Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.959 views

'Mengapa Kami Menjadi Ancaman Utama?': Muslimah Prancis Mengangkat Cadar Pada Islamofobia Prancis

PARIS, PRANCIS (voa-islam.com) - Prancis telah menjadi rumah bagi populasi Muslim terbesar di Eropa selama beberapa dekade, namun tetap menjadi lingkungan yang tidak bersahabat bagi mereka untuk tinggal.

Secara khusus, wanita Muslim Prancis yang mengenakan jilbab atau hijab langsung rentan terhadap Islamofobia.

Anissa adalah guru sekolah Prancis-Tunisia berusia 28 tahun yang berbasis di Tremblay-en-France. Ketika dia pergi berlibur bersama suaminya ke Picardy di wilayah utara Prancis, dia langsung merasa tidak nyaman. “Setiap kali kami keluar dan bahkan di supermarket, orang-orang terus menatapku.”

Akhirnya, dia dan suaminya memutuskan untuk pergi, mempersingkat liburan mereka menjadi hanya satu malam. “Saya memutuskan untuk kembali ke kota saya, di mana ada banyak Muslim dan orang kulit berwarna, dan saya merasa jauh lebih nyaman,” katanya kepada The New Arab.

Anissa tidak sendirian dalam pengalamannya. Muslimah Prancis ingin dilihat dan didengar, tetapi persepsi negatif yang dimiliki masyarakat Prancis membuat ini menjadi mimpi yang mustahil.

Assia adalah seorang penulis Prancis-Aljazair yang tinggal di Bordeaux. Dia menjelaskan bahwa jilbabnya merupakan tantangan terbesar dalam wawancara kerja, di mana dia sering menghadapi diskriminasi. “Saya muncul dengan jilbab saya di wawancara kerja, dan bahkan jika saya memiliki kualifikasi terbaik, saya tidak mendapatkannya.”

Frustrasi terbesarnya adalah dia tidak bisa mengklaim Islamofobia. "Bagaimana Anda membuktikan bahwa Anda telah didiskriminasi karena hijab Anda?" tanyanya. "Anda tidak bisa."

Ironisnya, Picardy adalah kota kelahiran presiden Prancis Emmanuel Macron, yang diakui banyak orang sebagai tempat merajalelanya Islamofobia di negara itu. Pada tahun 2020, serangan Islamofobia di Prancis meningkat sebesar 53% dan beberapa orang melihat ini sebagai akibat dari komentarnya yang berapi-api terhadap Muslim dan kebijakan anti-Islamnya.

Ini termasuk penutupan 22 masjid di seluruh Prancis dalam 18 bulan terakhir dan usulan larangan jilbab yang dikenakan oleh anak di bawah umur.

Macron membenarkan tindakannya sebagai mempertahankan nilai-nilai sekuler di Prancis. Dia telah berbicara secara terbuka tentang ancaman 'radikalisme Islam' di Prancis, menambahkan bahwa Islam sedang "dalam krisis" di seluruh dunia.

Selain itu, pemilihan presiden baru-baru ini pada bulan April dengan jelas menunjukkan bagaimana pandangan Macron telah berkontribusi pada sikap bermusuhan negara tersebut terhadap minoritas.

Macron menghadapi kandidat sayap kanan Marine Le Pen, pemimpin Sekutu Nasional, yang sebelumnya dikenal sebagai Front Nasional. Dia memperoleh pangsa suara yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar 41,5%, peningkatan yang signifikan dari pemilihan presiden sebelumnya.

Angka-angka ini tidak hanya menunjukkan popularitas Le Pen yang semakin meningkat dan sejauh mana sayap kanan mendapatkan momentum di Prancis.

Assia berkata, “Saya baru-baru ini dipanggul dengan cercaan Islamofobia di lingkungan saya, yang belum pernah terjadi pada saya sebelumnya.”

Dia menambahkan bahwa itu tidak terasa seperti kebetulan dan bahwa kejadian itu adalah “bagian tak terpisahkan dari normalisasi yang berkembang menjadi terbuka dan vokal tentang kebencian terhadap Muslim.”

Maka tidak mengherankan jika banyak Muslim merasa kecewa dengan Macron dan takut akan masa depan mereka di Prancis.

Bagi Bint, seorang mahasiswi berusia 22 tahun dari Marseille, memberikan suara dalam pemilihan presiden adalah memilih antara “yang lebih rendah dari dua kejahatan,” dengan pengalaman yang membuatnya merasa putus asa.

“Sejak kepresidenan Macron, saya telah kehilangan semua minat dalam politik karena saya tidak berpikir dia tertarik pada kita. Dia harusnya berfokus pada bagian ekonomi menjalankan negara, bukan urusan sehari-hari rakyatnya.”

Anissa memiliki pandangan yang sama: “Pemilu baru-baru ini mengungkapkan bagaimana masyarakat Prancis melihat kami Muslim sebagai ancaman. Itu hanya menunjukkan seberapa besar orang percaya bahwa kami adalah ancaman utama di Prancis.”

Namun banyak orang, seperti Anissa, yang pasrah dengan kenyataan bahwa persepsi terhadap umat Islam akan selalu negatif. "Kita harus minggir dan melihat ke luar. Kita perlu memahami bahwa kita tidak bisa menjadi pendukung Islam karena orang-orang telah memutuskan bahwa mereka tidak mempercayai kita," jelasnya.

“Saat terjadi kelangkaan minyak bunga matahari, banyak yang bilang karena selama Ramadhan kami menggunakan terlalu banyak minyak untuk menggoreng domba. Tidak peduli apa, tampaknya target utama perhatian di Prancis adalah Islam.”

Namun demikian, komunitas Muslim Prancis memiliki satu berkah yang menyelamatkan dalam pikiran: Jean-Luc Mélenchon, seorang kandidat sayap kiri yang hampir berada di urutan ketiga dalam pemilihan presiden.

Mélenchon selalu vokal tentang dukungannya untuk komunitas Muslim. Pada tahun 2020, ia mengecam kebijakan sekuler negara bagian dengan mengatakan "ada kebencian terhadap Muslim berkedok sekularisme di negeri ini".

“Komunitas Muslim mendukung Mélenchon untuk memenangkan kursi kepresidenan. Dia sosok relatable yang bisa berhubungan dengan orang biasa seperti kita,” kata Bint.

Meskipun ia tidak berhasil mencapai babak final pemilihan presiden, usahanya adalah mercusuar harapan bagi Muslim Prancis yang mendambakan seorang presiden yang benar-benar melihat dan memahami mereka. Tapi untuk saat ini, yang bisa mereka lakukan hanyalah berharap.

Kushie Amin adalah seorang penulis lepas. Karyanya telah muncul di Metro, Glamour (UK), Refinery29 dan The Independent.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X