Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.125 views

Umat Islam Masih Menghadapi Kebencian Dan Diskriminasi 22 Tahun Setelah Serangan 9/11

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Lebih dari dua dekade setelah serangan 11 September 2001 atau di Barat dikenal juga dengan 9/11, diskriminasi dan kebencian terhadap Muslim di AS masih terjadi hingga menimbulkan kemarahan kelompok advokasi hak-hak sipil Muslim terbesar di Amerika.

“Sayangnya, setelah 22 tahun, Islamofobia telah mengakar dan menjadi bagian dari struktur rasisme yang ada di beberapa bagian negara kita,” kata Hussam Ayloush, CEO Dewan Hubungan Amerika-Islam cabang California (CAIR- CA).

Ayloush mengatakan kepada Anadolu bahwa hampir satu juta dari sekitar lima juta Muslim yang tinggal di AS tinggal di negara bagian California dan menunjukkan bahwa pelecehan dan prasangka terhadap komunitas Muslim masih lazim terjadi beberapa dekade setelah 9/11.

“Lebih dari 50% siswa Muslim di California menghadapi beberapa bentuk perundungan verbal dan fisik di sekolah umum hanya karena menjadi Muslim,” kata Ayloush.

“Selain itu, masih ada daftar pantauan pemerintah untuk hampir 1,6 juta orang, yang hampir semuanya beragama Islam, yang namanya ada dalam daftar pantauan perjalanan atau memiliki nama yang terdengar Muslim.

“Jenis pelanggaran yang terjadi akibat peristiwa 9/11 yang dilakukan pemerintah menjadi bagian dari bagaimana Islamofobia berkembang,” lanjutnya.

“Umat Muslim dilecehkan di bandara, meminta FBI melakukan penggeledahan serta menempatkan informan di masjid-masjid dan memberikan lampu hijau kepada lembaga federal seperti FBI dan CIA untuk melacak Muslim dari negara lain seperti Suriah, Libya, dan Sudan.”

Kejahatan kebencian terhadap Muslim meroket segera setelah serangan 9/11, meningkat 1,617% dari tahun 2000 hingga 2001, menurut statistik dari FBI. Lonjakan tajam ini menandai jumlah tertinggi kejahatan rasial terhadap komunitas Muslim dalam sejarah AS.

“Pemerintah AS di bawah pemerintahan George W. Bush membutuhkan musuh yang memungkinkan kaum konservatif baru melancarkan kampanye mereka dan 9/11 menciptakan dalih yang sempurna untuk menjadikan Muslim sebagai musuh,” jelas Ayloush, seraya mengatakan bahwa setiap stereotip komunitas Muslim digunakan untuk melecehkan, menganiaya, dan menahan siapa pun yang sesuai dengan pola tersebut.

“Cara kami makan, cara kami berpakaian, cara kami berbicara menjadi mencurigakan,” katanya tentang diskriminasi yang dihadapi umat Islam setelah 9/11.

“Jika mereka menyewa truk untuk memindahkan perabotan mereka, FBI akan dipanggil. Jika seorang Muslim terlalu sering bepergian ke luar negeri atau mereka menarik banyak uang untuk bisnis mereka, mereka dianggap melakukan sesuatu yang salah dan FBI akan dipanggil untuk menyelidikinya.

“9/11 menciptakan momentum untuk membangun dan menghilangkan kefanatikan dan xenofobia di Amerika untuk membenarkan diskriminasi terhadap Muslim. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengatakan 'Saya tidak membenci semua Muslim, hanya mereka yang melakukan x, y atau z,' hanya untuk membenarkan kebencian mereka,” kata Ayloush.

“Islamofobia sudah kuat sebelum 9/11,” kata Louise Cainkar, seorang profesor sosiologi di Universitas Marquette di Milwaukee, Wisconsin yang berspesialisasi dalam Studi Arab dan Muslim Amerika.

“Reaksi langsung terhadap semua orang yang dianggap Muslim membuktikan hal tersebut,” kata Cainkar kepada Anadolu. "Hal ini bergantung pada persepsi bahwa semua orang adalah sama. Persepsi seperti itu tidak pernah diterapkan pada orang kulit putih atau Kristen. Tentu saja, anggapan bahwa 9/11 adalah 'hal yang bersifat Muslim' -- sesuatu yang melekat pada diri seorang Muslim -- hanya memperburuk keadaan. ."

Dengan banyaknya Muslim yang dicap sebagai teroris dan dirujuk ke pemimpin Al-Qaidah Syaikh Usama Bin Ladin, Cainkar mengatakan komunitas Muslim di Amerika tampaknya menghilang dalam bayang-bayang segera setelah serangan 9/11.

“Awalnya, mereka 'bersembunyi', artinya mereka menjalani hidup dengan sangat tenang,” kata Cainkar. “Kemudian, mereka membangun organisasi untuk memperjuangkan hak-hak mereka, membangun solidaritas dengan kelompok lain dan akhirnya menjadi komponen masyarakat sipil AS yang kuat.”

Gerakan pemberdayaan dan kesetaraan Muslim di Amerika Serikat memerlukan perjuangan dan ketekunan selama lebih dari dua dekade untuk berkembang hingga mencapai kondisi seperti sekarang ini. Namun bahkan setelah 22 tahun berlalu, faktor-faktor yang sama sejak 11 September dan sebelum 11 September masih terus menimbulkan ketakutan di sebagian warga Amerika.

“Stereotip yang sama mungkin digunakan: kekerasan, teroris, penindasan terhadap perempuan,” kata Cainkar. “Penggunaannya untuk keuntungan politik meningkat pada masa pemilu dan masa perang.”

Intinya adalah bahwa Islamofobia masih ada saat ini, meskipun peristiwa 9/11 telah memudar di masa lalu.

“Penelitian menunjukkan bahwa jumlah tersebut meningkat tidak hanya terkait dengan peristiwa di dunia nyata namun juga pada saat pemilu AS. Oleh karena itu, saya berharap jika umat Islam kembali menjadi sasaran retorika kampanye tahun ini, (kita) akan melihat peningkatannya,” lanjut Cainkar, mengacu pada mantan Presiden Donald Trump, yang saat ini berkampanye untuk nominasi presiden dari Partai Republik pada tahun 2024.

"Sejauh ini, saya tahu Trump mengatakan dia akan memperluas 'larangan' tersebut, tapi dia tidak menggunakan kata 'Muslim' dalam kutipan yang saya lihat. Tapi orang-orang tahu apa artinya."

Dia mengacu pada pembatasan pemerintahan Trump yang melarang hampir semua pelancong dari lima negara mayoritas Muslim – Suriah, Iran, Yaman, Libya, Somalia – memasuki Amerika Serikat. Chad, Korea Utara, dan Venezuela kemudian ditambahkan.

Ayloush sependapat dengan gagasan tersebut, dan mengatakan bahwa korelasi 9/11 dengan Islamofobia berubah menjadi bentuk diskriminasi yang jauh lebih dalam selama kampanye presiden Trump pada tahun 2016 dan setelah ia terpilih menjadi presiden.

“Ketika Trump muncul, dia menghidupkan kembali dan mempopulerkan sikap rasis di Amerika dengan basis pendukungnya yang menganut keyakinan bahwa 'Saya bukan satu-satunya yang berpikiran seperti itu' dan memaafkan rasisme terhadap orang Meksiko, kulit hitam, Asia, Yahudi, dan Muslim.

“Percaya atau tidak, kita melihat gelombang Islamofobia lain yang lebih ganas dan intens dibandingkan apa yang kita lihat setelah 9/11,” lanjut Ayloush. Trump meluncurkan kampanye yang melibatkan rasa takut terhadap Muslim dan ketakutan terhadap Islam dan menghidupkan kembali Muslim sebagai ancaman. Saat itulah kita mulai melihat tindakan baru Islamofobia termasuk intimidasi di sekolah, diskriminasi terhadap Muslim dan menargetkan masjid dengan vandalisme dan ujaran kebencian yang menjadi jauh lebih besar. dalam cakupannya dibandingkan yang kita lihat setelah 9/11."

Ayloush mengatakan jenis Islamofobia ekstrem sangat menonjol saat ini.

"Sayangnya, jumlahnya meningkat lagi. Kita menyaksikan kebangkitan Islamofobia. Namun sejujurnya, lebih banyak orang yang melaporkan kasus diskriminasi ini dibandingkan setelah 9/11," katanya. “Islamofobia masih ada, namun kita mengatasinya pada tingkat yang lebih besar melalui isu-isu kebijakan.”

Profesor Cainkar percaya bahwa pandangan anti-Muslim dipicu oleh kebijakan luar negeri AS dan perang, terlepas dari siapa presidennya.

“Stereotip-stereotip ini digunakan untuk mendorong dukungan rakyat terhadap mereka. Mereka juga dirangsang untuk mendukung dukungan pemerintah AS, atau tidak mengutuk, tindakan sekutunya (seperti Israel atau Prancis) yang dianggap terlibat dalam tindakan anti-Arab dan atau tindakan anti-Muslim,” kata Cainkar.

Oleh karena itu, selama AS terlibat dalam kekerasan di negara-negara mayoritas Muslim atau mendukung sekutunya yang melakukan hal tersebut, stereotip-stereotip tersebut akan tetap ada…9/11 tidak menyebabkan hal tersebut, jadi menjauhkan diri dari 9/11 saja tidak akan menghilangkannya".

Cainkar menjelaskan bahwa langkah-langkah penting telah diambil selama lebih dari 20 tahun terakhir untuk menciptakan pemahaman yang lebih baik tentang komunitas Muslim AS.

“Umat Islam telah membangun organisasi dan melakukan pekerjaan besar dalam membangun solidaritas,” katanya. “Mereka berasal dari kelompok agama, organisasi BIPOC (Black, Indigenous and People of Color), dan kelompok sipil. Jadi menurut saya umat Islam berada di garis depan dalam menghasilkan perubahan ini.”

Namun perubahan tidak akan terjadi dengan mudah, menurut Ayloush.

“Rasisme masih ada, tapi kita harus memastikan kita bisa membendung Islamofobia dan rasisme secara umum,” ujarnya. “Pastikan diskriminasi berdasarkan ras adalah tindakan ilegal dan pastikan orang-orang dihukum karena melakukan hal tersebut. Pastikan mayoritas masyarakat tidak diam dan bersedia bersuara bila diperlukan dan menentang mereka yang terlibat dalam Islamofobia dan rasisme ."

Ayloush percaya bahwa sentimen ini telah melampaui 22 tahun sejak 9/11 membawa Islamofobia ke permukaan masyarakat Amerika.

“Saya kira kita tidak akan punya ilusi bahwa kita bisa menghilangkan Islamofobia atau rasisme,” katanya. "Jika ada yang berpikir seperti itu, mereka akan kecewa."

“Kita tidak bisa membiarkan korban yang menjadi sasaran membela diri karena serangan terhadap satu orang adalah serangan terhadap semua orang,” lanjutnya. “Jika kita menyaksikan suatu kelompok menjadi sasaran dan kita tidak bertindak atau angkat bicara, maka kita adalah bagian dari masalah karena kita membiarkan perilaku rasis tersebut dinormalisasi.” (AA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X