Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.153 views

Saudi Tahan Jamaah Umrah Yang Tunjukkan Solidaritas Dan Berdoa Untuk Gaza Di Tempat-tempat Suci

MEKAH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Arab Saudi menahan para jamaah yang menunjukkan solidaritas untuk Gaza dan berdoa untuk Palestina di tempat-tempat suci di Mekah dan Madinah.

Seorang aktor dan presenter asal Inggris yang sedang menunaikan ibadah umrah bersama keluarganya di Mekkah mengaku ditahan tentara karena mengenakan kaffiyeh Palestina.

Islah Abdur-Rahman memutuskan untuk pergi menunaikan ibadah umrah pada akhir bulan Oktober, dan telah menyuarakan keprihatinan atas tindakan keras terhadap simbol atau bentuk solidaritas untuk Palestina di Arab Saudi.

“Saya dihentikan oleh empat tentara karena mengenakan keffiyeh putih di kepala saya dan tasbih berwarna Palestina di pergelangan tangan saya,” katanya kepada Middle East Eye.

“Saya diantar ke lokasi di luar lokasi di mana mereka menahan orang-orang karena kemungkinan melakukan kejahatan atau pelanggaran. Begitu saya ditahan, ada tentara lain yang menginterogasi saya dan bertanya tentang kewarganegaraan saya, mengapa saya di sini, dari mana saya bepergian, berapa lama saya di sini.”

Para prajurit kemudian meminta Abdur-Rahman untuk meniru cara dia mengenakan keffiyeh, sementara mereka mendiskusikannya dan mengambil visanya.

“Jelas bahwa syal adalah masalahnya,” katanya. “Mereka berbicara dalam bahasa Arab tapi mereka terus mengucapkan 'kaffiyeh Palestina' dan melihat syalnya.

“Akhirnya, ketika saya dilepas, seorang pekerja mendatangi saya, mengambil syal saya dan berkata, ‘Ini tidak bagus, Israel-Palestina tidak bagus, jadi jangan dipakai, tidak boleh.'”

Abdur-Rahman kemudian disuruh menandatangani formulir pelepasan dan memberikan sidik jarinya, setelah menyerahkan kaffiyeh.

‘Ketakutan berubah menjadi patah hati’

Tempat terakhir yang diharapkan Abdur-Rahman adalah pusat penahanan, yang seharusnya merupakan tempat ziarah spiritual keagamaan. Pengalaman itu benar-benar mengejutkan.

“Awalnya saya sangat takut, karena saya berada di negara yang bukan negara saya, saya tidak punya hak dan mereka bisa melakukan apa saja terhadap saya dan saya tidak bisa bersuara, jadi saya takut,” jelasnya.

“Kemudian, ketakutan saya berubah menjadi patah hati… patah hati tersebut semakin parah ketika saya menyadari bahwa ini hanyalah satu ons dari apa yang harus dilalui oleh orang-orang Palestina.”

Abdur-Rahman menggambarkan pengalaman tersebut sebagai sesuatu yang “menyedihkan”, terutama yang terjadi di tempat ibadah, dan selama pemboman Israel yang tiada henti di Gaza, yang sejak 7 Oktober telah menewaskan lebih dari 11.500 warga Palestina, termasuk lebih dari 4.000 anak-anak.

“Hal ini menyadarkan saya betapa warga Palestina di Gaza dan di negara mereka harus merasakan perlakuan dari pemerintah Israel, dan pelecehan yang mereka terima hanya karena menjadi orang Palestina. Hal ini justru memperluas empati saya lebih jauh dari sebelumnya,” katanya.

Abdur-Rahman memutuskan untuk membagikan pengalamannya di Instagram, dengan mengatakan bahwa dia “tidak ingin memberikan kesan yang salah tentang Mekah, yang merupakan tempat yang indah,” namun dia ingin menjelaskan bagaimana orang-orang Palestina “tidak memiliki suara”.

Sejak berbagi pengalamannya, dia mengatakan bahwa dia telah menerima pesan kebencian online dari warga Arab Saudi, yang membela apa yang terjadi dan mengatakan bahwa tidak diperbolehkan mengibarkan bendera atau simbol di tempat ibadah.

“Ada pemahaman universal umat Islam bahwa ini bukanlah negara sembarangan dan bahwa Al-Aqsa di Palestina adalah salah satu situs paling suci dalam Islam… jadi saya pikir itu akan baik-baik saja. Saya juga mendapat cerita dari orang-orang yang pernah mengalami apa yang saya alami dan mereka mendapat masalah,” ujarnya.

Ditahan karena berdoa untuk Gaza

Kisah Abdur-Rahman serupa dengan kesaksian lain yang dibagikan secara online.

Dalam salah satu video yang dibagikan di media sosial pada 10 November, seorang pria Aljazair yang sedang menunaikan ibadah umrah di Arab Saudi menggambarkan penangkapannya oleh otoritas Saudi “karena bersimpati dengan warga Palestina dan mendoakan mereka”.

“Saya ditahan selama lebih dari enam jam karena berdoa bagi saudara-saudara kita di Palestina,” katanya dalam video tersebut.

“Saya membagikan ini bukan sekedar untuk kepentingan semata, saya ingin memperingatkan masyarakat di mana pun, terutama mereka yang datang ke tempat suci di Mekkah dan Madinah. Saya tidak berbicara tentang politik atau rezim.

“Di Madinah, saya melakukan shalat dan mengambil kesempatan ini untuk mendoakan anak-anak dan korban di Palestina… apakah mendoakan orang yang tertindas merupakan kejahatan? Saya tidak tahu bahwa hal ini dilarang di tempat suci.

“Saya bahkan belum menyelesaikan doa saya sebelum tentara datang dan mengambil telepon saya dan mereka memaksa saya menghapus video di mana saya berdoa untuk orang-orang di Gaza.”

Pria tersebut mengatakan bahwa dia dibawa ke kantor polisi yang berbeda dan dia mencoba menjelaskan bahwa dia hanya berdoa, dan dia menghapus video tersebut segera setelah diminta.

“Saya punya tekanan darah tinggi dan saya penderita diabetes, tapi ditahan selama enam jam. Saya diperlakukan seperti penjahat dan diberitahu bahwa saya ditahan karena ‘bersimpati dan berdoa untuk Palestina’ dan sidik jari saya diambil,” katanya.

Dia mengakhiri videonya dengan memperingatkan orang-orang untuk berhati-hati ketika mengunjungi tempat-tempat suci, dan bahwa dia diberitahu bahwa dia beruntung telah dibebaskan, dan bahwa dia telah mendengar bahwa orang lain ditahan lebih lama. Dia juga mencatat bahwa seorang wanita Indonesia, yang mengenakan jilbab berbendera Palestina, juga ditahan. (MEE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X