Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.680 views

Kepala Intelijen Militer Israel Mengundurkan Diri Karena Gagal Cegah Serangan Hamas Pada 7 Oktober

TEL AVIV, ISRAEL (voa-islam.com) - Kepala intelijen militer Israel mengundurkan diri pada hari Senin (22/4/2024) karena kegagalan mengatisipasi serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya, kata militer, dan menjadi tokoh senior pertama yang mengundurkan diri karena perannya dalam serangan paling mematikan dalam sejarah Israel.

Keputusan Mayor Jenderal Aharon Haliva dapat memicu lebih banyak pengunduran diri di kalangan petinggi keamanan Israel atas serangan Hamas, ketika para pejuang Palestina menyerang pertahanan perbatasan Israel, mengamuk di komunitas Israel tanpa tertandingi selama berjam-jam dan membunuh 1.200 orang dan mengambil 250 sandera ke Gaza. Serangan itu memicu perang melawan Hamas di Gaza, yang kini memasuki bulan ketujuh.

“Direktorat intelijen di bawah komando saya tidak menjalankan tugas yang diberikan kepada kami. Aku membawa hari kelam itu bersamaku sejak saat itu, hari demi hari, malam demi malam. Saya akan menanggung rasa sakit akibat perang selamanya,” tulis Haliva dalam surat pengunduran dirinya, yang disediakan oleh militer.

Haliva, serta para pemimpin militer dan keamanan lainnya, diperkirakan akan mengundurkan diri sebagai tanggapan atas kegagalan besar yang terjadi hingga tanggal 7 Oktober dan besarnya keganasan serangan tersebut.

Namun waktu pengunduran diri tersebut masih belum jelas karena Israel masih memerangi Hamas di Gaza dan memerangi kelompok militan Libanon Hizbulata di utara. Ketegangan dengan Iran juga meningkat menyusul serangan antara kedua musuh tersebut. Beberapa pakar militer mengatakan pengunduran diri pada saat Israel terlibat dalam berbagai bidang adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab dan dapat ditafsirkan sebagai tanda kelemahan.

Tak lama setelah serangan itu, Haliva secara terbuka mengatakan bahwa dialah yang disalahkan karena tidak mencegah serangan itu sebagai kepala departemen militer yang bertanggung jawab untuk memberikan peringatan intelijen dan peringatan harian kepada pemerintah dan militer.

Meskipun Haliva dan pihak-pihak lain telah menerima kesalahan karena gagal menghentikan serangan tersebut, pihak lain juga tidak melakukan hal yang sama, terutama Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang mengatakan bahwa ia akan menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit mengenai perannya namun belum secara langsung mengakui tanggung jawab langsung atas membiarkan serangan tersebut terjadi. . Ia juga belum mengindikasikan akan mundur, meski gerakan protes yang kian meningkat menuntut pemilu segera diadakan.

Pemimpin oposisi Israel Yair Lapid menyambut baik pengunduran diri tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu “dibenarkan dan bermartabat.”

“Sebaiknya Perdana Menteri Netanyahu melakukan hal yang sama,” tulisnya di X, sebelumnya Twitter.

Serangan Hamas, yang terjadi pada hari libur Yahudi, membuat Israel dan lembaga keamanan kebanggaannya sepenuhnya lengah. Rasa percaya masyarakat Israel terhadap militer mereka – yang dipandang oleh sebagian besar orang Yahudi sebagai salah satu institusi paling tepercaya di negara itu – hancur ketika menghadapi serangan Hamas.

Pengunduran diri itu terjadi ketika orang-orang Yahudi di seluruh dunia bersiap merayakan Paskah, hari libur selama seminggu yang dimulai Senin malam dan menandai eksodus orang-orang Yahudi dari perbudakan di Mesir.

Dengan sekitar 130 orang masih disandera di Gaza, perayaan Paskah tahun ini pasti akan lebih suram: bagi sebagian besar warga Israel.

Serangan Hamas memicu perang dahsyat yang telah menewaskan lebih dari 34.000 warga Palestina di Gaza, menurut kementerian kesehatan setempat. Penghitungan yang dilakukan kementerian tidak merinci antara kombatan dan non-kombatan, namun disebutkan setidaknya dua pertiga korban tewas adalah anak-anak dan perempuan.

Pertempuran tersebut telah menghancurkan dua kota terbesar di Gaza, dan mendorong 80 persen penduduk wilayah tersebut mengungsi ke wilayah lain di wilayah pesisir yang terkepung. Perang tersebut telah memicu bencana kemanusiaan yang menimbulkan peringatan akan terjadinya kelaparan.

Serangan itu juga mengirimkan gelombang kejut ke seluruh wilayah. Selain Hizbulata dan Iran, ketegangan telah mengguncang Tepi Barat yang diduduki Israel, serta kota-kota besar dan kecil di wilayah Israel sendiri.

Pada hari Senin, polisi Israel mengatakan bahwa sebuah mobil menabrak pejalan kaki di Yerusalem, melukai tiga orang dengan ringan, dan video kamera keamanan menunjukkan dua pria keluar dari mobil dengan membawa senapan sebelum melarikan diri dari lokasi kejadian. Polisi kemudian mengatakan mereka menangkap kedua pria tersebut. (Aby/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Selasa, 21/05/2024 11:53

Cowok Pakai Skincare, Menggelikan?