Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.676 views

Menyikapi Potensi Spritual Manusia

 

Oleh:

Hafis Azhari
Penulis Novel Pikiran Orang Indonesia dan Perasaan Orang Banten

 

BELAKANGAN semakin muncul para pemikir dan ilmuwan yang membuka mata hatinya, hingga mereka berpendapat bahwa hakekat manusia sebagai spesies yang berpikir telah bergeser pada suatu visi baru bahwa kecerdasan intelektual hanyalah bagian terkecil dari totalitas kecerdasan yang ada pada diri manusia. Dunia keilmuwan telah diramaikan oleh penemuan baru, seperti apa yang dinamakan “kecerdasan ketiga”.

Di Indonesia sering dikenal dengan sebutan kecerdasan spiritual. Fenomena munculnya berbagai istilah yang diciptakan oleh para pencetusnya seperti Spiritual Quotient (Ary Ginanjar) atau Manajemen Qalbu (Aa Gym), telah menggeser paradigma banyak orang bahwa hakikat manusia sebagai al-hayawan al-natiq (spesies yang berpikir) telah berubah secara prinsipil kepada suatu terobosan tentang hakikat yang paling substanstif tentang keberadaan manusia itu sendiri.

Banyak ulama dan tokoh agama berpendapat bahwa kekuatan dzikir akan dapat memekarkan kecerdasan ketiga ini, yang disimbolisasi dengan nilai-nilai “ketaqwaan”. Dengan kecerdasan ketiga ini seseorang tak perlu merasa cemas dalam menghadapi berbagai tata nilai yang berkembang di masyarakat, termasuk menghadapi dampak perkembangan sains dan teknologi yang terus menginovasi diri tak ada henti-hentinya. Karena seorang ahli dzikir, biarpun ia disibukkan oleh pemanfaatan perangkat sains dan teknologi, tetap dia punya keyakinan bahwa di balik segala kecanggihan teknologi itu terdapat kekuatan Yang Maha Menciptakan dan Maha Mengendalikan segalanya. Bahkan, di balik kesibukan memanfaatkan perangkat teknologi itu terdapat pula kekuatan Yang Maha Memanage ruang dan waktu, serta menggenggam segala perubahan yang berkembang pada masyarakat dunia ini.

Seorang ulama dan kiai sufi pernah mengatakan, “Apalah yang perlu dikhawatirkan dan ditakuti oleh seseorang yang sudah dekat dan akrab sebagai kekasih Allah? Apalah yang perlu dirisaukan bila keyakinan sudah bulat bahwa solatku, ibadahku, bahkan hidup dan matiku adalah kepunyaan Allah semata? Kekuatan apa yang bisa memperdayakan seseorang bila Allah sudah memberdayakan hidupnya? Dan kekuatan apa yang mampu menolong seseorang bila Allah sudah tidak menghiraukan dirinya?

Secara ilmiah kekuatan dzikir ini disejajarkan dengan kreativitas rohani yang mengambil lokus di wilayah roh. Jadi berbeda dengan kecerdasan intelektual yang diperoleh melalui kreativitas akal yang berpusat di wilayah otak, begitupun kecerdasan emosional yang berpusat di wilayah jiwa.

Sementara itu bapak psikologi dunia Sigmund Freud memiliki istilah superego yang berfungsi sebagai aspek moral yang diimbangi dengan ego dalam kepribadian manusia untuk mencapai peningkatan diri (insan kamil). Dengan kemampuan menjaga superego inilah manusia mampu mengendalikan kekuatan ego-nya dalam menjalankan fungsi kontrol terhadap keinginan id (naluri rendah).

Meskipun ada perbedaan dengan konsep Sigmund Freud, namun pada prinsipnya Ary Ginanjar menyinggung persoalan substantif yang pernah dibahas bapak psikologi dunia itu, bahwa mekanisme kecerdasan spiritual harus pula ditunjang oleh kecerdasan emosional dan intelektual. Di dalam Alquran memang ketiganya tidak dijelaskan secara terperinci meskipun secara implisit sudah disinggung bahwa ketiga pusat kecerdasan manusia itu sangat berkaitan dengan unsur jasad, unsur nafsu dan unsur roh, yang apabila ketiganya bersinergi maka akan lahirlah manusia utuh (insan kamil) yang dicita-citakan oleh semua agama di dunia ini.

Dalam kaitan ini, para ulama sependapat bahwa penyebab dasar yang membuat seorang hamba tidak bersyukur kepada nikmat Allah, yakni ketidakmampuan untuk mensinergikan ketiga kecerdasan itu, hingga jiwa-jiwa manusia telah dirusak oleh hawa nafsu yang begitu dominan. Hawa nafsu itulah yang kemudian menjerumuskan manusia ke jurang kesesatan dan kehinaan.

Unsur ketiga dari unsur jasmani, nafsani dan rohani ini adalah unsur yang paling spektakuler dan mengundang perdebatan dari masa ke masa. Sebagian ulama menafsirkan bahwa peniupan (installing) setelah unsur jasmani dan nafsani, seperti halnya yang pernah dialami Adam yang di-install roh ke dalam dirinya. Hal ini bertepatan pula dengan hadits Nabi yang diriwayatkan Ibnu Abbas bahwa kata “an-sya’nahu” bukanlah sekadar “ja’alnahu” tetapi lebih dari itu, yakni “ja’alna insya al-ruhu fihi” (menciptakan roh ke dalam diri Adam).

Di dalam Alquran kemudian berkembang dengan istilah “lahut” dan “malakut”, suatu unsur tersendiri yang membuat manusia berbeda dengan makhluk biologis lainnya. Dan inilah proses terakhir sebagai penyempurna dari substansi manusia sebagaimana ditegaskan dalam surat Al-Hijr (28-29): “Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: ‘sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah kering yang berasal dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Kemudian apabila Aku telah sempurnakan kejadiannya dan meniupkan ruh ke dalamnya, maka tunduklah kalian kepadanya dengan bersujud’.”

Pada ayat tersebut tergambar jelas, setelah unsur ketiga itu selesai, para makhluk lainnya termasuk malaikat dan jin bersujud kepadanya, dan alam raya pun ditundukkan (taskhir) kepada Adam. Unsur ketiga inilah yang mendukung kapasitas manusia sebagai khalifah, repsesentasi Tuhan di muka bumi ini, di samping juga sebagai hamba (Adz-Dzariyat: 56).

Namun demikian, manusia tetaplah sebagai makhluk eksistensialis, meski dilengkapi dengan unsur rohani tadi. Karena manusia, meskipun ia adalah makhluk ciptaan yang terbaik, ia tetap mengalami naik-turunnya derajat di sisi Allah. Bahkan, tidak mustahil akan turun derajatnya ke tingkat yang lebih rendah dari binatang (asfala safilin). Karena kesempurnaan eksistensi manusia baru akan tercapai manakala ia mampu mensinergikan ketiga potensi kecerdasan yang dimilikinya: jasmani, nafsani dan rohani.

Belakangan semakin bermunculan pula para pemikir dan ilmuwan yang membuka mata hatinya, betapa penting manusia menelusuri hal-hal paling esensaial mengenai dirinya di era milenial ini. Sebab, bila hanya mengandalkan kecerdasan intelektual, ternyata manusia tak sanggup untuk mencapai derajat dan martabat tertinggi dalam mencapai ketentraman dan kedamaian hidup ini.

Dalam konteks ajaran Islam, sebenarnya fenomena kecerdasan spiritual ini bukanlah sesuatu yang baru. Para sufi dan waliullah terus-menerus menelusuri dan menggeluti fenomena ini dari zaman ke zaman, bahkan mempraktikkannya dalam aktivitas ubudiyah yang membawa manusia pada kematangan rohani.

Kehadiran roh atau unsur ketiga, memungkinkan manusia sanggup untuk mengakses kecerdasan spiritual, dan di kalangan sufi sering dikenal dengan istilah “mukasyafah”. Namun pada akhirnya setiap manusia punya potensi yang berbeda-beda dalam mengakses kecerdasan spiritual ini, hingga para wali, sufi dan alim-ulama sepertinya memperoleh kekhususan yang lebih dibandingkan orang-orang awam.

Hal ini bukan berarti kalangan jurnalis, intelektual dan politisi tidak mampu mengakses kecerdasan spiritual ini, apabila mereka punya kemauan keras untuk menggali dan meningkatkan potensi yang ada pada dirinya.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Kemenkes: 88 dari 100 ribu Orang Meninggal Akibat Rokok

Kemenkes: 88 dari 100 ribu Orang Meninggal Akibat Rokok

Kamis, 01 Oct 2020 22:18

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Bangkitnya Komunis Satukan Umat

Kamis, 01 Oct 2020 22:07

Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Kamis, 01 Oct 2020 21:45

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Kamis, 01 Oct 2020 20:45

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Kamis, 01 Oct 2020 20:30

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Kamis, 01 Oct 2020 20:05

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Kamis, 01 Oct 2020 19:47

Menjaga Pelita Kehidupan

Menjaga Pelita Kehidupan

Kamis, 01 Oct 2020 16:37

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Kamis, 01 Oct 2020 16:14

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Kamis, 01 Oct 2020 16:10

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Kamis, 01 Oct 2020 16:06

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

Kamis, 01 Oct 2020 16:03

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

Kamis, 01 Oct 2020 15:59

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

Kamis, 01 Oct 2020 15:56

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Kamis, 01 Oct 2020 11:47

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Kamis, 01 Oct 2020 11:21

 Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Kamis, 01 Oct 2020 11:16

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Kamis, 01 Oct 2020 11:08

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Rabu, 30 Sep 2020 22:40

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Rabu, 30 Sep 2020 20:55


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X