Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.645 views

Moderasi Beragama, Mengapa Harus Waspada?

 

Oleh: 

Ernadaa Rasyidah || Penulis Bela Islam

 

ARUS moderasi terus digencarkan, konon untuk menciptakan suasana teduh, ramah dan damai. Ide ini sekaligus dianggap mampu menjadi solusi untuk menetralisir gerakan radikalisme . Benarkah demikian, atau hanya sebuah klaim sepihak yang nyatanya punya agenda terselubung yang wajib diwaspadai?

Moderasi adalah istilah yang sama dengan moderat, dimaknai sebagai jalan tengah. Cikal bakal munculnya Istilah moderat bermula abad pertengan di Eropa, dimana kaum gerejawan mengambil peran sebagai wakil tuhan untuk menghisap darah rakyat, dan di sisi lain ada perlawanan dari kaum intelektual yang merasa keberatan dengan hal tersebut.

Perseteruan yang alot mengantarkan pada kesepakatan, agama tidak boleh diingkari secara total namun perannya dalam kehidupan harus dihilangkan. Dari sinilah lahir paham sekularisme yang memisahkan agama dalam kehidupan dan juga memisahkan agama dari negara.

Setelah runtuhnya kekuasaan Islam sebagai sistem dan peradaban pada tahun 1924 dan disusul runtuhnya soslialis-komunis pada tahun 90an, maka praktis satu-satunya yang eksis adalah sekularisme yang menjadi asas peradaban kapitalis, tidak terkecuali di negeri-negeri mayoritas muslim. Maka, menjadi sangat wajar menghidupkan ide turunan sekularisme sebagai nyawa yang akan menjamin kelangsungan hidup dan kedigdayaan kapitalisme, salah satunya adalah moderasi ini. 

Jika kita menelisik lebih dalam, Barat terus menggencarkan serangan pemikiran, untuk membendung geliat kebangkitan Islam sebagai sebuah peradaban. Mulai dari melabeli Islam dengan terrorisme untuk melegitimasi proyek war on terorism secara global. Kemudian formula ini dinilai kurang berpengaruh, maka disusun strategi baru yang lebih lunak dengan menghubungkan Islam dengan radikalisme, sehingga menjadi legotimasi melakukan war on radicalism.

Dan semula Istilah radikal yang bermakna netral coba untuk disematkan kepada individu atau kelompok yang memiliki kesadaran pada Islam sebagai sebuah pandangan hidup yang mengatur seluruh aspek kehidupan, tidak terkecuali dalam institusi politik. Maka proyek moderasi ini adalah bagian dari realisasi war on radicalism untuk menciptakan islamophobia dan menjadikan umat Islam pihak tertuduh.

Hal ini tampak jelas, sebagaimana moderasi beragama dilakukan untuk mencegah radikalisme melalui regulasi pemerintah. Kepala PKUB Kemenag, Nifasri, menyampaikan, menyikapi isu-isu KUB, penting bagi pemerintah membangun moderasi beragama di masyarakat. Hal mendasar dalam pengamalan ajaran agama moderat ialah pendidikan toleransi dan pengakuan terhadap segala bentuk perbedaan. Agar terpelihara harmoni antarkelompok beragama, sekaligus mencegah praktik radikalisme yang berpotensi mengganggu KUB (mediaindonesia.com, 23/7/2020).

Para pengusung ide ini, agar terkesan Islami maka mereka berusaha menyandingkan dengan menggunakan istilah Islam moderat: al Islam al wasat. Sehingga moderasi Islam diungkapkan dengan frasa wasatiyyat al Islam. Maka moderasi beragama  yang digencarkan hakikatnya racun pemikiran yang dikemas dengan apik.

Sehingga dalih menciptakan suasana ramah, damai dan toleran adalah upaya tersistematis menyerang Islam. Menjadikan Islam sebagai pihak tertuduh dan sejalan dengan apa yang mereka labelkan. Mirisnya sebagian kaum muslimin justru mngamini dan menganggap ide ini sejalan dengan Islam.

Apalagi kaum moderat menggunakan ayat Qur’an sebagai dasar propaganda moderasi. Sebagaimana mereka menggunakan firman Allah Swt. “Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam ’umat pertengahan’ agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia...” (QS. Al Baqarah:143).  

Menurut mereka, dalam ayat ini memerintahkan umat Islam menjadi umat moderat. Kata wasathan mereka artikan di tengah-tengah. artinya tidak kterlalu keras dan tidak pulah terlalu lembek dalam beragama, yang kenyataannya justru menjadikan Islam dan syariatnya  tidak lebih seperti makanan prasmanan yang bisa dipilih sesuai selera.

Memaknai ayat diatas dengan Islam moderat, merupakan argumentasi keliru yang dipaksakan. Karena, makna ummatan wasathan jika merujuk pada tafsir ulama terdahulu, akan didapati bahwa maknanya adalah ummat terbaik/umat pilihan.

Sebagaimana Imam ath-Thabary menafsirkan kata awsath = khiyar, yang terbaik dan pilihan. Status umat terbaik tak bisa lepas dari risalah Islam yang diberikan pada mereka.

Demikian juga Sayyid Quthb, menafsirkan ummatan wasathan = umat yang adil dan pilihan, menjadi saksi atas manusia seluruhnya. Maka umat Islam menjadi penegak keadilan di tengah-tengah manusia.

Ibnu Katsir menjelaskan, Allah menjadikan umat ini sebagai ummatan wasath, dengan memberi pengkhususan dan keistimewaan berupa syariah paling sempurna, tuntunan paling lurus, jalan terjelas. Status mulia itu disandang saat menjalankan risalah tersebut. Sejalan dengan firman Allah SWT dalam QS. Ali Imran: 110 tentang umat terbaik.

Maka jelas, bahwa konsep moderasi Islam tidak datang dari Islam dan tidak dikenal dalam Islam. Kita wajib waspada, perang pemikiran yang terus diaruskan, tentu memilki tujuan, yaitu agar nilai dan praktik Islam khususnya yang berhubungan dengan politik Islam dan berbagai hukum Islam lainnya dapat dieliminasi dari kaum muslimin dan diganti hukum, pemikiran dan budaya Barat.

Upaya pengkotak-kotakan Islam menjadi Islam moderat, Islam radikal, Islam liberal, Islam fundamentalis dst. adalah strategi Barat menghancurkan Islam. Tertuang dalam dokumen Rand Corpotation, tujuannya jelas  untuk memecah belah umat Islam. Karena mereka tau bahwa persatuan adalah kekuatan umat Islam. Setelahnya dilakukan strategi belah bambu, yakni yang sejalan dan menerima ide barat mereka angkat, dan jika menolak dan dianggap berbahaya bagi eksistensi peradaban Barat mereka injak. 

Karena itu, hendaknya kita umat Islam kembali merujuk pada Islam yang diturunkan Allah melalui perantara Rasulullah Saw, Menjalankan syariatnya secara menyeluruh dan menjadikan ikatan aqidah Islam sebagai pemersatu umat Islam dimanapun berada. Saatnya umat Islam bangkit, menyongsong kemenangan yang dijanjikan Allah, gagasan islam politik dan Khilafah sebagai institusinya adalah alarm kematian bagi hegemoni kapitalis global. 

Kaum muslim wajib waspada dan peka, atas setiap serangan pemikiran yang dilancarkan musuh-musuh Islam. Sehingga tidak mudah silau dengan bungkus yang sekilas manis, tapi ternyata menikam Islam dari dalam. Pemahaman politik Islam perlu ditingkatkan agar mampu membendung pemahaman sekuler-liberal, juga memahamkan umat dengan dakwah Islam agar mereka memahami kedudukannya sebagai umat terbaik, sehingga menyadari kemuliaan sejati hanya dengan Islam saja, bukan yang lainnya. Wallahu'alam bi shawab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X