Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.757 views

Ramadhan, Sebatas Kesalehan Individu

Setiap lewat jalan Jarak Surabaya yang lebih terkenal dengan nama kawasan Dolly, hati ini miris. Para perempuan berpakaian minim banyak berseliweran di jalan-jalan atau pun di wisma-wisma yang transparan disana. Karena kawasan itu adalah jalan pintas dengan tingkat kemacetan tinggi, tak jarang ‘transaksi’ itu tertangkap mata dan telinga.

Namun, semua pemandangan tersebut sirna ketika Ramadhan tiba. Semua wisma bertuliskan TUTUP dan biasanya ditulis dengan huruf yang menyolok mata. Tapi yang membuat prihatin adalah kelanjutan dari kata ‘tutup’ itu tadi yaitu ‘selama Ramadhan’. Mengapa hanya di bulan Ramadhan saja?

Saya pun berandai-andai, seandainya kata tutup itu diikuti kata ‘selamanya’ alangkah indahnya. Andai tutup itu permanent ada disana, dan tak pernah ada lagi lokalisasi yang begitu terkenal hingga mancanegara, sungguh tenangnya. Perempuan-perempuan itu dibina untuk kembali menjalani hidup normal, laki-laki hidung belang dan para mucikari pun diarahkan agar kembali ke jalan yang benar. Bisakah?

Mengapa Ramadhan?

Ya, itu pertanyaan yang seharusnya ada pada setiap diri kita. Mengapa hanya Ramadhan, tempat-tempat maksiat tutup? Karena segera setelah Ramadhan berakhir, tempat-tempat itu buka seperti sedia kala bahkan dengan bernafas sangat lega karena Ramadhan akhirnya pergi juga. Seolah-olah Ramadhan adalah penjara dan pengekang kebebasan mereka.

Mengapa hanya Ramadhan, tempat-tempat maksiat tutup? Karena segera setelah Ramadhan berakhir, tempat-tempat itu buka seperti sedia kala bahkan dengan bernafas sangat lega karena Ramadhan akhirnya pergi

Makna Ramadhan sebagai latihan pengendalian diri seakan tak ada artinya lagi. Bahkan tutupnya tempat maksiat selama Ramadhan banyak dikritisi oleh pihak pro maksiat sebagai kebijakan yang tidak adil. Oke, saya setuju kebijakan ini tak adil tapi dengan alasan yang berbeda.

Bila mereka yang pro maksiat beralasan bahwa makan apa mereka yang berkecimpung di dunia hitam bila Ramadhan tutup, maka saya sebaliknya. Bila Ramadhan tutup saja mereka masih bisa hidup dan bernafas, maka di luar bulan Ramadhan pun seharusnya tempat maksiat tersebut tetap tutup dan yakinlah bahwa mereka juga masih akan tetap hidup kecuali memang ajal telah tiba.

Mengapa Ramadhan? Tak ada yang salah dengan bulan suci ini. Bila pun terpaksa ada yang salah, mengapa Ramadhan hanya satu bulan saja? Seharusnya seluruh bulan adalah Ramadhan sehingga tak ada lagi kesempatan bagi lokalisasi dan tempat maksiat untuk tumbuh dan berkembang. Mungkinkah?

Ramadhan memang diciptakan Allah sekali saja dalam setahun di antara 11 bulan lainnya. Tapi meskipun cuma sekali, bukan berarti lantas kita boleh bermaksiat dan berbuat dosa di bulan lainnya, kemudian bertobat dan berlagak suci ketika Ramadhan datang. Bukan itu maksud datangnya Ramadhan.

Ramadhan hadir adalah sebagai titik awal bagi manusia. Yang namanya titik awal, maka berarti ada lanjutannya. Seluruh amal dan ibadah di bulan Ramadhan, hendaknya tak berhenti ketika bulan berganti. Bila begitu kondisinya, lantas apa bedanya kita dengan orang-orang munafik? Orang-orang munafik itu apabila di depan orang mukmin, mereka berpura-pura beriman. Tapi ketika di belakang, mereka pun menusuk tanpa perasaan. Persis dengan buka tutupnya lokalisasi yang hanya di bulan Ramadhan saja.

Lalu bagaimana?

Tak ada satu masyarakat normal yang bangga ketika daerahnya menjadi terkenal karena bisnis esek-esek. Dan ketika kota Surabaya terkenal karena Dolly dan bisnis lokalisasi di mancanegara, sungguh terlalu. Meningkatnya jumlah wisatawan karena iming-iming bisnis ini, saja saja dengan merendahkan harkat dan martabat diri sendiri. Hal yang hampir mirip dengan menjual tubuh molek kontestan Indonesia di ajang Miss Universe dengan alasan sebagai daya tarik wisata.

Kembali pada momen Ramadhan. Bulan suci ini seharusnya menjadikan semua kembali ke fitroh di penghujungnya. Fitroh adalah ibarat seorang bayi mungil yang bari lahir dan belum kenal dosa. Fitroh adalah kembali kepada harkat diri kemanusiaan manusia sebagai hamba Allah. Fitroh adalah kembali kepada ketundukan terhadap syariat-Nya setelah sekian lama membangkang dengan sok tahu merasa tahu untuk mengatur dirinya sendiri.

Ternyata, dengan kebijakannya, pemerintah berhasil memaksa para cukong dan mafia bisnis esek-esek untuk tutup di bulan Ramadhan. Bahkan tak jarang, polisi melakukan razia atau sidak bagi pelaku yang membangkang buka di bulan Ramadhan. Ini artinya sangat mudah bagi pemerintah untuk menutup bisnis semacam ini. Bila pada bulan Ramadhan saja bisa, seharusnya di bulan lain juga pasti bisa. Hanya dibutuhkan itikad baik saja untuk menjadikan semua ini menjadi nyata.

Khatimah

Saya teringat sebuah riwayat yang menceritakan bagaimana sedihnya Rasulullah ketika akan berpisah dengan Ramadhan. Padahal saat itu, Rasulullah dikelilingi oleh para sahabat yang setia terhadap Islam dan kehidupan pun diatur dengan Islam pula. Rasulullah sedih karena bulan penuh ampunan dan rahmat dari Allah akan segera berlalu.

Sungguh tak bisa dibayangkan, kesedihan yang tentu akan berlipat ganda apabila beliau tahu bahwa berlalunya Ramadhan saat ini itu sama artinya dengan berlalunya kebaikan.

Sungguh tak bisa dibayangkan, kesedihan yang tentu akan berlipat ganda apabila beliau tahu bahwa berlalunya Ramadhan saat ini itu sama artinya dengan berlalunya kebaikan. Berakhirnya Ramadhan adalah awal bukanya kembali tempat-tempat maksiat plus para penggiat di dalamnya. Usainya Ramadhan adalah usai pula SK tentang keharusan tutup bagi tempat-tenpat tersebut. Tak ada lagi kewajiban polisi untuk menggerebek atau merazia karena tempat-tempat tersebut umumnya mempunyai izin praktek. Bahkan, negara pun diuntungkan dari pajak yang mengalir deras dari kegiatan esek-esek tersebut. Naudzhubillah.

Kesedihan kami, kaum muslimin yang berusaha meraih predikat muttaqin selama Ramadhan semakin mendalam. Kesalehan kami hanya sebatas individu. Masyarakat kami masih acuh tak acuh apalagi negara kami. Dan sungguh, semakin Ramadhan di penghujung semakin risau dan sedih diri ini. Sebelas bulan berikutnya, sajian maksiat beroperasi legal dan saya pun kembali ‘menikmati’ sajian legal tersebut di tengah kemacetan jalan. Duh…Ramadhan, andai semua bulan seperti dirimu.

(Ria Fariana, medio penghujung Ramadhan 2009)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Ibadah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X