Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
17.722 views

Menangkis Buku Hujatan Syaikh Idahram terhadap Salafi Wahabi

Jakarta (voa-islam) – Belakangan beredar tiga buku kontroversial yang diterbitkan oleh Pustaka Pesantren berjudul Sejarah Berdarah Sekte Salafai Wahabi, Mereka Memalsukan Kitab-kitab Karya Ulama Klasik, Ulama Sejagad Menggugat Salafi Wahabi. Ketiga buku tersebut dikarang oleh seorang yang mengaku bernama Syaikh Idahram. Isinya penuh dengan caci maki dan gugatan terhadap apa yang disebut dengan Gerakan Salafi Wahabi.

Akibat beredarnya buku Syaikh Idahram itu, sebuah kegiatan pengajian ditutup, karena dituduh Wahabi. Padahal, apa yang disebut dengan Wahabi itu tidak jelas definisinya. Sangat dirasakan, masyarakat awam diadu domba oleh buku fitnah semacam itu.

Di masjid-masjid warga NU juga sering ditemukan spanduk-spanduk yang isinya bertuliskan “Melawan Salafi Wahabi”. Di Jawa Timur, beberapa ormas Islam seperti Hizbut Tahrir Indonesia (HTI), sudah mengalami tekanan dan resistensi dari oknum-oknum PWNU Jatim.

Inilah akibat fitnah yang ditebarkan, ketika definisi Salafi Wahabi masih terlalu abstrak alias tidak jelas. Dengan kata lain, kriteria-kriteria perihal Salafi Wahabi dilakukan secara sepihak, siapa sesungguhnya yang dimaksud dalam kategori Salafi Wahabi. Bagi masyarakat awam, tentu tak bisa membedakan mana Salafi Wahabi dan mana yang bukan. Alhasil, terjadilah anarkis dan salah alamat dalam memetakan masalah. Fatal.

Adalah Abu Muhammad (AM) Waskito – yang bukan dari kalangan Wahabi – merasa terpanggil untuk menulis buku bantahan kritis dan Fundamental terhadap buku propaganda karya Syaikh Idahram yang berjudul Bersikap Adil kepada Wahabi (penerbit Pustakan Al-Kautsar.

Menurut AM Waskito, kalau sekadar kritik yang obyektif tentu tak masalah. Karena setiap orang dan kelompok bisa saja mempunyai kecenderungan keliru, berlebihan, mau benar sendiri dan menyalahkan orang lain. Namun jika kritik dan celaan tersebut berlebihan dan berbohong, bahkan mengandung manipulasi fakta, tentu saja hal ini menimbulkan masalah serius dan fitnah.

“Sebagai manusia, Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab tentu tak lepas dari dosa dan khilaf. Sebagai gerakan dakwah, Wahabi bukanlah tempat berkumpulnya para malaikat yangterjaga dari dosa.

AM Waskito menciup aroma buku-buku yang ditulis Syaikh Idahram disusupi “penumpang gelap” dibalik kampanye anti Wahabi. Mereka taklain adalah kelompok Syiah dan kelompok yang menjajakan paham Sepilis (Sekualrisme, Pluralisme dan Liberalisme). Akibatnya, kritik terhadap Wahabi tak lagi jernih, tapi sudah keruh oleh berbagai macam kepentingan.

Siapa Salafi Siapa Wahabi?

Sebelum membedah buku Bersikap Adil Kepada Wahabi, terlebih dulu mengetahui sosok AM Waskito, sang penulisnya. Abu Muhammad Waskito adalah penulis dan pengamat yang cukup produktif dalam melahirkan buku-buku bertema otokritik terhadap gerakan dakwah. Bukunya yang berjudul Dakwah Salafiyah Dakwah Bijak yang diterbitkan oleh Pustaka Al-Kautsar mendapat sambutan positif dari para pembaca, khususnya para pegiat dakwah.  Buku tersebut adalah kritiknya terhadap fenomena sekelompok orang yang mengaku mengusung dakwah salafiyah, namun jauh dari sifat-sifat salafus shaleh yang mengedepankan akhlakul karimah dalam berdakwah.

Buku lainnya yang ditulis AM Waskito – yang membuat kalangan salafi gempar – adalah yang berjudul Wajah Salafi Ekstrem di Dunia Internet: Propaganda Menyebarkan Fitnah dan Permusuhan (Penerbit Ad-Difa Press, 2009). Perlu diketahui, AM Waskito tak pernah menyebut dirinya Wahabi atau bagian dari kelompok Wahabi. Sehingga apa yang ditulis dalam buku bantahan terhadap karya Syaikh Idahram, terjaga netralitasnya dan bukanlah pembelaan yang membabi-buta terhadap Wahabi.

“Buku bantahan ini bukan karena ingin membela Wahabi, tetapi membela prinsip-prinsip Islam yang sering dilanggar oleh kaum anti Wahabi,” kata Waskito dalam pengantarnya.

Perbincangan soal sepak terjang kelompok yang dituduh sebagai Wahabi belakangan ini menjadi buah bibir di masyarakat, khususnya umat Islam. Meski kelompok yang dituduhkan tidak pernah mengklaim bahwa gerakan dakwah mereka bernama Wahabi. Namun, kelompok yang anti Wahabi menggunakan istilah Wahabi untuk memudahkan stigmatisasi kepada mereka yang terpengaruh oleh dakwah yang dibawa oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab tersebut.

Jika sebelumnya populer dengan sebutan Wahabi, kini ada tambahan kata menjadi Salafi Wahabi. Beredarnya buku Trilogi Menggugat Salafi Wahabi karya Syaikh Idahram, kian memperkokoh stigmatisasi tersebut dengan apa yang disebut Salafi Wahabi.

Sangat disesalkan, Ketiga buku Syaikh Idahram yang bermuatan provokasi, fitnah dan adu domba ini, malah mendapat dukungan penuh dari Ketua Umum Pengurusa Besar Nahdhatul Ulama (PBNU) KH. Said Agil Siraj, dan mendapat endorsement (persetujuan) dari tokoh-tokoh Islam seperti Ustadz Muhammad Arifin Ilham (pimpinan Majelis Zikir Az-Zikra) dan KH. Ma’ruf Amin (Ketua MUI Pusat). Boleh jadi karena ketidak-telitian kedua pihak, yang tak punya waktu untuk membedah dan mendiskusikannya.

Stigmatisasi Wahabi

Jika menengok ke belakang, organisasi massa Islam seperti Al-Irsyad Al-Islamiyah, Persatuan Islam (Persis), dan Muhammadiyah juga sering dituding dan disebut-sebut sebagai bagian kelompok Wahabi. Begitu juga dengan ulama-ulama terdahulu di negeri ini, seperti KH. Ahmad Dahlan, Syaikh Ahmad Soorkati, A. Hassan, Buya Hamka, Mohammad Natsir dan lain-lain juga tak luput dari stigma Wahabi.

Jauh sebelum itu, Tuanku Imam Bonjol dan Pengeran Diponogoro juga disebut-sebut terpengaruh ajaran Wahabi. Namun, perlu ditegaskan, bahwa organisasi-organisasi islam tersebut, berikut para ulamanya, tak pernah mendeklarasikan diri mereka sebagai Wahabi.

Menurut AM Waskito, apa yang ditulis Syaikh Idahram tak ubahnya seperti strategi devide et impera (politik pecah belah) yang dulu kerap dipraktikkan colonial Belanda dan direkomendasikan oleh Snouck Hurgronje demi melemahkan kekuatan umat.

Buku bantahan yang ditulis Waskito, setidaknya mengingatkan kaum Muslimin di Nusantara, agar berhati-hati dengan beredarnya buku-buku propaganda. Munculnya buku-buku Syaikh Idahram memiliki kepentingan-kepentingan politik jangka pendek. Misalnya saja, ada sebagian orang Indonesia menjadi agen-agen kepentingan asing (bisa Amerika, Iran dll). Lalu mereka menyebarkan paham permusuhan terhadap dakwah Islam menuruti kemauan negara-negara asing tersebut.  (Desastian)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Selasa, 31 Jan 2023 18:00

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

Selasa, 31 Jan 2023 17:13

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Selasa, 31 Jan 2023 15:30

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Selasa, 31 Jan 2023 15:00

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Selasa, 31 Jan 2023 14:46

Adab Saat Menguap

Adab Saat Menguap

Selasa, 31 Jan 2023 13:00

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Selasa, 31 Jan 2023 12:55

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Selasa, 31 Jan 2023 12:05

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

Selasa, 31 Jan 2023 11:00

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

Selasa, 31 Jan 2023 10:05

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Selasa, 31 Jan 2023 09:13

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Senin, 30 Jan 2023 19:43

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Senin, 30 Jan 2023 17:07

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Senin, 30 Jan 2023 16:04

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Senin, 30 Jan 2023 14:41

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Senin, 30 Jan 2023 09:48

Mewaspadai Bencana Alam

Mewaspadai Bencana Alam

Senin, 30 Jan 2023 06:28

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Senin, 30 Jan 2023 05:30

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Ahad, 29 Jan 2023 22:09

Nama-Nama Bulan Rajab

Nama-Nama Bulan Rajab

Ahad, 29 Jan 2023 21:07


MUI

Must Read!
X