Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.592 views

SBY Ambil Alih, Anas Terjungkal, Nazarudin Senang, KPK Sukses

JAKARTA (voa-islam.com) – Gonjang-ganjing di tubuh Partai Demokrat kian kisruh setelah survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) melansir Demokrat hanya meraih 8,3 persen suara.  Survei itu membuat sejumlah elite Demokrat gerah, tak terkecuali Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Jebloknya suara demokrat, mendorong SBY turun tangan untuk mengatasi kemelut Demokrat. Elit Demokrat menuding Anas Urbaningrum paling bertanggung jawab atas merosotnya elektabilitas suara Partai Demokrat lantaran pemberitaan tentang dugaan kasus korupsi yang menimpanya.

Konon, setelah mendapat petunjuk saat salat Subuh di Makkah dan Madinah, Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat SBY memiliki solusi untuk mengatasi kemelut yang terjadi di Demokrat.  

Untuk menaikkan suara Demokrat pada Pemilu 2014, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat SBY langsung memimpin Partai Demokrat. Langkah pertama yang dilakukan oleh SBY adalah melakukan penataan dan pembersihan di internal partai. SBY pun bertindak tegas kepada kader yang membangkang dalam pembersihan tersebut.

Bersih-bersih yang dimaksudkan SBY dilakukan dengan berbagai cara yakni penandatanganan pakta integritas, laporan harta kekayaan dan menyerahkan NPWP seluruh pengurus Demokrat baik di pusat maupun di daerah.

Di samping itu, SBY juga akan meningkatkan kredibilitas Partai Demokrat di mata publik. Dengan demikian, Demokrat bisa kembali baik."Ketua majelis tinggi partai bertugas, berwenang dan bertanggung jawab untuk memimpin penyelamatan dan konsolidasi partai," ujar SBY.

SBY menyatakan mengambil alih langsung upaya untuk mengatasi permasalahan yang sedang dialami Partai Demokrat. SBY menyampaikan 8 solusi yang diambil setelah menggelar rapat Majelis Tinggi Partai Demokrat yang diperluas.

"Seluruh struktur dan elemen utama partai seperti Fraksi Partai Demokrat DPR, DPP, DPD dan DPC berada dalam kendali dan bertanggung jawab kepada Majelis Tinggi partai sesuai hirarki dan konstitusi partai," kata SBY dalam jumpa pers di kediamannya di Puri Cikeas, Bogor, Jumat (8/2) malam.

SBY juga meminta kepada Anas Urbaningrum untuk fokus menghadapi dugaan pelanggaran hukum yang sedang ditangani KPK. "Kepada saudara Anas Urbaningrum yang juga wakil ketua Majelis Tinggi untuk sementara saya memimpin langsung dengan harapan pengadilan benar-benar tegak dan Partai Demokrat siap memberikan bantuan hukum," kata SBY.

SBY juga mewajibkan semua kader partai berlambang bintang mercy itu melaporkan harta kekayaannya. Menurut dia, hal itu mesti dilakukan buat menjaga integritas. "Setiap kader Partai Demokrat wajib menyerahkan laporan harta kekayaan kepada Komisi Pengawas Partai Demokrat. Kita samakan formatnya dengan yang ditetapkan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi," kata SBY.

SBY tegas mengatakan hal itu tidak bisa ditawar lagi, karena demi menyelamatkan integritas partai. Dia menegaskan jika hal itu tidak dilakukan, maka kader itu tidak diberi kesempatan buat mencalonkan diri dalam kompetisi politik.

"Jangan harap jika ada kader yang mencalonkan menjadi calon anggota legislatif, calon gubernur, calon walikota, bahkan sampai calon presiden yang diusung Partai Demokrat, akan lolos jika tidak melakukan hal itu," ujar SBY.

Selain melaporkan harta kekayaan, SBY juga mewajibkan setiap kader meneken pakta integritas. Jika ada kader yang merasa tidak nyaman, dan tidak sepakat dengan langkah penyelamatan, SBY mempersilakan kader atau pengurus itu keluar.

"Keputusan majelis tinggi wajib dijalankan, kalau tidak akan diberi sanksi tegas. Termasuk jika ada kondisi tidak nyaman, kita persilakan untuk meninggalkan partai dan pos ditinggalkan akan kami isi dengan pejabat baru," tegas SBY

Nazarudin Senang

Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin, tentu merasa senang dengan ditendangnya Anas Urbaningrum dari Ketua Umum Demokrat. Nazar pun menuding KPK masih mengistimewakan Anas. Padahal setumpuk bukti yang dia paparkan kepada penyidik KPK, mustahil Anas bisa lolos dari jeratan kasus korupsi.

"Sampai sekarang saya lihat Mas Anas ini luar biasa diistimewakan," kata Nazaruddin kepada wartawan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Kamis (7/2).

Usai diperiksa hampir enam jam, suami Neneng Sri Wahyuni itu kembali memaparkan bukti keterlibatan Anas dalam korupsi proyek pembangunan Pusat Pendidikan dan Pelatihan serta Sekolah Olahraga Nasional di Bukit Hambalang, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Nazaruddin kembali membenarkan mobil mewah Toyota Harrier milik Anas dibeli dari duit haram proyek Hambalang. "Itu sudah jelas BPKB atas nama Mas Anas. Jadi memang uangnya dari proyek Hambalang," ujar Nazaruddin.

Selain itu, Nazaruddin memaparkan, Anas pernah menggunakan uang Rp 1,2 triliun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara-Perubahan 2010 buat memenangkan dia saat bersaing dengan Andi Alfian Mallarangeng memperebutkan kursi ketua umum Partai Demokrat.

"Ada anggaran 1,2 triliun dikelola oleh Fraksi Demokrat. Uang itu diterima Angelina Sondakh. Uang itu dipakai buat bayar hotel, bayar iklan mas Anas di televisi waktu mencalonkan diri menjadi ketua umum," lanjut Nazaruddin.

Sebelumnya Nazaruddin menyarankan agar Anas segera dicopot dari kursi ketua umum Partai Demokrat. Menurut dia, langkah itu harus segera diambil agar partai berlambang Mercy itu tidak kandas pada pemilihan umum mendatang.

"Supaya (Demokrat) biar lebih besar, segera ketua umumnya diganti. Kalau nanti soal yang mana (penggantinya), ya itu Dewan Pimpinan Cabang dan Dewan Pimpinan Daerah mengetahui mana yang terbaik," kata Nazar.

Namun, saat didesak apakah Sekretaris Jenderal Partai Demokrat, Edi Baskoro 'Ibas' Yudhoyono, pantas menggantikan Anas, Nazaruddin enggan berkomentar."Tanyakan DPC lah," ujar Nazar sembari tersenyum.

Ketua KPK Abraham Samad membantah pihaknya menggantung status Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum sebagai tersangka. Menurut Abraham surat perintah penyidikan (Sprindik) Anas telah ada namun belum semua pimpinan KPK menandatanganinya.

"Gak ada gantung menggantung," tepis Abraham saat melantik Direktur Penuntutan dan Sekjen baru KPK di auditorium KPK, Jumat (8/2).

Saat ini, menurut Abraham, pimpinan KPK hanya ada dirinya dan Zulkarnain. Dirinya dan pimpinan lain masih harus mendiskusikan hal-hal lain termasuk barang bukti. Abraham juga membantah pihaknya menunggu Presiden SBY untuk penandatanganan sprindik Anas. "Gak ada nunggu-nunggu SBY," ujarnya.

Abraham pun meminta waktu dalam 1-2 pekan terkait hal ini. "Mudah-mudahan dalam 1-2, tapi kita lihat aja lah nanti," tukasnya.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum dikabarkan telah ditetapkan tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Anas telah menjadi tersangka dalam kasus penerimaan gratifikasi. "Iya, bukan Hambalang, gratifikasi," ujar sumber di KPK kepada wartawan, Jumat (8/2). [Desastian]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Pasukan Pemerintah Yaman Bersiap Lancarkan Operasi Militer Terhadap Al-Qaidah Di Selatan

Senin, 04 Jul 2022 22:35

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Pasukan Keamanan Saudi Lakukan Parade Di Mekah Dalam Persiapan Untuk Pengamanan Haji

Senin, 04 Jul 2022 22:05

Effendi Simbolon Omong Besar

Effendi Simbolon Omong Besar

Senin, 04 Jul 2022 19:36

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Jokowi Akan Menjadi Sekjen PBB?

Senin, 04 Jul 2022 16:10

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Potensi Diskriminasi dibalik RUU Kesejahteraan Ibu dan Anak (KIA)

Senin, 04 Jul 2022 15:52

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Miras Holywings di Negeri Muslim Mayoritas

Senin, 04 Jul 2022 15:39

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Jumlah Warga Jerman Yang Keluar Dari Dinas Militer Meningkat 2 Kali Lipat Karena Perang Rusia-Ukrain

Senin, 04 Jul 2022 15:32

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

IHATEC dan Lembaga Riset Jepang Jalin Kerjasama Strategis di Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:35

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Bermitra dengan BPJPH, IHATEC Siap Dukung Tercipta SDM Bidang Halal

Senin, 04 Jul 2022 14:24

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

DPRD: Kasus Holywings Jadi Momentum Evaluasi Perda Miras di Kota Bekasi

Ahad, 03 Jul 2022 22:07

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Anis Byarwati Dinobatkan sebagai Bunda UMKM

Ahad, 03 Jul 2022 22:02

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Laporan: FBI Sewa Vila Di Istanbul Untuk Tersangka Islamic State Sebelum Beri Tahu Otoritas Turki

Ahad, 03 Jul 2022 21:05

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Demonstrasi Anti-Militer Berlanjut Di Sudan Untuk Menuntut Pemerintahan Sipil

Ahad, 03 Jul 2022 20:45

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Otoritas Palestina Serahkan Peluru Yang Menewaskan Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh Ke AS

Ahad, 03 Jul 2022 20:13

Sebanyak 78.339 Jemaah Haji Indonesia sudah Diberangkatkan ke Tanah Suci

Sebanyak 78.339 Jemaah Haji Indonesia sudah Diberangkatkan ke Tanah Suci

Sabtu, 02 Jul 2022 22:05

Pasukan Pendudukan Israel Serang Pemakaman Seorang Wanita Palestina Di Tepi Barat

Pasukan Pendudukan Israel Serang Pemakaman Seorang Wanita Palestina Di Tepi Barat

Sabtu, 02 Jul 2022 20:38

Jelang Puncak Haji, Pemerintah Intensifkan Screening Kesehatan Jemaah

Jelang Puncak Haji, Pemerintah Intensifkan Screening Kesehatan Jemaah

Sabtu, 02 Jul 2022 20:03

Holywings Nistai Kesucian Agama, Sangat Patut Diadili Hukum dan Dicabut Izin Usahanya

Holywings Nistai Kesucian Agama, Sangat Patut Diadili Hukum dan Dicabut Izin Usahanya

Sabtu, 02 Jul 2022 18:54

Prerogatif Ketum

Prerogatif Ketum

Sabtu, 02 Jul 2022 17:16

PERSIS Berduka, Ketua LPPI Meninggal Dunia

PERSIS Berduka, Ketua LPPI Meninggal Dunia

Sabtu, 02 Jul 2022 16:58


MUI

Must Read!
X