Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
11.223 views

Relawan Indonesia di Gaza Serukan Berzakat Untuk Warga Gaza-Palestina

Berbagi & Merasakan Penderitaan Mereka Dengan Berzakat di Gaza-Palestina

GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Sejak tahun 2007 hingga sekarang ini, Gaza Palestina masih diblokade oleh Zionis Israel. Jalur Gaza yang luasnya 360 km2 dan berpenduduk 1,8 juta jiwa hanya mengandalkan jalur terowongan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka sehari-hari.

Namun, saat ini suplai kebutuhan pokok untuk keseharian mereka menjadi tersendat. Hal ini dikarenakan jalur perlintasan atau perbatasan Rafah yang menghubungkan langsung antara Mesir dan Gaza, maupun jalur terowongan sudah ditutup rapat oleh Mesir.

Pembaca budiman tentu bertanya-tanya; Bagaimana caranya jika saya, keluarga saya, perusahaan saya, gaji saya, lembaga saya atau usaha bisnis saya yang mana berkeinginan untuk menyalurkan zakat diri maupun zakat harta atau bantuan lainnya kepada warga Gaza Palestina?

Tidak perlu bingung, karena saat ini sudah ada solusinya dengan mudah, dan langsung diketahui bukti penyalurannya. Bahkan penyalurannya pun dilakukan dari satu pintu ke pintu rumah lainnya, dan tentunya kepada yang berhak untuk menerimanya.

Alhamdulillah sejak 5 bulan yang lalu sebahagian dari rakyat Indonesia, lembaga, LSM, perusahaan sudah rutin mengirimkan zakat dan donasi mereka ke Gaza Palestina. Saya sendiri, Abdillah Onim, selain beraktifitas sebagai wartawan, juga pemilik biro TV Indonesia di Palestina.

...Assalamu ‘alaikum, ada apa? tanyaku, si bocah menjawab ; pamankan yang kemarin bersama rombongan 22 orang dari Indonesia? iya benar. Ada apa tanyaku? si bocah menjawab ; ibuku butuh bantuan untuk beli makanan. Waktu itu saya gak langsung percaya. Saya minta alamat rumah dan mendatanginya...

Saya juga menikah dengan seorang muslimah hufazh Qur’an yang merupakan penduduk asli Gaza dan telah dikaruniai seorang putri. Sekarang ini, kami bertiga lebih memilih untuk berdomisili atau menetap di Gaza Palestina.

Selain itu, aktifitas tambahan saya yaitu pekerja social yang menerima bantuan dan menyalurkannya, dan menjadi kontak person atau informan baik LSM maupun lembaga pemerintahan, khususnya untuk mengabarkan kondisi Gaza Palestina.

Cerita singkat dari Gaza, saat saya mengendarai motor di Gaza bagian utara, seorang bocah berusia 9 tahun ternyata mengejar saya dari belakang dengan berlari, serentak rem mendadak.

Assalamu ‘alaikum, ada apa? tanyaku, si bocah menjawab ; pamankan yang kemarin bersama rombongan 22 orang dari Indonesia? iya benar. Ada apa tanyaku? si bocah menjawab ; ibuku butuh bantuan untuk beli makanan. Waktu itu saya gak langsung percaya. Saya minta alamat rumah dan mendatanginya.

Saat kerumah dan menemui ibunya, saya bertanya, ini anak ibu? iya benar. Katanya butuh bantuan untuk beli makanan? si ibu tak menjawab tapi menunjukkan kondisi dapur mereka. Allahu Akbar,, dapur berantakan, tak ada air, kamar mandi tak layak, sebagian rumah tanpa atap dan sebagian sudah bocor.

...Saat kerumah dan menemui ibunya, saya bertanya, ini anak ibu? iya benar. Katanya butuh bantuan untuk beli makanan? si ibu tak menjawab tapi menunjukkan kondisi dapur mereka. Allahu Akbar,, dapur berantakan, tak ada air, kamar mandi tak layak, sebagian rumah tanpa atap dan sebagian sudah bocor...

Jika musim hujan, maka seisi rumah akan terendam air hujan, jemuran didalam rumah juga tidak ternaungi, dan lain-lain. Akhirnya dengan sedikit donasi yang ada, lalu disalurkan ; Ini bu maaf, hanya segini. “iya alhamdulillah terima kasih banyak,” jawabnya.

Cerita singkat dari Gaza, seusai kembali dari TK anak yatim dan kembali ke rumah, saat menurunkan standard motor dan menurunkan belanjaan sayur-sayuran, tiba-tiba seorang ibu sembari menggendong anaknya menghampiri saya.

Lalu ibu tersebut mengatakan, demi Allah suami saya cacat dan tidak bisa bekerja. Sedangkan masih ada tunggakan sewa kontrakan dan bahan makanan juga tidak ada. Tidak langsung percaya dan saya pun bertanya, “ibu tinggal dimana? tidak jauh dari sini,” sembari menunjukkan kearah 1 km dari kontrakan saya.

Beliaupun memberikan foto copi KTP. Ya sudah bu, nanti saya silaturahim kerumah ibu. Sorenya secara tiba-tiba saya mendatangi rumah mereka. Naik tangga tanpa penerang, lantai tangga pecah-pecah, dinding kontrakan menuju lantai 2 juga kotor karena lembab.

Saat sudah berada di depan pintu kayu yang tak jelas warnanya kemudian, “tok tok tok Assalamu ‘alaikum.. jawab anak kecil. alaikum salam, min hadartak (siapa ya –red)? Ana Indonesiyyin (saya orang Indonesia -red). lahdza daqiqa (tunggu bentar om –red).

...Jika musim hujan, maka seisi rumah akan terendam air hujan, jemuran didalam rumah juga tidak ternaungi, dan lain-lain. Akhirnya dengan sedikit donasi yang ada, lalu disalurkan ; Ini bu maaf, hanya segini. “iya alhamdulillah terima kasih banyak,” jawabnya...

Begitu si ibu buka pintu, ternyata pintu tersebut langsung menuju dapur, dan dari dapur langsung menuju kamar. Ternyata hanya itu ruangannya, kamar berukuran 4x4. Di sudut terdapat lemari yang pintunya sudah rusak, di sudut sana benar tergeletak suaminya yang sedang sakit keras dan cacat.

Di ruang gelap dan dapur yang sempit, disitulah hidup suami istri yang memiliki 4 orang anak. Akhirnya, dengan sedikit dana yang ada ; “maaf hanya ini bu yang dapat saya berikan. Alhamdulillah terima kasih banyak,” jawabnya.

Cerita singkat dari Gaza, saat saya bersilaturahim ke rumah teman di Gaza Timur Sijaiya, pamitan untuk pulang. Melewati jalan tak beraspal tiba-tiba teman saya mengatakan rumah ini (bukan rumah tp gudang) didalamnya hidup 6 orang anak dan kedua orang tua.

Kehidupan mereka sangat-sangat memprihatinkan. Besoknya saya datang kerumah tersebut dengan membawa sedikit uang dan sembako. Saat masuk kerumah (lebih tepatnya gudang), Allahu Akbar,, ini mah tempat tak layak ditinggali.

Tanpa atap, tanpa WC, tanpa kamar mandi. Di sana hanya terlihat dapur kecil sempit dan kotor. Saat membawa sembako dan biscuit, tiba-tiba seorang anak berlari menghampiri saya seraya bersalaman dan menunjuk-nunjuk biscuit tersebut.

...Dengan pengalaman yang sering saya dapati itulah, yang mendorong saya untuk membuka penyaluran zakat infaq dan shodaqoh serta bantuan lainnya untuk disalurkan ke wilayah Gaza Palestina...

Alhamdulillah ada seorang donatur dari Indonesia yang bersedia membantu dengan membeli seng untuk menutup ruangan tersebut. Saya membeli sengnya sendiri di toko material, dan langsung saya antar sendiri pula ke rumah tersebut.

Itu sekilas kisah nyata yang saya temui berkaitan dengan kondisi fakir miskin, anak yatim dan para janda yang ada di bumi Masjid Al Aqsha, akibat dari efek blockade Zionis Israel terhadap warga Gaza Palestina.

Menyambut bulan suci Ramadhan 1434 H ini, saya Abdillah Onim Relawan Indonesia untuk Palestina dan wartawan yang menetap di Gaza Palestina SIAP menerima Zakat kaum muslimin di Indonesia dan akan langsung saya salurkan kepada Anak Yatim, Fakir Miskin dan para Janda di wilayah Gaza Palestina.

Di Gaza Palestina, ada lebih dari 5 ribu orang Janda dan lebih dari 7 ribu anak yatim. Adapun mereka yang menerima zakat harta dan zakat fitrah serta bantuan lainnya, mereka dengan kondisi :

  1. Fakir miskin yang sakit keras terpaksa di evakuasi dengan ambulance untuk berobat ke Israel.
  2. Keluarga fakir yang cacat.
  3. Keluarga fakir yg bapaknya mengidap kanker
  4. Fakir miskin yang tinggal diruang berkukuran sangat kecil 4x6, kepala keluarganya bisu dan memiliki 3 anak.
  5. Keluarga fakir bapaknya lumpuh dan sakit keras sedangkan ke 2 anaknya cacat.
  6. Fakir miskin yang bapaknya kanker tenggorokan, untuk bernafas terpaksa tenggorokanya dilubang dan dipasang selang.
  7. Keluarga cacat dan yatim tanpa kedua orang tua.
  8. Fakir miskin, nganggur memiliki 6 anak.
  9. Keluarga fakir miskin memiliki 7 anak dan catat.
  10. Keluarga yatim yang bapaknya tewas dalam pertempuran melawan Zionis Israel dan meninggalkan 8 anak.
  11. Fakir dan kangker tenggorokan yang harus menjalankan operasi.
  12. Wanita janda fakir yang memiliki anak lebih dari 10, serta kehidupannya sangat memprihatinkan.

...Dari Gaza-Palestina, relawan Indonesia untuk Palestina dan wartawan yang menetap di Gaza Palestina, Abdillah Onim dan keluarga mengucapkan “Selamat menunaikan ibadah Ramadhan 1434 H. Semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah Swt, aamiin”...

Wilayah penyalurannya meliputi : Gaza bagian utara, Gaza bagian selatan, Gaza bagian timur, Gaza City. Dan penyaluran bantuan untuk sementara bekerja sama atau bermitra dengan LSM lokal. Kedepannya insya Allah akan bermitra dengan lembaga zakat di Gaza Palestina.

Dengan pengalaman yang sering saya dapati itulah, yang mendorong saya untuk membuka penyaluran zakat infaq dan shodaqoh serta bantuan lainnya untuk disalurkan ke wilayah Gaza Palestina. Bagi yang berminat bisa mengirimkan lewat:

  1. No. Rek Janda & Fukara: 6900090001 BNI Cab. Kenari Mas Jak-Pus.
  2. No. Rek Anak Yatim: 6900060009 BNI Cab. Kenari Mas Jak-Pus.
  3. No. Rek Operasional & Markaz Tahfidz Qur'an : 0101305907 BNI Cab. Kramat Jak-Pus. A/n. Abdillah Onim

_______________

Proses penyaluran Zakat di Gaza serentak di satu waktu yaitu diakhir bulan Ramadhan.

  1. Konfirmasi sms : +972598058513
  2. Pin BB : 25C63245
  3. Nama muzakki (orang yang berzakat).. Jumlah zakat yang dikeluarkan..

Karena setiap donasi ada laporannya. Sucikan diri dan hartamu dengan berzakat. insya Allah meraih kemenangan. Sebarkan !

Dari Gaza-Palestina, relawan Indonesia untuk Palestina dan wartawan yang menetap di Gaza Palestina, Abdillah Onim dan keluarga mengucapkan “Selamat menunaikan ibadah Ramadhan 1434 H. Semoga amal ibadah kita diterima oleh Allah Swt, aamiin”.

Salam Persaudaraan

Abdillah Onim, Relawan Indonesia untuk Palestina dan penanggung jawab Zakat dari rakyat Indonesia

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 22:35

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Selasa, 24 Nov 2020 22:08

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Selasa, 24 Nov 2020 21:41

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Selasa, 24 Nov 2020 21:20

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 20:45

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Selasa, 24 Nov 2020 20:25

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Selasa, 24 Nov 2020 20:20

PKS Tolak Penghapusan Premium

PKS Tolak Penghapusan Premium

Selasa, 24 Nov 2020 18:39

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Selasa, 24 Nov 2020 10:09

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

Selasa, 24 Nov 2020 09:03

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Selasa, 24 Nov 2020 08:06

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Senin, 23 Nov 2020 22:31

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Senin, 23 Nov 2020 21:12

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Senin, 23 Nov 2020 20:29

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Senin, 23 Nov 2020 20:01

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Senin, 23 Nov 2020 19:05

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

Senin, 23 Nov 2020 18:56

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Senin, 23 Nov 2020 17:57

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Senin, 23 Nov 2020 17:42

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Senin, 23 Nov 2020 16:41


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X