Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
23.269 views

Berjalan 3 Tahun, Pengajian MTA di Demak Hendak Dibubarkan Banser

SOLO (voa-islam.com) – Majlis Tafsir Al-Qur’an (MTA) sebagai lembaga pendidikan dan dakwah Islamiyyah dalam bentuk Yayasan yang berpusat di Solo Jawa Tengah kembali mendapat ujian dalam menyebarkan dakwahnya.

Rabu (22/8/2013) kemarin, ratusan massa dari Gerakan Pemuda Ansor, Banser, dan CBP mendatangi markas MTA di Kabupaten Demak. Namun sampai lokasi ternyata pimpinan dan anggota MTA sudah tidak ada di tempat.

Seperti dilansir situs nu.or.id, setelah mendapatkan laporan dari warga sekitar tentang kegiatan MTA di Desa Dondong yang dianggap meresahkan, pengurus NU setempat langsung menginstruksikan Ansor dan Banser untuk segera bertindak tegas.

Setelah mendapatkan instruksi, GP Ansor, Banser, CBP dari kantor PCNU langsung menuju lokasi dengan membawa 300an anggotanya. Namun karena pimpinan dan anggota MTA sudah tidak ada di tempat, akhirnya hanya terjadi dialog dengan aparat keamanan.

...Pengajiannya itu berjalan rutin Rabu malam setiap seminggu sekali. Berjalan selama tiga tahun itu tidak ada masalah...

Ketua PC Ansor Demak, H Abdurrahman Kasdi kemudian berdialog dengan Kapolres Demak, Dandim, Kapolsek, Koramil Demak Kota, ketua MWC NU Demak Kota, ketua PC IPNU serta lurah Dondong ditengah tengah ratusan Banser dan CBP yang bertempat di halaman masjid Mubarokah desa Dondong.

Selesai dialog, perwakilan Ansor menyampaikan bahwasannya NU, Anhsor dan Banser menuntut agar MTA didesa tersebut dihentikan kegiatannya untuk selamanya dikarenakan kegiatan mereka dianggap meresahkan.

“Kami datang kesini atas laporan warga sini (desa Dondong -red), atas nama Nahdlatul Ulama (NU -red) kami minta kepada kepolisian agar kegiatan MTA disini dihentikan selamanya,” tuntut Abdurrahman.

Sementara itu kepala Satkorcab Banser, Musta’in meminta kepada Kapolres Demak yang diwakili Kasatintel Ruswiyanto agar pimpinan MTA dan anggotanya di Dondong yang berjumlah 4 KK untuk bisa dipertemukan dengan Anshor dan Banser yang difasilitasi oleh Kapolres.

...Justru setelah pemberitahuan secara tertulis itu, maka ada reaksi dari orang yang mengatasnamakan orang disitu yang mendesak pak lurah untuk menutup pengajian binaaan MTA...

Ditempat yang sama, Kapolres Demak melalui Kasatintel Ruswiyanto berjanji ditengah-tengah anggota Banser untuk bisa memanggil dan berdialog antara MTA, NU, Anshor dan Banser.

Untuk mengetahui kejadian yang sesungguhnya di desa Dondong, kecamatan Demak Kota, kabupaten Demak, Jawa Tengah, voa-islam.com kemudian menemui Sekretaris MTA Pusat, Drs Medi untuk meminta penjelasan.

Ditemui di kantor pusat MTA di Jl. Ronggowarsito No. 111A depan Keraton Mangkunegaran Solo, Senin (26/8/2013) siang, pria yang akrab disapa pak Medi ini membeberkan kronologi lengkapnya. Berikut kutipan wawancara tersebut:

Bagaimana kronologi pembubaran dan penutupan pengajian MTA oleh ratusan massa dan Banser NU yang ada di Dondong itu pak?

Jadi gini ya, pengajian itu sudah berjalan kurang lebih tiga tahun. Kemudian memang, waktu pengajian itu pemberitahuan dari kita (anggota dan pengurus MTA di Dondong -red) ke aparat baru lisan. Mulai dari RT, RW hingga kelurahan.

Pengajiannya itu berjalan rutin Rabu malam setiap seminggu sekali. Berjalan selama tiga tahun itu tidak ada masalah. Kemudian pada kira-kira awal Agustus 2013 ini, pemberitahuan itu saya harapakan diberikan secara tertulis kepada aparat.

...Kalau memang sebagaimana yang ada diberita itu bahwa pengajian kami (MTA -red) meresahkan warga, kenapa baru dipermasalahkan sekarang ini?...

Tujuannya, untuk memberitahu aparat dan masyarakat bahwa kita (MTA -red) ini lembaga yayasan yang legal. Jadi kami pengen berusaha menjadi warga negara yang baik, maka ya sudah semuanya kita proses secara legal.

Nah, justru setelah pemberitahuan secara tertulis itu, maka ada reaksi dari orang yang mengatasnamakan orang disitu, ulama, tokoh, kemudian tokoh masyarakat mendesak kepada pak lurah untuk menutup pengajian binaaan MTA di Dondong.

Nah, maka terus kemudian dia (oknum-oknum tersebut -red) kerahkan 200 atau 300 lah massa. Lalu informasi yang saya dapat, massa itu dari Demak kota lah, jadi bukan warga situ, tapi persisnya kami tidak begitu tau.

Kalau memang sebagaimana yang ada diberita itu bahwa pengajian kami (MTA -red) meresahkan warga, kenapa baru dipermasalahkan sekarang ini? Padahal pengajian itukan sudah berjalan rutin selama tiga tahun.

Kalau memang meresahkan, katakanlah katanya warga sekitar situ, harusnya kan mereka protes sejak awal atau tiga tahun lalu saat pengajian tersebut kami mulai. Jadi kenapa baru sekarang ini dipermasalahkan? Itu ya.

...Nama pimpinan MTA di Dondong itu pak Wagiman, kemudian pemilik rumah untuk kajian itu berlangsung namanya pak Supardi...

Kalau anggota dan pengurus MTA di Dondong maupun di kabupaten Demak secara keseluruhan ada berapa pak?

Kalau yang ikut disana sich memang belum banyak. Kalau di Dondong sendiri itu ada 4 keluarga (yang jadi anggota -red), tapi totalnya yang ikut ngaji di Dondong itu sekitar 25 orang. Tapi kalau keseluruhan anggota di Demak kami belum tau persis.

Karena kami (MTA -red) itukan tidak pernah mengeluarkan KTA. Karena sifatnya kan hanya pengajian, kita bukan ormas, kita sebuah yayasan, maka kita tidak mengeluarkan KTA. Apalagi kita juga non partisan.

Kalau pimpinan MTA di Dondong namanya siapa, dan ada dimana pengajian MTA itu biasa berlangsung?

Nama pimpinan MTA di Dondong itu pak Wagiman, kemudian pemilik rumah untuk kajian itu berlangsung namanya pak Supardi. Kebetulan dia ketua 2 binaan MTA di Dondong.

...Jadi karena ujung-ujungnya itu pokoknya ditutup, ya kita tetap tidak menyetujui penutupan itu...

Kemudian setelah peristiwa kemarin itu, aparat kepolisian diberi waktu tiga hari dari pihak NU untuk diminta mempertemukan dengan pihak MTA supaya bisa berdialog. Lalu gimana kelanjutannya?

Jadi karena ujung-ujungnya itu pokoknya ditutup, ya kita tetap tidak menyetujui penutupan itu. Lha mosok sesama warga negara Indonesia bisa menghakimi (warga negara -red) yang lain untuk menutup pengajian??

Kalau memang pengajian kita itu ada salahnya ya, mana letak salahnya? Kalau ada yang kurang ya, silahkan dibetulkan. Tapi bukan seperti itu caranya, main tutup begitu ya.

Dan kalau menurut kami, itu bukan dialog ya.. ini semacam  ultimatum untuk menutup yaa. Jadi pemilik rumah diminta untuk mau menandatangani kalau pengajian itu ditutup, (informasi -red) yang kita terima seperti itu. [Khalid Khalifah]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
Fraksi PKS Apresiasi Pembatalan Aturan Legalisasi Industri Miras

Fraksi PKS Apresiasi Pembatalan Aturan Legalisasi Industri Miras

Rabu, 03 Mar 2021 07:46

Lampiran Perpres Miras Dicabut, MUI: Momentum Kaji Ulang Seluruh Regulasi yang Destruksi

Lampiran Perpres Miras Dicabut, MUI: Momentum Kaji Ulang Seluruh Regulasi yang Destruksi

Rabu, 03 Mar 2021 07:12

Masalah Pengelolaan Wakaf dari Berbagai Negara

Masalah Pengelolaan Wakaf dari Berbagai Negara

Rabu, 03 Mar 2021 07:04

Kementerian Kesehatan Saudi: Umat Islam Yang Ingin Menunaikan Haji Tahun Ini Harus Divaksin COVID-19

Kementerian Kesehatan Saudi: Umat Islam Yang Ingin Menunaikan Haji Tahun Ini Harus Divaksin COVID-19

Selasa, 02 Mar 2021 19:05

Turki Buka Kembali Sebagian Besar Restoran dan Sekolah

Turki Buka Kembali Sebagian Besar Restoran dan Sekolah

Selasa, 02 Mar 2021 18:35

279 Siswi Nigeria Yang Diculik 'Bandit' Dari Sekolah Asrama Di Zamfara Telah Dibebaskan

279 Siswi Nigeria Yang Diculik 'Bandit' Dari Sekolah Asrama Di Zamfara Telah Dibebaskan

Selasa, 02 Mar 2021 17:45

Rusia Tarik Pasukan Dari Kota Saraqib Untuk Lindungi Tentaranya Dari Serangan Jihadis

Rusia Tarik Pasukan Dari Kota Saraqib Untuk Lindungi Tentaranya Dari Serangan Jihadis

Selasa, 02 Mar 2021 17:05

Pembunuhan Khashoggi Halangi Jalan Mohammed Bin Salman Menuju Tahta Kerajaan Saudi

Pembunuhan Khashoggi Halangi Jalan Mohammed Bin Salman Menuju Tahta Kerajaan Saudi

Selasa, 02 Mar 2021 16:35

Legalisasi Miras: Apa Kabar Kiyai Ma’ruf Amin?

Legalisasi Miras: Apa Kabar Kiyai Ma’ruf Amin?

Selasa, 02 Mar 2021 07:48

Abdul Mu'ti Minta Pemerintah Dengarkan Aspirasi Masyarakat yang Keberatan dengan Perpres Miras

Abdul Mu'ti Minta Pemerintah Dengarkan Aspirasi Masyarakat yang Keberatan dengan Perpres Miras

Selasa, 02 Mar 2021 07:11

Pilpres 2024, Antara yang Muda dan yang Tua

Pilpres 2024, Antara yang Muda dan yang Tua

Selasa, 02 Mar 2021 06:54

Perpres Produksi Miras, Presiden Jokowi Mikir Apa Tidak Ya?

Perpres Produksi Miras, Presiden Jokowi Mikir Apa Tidak Ya?

Selasa, 02 Mar 2021 06:39

Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Laporan: 3 Nama Secara Misterius Dihapus Dari Laporan AS Tentang Pembunuhan Khashoggi

Senin, 01 Mar 2021 20:35

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Badan Amal Turki Akan Bangun Kota Untuk Para Pengungsi Di Azaz Barat Laut Suriah

Senin, 01 Mar 2021 20:01

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Taliban Serukan AS Patuhi Perjanjian Damai Yang Ditandatangani Tahun Lalu Di Qatar

Senin, 01 Mar 2021 17:03

Politik Mabuk Jokowi

Politik Mabuk Jokowi

Senin, 01 Mar 2021 14:54

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Forum Jurnalis Muslim Tetapkan Dudy Sya'bani Takdir sebagai Ketum Periode 2021-2024

Senin, 01 Mar 2021 14:28

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

281 Anak dari 19 Provinsi Ikuti Lomba Tahfidz Nasional yang Diadakan Masjid Astra

Senin, 01 Mar 2021 13:48

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Sebagus Apapun, Dakwah Bisa Gagal Jika Salah Pendekatan

Senin, 01 Mar 2021 12:15

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Bisa Jatuh Digoyang Maumere

Senin, 01 Mar 2021 12:05


MUI

Must Read!
X