Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
79.499 views

Coreng Muka Aswaja! Ini Surat Terbuka Santri NU untuk Nuril Si Kyai Liberal

PURWOKERTO (Voa-Islam.com)- Gus Nuril Si Kyai Liberal kembali berulah, kali ini dia memang bukan berceramah di mimbar gereja, akan tetapi dia duduk mesra dengan para kafir Syiah dalam acara seminar “Titik Temu Suny-Syiah dalam memperkokoh Nusantara” yang di selenggarakan di Gedung Student Center IAIN Purwokerto.

Menyikapi hal itu, muncul sebuah rilis surat untuk Nuril Si Kyai Liberal atas nama Akmat Khoyrul Najakh. Dalam surat yang dirilis kalangan NU garis Lurus ini dia cantumkan dari warga nahdiyin yang sedang belajar Islam. Demikian kami nukilkan secara lengkap surat tersebut.


Surat Terbuka untuk Gus Nuril terkait Diskusi Titik Temu antara Sunni dan Syiah yang diadakan di IAIN Purwokerto

Oleh Akhmad Khoyrun Najakh* (Warga Nahdliyin yang masih belajar tentang Islam)

Assalamu ‘alaikum warrahmatullah wabarakatuh

Alhamdulillahirrabbil’alamiin… Segala puji bagi Allah SWT yang telah menciptakan dan mengatur alam semesta ini. Shalawat serta salam semoga selalu tercurah limpah kepada suri tauladan kita Rasulullah SAW beserta para keluarga dan para sahabatnya hingga yaumil akhir nanti. Aamiiin.
Surat terbuka ini saya sampaikan khususnya kepada Gus Nuril dan Muhsin Labib sebagai himbauan untuk kembali ke jalan kebenaran Islam yang berlandaskan al-Qur’an dan as-Sunnah.



Surat ini juga saya sampaikan kepada teman-teman pada umumnya untuk memberikan pemahaman terkait kerancuan pemikiran Gus Nuril yang menganut paham Pluralisme dan kesesatan Syiah saat ini yang jelas-jelas ada di sekitar kita.
Surat ini dituliskan berangkat dari sebuah kegelisahan melihat kondisi keterpurukan umat Islam dan bangsa ini. Keterpurukan yang dikarenakan adanya permasalahan multidimensi mulai dari masalah moral hingga masalah perekonomian. Permasalahan multidimensi ini diakibatkan lepasnya agama Islam dari para penganutnya.
Propaganda-proganda eksternal (barat-kristen-yahudi) dan faktor internal (perpecahan umat Islam) adalah hal-hal yang menjadikan umat Islam ini semakin ‘kering’ dari ‘sejuknya’ ajaran agama Islam.

Gus Nuril dan Pluralisme Agama

Gus Nuril, merupakan Kiyai yang berasal dari Gresik, Jawa Timur. Awal kemunculan Kiyai yang bernama lengkap DR. KH Nuril Arifin Husein, MBA ini yaitu pada saat KH. Abdurrahman Wahid (Gusdur) lengser dari jabatan presiden Republik Indonesia. Gus Nuril sendiri kemudian dikenal sebagai Panglima Pasukan Berani Mati.
Dalam perkembangannya, Gus Nuril ini kemudian dikenal sebagai Kiyai yang aktif mengisi ceramah pada acara-acara yang diadakan oleh beberapa gereja di Jawa Tengah yang konon katanya ceramah yang disampaikan ini hanyalah pada saat perayaan natal saja (setiap tanggal 25 Desember).

Ada yang ingin saya pertanyakan tentang kegiatan ceramah yang dilakukan Gus Nuril didalam gereja-gereja ini. Jika selama ini Gus Nuril sering mengadakan ceramah di gereja-gereja, Sudah berapakah panganut Kristen yang kemudian masuk ke dalam agama Islam? Kemudian terkait kerancuan cara pandang Gus Nuril terkait Islam.

Seringkali Gus Nuril ini menyampaikan bahwa Islam adalah agama yang Rahmatan lil ‘alamin, akan tetapi mengapa Gus Nuril menyampaikan ceramah-ceramahnya di dalam upacara keagamaan umat beragama lain? Padahal untuk menyampaikan bahwa Islam adalah agama yang Rahmatan lil ‘alamin tidak perlu dengan ceramah di gereja-gereja.

Dalam QS. Al-Kafirun disebutkan bahwa Katakanlah: “Hai orang-orang kafir, Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah, dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku.”

Dalam surat ini, Rasulullah Muhammad SAW berbicara dengan kaum kafir Quraisy. Kaum kafir Quraisy menawarkan segala bentuk kekayaan dan jabatan kepada Rasulullah SAW dan juga kaum kafir Quraisy ini mengatakan akan masuk Islam dengan syarat Rasulullah SAW menganut agama kafir Quraisy satu tahun terlebih dahulu. Disini jelas bahwa kaum kafir Quraisy mempunyai kepentingan untuk menjerumuskan Rasulullah SAW kedalam ajaran kafir Quraisy dan kemudian Rasulullah SAW pun menolaknya bersamaan dengan turunnya QS. Al-Kafirun ini.

Kemudian, Apa motif Gus Nuril menjelek-jelekkan Ikhwanul Muslimin dan Hizbut Tahrir? Padahal Ikhwanul Muslimin dan Hizbut Tahrir ini termasuk kepada Ahlus Sunnah. Apakah Gus Nuril ini berniat untuk memecah belah umat Islam? Apa yang dilakukan Gus Nuril ini pantas saja mendapatkan penolakan dari umat Islam yang hadir dalam acara Maulid Rasul di Masjid Jatinegara Jakarta Timur beberapa waktu yang lalu.

Apa yang dilakukan oleh Gus Nuril ini kemudian kita kenal dengan Pluralisme agama. Mencampur adukkan ritual agama-agama dan menganggap semua agama adalah sama. Padahal jelas, setiap agama mempunyai ciri khas masing-masing dan tidak bisa dicampuradukkan. Pluralisme Agama tidak diperbolehkan dalam Islam.

 Banyak sekali ayat al-Qur’an yang menyampaikan tentang pelarangan Pluralisme Agama ini. Bahkan pada Tahun 2005, MUI (Majelis Ulama Indonesia) telah mengeluarkan fatwa tentang haramnya paham Sekularisme, Pluralisme dan Liberalisme (No.7/ Munas VII/MUI/11/2005) yang mencampuradukkan aqidah dan ibadah umat Islam dengan aqidah dan ibadah umat agama lain.


 
Perbincangan dengan Syiah di Purwokerto

Sore itu, saya diajak berdiskusi secara langsung oleh salah satu penganut Syiah di Purwokerto. Setelah lama berdebat di facebook, akhirnya permintaan tersebut saya setujui. Pertemuan kami terjadi pada bulan Desember tahun 2013 di Sekretariat KAMMI (Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia) Daerah Purwokerto yang saat itu masih di Jalan Brigjen Encung Purwokerto yang tak jauh dari kampus STAIN Purwokerto (sekarang IAIN Purwokerto).

Ketika waktu menunjukkan pukul 16.30 wib. Abe (nama salah seorang penganut Syiah di Purwokerto) beserta kedua temannya masuk ke dalam ruang tamu Sekretariat KAMMI Daerah Purwokerto. Saya bersama teman saya Anas pun menyambut mereka dengan senyum dan sapa. Dalam pertemuan tersebut, saya tidak ingin memperdebatkan perbedaan antara Islam (Sunni) dengan Syiah.
Karena sudah terlalu banyak literasi dan argumentasi yang beredar melalui buku-buku dan artikel-artikel di dunia maya. Yang saya ingin dengarkan adalah ‘pengakuan’ mereka (syiah) mengenai perbedaan yang mereka yakini sebagai sebuah jalan kebenaran yang mereka anut.
 
Diskusi pun di mulai, Mereka membuka dengan memperkenalkan diri mereka, kegiatan dan tempat tinggal mereka. Bahkan mereka juga menyebutkan masjid mereka yang hanya diperuntukkan penganut Syiah saja. Masjid tersebut terletak di sebelah utara kelurahan grendeng dan mereka juga menyebutkan bahwa mereka mempunyai forum diskusi yang digunakan untuk membahas permasalahan umat saat ini seperti masalah palestina. Seingat saya, mereka ini berafiliasi dengan ABI (Ahlul Bait Indonesia) salah satu organisasi syiah yang terdapat di Purwokerto

Kemudian mereka menjelaskan tentang perbedaan Rukun Islam dan Rukun Iman versi Sunni dengan Syiah. Dalam penjelasan mereka, mereka menggunakan kata ‘Sunni’ dan ‘Syiah’ dikarenakan mereka masih beranggapan kalau Syiah adalah bagian dari Islam.

Rukun Islam versi syiah adalah Shalat, Shaum, Zakat, Haji dan Wilayah sedangkan rukun Iman versi Syiah adalah Tauhid, Nubuwah, Imamah, Ma’ad dan Ad’l. Mereka masih saja mengklaim bahwa Syiah masih bagian dari Islam. Padahal jelas dalam argumen mereka menjelaskan bahwa memang Rukun Islam dan Rukun Iman versi Islam (Sunni) dan syiah berbeda. Mereka beranggapan bahwa perbedaan tersebut bukanlah perbedaan dalam hal yang mendasar akan tetapi hanya dalam hal cabang-cabang saja.


Diskusi pun berlanjut, mereka kemudian menjelaskan tentang kitab yang mereka pedomani seperti al-Kaafi. Saya sempat bertanya tentang Al-Qur’an kepada mereka, akan tetapi jawaban mereka tidak pasti bahkan meragukan keaslian al-Qur’an saat ini dengan alasan adanya mushaf yang terbakar atau mushaf yang termakan oleh kambing.

Dalam diskusi tersebut, mereka juga mengulang pernyataan mereka tentang Risalah Amman yang didalamnya mengakui Syiah Zaidiyah dan Syiah Ja’fariyah masuk ke dalam golongan Islam Ahlus-Sunnah wal Jama’ah.

Waktu terus berlalu hingga tak terasa adzan maghrib pun berkumandang. Saya dan Anas pun kemudian mengajak Abe dan teman-temannya untuk sholat maghrib berjamaah di musholla belakang sekretariat KAMMI. Akan tetapi, hal yang benar-benar membuat saya kaget adalah ketika Abe dan teman-temannya menolak ajakan kami dan kemudian menjelaskan bahwa mereka akan melaksanakan sholat setelah masuk waktu Isya’. Saya bertanya “Apakah sholatnya diigabung?”. Abe menjawab “Tidak, saya memang melaksanakan sholat hanya tiga waktu yaitu pagi, siang dan malam”. Kemudian mereka bertiga pun pamit dan diskusi pun disudahi karena sudah masuk waktu maghrib.

Dari diskusi tersebut, saya bisa menyaksikan langsung pengakuan kesesatan ajaran Syiah dari penganutnya langsung. Belakangan diketahui, kalau Abe ini masih berinteraksi dengan beberapa kader HMI (Himpunan Mahasiswa Islam) Fisipol Unsoed.

Saya hanya bisa mencurigai bahwa Syiah di Purwokerto saat ini sedang melakukan pengkaderan di kalangan mahasiswa dengan mewacanakan keberhasilan Khomeini dalam menjalankan Revolusi Iran yang mereka klaim sebagai Revolusi Islam. Saya pun hanya bisa mengingatkan untuk mewaspadai tipu muslihat dari penganut Syiah yang sesat ini.

Bicara tentang titik temu antara Islam (Sunni) dengan Syiah sampai kapanpun akan sangat sulit diwujudkan karena Syiah selalu ingin mendominasi Islam (Sunni) yang sampai akhir zaman pun jumlah penganut Islam (Sunni) akan tetap menjadi mayoritas.

Titik temu akan terjadi ketika penganut Syiah menyadari dan mengakui kesalahan-kesalahan mereka serta mau kembali menganut Islam sebagai ajaran yang sempurna dan menyeluruh. Dalam artian, penganut Syiah harus bertobat kepada Allah SWT atas kesesatan dan kesyirikan yang telah dilakukan serta tidak mengulanginya lagi.
Allahu a’lam bishawab.

*Penulis juga aktif dalam kegiatan #IndonesiaTanpaJIL chapter Purwokerto [nugarislurus/Protonema/Voa-Islam]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
MUI akan Bikin Daftar Game Baik dan Buruk untuk Umat

MUI akan Bikin Daftar Game Baik dan Buruk untuk Umat

Senin, 25 Mar 2019 19:07

Di MRT, Jokowi Kehilangan Simpati

Di MRT, Jokowi Kehilangan Simpati

Senin, 25 Mar 2019 17:40

Klaim MRT Jokowi: Perlawanan Diam Anies Baswedan

Klaim MRT Jokowi: Perlawanan Diam Anies Baswedan

Senin, 25 Mar 2019 17:17

ICMI Minta Kontestan Pemilu 2019 Sampaikan Narasi Positif

ICMI Minta Kontestan Pemilu 2019 Sampaikan Narasi Positif

Senin, 25 Mar 2019 17:03

Cegah Kecurangan, Gerindra Terbitkan Aplikasi ‘Relawan Adil Makmur’

Cegah Kecurangan, Gerindra Terbitkan Aplikasi ‘Relawan Adil Makmur’

Senin, 25 Mar 2019 15:43

Sikap Anies Dipuji atas MRT, tidak dengan Jokowi?

Sikap Anies Dipuji atas MRT, tidak dengan Jokowi?

Senin, 25 Mar 2019 14:43

Muhammadiyah: 1 Ramadhan Jatuh pada 6 Mei, 1 Syawal Jatuh pada 5 Juni

Muhammadiyah: 1 Ramadhan Jatuh pada 6 Mei, 1 Syawal Jatuh pada 5 Juni

Senin, 25 Mar 2019 14:28

Kekhawatiran Orang Tua ke Anak atas Internet

Kekhawatiran Orang Tua ke Anak atas Internet

Senin, 25 Mar 2019 14:17

Teroris Baru di Selandia Baru

Teroris Baru di Selandia Baru

Senin, 25 Mar 2019 14:06

Jokowi Ditinggal Rakyat sebab Dirasa Khianat dan Hukum tak Adil

Jokowi Ditinggal Rakyat sebab Dirasa Khianat dan Hukum tak Adil

Senin, 25 Mar 2019 13:43

Manfaatkan Teknologi untuk Promo Lokasi Wisata

Manfaatkan Teknologi untuk Promo Lokasi Wisata

Senin, 25 Mar 2019 13:17

Politisi Tanya ke Mendagri Soal Bagi-bagi Kalender Bergambar Jokowi

Politisi Tanya ke Mendagri Soal Bagi-bagi Kalender Bergambar Jokowi

Senin, 25 Mar 2019 12:43

Rajab Mulia, Duka New Zealand untuk Semua

Rajab Mulia, Duka New Zealand untuk Semua

Senin, 25 Mar 2019 11:22

Christchurch, antara Daoed Nabi, Brenton Tarrant dan Will 'Eggboy' Connolly

Christchurch, antara Daoed Nabi, Brenton Tarrant dan Will 'Eggboy' Connolly

Senin, 25 Mar 2019 11:07

Di Aceh tak Ada Prabowo dan Sandi, tapi Massa Membludak

Di Aceh tak Ada Prabowo dan Sandi, tapi Massa Membludak

Ahad, 24 Mar 2019 22:41

Koalisi Arab Targetkan Situs Penyimpanan Drone Pemberontak Syi'ah Houtsi di Sana'a

Koalisi Arab Targetkan Situs Penyimpanan Drone Pemberontak Syi'ah Houtsi di Sana'a

Ahad, 24 Mar 2019 22:05

Foto Kocak Rakyat Cegah “Pemecatan”, “Kriminalisasi”, hingga “Penangkapan”

Foto Kocak Rakyat Cegah “Pemecatan”, “Kriminalisasi”, hingga “Penangkapan”

Ahad, 24 Mar 2019 22:01

Diluncurkan Februari, Layanan Fogging Gratis IDC Diminati Masyarakat

Diluncurkan Februari, Layanan Fogging Gratis IDC Diminati Masyarakat

Ahad, 24 Mar 2019 21:49

Di AS Senjata Menewaskan Lebih Banyak Anak Dibandingkan Polisi dan Tentara

Di AS Senjata Menewaskan Lebih Banyak Anak Dibandingkan Polisi dan Tentara

Ahad, 24 Mar 2019 21:45

Jangan jadi Presiden jika Maunya Selalu Dipuji

Jangan jadi Presiden jika Maunya Selalu Dipuji

Ahad, 24 Mar 2019 21:41


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 22/03/2019 12:35

Lawan Hoax Bukan dengan Bedil