Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.472 views

Kunjungi BWI, IDC Studi Program Wakaf Produktif

JAKARTA (voa-islam.com), Lembaga Infaq Dakwah Center (IDC) melakukan silaturahim dan studi program wakaf ke Badan Wakaf Indonesia (BWI), pada Selasa (10/10/2017) pagi di Gedung Bayt Qur’an, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta Timur. Kunjungan tersebht dilakukan dalam rangka memaksimalkan program dakwah, pendidikan dan sosial.

Dalam kunjungan silaturahim tersebut, Direktur IDC Mulyadi Abdul Gani beserta relawan IDC diterima baik oleh Direktur Eksekutif BWI Drs. H. Achmad Djunaedi, MBA. Pertemuan berlangsung akrab, hangat dan terbuka. Banyak pencerahan yang didapat terkait wakaf dan segala persoalannya.

Terlebih dahulu, Direktur Eksekutif BWI Achmad Djunaedi memaparkan sejarah wakaf sejak zaman Nabi Muhammad Saw. Ketika itu sahabat Umar bin Khatab memperoleh sebidang tanah di Khaibar, kemudian Umar menghadap Rasulullah meminta petunjuk, Umar berkata, “Ya Rasulullah, saya belum pernah mendapat harta sebaik itu, maka apakah yang engkau perintahkan kepadaku ?”

Rasulullah bersabda : Bila engkau suka, kau tahan tanah itu dan engkau sedekahkan hasilnya (manfaatnya), tidak dijual, tidak dihibahkan dan tidak
diwariskan.”

Lalu, menurut Ibnu Umar, “ Umar menyedekahkannya (hasil pengelolaan tanah) kepada orang-orang fakir, kaum kerabat, hamba sahaya, sabilillah, dan Ibnu
Sabil. Dan tidak dilarang bagi yang mengelola waqaf makan dari hasilnya dengan cara yang baik (sepantasnya) atau memberi makan orang lain dengan maksud tidak menumpuk harta” (HR. Imam Bukhori)

Lebih lanjut, Achmad Djunaedi menjelaskan, saat ini wakaf telah diatur dalam UU No. 41 Tahun 2004 & PP No. 42 Tahun 2006. UU tentang wakaf seperti membangun “negara Islam”. Hanya saja, masih banyak orang Islam yang tidak berpikiran maju, sehingga belum bisa menangkap makna UU tersebut.

“UU Wakaf ini sudah 13 tahun. Boleh dibilang, kalian terlambat mendapat informasi tentang wakaf. BWI akan terus mensosialisiasikan wakaf kepada umat Islam, meski anggaran yang diberikan oleh pemerintah masih sedikit. Nah, jika UU itu dibaca secara baik, nanti baru ngeh betapa dahsyatnya potensi wakaf,” ungkap Djunaedi.

Perlu diketahui, wakaf itu terdiri dari wakaf benda bergerak (berupa uang) dan wakaf tidak bergerak (berupa tanah, masjid, kuburan, masjid, musholla, pesantren, hingga madrasah). Padahal wakaf itu aslinya semacam bisnis. Tahan tanahnya, lalu dikelola hasilnya untuk kepentingan umat Islam.

“Tapi, di Indonesia, potensi wakaf hanya sebatas kuburan, masjid, musholla, pesantren.  Seharusnya wakaf bukan hanya diperuntukkan masjid saja, tapi juga usaha komersial lainnya, seperti poliklinik, foodcourt, sarana pendidikan,  ruang yang disewakan untuk perusahaan atau bank. Jangan sampai tanah di tempat strategis dipinggir jalan malah diruislagh, dijual, dan jadi sengketa. Faktanya begitu. Tanah Wakaf pun ditabrak,” ujar Djunaedi.

Dalam perjalanannya, wakaf dikelola oleh nadzir (semacam direktur atau  manajer). Tapi, sayangnya, lanjut Djunaedi, wakaf dilakukan oleh orang tua yang telah uzur, yang tidak bisa berbuat apa-apa. Harusnya wakaf dikelola oleh mereka yang muda-muda, cerdas dan berpikiran maju.

“Jika ada tanah wakaf, atau masjid tua dipinggir jalan, sebaiknya dipanggil arsitektur untuk membangun masjid yang lebih bagus dan berlantai, yang didalamnya bisa disewakan untuk kepentingan Islam. Untuk membangunnya, bisa dilakukan dengan rekayasa bisnis."

Selanjutnya akan dikembangkan wakaf produktif. Saat ini Wakaf di Indonesia ada 438.000 atau setara dengan 4 mliyar meter persegi.”
 
Lebih jauh Djunaedi menjelaskan tentang wakaf uang. Menurutnya, Wakaf Uang beda dengan infaq dan sedekah. Nah, untuk bisa mengelola wakaf uang, harus mendaftar lebih dulu ke BWI, lalu menjadi nadzir wakaf uang. Setelah mendapat SK, dibimbing, barulah kemudian bisa mengelola wakaf uang. “Kalau mengelola dana umat harus ada pertanggungjawabannya,” tandas Djunaedi.

Ketika ditanya apakah pewakif boleh mendapatkan bagi hasil dari tanah yang telah diwakafkan? Djunaedi menjelaskan, “Tidak bisa. Apa yang sudah diwakafkan telah terputus. Tidak ada istilah bagi hasil. Kalau ada pewakif yang minta bagi hasil, itu melanggar UU.”

Djunaedi juga menegaskan, masjid yang dikembangkan pembangunannya untuk usaha komersial lain, jangan dianggap menggusur keberadaan masjid.

“Justru masjid itu diperbagus, ruangnya diperbesar dan ber-AC. Tidak benar jika menghilangkan masjid yang telah ada. Seperti diketahui, lama-lama negara dikuasai kaum kapitalis. Karena itu harus diantisipasi, agar tidak tergerus oleh zaman.” (des/bilal/voa-islam)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Dalam iman, rumah tangga muallaf ini sangat bahagia. Namun dalam hal ekonomi, pasangan pengamen dan tukang ojek yang memiliki 3 yatim ini sangat dhuafa dan memprihatinkan....

Mushalla di Pelosok Butuh Biaya Renovasi 20 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Mushalla di Pelosok Butuh Biaya Renovasi 20 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini sudah sangat rapuh dan tidak layak, harus direnovasi total. Mari sisihkan harta, amal jariyah, pahalanya terus mengalir tak terbatas umur, bonus property abadi di Surga...

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Bayi Anak Ustadz Pesantren Qur'an ini Kritis Menderita Toxoplasmosis. Ayo Bantu.!!!

Sudah 9 hari bayi Tazkia kritis terinfeksi toxoplasma. Sang ayah, Ustadz Yusron pengasuh pesantren Tahfizh Al-Qur'an Sukoharjo terbentur biaya yang sudah mencapai 31 juta rupiah...

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Latest News
Al-Quds, Ayasofya, dan Cahaya di Langit Eropa

Al-Quds, Ayasofya, dan Cahaya di Langit Eropa

Sabtu, 16 Dec 2017 22:58

Dewan Syariah Kota Surakarta Serukan Umat Islam Datang ke Jakarta Ikut Aksi Bela Palestina

Dewan Syariah Kota Surakarta Serukan Umat Islam Datang ke Jakarta Ikut Aksi Bela Palestina

Sabtu, 16 Dec 2017 22:05

(VIDEO) Pemuda Pasar Kliwon: Israel Bukan Negara, Bagaimana Bisa Punya Ibukota

(VIDEO) Pemuda Pasar Kliwon: Israel Bukan Negara, Bagaimana Bisa Punya Ibukota

Sabtu, 16 Dec 2017 21:52

Ikut Aksi Bela Palestina di Monas, Umat Islam Solo Berangkat dengan 13 Bus dan 11 Mobil Pribadi

Ikut Aksi Bela Palestina di Monas, Umat Islam Solo Berangkat dengan 13 Bus dan 11 Mobil Pribadi

Sabtu, 16 Dec 2017 21:33

Tentara Yaman dan Pejuang Sekutu Usir Pemberontak Syi'ah Houtsi dari Kota Bahyan

Tentara Yaman dan Pejuang Sekutu Usir Pemberontak Syi'ah Houtsi dari Kota Bahyan

Sabtu, 16 Dec 2017 20:52

Jangan Silau Terhadap Kekayaan orang Kafir!

Jangan Silau Terhadap Kekayaan orang Kafir!

Sabtu, 16 Dec 2017 17:31

Apa yang Terjadi pada Semua Pejuang Asing Islamic State (IS)?

Apa yang Terjadi pada Semua Pejuang Asing Islamic State (IS)?

Sabtu, 16 Dec 2017 17:00

Perluasan Delik Perzinahan DItolak, Nasir Jamil: Ancaman Berbahaya

Perluasan Delik Perzinahan DItolak, Nasir Jamil: Ancaman Berbahaya

Sabtu, 16 Dec 2017 16:21

Fraksi PKS Kecewa MK Tidak Kabulkan Uji Materi Pasal Kesusilaan

Fraksi PKS Kecewa MK Tidak Kabulkan Uji Materi Pasal Kesusilaan

Sabtu, 16 Dec 2017 16:10

Militer Israel Tembak Mati 4 Orang Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza

Militer Israel Tembak Mati 4 Orang Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza

Sabtu, 16 Dec 2017 14:02

VIDEO: Siapapun yang Benci Pengajian dan Ulama Itu PKI

VIDEO: Siapapun yang Benci Pengajian dan Ulama Itu PKI

Sabtu, 16 Dec 2017 07:54

Pasukan Israel Lukai 40 Lebih Warga Palestina dalam Bentrokan di Gaza dan Tepi Barat

Pasukan Israel Lukai 40 Lebih Warga Palestina dalam Bentrokan di Gaza dan Tepi Barat

Jum'at, 15 Dec 2017 22:57

Ditolaknya Uji Material di MK, Cikal Bakal LGBT Merajalela!

Ditolaknya Uji Material di MK, Cikal Bakal LGBT Merajalela!

Jum'at, 15 Dec 2017 22:40

Militer Malaysia Siap Dikirim ke Palestina jika Diinstruksikan

Militer Malaysia Siap Dikirim ke Palestina jika Diinstruksikan

Jum'at, 15 Dec 2017 22:00

VIDEO: Guyuran Hujan Tak Surutkan Langkah Bela Palestina

VIDEO: Guyuran Hujan Tak Surutkan Langkah Bela Palestina

Jum'at, 15 Dec 2017 21:44

Demonstran Palestina Kembali Terlibat Bentrok dengan Pasukan Israel di Tepi Barat dan Gaza

Demonstran Palestina Kembali Terlibat Bentrok dengan Pasukan Israel di Tepi Barat dan Gaza

Jum'at, 15 Dec 2017 21:08

Putusan MK Soal LGBT, Pengamat: Pemerintah Siapkan Toilet Khusus, di Kolom KTP Ganti jadi Homo

Putusan MK Soal LGBT, Pengamat: Pemerintah Siapkan Toilet Khusus, di Kolom KTP Ganti jadi Homo

Jum'at, 15 Dec 2017 19:01

Ada Nama Dugaan Korupsi e-KTP Hilang? Pengamat: Polanya Sama seperti

Ada Nama Dugaan Korupsi e-KTP Hilang? Pengamat: Polanya Sama seperti

Jum'at, 15 Dec 2017 18:01

Al Quds Satukan Manusia di Bumi, Teroris adalah Agenda Dunia Barat

Al Quds Satukan Manusia di Bumi, Teroris adalah Agenda Dunia Barat

Jum'at, 15 Dec 2017 17:01

Makmum Batal, Lewat Depan Makmum Lainnya, Berdosakah?

Makmum Batal, Lewat Depan Makmum Lainnya, Berdosakah?

Jum'at, 15 Dec 2017 16:08


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X