Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.964 views

Dakwah Perlu Kemandirian Ekonomi

JAKARTA (voa-islam.com)—Penting sekali kemandirian dakwah. Baik dalam menjaga integritas da'i maupun kemurnian dakwah. Dengan kemandirian kepribadian dan finansial, para juru dakwah dapat menghidupi kebutuhan hidup dan dakwahnya sendiri. Tidak bergantung pada bantuan donatur, sehingga 'izzah dan marwah terjaga.

Demikianlah kemandirian dakwah yang terus diikhtiarkan Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (Dewan Dakwah). Lembaga yang didirikan Dr M Natsir dan koleganya pada 1967 ini, program utamanya adalah dakwah pedalaman.

Menurut Ketua Laznas Dewan Dakwah, Ustaz Ade Salamun, kemandirian tersebut menjadi jalan kesuksesan dakwah.

Ustaz Ade menceritakan yang terjadi di Desa Solan, Kec Bula, Kab Pulau Seram Bagian Timur.

''Ketika saya berkunjung ke sana tahun 2009, warga sangat miskin spiritual maupun material. Padahal, laut terhampar di sekelilingnya. Tapi mereka bergantung pada hasil hutan yang sebatas jangkauan saja,'' tuturnya saat ditemui di Menara Dakwah jl Kramat Raya 45 Jakarta Pusat, Jum'at (11/9).

Laznas Dewan Dakwah kemudian merekomendasikan pengiriman dai tangguh ke Solan.

''Alhamdulillah, dai kita mampu menciptakan kemandirian dakwah,'' kata aksesor Amil Zakat bersertifikat ini.

Dai itu mengajak masyarakat untuk mandiri secara ekonomi dengan cara bercocok tanam. Di dusun tersebut memang banyak lahan tidur.

Bersama masyarakat, sang dai membabat lahan untuk ditanami sayuran seperti terong, kacang panjang, dan kangkung.

Hasil panen berlimpah. Tetapi karena mudah layu, maka tidak keburu untuk dijual ke desa lain terdekat yang berjarak 50 kilometer.

“Hasil panen ini hanya dikonsumsi masyarakat sekitar,” ujar Ustaz Ade.

Kemudian, jelas Ustaz Ade, masyarakat beralih menanam tumpang sari jagung dan kacang tanah. Jenis tanaman biji-bijian ini dinilai lebih tahan lama dari sayuran. Sehingga sebagian hasil panen masih bisa dijual.

“Alhamdulillah begitu panen dapat Rp20 juta. Dibeli oleh perusahaan eksplorasi minyak di sekitar Solan. Dari sini masyarakat kaget, ternyata lahan yang selama ini dibiarkan bisa menghasilkan sesuatu,” ungkap Ustaz Ade.

Dari situlah, masyarakat pun sukarela mengikuti pengajian yang digelar dai tadi. Ustaz Ade menyebut program ekonomi produktif itu sebagai ‘gula-gula’ dakwah.

“Kemandirian dakwah ini menjadi gula-gula yang dapat menarik masyarakat. Juga menjadi nilai bargaining dai,” jelas Ustaz Ade.

Selain di Dusun Solang, ada juga di Dusun Tubeket, Desa Makalo, Pagai Selatan, Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat kisah dai sukses membangun kemandirian dakwah.

Menurut Ustaz Ade, dai Dewan Dakwah yang ditugaskan di sana merintis pengelolaan 20 hektar lahan sawah yang sudah beberapa kali panan raya. Dan itu tentu bermanfaat bagi masyarakat sekitar.

Dikatakan Ustaz Ade, program ekonomi merupakan alat dakwah. Artinya, dai tidak hanya melakukan pembinaan agama saja, melainkan mendorong dan membangun ekonomi masyarakat.

“Dai akan bersama-sama masyarakat bercocok tanam, menjaga hutan, berternak, bikin kripik yang menghasilkan uang,” kata Ustaz Ade.

Jenis usaha produktif yang dilakukan para dai ini tentu saja setelah dilakukan pemetaan. Karena masing-masing daerah berbebeda kebutuhan maupun potensi.

Ustaz Ade mengungkapkan, sebelum diterjunkan ke daerah pelosok para dai akan dibekali pemetaan sosial dakwah.

“Apa sih yang dibutuhkan di sana? Jadi meski dai sudah belajar 4 tahun, latihan di masjid, ikut kafilah dakwah, tetapi mereka tetap perlu dibekali. Karena daerah beda-beda. Di tempat ini pertanian, di tempat itu perdagangan,” ungkap Ustaz Ade tentang materi pembekalan calon da'i.

Kemandirian dakwah yang diupayakan Dewan Dakwah ini mampu mengurangi ketergantungan dari bantuan donatur. Seperti saat wabah covid-19 ini, para dai mampu tetap bertahan menggerakkan roda dakwah.

“Dengan kemandirian ini dirasakan dampaknya. Secara mandiri mereka tak lagi tergantung secara penuh dari bantuan pusat,” demikian Ustaz Ade. *[Ril/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Latest News
Dark Joke, Humor Gelap yang Berlagak Openminded?

Dark Joke, Humor Gelap yang Berlagak Openminded?

Ahad, 17 Jan 2021 14:30

Sejumlah Bencana Alam Terjadi, Anis Matta: Kita Butuh Kolaborasi Agar Indonesia Selalu Diberkahi

Sejumlah Bencana Alam Terjadi, Anis Matta: Kita Butuh Kolaborasi Agar Indonesia Selalu Diberkahi

Ahad, 17 Jan 2021 11:29

Pesan Syekh Ali Jaber yang Sangat Diingat Presiden PKS Ahmad Syaikhu

Pesan Syekh Ali Jaber yang Sangat Diingat Presiden PKS Ahmad Syaikhu

Sabtu, 16 Jan 2021 23:17

Penyusup Taliban Tewaskan 12 Milisi Pro-Pemerintah Afghanistan di Distrik Ghorian Herat

Penyusup Taliban Tewaskan 12 Milisi Pro-Pemerintah Afghanistan di Distrik Ghorian Herat

Sabtu, 16 Jan 2021 21:25

Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Sabtu, 16 Jan 2021 21:05

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Sabtu, 16 Jan 2021 20:13

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Sabtu, 16 Jan 2021 16:41

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Sabtu, 16 Jan 2021 11:59

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

Sabtu, 16 Jan 2021 11:19

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Sabtu, 16 Jan 2021 07:51

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Sabtu, 16 Jan 2021 07:37

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Sabtu, 16 Jan 2021 06:27

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

PP Muhammadiyah Sampaikan Duka Wafatnya Syekh Ali Jaber

Sabtu, 16 Jan 2021 02:14

Memilih Pemimpin

Memilih Pemimpin

Jum'at, 15 Jan 2021 21:15

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Pemerintah Yaman Sebut Serangan Mematikan Di Bandara Aden Dilakukan Kelompok Teroris Syi'ah Houtsi

Jum'at, 15 Jan 2021 19:45

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Cina Kemungkinan Lakukan Genosida Terhadap Umat Muslim di Xinjiang

Jum'at, 15 Jan 2021 16:56

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Doa Kapten Persib Bandung untuk Syekh Ali Jaber

Jum'at, 15 Jan 2021 12:59

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Meksiko Berencana Buka 200 Bioskop di Saudi

Jum'at, 15 Jan 2021 11:35

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Legislator MInta Pemerintah Cabut Ancaman Denda bagi yang Tidak Mau Divaksin

Jum'at, 15 Jan 2021 11:10

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Cegah Penyelewengan, DPR dan BPK Perlu Koordinasi Awasi APBN untuk Penanganan Covid-19

Jum'at, 15 Jan 2021 10:59


MUI

Must Read!
X