Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.368 views

IHATEC Dukung Indonesia Jadi Pusat Produsen Halal Dunia 2024

JAKARTA (voa-islam.com) - Indonesia Halal Training & Education Center (IHATEC) sebagai lembaga pelatihan dan jasa konsultasi bidang halal terbesar dan terdepan di Indonesia, mendukung cita-cita dan ambisi Indonesia menjadi Pusat Produsen Halal Dunia pada 2024.

Dukungan itu diberikan dalam bentuk pelatihan dan pendampingan di bidang halal dan keamanan pangan yang dilakukan IHATEC sejak berdiri lima tahun lalu.

Direktur IHATEC Evrin Lutfika mengatakan, hingga saat ini lembaga yang dipimpinnya telah membantu 250 lebih perusahaan baik dalam maupun luar negeri dalam bidang halal.

Karena itu, lanjut Evrin, untuk 2023 mendatang IHATEC meluncurkan tiga program dan jasa. Ketiganya adalah Program Pelatihan, Jasa Konsultasi dan Halal serta Marketing Reserach.

"Untuk Program Pelatihan ada empat, yakni Halal Competency, Halal Master Class, Halal Awareness, dan Food Safety (Keamanan Pangan)," ungkap Evrin dalam acara "IHATEC Berseri: Apresiasi dan Silaturahmi Pelanggan IHATEC 2022" yang digelar secara virtual, Kamis, 8 Desember 2022.

Menurut Evrin, setidaknya ada tiga alasan mengapa dunia usaha dan berbagai instansi dan asosiasi mempercayakan urusan terkait halal kepada IHATEC. Pertama, karena profesionalitas dan kompetensi. Kedua, pengalaman dan teruji di seluruh proses bisnis.

"Ketiga, kami memiliki layanan yang menyeluruh dan 'tailor-made'. Pilihan layanan yang beragam serta dapat disesuaikan tergantung kebutuhan klien," kata dia.

Pusat Produsen Halal Dunia

Kepala Pusat Registrasi dan Sertifikasi Halal Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Hj. Siti Aminah, dalam pemaparannya menyampaikan potensi Indonesia menjadi produsen industri halal dunia nomor satu dalam kategori makanan dan minuman.

Potensi itu, kata Siti Aminah, sangat besar sebab Indonesia memiliki populasi muslim terbesar di dunia dengan jumlah lebih dari 200 juta penduduk muslim atau 12,7 persen dari populasi muslim di dunia. Di Indonesia sendiri, kata Aminah, populasi muslim mencapai 86,88 % dari jumlah keseluruhan penduduk.

Mengutip laporan State of The Global Islamic Economy Report, Aminah mengatakan, saat ini ada lebih dari 1,8 miliar penduduk muslim yang menjadi konsumen industri halal dengan peluang peningkatan sebesar 5,2 % setiap tahunnya.

Terkait makanan halal, posisi Indonesia dalam Global Islamic Economy Indicator (GIEI) pada 2020/2021 menempati peringkat keempat. Kemudian pada 2022 menjadi nomor dua. Targetnya, pada 2024 Indonesia dapat menempati posisi pertama.

Salah satu yang dilakukan untuk mencapai target itu adalah dengan penyesuaian regulasi Jaminan Produk Halal untuk menyederhanakan dan mempercepat proses sertifikasi halal.

"Serta mengurangi waktu pemrosesan dan memfasilitasi sertifikasi halal untuk usaha mikro dan kecil (UMK)," kata Aminah.

Aminah mengingatkan, sesuai regulasi, pada 2024 nanti semua produk makanan dan minuman yang masuk, beredar dan diperdagangkan di wilayah Indonesia sudah harus bersertifikasi halal.

"Per 18 Oktober 2024 semua produk makanan dan minuman sudah harus berlabel halal. Bila ada yang tidak halal, akan ada sanksi," tegasnya.

GM Coorporate Communication PT. Indofood Sukses Makmur Tbk, Stefanus Indrayana, mengungkapkan bukan hanya Indonesia yang berambisi menjadi pusat halal dunia, tetapi negara-negara lain juga memiliki keinginan yang sama.

"Yang mau jadi pusat halal dunia cukup banyak, bahkan bukan hanya negara-negara muslim," kata dia.

Selain Indonesia, Stefanus menyebut sejumlah negara seperti China, Inggris, Brazil, UEA, Arab Saudi, Australia, Malaysia, Thailand, Jepang dan Korea juga berambisi menjadi pusat halal dalam sektor-sektor tertentu.

Stefanus juga menyampaikan komitmen perusahaannya yang hanya akan memproduksi dan memasarkan produk yang halal dan layak dikonsumsi di seluruh dunia. Indofood sendiri, kata dia, sejak 1989 telah melakukan sertifikasi halal secara sukarela.

Dalam kesempatan yang sama, figur publik sekaligus pengusaha makanan, Teuku Wisnu, mengatakan adanya label halal pada produk membuat masyarakat lebih tenang dan yakin dalam mengonsumsi produk makanan dan minuman.

Wisnu mendorong agar ini edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat terkait halal harus semakin diperluas.

"Sebab ada dampak buruk bila mengonsumsi makanan tidak halal, bukan hanya buruk bagi kita tetapi juga untuk keluarga dan keturunan kita," kata dia. [

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X