Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
30.704 views

Pentingnya Doa Bagi Mujahidin

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Penguasa alam semesta. Apa yang Dia kehendaki terwujud; dan apa yang tidak dikehendaki olehnya tak pernah wujud. Shalawat dan salam terlimpah kepada Rasulullah –Shallallahu 'Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Wajib diyakini setiap muslim, kemenangan tidak hanya ditentukan oleh sebab fisik saja. Inti utamanya terletak pada ketergantungan diri kepada Allah, Rabb semesta alam. Ini diwujudkan dengan memperbanyak doa saat di medan jihad. Yakni kaum muslimin dan para mujahidin menengadahkan tangan-tangan mereka kepada Allah dengan penuh ketundukan dan kerendahan, agar Allah menolong agama-Nya dan menghancurkan musuh-musuh-Nya. Dengan izin Allah, kemenangan atas musuh Islam akan diraih.

Namun perlu diketahui, tidak cukup hanya dengan doa. Harus pula disiapkan sebab-sebab fisik untuk meraih kemenangan berupa persiapan kekuatan dan senjata dalam jihad Bil Anfus (jihad dengan jiwa), perbekalan dan biaya dalam jihad bil maal, dan jihad media sebagai praktek jihad bil alsun (lisan); serta sarana-sarana lain yang dibutuhkan dalam perang antara kekuatan Islam dan kekuatan kafir.

Sesungguhnya para sahabat telah mempraktekkan doa untuk kemenangan Islam ini; bersamaan dengan itu mereka maju ke medan perang. Mereka serius berdoa dengan segala ketundukan dalam menjalankan proyek perjuangan untuk kemenangan agama Allah. Karenanya sebelum berangkat perang, mereka diingatkan bahwa sebab utama kemenangan adalah doa. Penyempurnanya adalah perjuangan, amal, dan personel mujahidin. Adapun orang yang banyak berdoa tapi tidak punya proyek nyata (jihad) untuk kemenangan agama ini, maka ia seperti seorang pelajar yang memiliki prestasi buruk lalu ia bedoa kepada Allah agar sukses dalam studinya dan lulus dengan nilai baik. Tapi ia tidak belajar dan tidak melakukan persiapan ujian, apakah ia akan sukses dalam studinya tersebut? Pastinya tidak. Maka perlu diketahui, dien ini memerlukan pasukan-pasukan yang siap memenangkannya di seluruh lapangan perjuangan.

Kemenangan bukan hanya dengan doa saja sebagaimana pula tidak dengan kekuatan fisik semata. Tidak pula ditentukan oleh banyaknya jumlah personelnya. Sesungguhnya kemenangan bisa diraih dengan menggabungkan semua itu dan tidak memisahkan sebagiannya dari yang lain.

Allah telah mengisahkan tentang Thaluth dan pasukannya saat pasukan Iman berjumlah lebih sedikit ini akan menghadapi pasukan Jalut yang berjumlah lebih besar, mereka berdoa:

رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

"Ya Tuhan kami, limpahkanlah kesabaran atas diri kami, dan kokohkanlah pendirian kami dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir." (QS. Al-Baqarah: 250)

Maka mereka berhasil mengalahkan dan menghancurkan tentara Jalut dengan pertolongan Allah Subhanahu wa Ta'ala dan sebab-sebab yang mereka usahakan, "Mereka (tentara Thalut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah dan (dalam peperangan itu) Daud membunuh Jalut." (QS. Al-Baqarah: 251)

Doa Rasulullah Saat Perang Badar

Sejarah peperangan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam membuktikan pentingnya doa dalam amaliyah jihad. Yakni saat perang Badar, tepatnya pada malam peperangan, di mana para sahabat tertidur kecuali Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Beliau tidak tidur di malam itu. Beliau shalat di bawah batang pohon dan banyak berdoa di sujudnya "Ya Hayyu Ya Qayyum," beliau mengulang-ulangnya  dengan meminta pertolongan kepada Allah. (Al-Bidayah wa al-Nihayah: 5/82)

Kemudian saat pagi tiba dan terlihatlah pasukan Quraisy, beliau Shallallahu 'Alaihi Wasallam berdoa,

اللّهُمّ هَذِهِ قُرَيْشٌ قَدْ أَقْبَلَتْ بِخُيَلَائِهَا وَفَخْرِهَا ، تُحَادّك وَتُكَذّبُ رَسُولَك ، اللّهُمّ فَنَصْرَك الّذِي وَعَدْتنِي ، اللّهُمّ أَحِنْهُمْ الْغَدَاةَ

"Ya Allah, Inilah Quraisy, mereka datang dengan segala kesombongan dan kebanggan mereka. Mereka menantang-Mu dan mendustakan Rasul-Mu. Ya Allah, kurniakan kemenangan yang telah Engkau janjikan kepadaku . Ya Allah, binasakanlah mereka pada pagi ini." (Sirah Ibnu Hisyam: 3/164)

Diriwayatkan dari Umar bin Khathab Radhiyallahu 'Anhu, ia berkata: Pada perang Badar, Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam melihat para sahabatnya berjumlah 300 lebih sedikit, dan melihat kepada kaum musyrikin berjumlah seribu lebih. Kemudian beliau menghadap kiblat sambil mengangkat tangan dengan selendang dan surban di pundaknya, beliau berdoa,

اللَّهُمَّ أَنْجِزْ لِى مَا وَعَدْتَنِى اللَّهُمَّ آتِ مَا وَعَدْتَنِى اللَّهُمَّ إِنْ تَهْلِكْ هَذِهِ الْعِصَابَةُ مِنْ أَهْلِ الإِسْلاَمِ لاَ تُعْبَدْ فِى الأَرْضِ

"Ya Allah, penuhilah untukku apa yang Kau janjikan kepadaku. Ya Allah, berikan apa yang telah Kau janjikan kepadaku. Ya Allah, jika Engkau biarkan pasukan Islam ini binasa, tidak ada lagi yang menyembah-Mu di muka bumi ini." (HR. Muslim dan Ahmad)

Beliau terus menerus meminta pertolongan dan berdoa kepada Allah sehingga jatuhlah kain surban dari kedua pundaknya. Abu Bakar menghampiri dan meletakkan kembali kain surban itu di pundaknya. Abu Bakar terus berada di belakang Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, lalu berkata:

يَا نَبِىَّ اللَّهِ كَذَاكَ مُنَاشَدَتُكَ رَبَّكَ فَإِنَّهُ سَيُنْجِزُ لَكَ مَا وَعَدَكَ

"Wahai Nabi Allah! Inilah sumpahmu kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia akan memenuhi apa yang dijanjikan-Nya kepadamu.

Inilah keadaan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan para sahabatnya dalam perang Badar, mereka banyak berdoa kepada Allah. karenanya, Allah menyifati mereka sbeagai orang-orang yang banyak beristighatsah (memohon pertolongan) kepada-Nya, banyak berharap dan berdoa kepada-Nya,

إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّى مُمِدُّكُمْ بِأَلْفٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ مُرْدِفِينَ

"(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: "Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut"." (QS. Al-Anfal: 9)

Pertanyaan bagi kita, di mana posisi kita dari meneladani Rasulullah bersama para sahabatnya dalam mendoakan kemenangan untuk mujahidin dan mendoakan kehinaan atas musuh-musuh mereka?

Bagi mujahidin (aktifis jihad) saat berperang agar banyak menengadahkan tangan kepada Allah dengan penuh kerendahan untuk memohon pertolongan kepada-Nya. Harapannya, Allah akan mengijabahi doa kita sehingga menaklukkan musuh-musuh kita, memenangankan peperangan kita, menambah jumlah pasukan dari sisi-Nya sebagaimana yang pernah diberikan kepada Rasulullah dan para sahabatnya, yakni pasukan malaikat yang diutus dari sisi-Nya saat mereka berdoa kepada Allah dalam perang Badar. Dengan ini orang-orang kafir menjadi ciut hatinya dan lari terbirit-birit dengan kekalahan.

Ringkasnya, doa dan memohon pertolongan kepada Allah dalam peperangan harus menyatu dalam diri mujahidin saat berada medan jihad. Doa menjadi senjata utama yang tak boleh mereka tinggalkan. Karenanya Syaikh al-Mujahid Abu Hamzah Al-Muhajir dalam kitabnya Zaad al-Mujahid, mencantumkan doa sebagai bekal bagi mujahidin para bab-bab awal dari kitabnya tersebut, yang ini menunjukkan pentingnya bekal doa dalam jihad.

Imam Al-Tirmidzi menulis bab dalam kitab Jami'-nya, "Bab tentang doa apabila berperang". Lalu beliau menyebutkan hadits yang diriwayatkan Anas bin Malik Radhiyallahu 'Anhu, ia berkata: Adalah Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam apabila berperang, beliau berdoa:

اللَّهُمَّ أَنْتَ عَضُدِي وَأَنْتَ نَصِيرِي وَبِكَ أُقَاتِلُ

"Ya Allah, Engkau adalah lenganku (penolongku). Engkau adalah pembelaku. Dengan pertolongan-Mu aku berperang" (HR. Ahmad dan Al-Tirmidzi. Syaikh A-Albani berkata: Shahih).

Semoga Allah melimpahkan kesabaran kepara para mujahidin di mana saja mereka berada, meneguhkan pendirian mereka, dan menghadiahkan kemenangan untuk mereka. Semoga kita dijadikan sebagai bagian dari mereka. Aamiin! Wallahu Ta'ala A'lam. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Jihad Fie Sabilillah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Wakil Ketua Komisi I DPR Minta Pemerintah Segera Evakuasi WNI di China

Wakil Ketua Komisi I DPR Minta Pemerintah Segera Evakuasi WNI di China

Rabu, 29 Jan 2020 08:45

Tidak Bermaksud Menghina, Jyllands-Posten Tolak Minta Maaf Ke Cina Terkait Kartun Satir Virus Corona

Tidak Bermaksud Menghina, Jyllands-Posten Tolak Minta Maaf Ke Cina Terkait Kartun Satir Virus Corona

Selasa, 28 Jan 2020 21:45

Beberapa Anak Tewas Akibat Serangan Bom Pasukan Haftar Bom di Kompleks Sekolah di Tripoli

Beberapa Anak Tewas Akibat Serangan Bom Pasukan Haftar Bom di Kompleks Sekolah di Tripoli

Selasa, 28 Jan 2020 21:17

MUI Akan Bahas Omnibus Law Jika Draft RUU Sudah di DPR

MUI Akan Bahas Omnibus Law Jika Draft RUU Sudah di DPR

Selasa, 28 Jan 2020 21:04

Meski Harga Elpiji 3 Kg Batal Naik, FPKS Akan Terus Kawal

Meski Harga Elpiji 3 Kg Batal Naik, FPKS Akan Terus Kawal

Selasa, 28 Jan 2020 19:51

Mantan Imam Masjidil Haram Mentweet Doa Minta Perlindungan dari Virus Mematikan Cina

Mantan Imam Masjidil Haram Mentweet Doa Minta Perlindungan dari Virus Mematikan Cina

Selasa, 28 Jan 2020 15:00

Badan Intelijen Israel Shin Bet Tangkap Warga Israel Karena Jadi Mata-mata Hamas

Badan Intelijen Israel Shin Bet Tangkap Warga Israel Karena Jadi Mata-mata Hamas

Selasa, 28 Jan 2020 14:00

Terkait Penyebaran Virus Corona, Berikut Tanggapan Sekum PP Muhammadiyah

Terkait Penyebaran Virus Corona, Berikut Tanggapan Sekum PP Muhammadiyah

Selasa, 28 Jan 2020 13:41

Militer AS Akui Pesawatnya Jatuh di Afghanistan, Bantah Ditembak Taliban

Militer AS Akui Pesawatnya Jatuh di Afghanistan, Bantah Ditembak Taliban

Selasa, 28 Jan 2020 13:00

The Next Muhammad Al Fatih

The Next Muhammad Al Fatih

Selasa, 28 Jan 2020 12:49

Menlu Saudi Sebut Timur Tengah 'Lebih Aman' Setelah AS Membunuh Jenderal Iran Soleimani

Menlu Saudi Sebut Timur Tengah 'Lebih Aman' Setelah AS Membunuh Jenderal Iran Soleimani

Selasa, 28 Jan 2020 12:16

Paradoks Sikap Indonesia Mengenai Corona

Paradoks Sikap Indonesia Mengenai Corona

Selasa, 28 Jan 2020 11:44

Taubat Nasuha Harus dengan Shalat Taubat?

Taubat Nasuha Harus dengan Shalat Taubat?

Selasa, 28 Jan 2020 11:00

Rakyat Wuhan Kini Sendiri

Rakyat Wuhan Kini Sendiri

Selasa, 28 Jan 2020 10:39

Inilah Para Juara Olimpiade Halal 2019

Inilah Para Juara Olimpiade Halal 2019

Selasa, 28 Jan 2020 10:15

Memakai Jilbab Adalah Bukti Cinta kepada Al Khaliq

Memakai Jilbab Adalah Bukti Cinta kepada Al Khaliq

Selasa, 28 Jan 2020 09:35

Bahaya di Balik Dewan Pengarah Pembangunan Ibu Kota Baru

Bahaya di Balik Dewan Pengarah Pembangunan Ibu Kota Baru

Selasa, 28 Jan 2020 08:28

Riwayat dan Filosofi Meme Generation

Riwayat dan Filosofi Meme Generation

Selasa, 28 Jan 2020 07:22

Indonesia Mayoritas Muslim, PKS: Sertifikasi Halal Tidak Boleh Hilang di Omnibus Law

Indonesia Mayoritas Muslim, PKS: Sertifikasi Halal Tidak Boleh Hilang di Omnibus Law

Selasa, 28 Jan 2020 06:56

HNW Minta Pemerintah Evakuasi WNI di China

HNW Minta Pemerintah Evakuasi WNI di China

Selasa, 28 Jan 2020 05:59


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Senin, 27/01/2020 05:45

Cinta dalam Sepenggal Nasihat