Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
40.216 views

Sesungguhnya Mereka Membuat Kerusakan, Tetapi Mereka Tidak Sadar

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.

Allah menyebutkan di antara sifat orang munafikin, yaitu suka membuat kerusakan di muka bumi. Tapi saat ditegur dan diingatkan, mereka membantah. Bahwa mereka sebenarnya ingin membuat perbaikan. Allah Ta'ala berfirman,

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ لَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ قَالُوا إِنَّمَا نَحْنُ مُصْلِحُونَ أَلَا إِنَّهُمْ هُمُ الْمُفْسِدُونَ وَلَكِنْ لَا يَشْعُرُونَ

"Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan." Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar." (QS. Al-Baqarah: 11-12)

Membuat kerusakan di muka memiliki dua makna: Pertama, secara materi seperti menghancurkan rumah, membakar hutan, pembalakan liar, dan semisalnya. Kedua, membuat kerusakan secara ma'nawi, yaitu dengan berbuat maksiat atau menciptakan kemaksiatan. Yang kedua ini merupakan sebesar-besar membuat kerusakan di muka bumi. (Lihat Al-Qaul al-Mufid, Syaikh Ibnu al-Utsaimin: 2/101)

Makna yang kedua dikuatkan dengan beberapa ayat:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُمْ بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

"Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)." (QS. Al-Ruum: 41)

وَمَا أَصَابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُو عَنْ كَثِيرٍ

"Dan apa musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)." (QS. Al-Syuura: 30)

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

"Jika sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya." (QS. Al-A'raf: 96)

Makna yang kedua telah disebutkan oleh para sahabat Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam sebagaimana yang disebutkan dalam tafsir Ibnu Katsir, "Al-Fasad (kerusakan) adalah kekufuran dan berbuat maksiat." Maka makna larangan berbuat kerusakan di muka bumi adalah jangan kufur kepada Allah dan berbuat maksiat.

Abu al-'Aliyah berkata dalam menafsirkan firman Allah ta'ala: "Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi", yakni: janganlah kalian bermaksiat di muka bumi. Kerusakan yang mereka buat tersebut adalah bermaksiat kepada Allah; karena siapa yang bermaksiat kepada Allah di muka bumi atau memerintahkan berbuat maksiat, maka sungguh ia telah membuat kerusakan di muka bumi; karena baiknya bumi dan langit itu dengan ketaatan." (Lihat Tafsir Ibnu Katsir)

Namun mereka (orang-orang munafikin) yang melakukan kemaksiatan dan memerintahkan berbuat maksiat -secara langsung atau tidak- mengaku membuat perbaikan di tengah-tengah masyarakat. Padahal hakikatnya berbalik, apa yang mereka lakukan benar-benar perbuatan merusak. Tetapi karena kejahilannya mereka tidak tahu bahwa dirinya sedang berbuat kerusakan di muka bumi.

. . . karena siapa yang bermaksiat kepada Allah di muka bumi atau memerintahkan berbuat maksiat, maka sungguh ia telah membuat kerusakan di muka bumi; karena baiknya bumi dan langit itu dengan ketaatan. . .

Lebih mendasar dari itu, solusi merusak yang dihasilkan berasal dari sikap terhadap Syariat Allah Subhanahu wa Ta'ala dan ajaran Rasul-Nya Shallallahu 'Alaihi Wasallam. Kaum munafikin sangat anti dan membenci terhadap syariat Islam, sehingga tidak mau merujuk kepadanya saat menyelesaikan persolan. Maka tepat sekali Syaikh Abdurrahman bin Hasan Aalu Syaikh dalam Fathul Majid saat menyebutkan korelasi antara penyebutan ayat ini pada bab yang membicarakan tentang sifat orang munafikin yang tidak mau berhukum kepada hukum Islam, "Sesungguhnya berhakim (mencari hukum) kepada selain Allah dan Rasul-Nya adalah perbuatan orang-orang munafik dan itu termasuk kerusakan di muka bumi."

Ayat tersebut, lanjut penulis Fathul Majid, memberi peringatan jangan sampai terpedaya dengan perkataan para ahlul Ahwa (budak hawa nafsu) meskipun mereka menghiasinya dengan pengakuan-pengakuan.

Sementara Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin dalam Qaulul Mufidnya menyimpulkan, "Kesesuaian ayat dengan bab sangat jelas, bahwa berhukum kepada selain apa yang telah Allah turunkan  termasuk sebab terbesar terjadinya kerusakan di muka bumi."

Hal ini dikuatkan dengan penyebutan dalil pertama dalam kitab Fathul Majid,

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ آمَنُوا بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَنْ يَتَحَاكَمُوا إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ وَيُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُضِلَّهُمْ ضَلَالًا بَعِيدًا  وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَى مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ رَأَيْتَ الْمُنَافِقِينَ يَصُدُّونَ عَنْكَ صُدُودًا  فَكَيْفَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيهِمْ ثُمَّ جَاءُوكَ يَحْلِفُونَ بِاللَّهِ إِنْ أَرَدْنَا إِلَّا إِحْسَانًا وَتَوْفِيقًا

"Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul", niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu. Maka bagaimanakah halnya apabila mereka (orang-orang munafik) ditimpa sesuatu musibah disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri, kemudian mereka datang kepadamu sambil bersumpah: "Demi Allah, kami sekali-kali tidak menghendaki selain penyelesaian yang baik dan perdamaian yang sempurna"." (QS. Al-Nisa': 60-62)

. . . berhukum kepada selain apa yang telah Allah turunkan  termasuk sebab terbesar terjadinya kerusakan di muka bumi. . . (Syaikh Ibnul Utsaimin)

Kampanye Kondom Termasuk Peruatan Merusak

Salah satu contoh nyata dari pembahasan di atas adalah gencarnya kampanye kondom untuk menanggulangi terjadinya penyakit menular seksual dan AIDS. Keprihatianan terhadap meningkatnya penderita HIV/AIDS, terutama di kalangan remaja, menggugah Menteri Kesehatan Nafsiah Mboi untuk menggalakkan langkah preventif penularan penyakit mematikan itu. Namun sayang, langkah yang diambil sepertinya malah akan menjerumuskan para remaja ke dalam lembah nista perzinahan (seks bebas). Bagaimana tidak, kondom yang dibagikan gratis untuk kalangan remaja dan dimudahkannya mereka untuk mendapatkan kondom pastinya akan memberi jalan mulus untuk melakukan perzinahan.

Lebih parah lagi, Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana (BKKBN) mendukung penuh program itu dengan sudah menyiapkan kondom untuk kampanye.

"Kami sekarang menyediakan 400 ribu gross lebih untuk pengadaan ini," kata Kepala BKKBN Sugiri Syarif di gedung DPR, Kamis 21 Juni 2012. Jumlah 400 ribu gross itu setara dengan 57,6 juta buah kondom. (Vivanews.com, Kamis, 21 Juni 2012)

Inilah buah pikir dari orang yang maunya mencari solusi dari selain kitabullah dan sunnah Rasul-Nya. "Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu? Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya." (QS. Al-Nisa': 60)

Hakikatnya mereka tidak membuat perbaikan dengan mengentaskan penyebaran HIV/AIDS, tapi sebaliknya membuat kerusakan di bumi Indonesia. Alih-alih pengidap penyakait HIV/AIDS berkurang, malah akan semakin banyak remaja yang rusak moralnya. Jika generasi muda sebuah bangsa rusak moralnya, apa yang bisa diharapkan dari banyasa tersebut. Lebih jauh dari itu, Apabila kemaksiatan merajalela di tengah-tengah masyrakat, adzab Allah pastilah akan datang.

Diriwayatkan dari Ibnu Umar Radhiyallahu 'Anhuma, ia berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam pernah berdiri di hadapan kami lalu bersabda:

يَا مَعْشَرَ الْمُهَاجِرِينَ خَمْسٌ إِذَا ابْتُلِيتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ تُدْرِكُوهُنَّ لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا

hai sekalian Muhajirin, lima perkara apabila menimpa kalian, dan aku berlindung kepada Allah dari kalian menjumpainya: Tidaklah merebak perbuatan keji (seperti zina, homo seksual, pembunuhan, perampokan, judi, mabok, konsumsi obat-obatan terlarang dan lainnya) di suatu kaum sehingga mereka melakukannya dengan terang-terangan kecuali akan merebak di tengah-tengah mereka wabah penyakit tha’un (semacam kolera) dan kelaparan yang tidak pernah ada ada pada generasi sebelumnya. . " (HR. Ibnu Majah dan Al-Hakim dengan sanad shahih. Dishahihkan oleh Syaikh al Albani dalam ash-Shahihah no. 106)

Maka kebijakan Menteri Kesehatan Nafsiah Mboy mengampanyekan penggunaan dan pembagian kondom kepada para remaja adalah tindakan membuat kerusakan di muka bumi. Itu tindakan orang munafikin. Muaranya, berasal dari mencari solusi kepada selain syariat Islam. Namun sayang, saat sudah diingatkan dan ditegur, kebijakan merusak tersebut tetaplah jalan. Mangaku membuat perbaikan terus digembar-gemborkan. Namun hakikat tetaplah hakikat, "Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar." (QS. Al-Baqarah: 12)

. . . kebijakan Menteri Kesehatan Nafsiah Mboy mengampanyekan penggunaan dan pembagian kondom kepada para remaja adalah tindakan membuat kerusakan di muka bumi. . . .

Maka jangan sampai umat Islam terpedaya dengan perkataan para ahlul Ahwa (budak hawa nafsu) meskipun mereka menghiasinya dengan pengakuan-pengakuan. Cukuplah syariat Islam sebagai jawaban atas setiap persoalan kehidupan. Wallahu Ta'ala A'lam. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

Latest News
Negara Lebay (Lebay State)

Negara Lebay (Lebay State)

Ahad, 05 Jul 2020 09:23

Menelisik Sarung RUU HIP Diganti Menjadi RUU PIP

Menelisik Sarung RUU HIP Diganti Menjadi RUU PIP

Ahad, 05 Jul 2020 09:19

Denny Siregar Teror Santri Penghafal Alqur’an

Denny Siregar Teror Santri Penghafal Alqur’an

Sabtu, 04 Jul 2020 23:11

Lebih dari 40 Petempur Tewas dalam Bentrokan Antara Pasukan Suriah dan Pejuang IS di Homs

Lebih dari 40 Petempur Tewas dalam Bentrokan Antara Pasukan Suriah dan Pejuang IS di Homs

Sabtu, 04 Jul 2020 22:35

Menlu Pakistan  Shah Mahmood Qureshi Dinyatakan Positif Terinfeksi Virus Corona

Menlu Pakistan Shah Mahmood Qureshi Dinyatakan Positif Terinfeksi Virus Corona

Sabtu, 04 Jul 2020 22:18

Turki: UEA Sedang Lakukan Kampanye Untuk Mendominasi Timur Tengah dan Afrika Utara

Turki: UEA Sedang Lakukan Kampanye Untuk Mendominasi Timur Tengah dan Afrika Utara

Sabtu, 04 Jul 2020 21:45

Jihadis Prancis Divonis 30 Tahun Penjara Karena Mengawasi Eksekusi 2 Tahanan di Suriah

Jihadis Prancis Divonis 30 Tahun Penjara Karena Mengawasi Eksekusi 2 Tahanan di Suriah

Sabtu, 04 Jul 2020 21:28

Wakil Ketua FPKS: Penerimaan Negara dari Freeport Jeblok

Wakil Ketua FPKS: Penerimaan Negara dari Freeport Jeblok

Sabtu, 04 Jul 2020 21:26

Jangan Terjebak Isu Reshuffle

Jangan Terjebak Isu Reshuffle

Sabtu, 04 Jul 2020 21:09

Tidak Ada Negara Lain Selain AS yang Mendukung Rencana Pencaplokan Wilayah Palestina

Tidak Ada Negara Lain Selain AS yang Mendukung Rencana Pencaplokan Wilayah Palestina

Sabtu, 04 Jul 2020 18:20

Kasus Kematian Akibat Virus Corona Melonjak di Oman, Bahrain, Sudan dan Kuwait

Kasus Kematian Akibat Virus Corona Melonjak di Oman, Bahrain, Sudan dan Kuwait

Sabtu, 04 Jul 2020 18:00

[VIDEO] Bagaimana Cara Mendakwahi Pemerintah?

[VIDEO] Bagaimana Cara Mendakwahi Pemerintah?

Sabtu, 04 Jul 2020 10:52

Ada Apa dengan Big Data?

Ada Apa dengan Big Data?

Sabtu, 04 Jul 2020 10:37

Ribuan Massa di Bogor Hadiri Apel Siaga Tolak RUU HIP

Ribuan Massa di Bogor Hadiri Apel Siaga Tolak RUU HIP

Jum'at, 03 Jul 2020 20:35

Sabtu – Senin ini, Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Dzulqo’dah 1441 H

Sabtu – Senin ini, Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Dzulqo’dah 1441 H

Jum'at, 03 Jul 2020 20:13

Abdulmanap Nurmagomedov, Ayah dari Juara UFC Khabib, Meninggal Karena komplikasi COVID-19

Abdulmanap Nurmagomedov, Ayah dari Juara UFC Khabib, Meninggal Karena komplikasi COVID-19

Jum'at, 03 Jul 2020 19:46

Turki Sebut Prancis Harus Meminta Maaf Terkait Insiden Angkatan Laut di Mediterania

Turki Sebut Prancis Harus Meminta Maaf Terkait Insiden Angkatan Laut di Mediterania

Jum'at, 03 Jul 2020 18:00

Fatah dan Hamas Berjanji Untuk Bersatu Melawan Rencana Aneksasi Tepi Barat Oleh Israel

Fatah dan Hamas Berjanji Untuk Bersatu Melawan Rencana Aneksasi Tepi Barat Oleh Israel

Jum'at, 03 Jul 2020 17:05

Dari New Normal ke New Indonesia

Dari New Normal ke New Indonesia

Jum'at, 03 Jul 2020 16:47

Virus Corona Diduga Menyebar di Kedutaan Besar AS di Riyadh Saudi, Lusinan Karyawan Jatuh Sakit

Virus Corona Diduga Menyebar di Kedutaan Besar AS di Riyadh Saudi, Lusinan Karyawan Jatuh Sakit

Jum'at, 03 Jul 2020 15:00


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X