Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.504 views

Kemarin Tolak Perda Syariah, Sekarang Tolak Poligami, Nanti Tolak Apalagi?

Oleh:

Ulfiatul KhomariahFounder Ideo Media, Pemerhati Masalah Sosial dan Politik

LAGI-LAGI PSI membuat pernyataan kontroversi. Setelah mewacanakan tolak Peraturan Daerah berbasis agama di bumi pertiwi, kini Partai Solidaritas Indonesia (PSI) kembali bercuit lagi. Kali ini, elite PSI menyampaikan wacana soal larangan poligami.

“Jika kelak lolos di parlemen, langkah yang akan kami lakukan adalah memperjuangkan diberlakukannya larangan poligami bagi pejabat publik di eksekutif, legislatif, dan yudikatif, serta aparatur sipil negara,” kata Ketua Umum PSI Grace Natalie saat menggelar acara internal yakni Festival 11 PSI yang bertajuk ‘Keadilan untuk Semua, Keadilan untuk Perempuan Indonesia’ di kota Surabaya, Jawa Timur, Selasa, 11 Desember 2018.

Grace menegaskan pihaknya siap memperjuangkan revisi Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974, yang memperbolehkan poligami. Ia beralasan bahwa perempuan merasa tidak mendapat ketidakadilan atas praktik poligami. Sebagai pimpinan partai bergender perempuan muda, ia merasa bahwa wacana ini harus menjadi perjuangan bersama-sama. Mantan wartawan ini pun melarang kadernya termasuk calon legislatif berpoligami.

Tak heran, semangat PSI yang berkaderkan para perempuan muda ini begitu menggebu-gebu. Semangatnya memang patut diacungi jempol. Karena fitrahnya sebagai pemuda adalah menjadi agent of change atau agen perubahan. Namun sayangnya, cara berfikir pendek dan dangkal dalam memahami akar masalah akan berakibat fatal terhadap solusi yang dicanangkan. Maka sebelum terburu-buru mengambil keputusan, selayaknya PSI harus belajar berfikir panjang dan mendalam. Karena berbicara tentang hukum poligami tak cukup jika hanya melihat masalah di permukaan.

 

Pahami Akar Masalah

Sangat disayangkan jika PSI menyatakan bahwa praktik poligami akan mengakibatkan ketidakadilan dan deskriminasi terhadap perempuan. Karena sejatinya hal itu sangat bertentangan dengan tujuan poligami itu sendiri. Maka perlu diketahui, dampak perilaku tidak adil dalam berpoligami diakibatkan karena lemahnya manusia dalam memahami agama, terlebih hal itu didukung oleh sistem sekuler yang memisahkan aturan agama dari kehidupan.

Ketidaktahuan terhadap syariat Islam akan berakibat fatal terhadap tindakan yang dilakukan, termasuk dalam masalah poligami. Dalam Islam, tujuan pernikahan itu hanya satu yakni melestarikan keturunan. Berbeda dengan sistem sekuler yang menjadikan pernikahan sebagai pemuas hawa nafsu belaka, maka wajar jika dampaknya adalah deskriminasi terhadap perempuan. Apalagi ketidaktahuan terhadap syariat Islam, maka sudah dipastikan ia tidak akan mampu berbuat adil dalam kehidupan. Karena Islam adalah agama yang sangat menganjurkan manusia untuk menegakkan keadilan di muka bumi.

Oleh karena itu, meskipun tidak berpoligami sekalipun, hal itu tidak akan menjamin bahwa ia akan mampu berlaku adil. Karena banyak sekali fakta di lapangan yang menunjukkan bahwa kekerasan terhadap perempuan dan anak bukan karena praktik poligami, namun karena kesempitan hidup seperti lemah dalam ekonomi, sulit mendapatkan pekerjaan, dan berbagai masalah yang lainnya. Oleh karena itu, masalah dasarnya bukan pada praktik poligaminya, namun masalahnya pada sistem sekuler saat ini dan kedangkalan pengetahuan manusia terhadap aturan agama.

 

Memahami Makna Poligami

Agar tidak terjebak dengan masalah yang ada, maka perlu kita memahami tentang poligami itu sendiri. Poligami merupakan salah satu yang disyariatkan dalam Islam, kedudukannya tidak sampai haram atau makruh. Hukum asal poligami dalam Islam berkisar antara ibaahah (mubah/boleh dilakukan dan boleh tidak) atau istihbaab (dianjurkan).

Sebagaimana firman Allah Swt dalam (QS. An-Nisaa’; 03), “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga, atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya”. Perintah dalam ayat ini tidak menunjukkan wajibnya poligami, karena meskipun berbentuk perintah, akan tetapi maknanya adalah larangan, yaitu larangan menikahi lebih dari satu wanita jika dikhawatirkan tidak dapat berbuat adil.

Allah Swt memerintahkan kepada semua manusia untuk selalu bersikap adil dalam semua keadaan, baik yang berhubungan dengan hak-Nya maupun hak-hak sesama manusia, yaitu dengan mengikuti ketentuan syariat Allah Swt dalam mengatur kehidupan, karena Allah Swt mensyariatkan agama-Nya di atas keadilan yang sempurna. Termasuk dalam hal ini, sikap “adil” dalam berpoligami, yaitu adil (tidak berat sebelah) dalam mencukupi kebutuhan para istri. Bahkan keadilan dalam berpoligami itu sudah diajarkan langsung oleh suri tauladan kita, Rasulullah Muhammad Saw.

Aturan Islam yang sangat lengkap sudah jelas sangat memuliakan kedudukan seorang wanita, tidak ada deskriminasi. Namun yang menjadi pertanyaannya sampai saat ini adalah mengapa selalu syariat Islam yang dipermasalahkan? Kemarin menolak Perda Syariah, sekarang menolak poligami, besok apalagi? Terutama bagi orang yang tidak paham terkait dengan Islam seperti Grace Natalie. Mengangkat tema poligami tentu sangat sensitif dengan Isu SARA, terlebih dalam agama Islam. Kalaupun PSI ingin mempersoalkan masalah agama, apalagi bukan agama yang dianutnya, harusnya mereka pelajari secara mendalam agar tak terjadi kesalahan.

Maka untukmu PSI, sebelum berbicara tentang poligami, silahkan kaji lebih mendalam lagi agar tak mengundang polemik di negeri ini. Wallahu a’lam bish-shawwab.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Kecelakaan Parah, Yatim Santri Tahfizh Qur’an ini Patah Kaki. Ayo Bantu..!!

Sudah 10 hari Maymunah terbaring menahan perihnya patah tulang paha akibat kecelakaan. Ia harus menjalani pencangkokan dan pengobatan tulang selama 60 hari dengan biaya 9,6 juta. Ayo bantu.!!...

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Latest News
Aksi Protes Digelar di Berbagai Kota di India Setelah Tewasnya Seorang Muslim

Aksi Protes Digelar di Berbagai Kota di India Setelah Tewasnya Seorang Muslim

Kamis, 27 Jun 2019 17:43

Iran Peringatkan AS untuk Tidak Lagi Langgar Wilayah Udara Mereka

Iran Peringatkan AS untuk Tidak Lagi Langgar Wilayah Udara Mereka

Kamis, 27 Jun 2019 17:33

Pemerintah Libya yang Diakui PBB Rebut Kembali' Kota Utama yang Dikuasai Pasukan Haftar

Pemerintah Libya yang Diakui PBB Rebut Kembali' Kota Utama yang Dikuasai Pasukan Haftar

Kamis, 27 Jun 2019 17:23

Penyelidik PBB: Myanmar Harus Memberikan Kewarganegaraan kepada Muslim Rohingya

Penyelidik PBB: Myanmar Harus Memberikan Kewarganegaraan kepada Muslim Rohingya

Kamis, 27 Jun 2019 16:00

Kejahatan di Balik Bencana Banjir Sultra, Bisakah Diberantas?

Kejahatan di Balik Bencana Banjir Sultra, Bisakah Diberantas?

Kamis, 27 Jun 2019 15:52

Pasukan Saudi Klaim Tangkap Pemimpin Islamic State Cabang Yaman

Pasukan Saudi Klaim Tangkap Pemimpin Islamic State Cabang Yaman

Kamis, 27 Jun 2019 15:30

Medsos, Bukanlah Etalase Kehidupan

Medsos, Bukanlah Etalase Kehidupan

Kamis, 27 Jun 2019 15:28

Peserta Aksi di Depan MK Diimbau Tidak Beli Makanan dan Minuman dari Pedagang Kaki Lima

Peserta Aksi di Depan MK Diimbau Tidak Beli Makanan dan Minuman dari Pedagang Kaki Lima

Kamis, 27 Jun 2019 14:45

Lagu Ganti Presiden Bergema pada Aksi Massa di Depan MK

Lagu Ganti Presiden Bergema pada Aksi Massa di Depan MK

Kamis, 27 Jun 2019 14:25

Masuk Islam Hapuskan Dosa-dosa Terdahulu

Masuk Islam Hapuskan Dosa-dosa Terdahulu

Kamis, 27 Jun 2019 14:08

2 Tentara AS Tewas dalam Penyerapan Taliban di Distrik Sayyadabad Afghanistan

2 Tentara AS Tewas dalam Penyerapan Taliban di Distrik Sayyadabad Afghanistan

Kamis, 27 Jun 2019 13:55

Ribuan Massa Kawal Sidang Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi

Ribuan Massa Kawal Sidang Pembacaan Putusan Sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi

Kamis, 27 Jun 2019 13:35

Harapan 02 ke MK Siang Ini: Diskualifikasi Jokowi atau Pemungutan Suara Ulang

Harapan 02 ke MK Siang Ini: Diskualifikasi Jokowi atau Pemungutan Suara Ulang

Kamis, 27 Jun 2019 11:05

Gardah Ajak Umat untuk Terus Bersabar dan Berdoa'a untuk Kejayaan Islam

Gardah Ajak Umat untuk Terus Bersabar dan Berdoa'a untuk Kejayaan Islam

Kamis, 27 Jun 2019 10:38

Kredibilitas MK dan Doa 02

Kredibilitas MK dan Doa 02

Kamis, 27 Jun 2019 10:05

My Little Pony Promosikan Pasangan Lesbi?

My Little Pony Promosikan Pasangan Lesbi?

Kamis, 27 Jun 2019 09:06

Maskapai Asing di Langit Indonesia

Maskapai Asing di Langit Indonesia

Kamis, 27 Jun 2019 08:10

Lima Pesan Muhammadiyah Jabar Pasca Ramadhan 1440 H

Lima Pesan Muhammadiyah Jabar Pasca Ramadhan 1440 H

Kamis, 27 Jun 2019 07:22

Din Syamsuddin: Pernyataan Moeldoko Mengerikan dan Dapat Menakut-nakuti Rakyat

Din Syamsuddin: Pernyataan Moeldoko Mengerikan dan Dapat Menakut-nakuti Rakyat

Kamis, 27 Jun 2019 07:05

Internet Layak Anak, Mampukah Menjaga Generasi Bangsa Secara Paripurna?

Internet Layak Anak, Mampukah Menjaga Generasi Bangsa Secara Paripurna?

Kamis, 27 Jun 2019 06:19


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Rabu, 26/06/2019 13:11

Diskriminasi