Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.973 views

Terpapar Radikalisme Versus Terpapar 'Abu Janda'

 

Oleh:

Ainul Mizan*

 

ISTILAH radikalisme saat ini menjadi senjata mematikan yang begitu ampuh. Banyak orang yang menjaga jarak dengan radikalisme. Entah mulai kapan ada konvensi menstempelkan radikalisme kepada mereka yang cuman sekadar ingin menyampaikan ajaran Islam dengan apa adanya. Hasilnya memang umat Islam ini terbelah. Sebuah keterbelahan yang kontraproduktif bila ingin berbicara tentang ukhuwah islamiyah.

Suara–suara kritis dari rakyat itu mutlak dibutuhkan. Di samping itu, suara-suara kritis itu bernarasi untuk mengoreksi kebijakan dari kekuasaan. Tentunya adanya koreksi ini akan melahirkan perbaikan dalam pengurusan semua urusan rakyat. Lebih dari itu, mengoreksi kekuasaan merupakan bagian dari kewajiban di dalam ajaran Islam.

Baru–baru ini, Ganjar Pranowo menjadi berang dengan fenomena pengibaran bendera tauhid di SMK Negeri 2 Sragen (inews.id, Jumat 18/10/2019). Pengibaran bendera tauhid tersebut dilakukan oleh guru dan siswa. Bahkan ia akan menurunkan tim khusus untuk mengungkap terpaparnya paham radikal atau tidak.

Kecintaan umat Islam kepada lafadz tauhid termasuk yang ada di bendera tidak akan pernah bisa dipadamkan oleh tudingan radikalisme. Buktinya para guru dan siswa tersebut memandang bendera tauhid itu bagus milik semua umat Islam, bukan milik golongan tertentu. Lantas, apakah mereka diberikan sanksi hanya lantaran mereka bangga dengan tauhidnya?

Selalu yang digaung – gaungkan adalah terpapar paham radikal. Mengapa tudingan paham radikal itu ditujukan kepada Islam? Ajaran–ajaran Islam tentang jihad dan negara Islam dipandang sebagai paham radikal yang membahayakan.

Sesungguhnya kemerdekaan Indonesia dari penjajahan bisa diraih berkat umat Islam mengobarkan jihad melawan para penjajah. Begitu pula, tersebarnya ajaran Islam di nusantara termasuk di pulau Jawa berkat adanya dakwah yang dilakukan oleh para ulama dan mubaligh yang sengaja diutus oleh negara Islam yakni al Khilafah termasuk Kesultanan Islam yang ada di nusantara. Artinya ajaran–ajaran Islam yang dipandang radikal dan berusaha dipersekusi dengan berbagai macam cara tersebut yang sebenarnya akan mampu membebaskan Indonesia dari penjajahan dalam berbagai bentuknya.

Sementara di sisi yang berseberangan terdapat kalangan yang seolah kebal hukum. Ada Abu Janda di dalam vlognya, dengan tegasnya menyatakan bahwa bendera tauhid itu adalah benderanya teroris. Entah si Abu Janda ini mendapat bisikan dari mana sehingga dengan lantangnya menyatakan hal yang demikian. Yang pasti tudingan Abu Janda tanpa disertai dengan bukti – bukti ilmiah. Abu Janda dalam melontarkan pernyataannya justru menunjukkan akan fenomena lunturnya intelektualitas.

Yang mengherankan adalah sosok intelektual seperti Pak Lukman Syaifuddin, termasuk Pak Ganjar Pranowo ikut – ikutan latah bernada yang sama dengan Abu Janda, walaupun dengan narasi yang berbeda. Dimanakah letak intelektualitas itu?

Begitu pula pernyataan Moeldoko terkait aksi Bela Islam. Menurutnya Islam itu tidak perlu dibela. Tuhan itu tidak perlu dibela (www.cnnindonesia.com, Kamis 17/10/2019). Pernyataan seperti ini hanya menunjukkan ketiadaan keberpihakan terhadap Islam dan umatnya. Justru hanya menegaskan adanya pembiaran terhadap adanya kriminalisasi dan persekusi terhadap ajaran Islam.

Abu Janda seolah menjadi ikon akan lunturnya intelektualitas dalam menyematkan istilah terorisme dan radikalisme ini. Padahal mungkin saja Abu Janda tidak ada niatan untuk menjadi ikon di dalamnya. Akan tetapi sanksi sosial itu lebih kejam. Masyarakat bisa dengan jujur menilai siapakah yang betul–betul memperjuangkan kepentingan rakyat, bangsa dan negara, termasuk siapakah yang memperjuangkan kepentingannya sendiri dengan mengatasnamakan rakyat, bangsa dan negara.

Memang pilihan diserahkan kepada masing – masing orang. Mengingat pilihan itu erat kaitannya dengan masalah keberpihakan. Hal ini juga berlaku bagi Abu Janda sendiri. Ia bisa mengambil pelajaran dari fragmen kisah sahabat Kholid ibnul Walid, Wahsyi dan ataukah berlaku layaknya Abdullah bin Ubay bin Salul.

Terkait sahabat Kholid bin Walid ra. Yang selalu menjadi catatan buram sejarah hidupnya adalah sumbangsihnya terhadap kekalahan kaum muslimin dalam perang Uhud. Maka ketika di masa Islam, ia benar – benar bertekad untuk mengabdikan seluruh hidupnya dalam jihad di jalan Allah SWT. Akhirnya tinta emas sejarah menuliskan kiprah perjuangannya demi Islam. Terbukti bahwa Islam telah menghapus catatan buram sebelumnya.

Sedangkan Wahsyi, seorang budak yang telah membunuh pamanda Rasul SAW yakni Hamzah bin Abdul Mutholib ra. Walaupun memang stempel sebagai pembunuh Hamzah masih melekat pada dirinya. Rasul SAW sendiri mau ditemui oleh Wahsyi untuk menyatakan keIslamannya. Hanya yang disayangkan adalah Wahsyi akhirnya bunuh diri, sesuatu perbuatan yang sangat dilarang di dalam Islam.

Dari fragmen Wahsyi  terlihat bahwa tidak mudah untuk mengubah image yang sudah dibangunnya sendiri sedari awal. Ketika sedari  awal dikenal sebagai kalangan pembenci Islam dan umatnya, tentu membutuhkan waktu yang panjang dan pengorbanan yang besar guna memperbaiki diri.

Di samping itu, keinginan untuk mengubah imej dari ikon negatif harus didasari oleh kejujuran dan kebenaran hati dalam ber-Islam. Tidak seperti sikap yang ditampilkan oleh sosok Abdullah bin Ubay bin Salul. Ia adalah sosok dan ikon kemunafikan. Lahirnya menampakkan ke-Islamannya. Sedangkan yang ada di dalam hatinya menampakkan permusuhan terhadap Islam dan umatnya.*Penulis adalah guru tinggal di Malang, Jawa Timur

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Iran Seludupkan Senjata Ke Pemberontak Syi'ah Houtsi di Yaman Melalui Pangkalan di Somalia

Kamis, 01 Oct 2020 21:45

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Islamic State Perintahkan Anggotanya Lancarkan Serangan di Turki Setiap Bulan

Kamis, 01 Oct 2020 20:45

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Mesir Hukum 2 Influencer TikTok Wanita Enam Tahun Penjara Karena 'Mendorong Prostitusi'

Kamis, 01 Oct 2020 20:30

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Jajak Pendapat: Hampir Setengah Anggota Partai Konservatif Inggris Percaya Islam Adalah Ancaman

Kamis, 01 Oct 2020 20:05

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Turki Akan Kirim Dukungan Militer ke Azerbaijan Jika Diminta

Kamis, 01 Oct 2020 19:47

Menjaga Pelita Kehidupan

Menjaga Pelita Kehidupan

Kamis, 01 Oct 2020 16:37

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Hati-hati, Hallyu Cuma Bikin Halu

Kamis, 01 Oct 2020 16:14

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Film G30S/PKI, Jejak Sejarah ideologi

Kamis, 01 Oct 2020 16:10

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Indonesia Darurat Keamanan Ulama?

Kamis, 01 Oct 2020 16:06

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

IDEAS: Penciptaan Lapangan Kerja Jangan Korbankan Kesejahteraan Pekerja

Kamis, 01 Oct 2020 16:03

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

PKI Subur Bersama Rezim Otoriter

Kamis, 01 Oct 2020 15:59

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

BWA Ubah Lahan Tidur di Cireunghas Jadi Wakaf Produktif

Kamis, 01 Oct 2020 15:56

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Satu Pekan Diberlakukan PSBB, Kasus COVID-19 Klaster Perkantoran di DKI Menurun

Kamis, 01 Oct 2020 11:47

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Tak Terbayangkan Kalau Dulu PKI Menang dan Berkuasa

Kamis, 01 Oct 2020 11:21

 Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Orang dengan Obesitas Lebih Mudah Terpapar Virus

Kamis, 01 Oct 2020 11:16

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Mushola Jadi Sasaran Vandalisme, Kearifan Warga Sekitar Patut Diapresiasi

Kamis, 01 Oct 2020 11:08

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Muslim India Kecewa Pengadilan Vonis Bebas Terdakwa Konspirator Penghancuran Masjid Babri

Rabu, 30 Sep 2020 22:40

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Pemberontak Syi'ah Houtsi Lakukan 65.971 Pelanggaran Terhadap Anak-anak Yaman

Rabu, 30 Sep 2020 20:55

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Armenia Angkut Ratusan Militan Komunis Kurdi PKK untuk Perangi Azerbaijan

Rabu, 30 Sep 2020 20:25

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Orang Kaya Saudi Berusaha Pergi Dari Kerajaan Khawatir Represi Yang Meningkat Sejak MBS Berkuasa

Rabu, 30 Sep 2020 19:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Selasa, 29/09/2020 11:18

Berhenti Menyakiti Ulama