Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
45.651 views

Dibalik Pembatalan Pertemuan LGBTQ se-Asean

 

Oleh : Desti Ritdamaya

 

Tak patah arang. Walaupun pertemuan komunitas LGBTQ ( se-ASEAN (17-21 Juli) tak jadi di Jakarta, panitia tak membatalkannya, hanya direlokasi. Penyebabnya adalah menggemanya penolakan masyarakat, serupa saat utusan Amerika Serikat urusan LGBTQI+ batal datang tahun lalu. Selalu ada penolakan masyarakat tapi mereka tetap nekat mengadakan agenda/acara LGBTQ, test the water kah? Yang jelas hal ini mengindikasikan bahwa aktivis LGBTQ semakin berani dan agresif menunjukkan eksistensinya.

Sungguh akal sehat dikalahkan hawa nafsu liar. Bagaimana tidak, bukti nyata destruktifnya LGBTQ terhadap keselamatan jiwa dan sosial masyarakat, tak berefek pada aktivis dan pendukungnya. Berbagai isu, diskusi dan kegiatan advokasi yang menyuarakan LGBTQ semakin massif digencarkan.

Penyakit menular nan mematikan HIV AIDS berkembang cepat setiap tahunnya. Data UNAIDS menyatakan 38,4 juta jiwa terpapar HIVAIDS akhir tahun 2021 dan 650.000 orang yang meninggal. Mirisnya 95,6 % pengidapnya adalah usia produktif (www.unaids.org). Linear kasusnya di tingkat nasional. Data Kemenkes tahun 2021 menyatakan 526.841 jiwa terpapar HIV AIDS, dengan 51 % kasus baru dari kalangan remaja (www.kemenkes.go.id). Menakutkan lagi dalam 5 tahun terakhir, terjadi juga peningkatan kasus penyakit turunan HIV AIDS dan se‘marga’ dengannya. Seperti sifilis, tuberkulosis, toksoplasmosis, meningitis kriptokokus, sitomegalo, infeksi CMV, ko-infeksi virus hepatitis, kanker dan lain sebagainya. Semua terkategori penyakit menular yang disebabkan kebiasaan seks tak sehat, 50 % lebih bersumber dari LGBTQ. Setiap pengidapnya tak berdaya menahan sakit dan berakhir dengan kematian yang mengenaskan.

LGBTQ pun membawa permasalahan kompleks terhadap pranata sosial. Dari sisi institusi keluarga, seks bebas LGBTQ semakin mengurangi pasangan pernikahan heteroseksual. Hal ini akan berdampak pada pengurangan angka kelahiran generasi ke depan (depopulasi). Tak hanya itu, ternyata perselingkuhan pasangan yang terindikasi LGBTQ menyumbang tingginya angka perceraian. Bahkan perceraian tersebut menimpa rumah tangga yang tak lagi tergolong baru dan sudah memiliki anak.

LGBTQ, ‘pupuk’ suburnya kriminalitas. Angka pembunuhan dari kalangan LGBTQ terhadap ‘pasangan’nya semakin tinggi. Tak jarang pembunuhan dilakukan secara sadis dengan memutilasi atau membakar pasangannya. LGBTQ pun memiliki angka tinggi dalam menggunakan narkoba dan miras. Wajar karena pelarian konflik dan depresi ‘mental’ mereka adalah zat-zat terlarang dan alkohol. Relevan juga dengan tingginya  angka bunuh diri dari LGBTQ.

Jelas LGBTQ tak hanya menyimpang dari fitrah tapi juga penyakit sosial dan perilaku kriminal. Tak bisa dipungkiri bahaya laten LGBTQ dalam kehidupan. Tapi mengapa perkembangan statistik LGBTQ dewasa ini justru meningkat? Mengapa tak ada ketegasan hukum terhadap pelaku LGBTQ?

 

Liberalisme Menyuburkan LGBTQ

Harus diakui yang menjadi standar kebenaran dalam masyarakat hari ini bukanlah syari’at Islam. Tapi aturan-aturan yang lahir dari sistem sekuler. HAM dan liberalisme (kebebasan) sebagai turunan ‘genetik’ sekulerisme merasuki pikiran dan tingkah laku generasi serta mewarnai setiap sendi kehidupan publik.

Wajar muncul klaim-klaim ‘keramat’, seperti LGBTQ bagian dari HAM yang harus dihargai; diskriminasi pada LGBTQ pelanggaran HAM; penentang LGBTQ adalah intoleran dan sebagainya. Klaim-klaim tersebut dipromosikan secara sistematis dan massif melalui gerakan politik dan sosial dalam masyarakat.

Dalam gerakan politik, para aktifis LGBTQ bergerak atas nama organisasi untuk menginjeksi ide-ide mereka. Di tingkat internasional terdapat ILGA yang menaungi ratusan organisasi serupa di berbagai negara. Termasuk di Indonesia seperti gaya nusantara, institute pelangi perempuan, arus pelangi, Ardhanary Institute, GWL INA. Berbagai organisasi ini bernaung di bawah payung PBB yang memang berkomitmen melindungi dan mempromosikan LGBTQ.

PBB telah membuat program dan mengucurkan dana besar untuk komunitas LGBTQ.Misalnya  program Being LGBT in Asia, UNDP mengucurkan 8 juta dolar untuk Cina, Filipina, Indonesia, Kamboja, Mongolia, Nepal, Thailand dan Vietnam. Masih banyak program yang serupa, misal #WeBelongAfrica, Being LGBTI in The Carribean, LGBTI Inclusion Index, UN-GLOBE. Tak hanya itu PBB meminta negara anggota untuk meratifikasi konvensi internasional terkait penghapusan dikriminasi terhadap LGBT. Semua ini memobilisasi upaya dukungan, penguatan dan pelegalan LGBTQ di berbagai negara, termasuk di Indonesia.

Dalam gerakan sosial, peran dunia entertainment berpengaruh signifikan terhadap penetrasi ide dan gaya hidup LGBTQ. Musik, film, agensi, podcast pada televisi dan media sosial (facebook, instragram, twiter, youtube) menampilkan tren kekinian konten LGBTQ. Bahkan phobia-LGBTQ tak diberi tempat dalam media sosial. Banyak kasus individu dan organisasi yang mengecam LGBTQ di media sosial dibekukan akunnya. Tak ayal, penerimaan, dukungan dan kuantitas LGBTQ pada generasi muda merebak bak jamur di musim hujan.   

Hal inilah yang akhirnya ‘memenjarakan’ masyarakat untuk menentang dan mengisolasi LGBTQ. Bahkan lembaga hukum pun tak berkutik menghadapinya. Masih segar dalam ingatan, tahun 2017 Mahkamah Agung menganulir permohonan uji materi yang ingin memasukkan LGBTQ dalam tindak pidana. Sampai detik ini belum ada pasal pidana LGBTQ dalam KUHP. Wajar, maraknya pesta gay lesbi tak ditindak tegas oleh aparat hukum.

 

Islam Solusi Paripurna

Massif dan sistematisnya kampanye LGBTQ, hanya Islam yang mampu meredam dan membendungnya. Syaratnya penanganan preventif dan kuratif  LGBTQ dalam Islam dilaksanakan di level keluarga, masyarakat maupun negara.

Dalam keluarga, orang tua wajib menanamkan aqidah Islam kepada anak-anak sehingga syari’at Islam menjadi standar perbuatannya. Anak harus paham bahwa Islam mengharamkan pemenuhan gharizah na’u melalui hubungan sejenis, seperti dilakukan kaum Nabi Luth. Al Quran (Surat An Naml ayat 54-58) menyebut LGBTQ sebagai alfaahisyah (keji dan hina). Allah SWT pun memberikan sanksi berat pada pelakunya. Hal ini disampaikan lewat lisan Rasulullah SAW yang mulia

مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ فَاقْتُلُوا الْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ

Artinya : Siapa menjumpai orang yang melakukan perbuatan homo seperti kelakuan kaum Luth maka bunuhlah pelaku dan objeknya (HR. Ahmad 2.784, Abu Daud 4.462)                                                                                                                                                            

Secara teknis orang tua membiasakan anak menutup aurat disertai penjelasan batasan aurat; mendidik anak sesuai fitrah gendernya; memisahkan tempat tidur anak untuk menghindari tidur dalam tempat dan selimut yang sama; menjauhkan anak dari media massa dan sosial berkonten LGBTQ dan sebagainya.

Dalam masyarakat wajib dikencangkan amar ma’ruf nahi munkar. Peran ulama dan tokoh mengedukasi masyarakat terkait keharaman LGBTQ. Tenaga kesehatan menjelaskan bahaya penyakit yang ditimbulkan LGBTQ. Struktur masyarakat lain pun turut aktif untuk menyuarakan penolakan terhadap LGBTQ di lingkungan sekitar dan berbagai media. Melalui cara ini aktivitis dan pendukung LGBTQ akan tak nyaman atau malu untuk mengekspos diri di ruang publik.

Negara adalah benteng paling kokoh karena memiliki kebijakan dan perangkat hukum. Negara bertanggung jawab mencegah, membatasi dan menghentikan setiap upaya yang mempromosikan LGBTQ di ruang publik. Negara harus tegas menolak UU atau konvensi internasional yang mendukung LGBTQ. Menutup setiap sarana dan prasarana promotor LGBTQ. Menyediakan sarana dan prasarana untuk menyadarkan dan menyembuhan aktivis LGBTQ agar kembali ke fitrahnya. Memberlakukan sanksi bagi aktivis, penggiat dan pendukung LGBTQ. Yaitu hukuman mati bagi aktivisnya agar terputus mata rantai LGBTQ. Hukuman ta’zir bagi penggiat dan pendukung LGBTQ. Mengedukasi masyarakat dengan aqidah dan syari’at Islam sehingga tumbuh kesadaran untuk menolak LGBTQ. 

Jika hanya Islam yang mampu mematikan LGBTQ hingga ke akarnya, masihkah ragu dengan penerapan sistem Islam kaffah? Wallahu a’lam bish-shawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X