Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.444 views

Manfaatkan Produk dalam Negeri, Kekuatan Pertahanan Turki Tidak Terpengaruh oleh Embargo Senjata

ANKARA, TURKI (voa-islam.com) - Dalam dua dekade terakhir, industri pertahanan Turki telah membuat kemajuan luar biasa dalam mengurangi ketergantungannya pada produk asing.

Saat ini, Turki telah mencapai tingkat produksi domestik platform dan produk pertahanan hampir 70%. Perkembangan industri pertahanan, dimungkinkan melalui landasan udara, darat dan laut dalam negeri, telah mengamankan keberhasilan Turki dalam operasi anti-teror baik di dalam maupun luar negeri, yaitu di Irak utara dan Suriah, tanpa bergantung pada produk pertahanan impor.

Oleh karena itu, pengumuman pembekuan ekspor baru-baru ini oleh Belanda, Norwegia, Jerman, Perancis, Italia dan Finlandia, dengan alasan Operasi Musim Semi Perdamaian Turki ke timur laut Suriah, tidak berdampak atau sangat terbatas pada kemampuan pertahanan dan inventaris militer Turki.

Dalam pidatonya di Istanbul hari Ahad (13/10/2019) Presiden Recep Tayyip Erdogan dengan tegas menyatakan bahwa ancaman sanksi dan embargo senjata oleh kekuatan Barat tidak akan menghentikan serangan militer Turki untuk menghilangkan ancaman teror di Suriah utara.

Turki meluncurkan operasi militer ketiganya ke Suriah utara dengan Operation Peace Spring pada 9 Oktober, untuk membersihkan semua kelompok teroris yang terletak di sebelah timur Sungai Efrat yang menimbulkan ancaman besar terhadap keamanan nasional negara itu.

"Setelah kami meluncurkan operasi kami, kami menghadapi ancaman seperti sanksi ekonomi dan embargo penjualan senjata. Mereka yang berpikir mereka dapat membuat Turki mundur dengan ancaman ini sangat keliru," kata presiden.

Pekan lalu, Norwegia, yang juga mitra Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) Turki, dan Finlandia mengumumkan penangguhan semua ekspor senjata baru ke Turki dan negara lain yang terlibat dalam pertempuran. Pada hari Jum'at, mitra NATO lainnya, Belanda, juga mengumumkan pembekuan semua ekspor senjata ke Turki atas Operation Peace Spring.

Prancis dan Jerman mengatakan pada Sabtu bahwa mereka menangguhkan ekspor senjata ke Turki karena operasi militer.

Jerman mengekspor senjata senilai 243 juta euro ($ 268 juta) ke Turki pada 2018, terhitung hampir sepertiga dari semua ekspor senjata Jerman, menurut mingguan Bild Am Sonntag.

Menurut data Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI), Turki membelanjakan $ 8,3 miliar untuk impor produk pertahanan pada 2008-2018.

Pada periode itu, Turki hampir tidak mengimpor senjata dan amunisi dari Belanda dan Finlandia. Pembelian dari Norwegia berjumlah hanya $ 12 juta pada periode yang sama, data SIPRI menunjukkan.

Impor pertahanan dari Norwegia berjumlah $ 267 juta pada periode ini, tetapi impor Turki dari negara tersebut secara signifikan berkurang dalam dua tahun terakhir. Impor senjata dari Italia, menurut SIPRI, mencapai $ 766 juta, termasuk $ 181 juta tahun lalu. Pada 2018, impor pertahanan dari Jerman hanya mencapai $ 30 juta.

Antara 2009 dan 2018, pengeluaran militer Turki meningkat 65% hingga mencapai $ 19 miliar. Pada tahun 2018 saja, pengeluaran tumbuh sebesar 24%, peningkatan tertinggi dalam pengeluaran militer di antara 15 besar pembelanja militer.

Turki telah terkena embargo senjata oleh sekutu NATO-nya AS selama operasi Perdamaian Siprus pada tahun 1974, yang dilakukan untuk menyelamatkan Siprus Turki dari genosida milisi Siprus Yunani.

Selama embargo, dari Februari 1975 hingga September 1978, Turki tidak dapat menerima jet yang telah dibayarnya dan tidak bisa mendapatkan kembali pesawatnya yang sedang dalam pemeliharaan, bahkan suku cadang untuk platform yang disediakan oleh sekutu tidak dikirimkan. Embargo ini merugikan Turki miliaran dolar dan agar tidak mengalami situasi yang serupa lagi, negara memobilisasi kemampuan industrinya untuk memastikan penguatan industri pertahanan.

Platform pertahanan yang dikembangkan secara lokal telah memainkan peran penting dalam keberhasilan operasi di Suriah utara - Perisai Efrat dan Cabang Zaitun - yang dilakukan Turki terhadap kelompok teror afiliasi kelompok teroris PKK, Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) dan Islamic State (IS), untuk menggagalkan ancaman keamanan nasional.

Berbagai macam platform pertahanan udara dan darat juga dikerahkan di Operasi Cakar Turki yang dilakukan di distrik Hakurk di Irak utara untuk menghilangkan ancaman dari PKK, yang merupakan kelompok teror yang ditunjuk oleh AS dan Uni Eropa.

Selain kendaraan udara tak berawak (UAV) dan drone bersenjata di udara, artileri howitzer, senapan serbu, sistem rudal permukaan-ke-permukaan dan peluncur roket multi barel saat ini sedang digunakan oleh Angkatan Darat Turki di Irak utara.

Drone Bayraktar Tactical Block 2 (TB2) bersenjata, yang dikembangkan oleh Baykar Makina dari Turki, memberikan dukungan intelijen dan tembakan kepada pasukan keamanan. Platform tersebut, yang bertugas selama 4.000 jam selama Operation Cabang Zaitun, memastikan kesuksesan dan kemenangan yang tepat dalam operasi.

UAV lain yang dikembangkan oleh Industri Dirgantara Turki (TAI), ANKA-S, juga bertugas mengumpulkan intelijen dan memberikan bantuan bagi pusat operasi untuk secara tepat membidik sasaran dan menemukan elemen-elemen yang bermusuhan. Baik drone ANKA dan Bayraktar juga aktif dalam Operation Peace Spring.

Turki, pengekspor sistem pertahanan dan kedirgantaraan

Ekspor pertahanan dan kedirgantaraan Turki mencatat lonjakan 37,7% pada periode Januari hingga September dibandingkan periode yang sama tahun lalu dan mencapai $ 1,9 miliar - level tertinggi dalam sejarah negara tersebut. Ekspor pertahanan berjumlah $ 1,3 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Data yang dikumpulkan oleh Majelis Eksportir Turki (TİM) mengungkapkan bahwa industri pertahanan dan kedirgantaraan telah mencatat kenaikan tertinggi dalam ekspor di antara sektor-sektor lain dalam tiga kuartal pertama tahun ini. Secara keseluruhan ekspor Turki naik 2,6% pada periode ini.

Peningkatan ekspor pertahanan yang signifikan diikuti oleh ekspor semen, gelas dan keramik dengan 18,9% dan penjualan bahan kimia di luar negeri dengan 17,6%. Ekspor hazelnut meningkat 11,3%.

Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, ekspor pertahanan dan luar angkasa ke AS naik 17,1% dan mencapai $ 595,2 juta. Jerman berada di posisi kedua dengan total ekspor pertahanan $ 184,7 juta dan penjualan pertahanan ke ekonomi terbesar Eropa naik 9,7%. Ekspor sektor ini ke Oman mencatat kenaikan 35,8% dan mencapai $ 184,7 juta.

Kenaikan drastis lain terlihat dalam penjualan pertahanan ke Qatar dengan 336,6%, sementara ekspor ke negara itu mencapai $ 138,7 juta. Namun, lonjakan tertinggi tercatat dalam ekspor ke Uni Emirat Arab (UEA). Penjualan pertahanan ke negara itu mencapai $ 96,4 juta, naik 763,8%. (TDS)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Military lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Selasa, 20 Oct 2020 09:33

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Selasa, 20 Oct 2020 07:02

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Senin, 19 Oct 2020 21:43

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Senin, 19 Oct 2020 21:32

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Senin, 19 Oct 2020 21:18

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Senin, 19 Oct 2020 21:09

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Senin, 19 Oct 2020 20:05

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Senin, 19 Oct 2020 16:45

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Senin, 19 Oct 2020 15:35

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

Senin, 19 Oct 2020 14:20

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Presiden Ilham Aliyev: Militer Azerbaijan Bebaskan 13 Desa Lagi dari Pasukan Pendudukan Armenia

Senin, 19 Oct 2020 14:15

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Pengurus Baru Dewan Dakwah Gelar Raker

Senin, 19 Oct 2020 12:10

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Legislator Sebut UU Omnibus Law Tak Jadi Solusi Persoalan Ekonomi Nasional

Senin, 19 Oct 2020 10:36

PKM Unpam Berikan Pelatihan Skil kepada Guru TPQ

PKM Unpam Berikan Pelatihan Skil kepada Guru TPQ

Senin, 19 Oct 2020 09:35

Bagaimana Meminta Maaf kepada Orang Telah Wafat

Bagaimana Meminta Maaf kepada Orang Telah Wafat

Senin, 19 Oct 2020 09:23

PA 212 Gelar Musyawarah Provinsi Jawa Tengah

PA 212 Gelar Musyawarah Provinsi Jawa Tengah

Senin, 19 Oct 2020 09:17

Empati Berlebihan Syafiq Hasyim kepada Umat Kristen

Empati Berlebihan Syafiq Hasyim kepada Umat Kristen

Senin, 19 Oct 2020 08:44

Komisi VI DPR Aceh Gelar Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Anggota Badan Baitul Mal Aceh

Komisi VI DPR Aceh Gelar Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Anggota Badan Baitul Mal Aceh

Ahad, 18 Oct 2020 23:55

Analisis: Demokrat dan PKS Tuai Citra Positif

Analisis: Demokrat dan PKS Tuai Citra Positif

Ahad, 18 Oct 2020 22:49

Legislator PKS Sebut UU Cipta Kerja Rusak Esensi Sertifikasi Halal

Legislator PKS Sebut UU Cipta Kerja Rusak Esensi Sertifikasi Halal

Ahad, 18 Oct 2020 22:38


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X