Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
67.737 views

Jika Anak Tak Patuh Pada Orang Tua, Mungkin Kesalahannya Pada Mereka

Oleh: Ummu Mahira

“Mengapa anak saya sering membantah dan tidak mau melakukan apa yang saya perintahkan?” Pertanyaan ini sering diajukan orang tua. Setidaknya 1 dari 3 masalah yang ditampilkan oleh anak adalah masalah ketidakpatuhan anak pada orang tua.  

Allah berfirman dalam surat Al Israa ayat 23 : “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia” 

Dalam ayat tersebut dengan jelas Allah memerintahkan bahwa anak tidak boleh mengucapkan ‘ah’ pada orang tua, apalagi mengucapkan kata-kata kasar. Jadi sebagai anak harus patuh dan berkata-kata baik terhadap orang tua. Apakah anak serta merta bisa berkata-kata baik dan patuh kepada orang tua? Tentunya tidak, orang tua lah yang harus mendidik anak menjadi seperti itu. 

Mengapa anak menjadi tidak patuh? Disiplin merupakan kunci utama apakah anak akan patuh terhadap orang tua atau tidak. Terlalu longgar dalam menetapkan disiplin, dimana orang tua tidak bisa mengatakan “tidak” pada anak atau terlalu keras dalam menetapkan disiplin, dimana orang tua menuntut anak untuk “patuh secara instant” merupakan penyebab munculnya ketidakpatuhan pada diri anak. Selain itu penerapan disiplin yang tidak konsisten juga bisa membuat anak menampilkan perilaku tidak patuh, di satu waktu orang tua menetapkan aturan, di waktu lain aturan itu dilanggar, hal seperti ini membuat anak bingung mengenai apa yang sebetulnya harus dia ikuti, mana yang benar dan mana yang salah. Yang seharusnya dilakukan orang tua adalah menetapkan disiplin/kontrol yang seimbang dengan kasih sayang, penjelasan, pujian dan perhatian terhadap kebutuhan anak. Ketika anak merasakan batasan yang dibarengi dengan kasih sayang dari orang tua, kemungkinan anak untuk membantah berkurang.  

Selain disiplin, apalagi yang harus orang tua lakukan, agar anak bisa diajarkan untuk patuh?

Selain disiplin, apalagi yang harus orang tua lakukan, agar anak bisa diajarkan untuk patuh?

Orang tua harus membentuk hubungan yang dekat dengan anak, semakin dekat hubungan antara orang tua dengan anak, semakin mudah anak mengikuti arahan orang tua. Ibaratnya, ketika berteman dekat dengan seseorang, tentunya kita ingin membuat teman kita senang. Mungkin karena kesibukan orang tua, waktu untuk membangun hubungan yang dekat dengan anak menjadi berkurang. Namun ini bisa disiasati, misalnya pada waktu malam mau tidur, orang tua bisa menyempatkan waktu untuk mendengarkan cerita anak mengenai apa saja yang ia alami pada hari itu.  

Responsif terhadap kebutuhan anak. Semakin peka orang tua terhadap kebutuhan anak, semakin besar kemungkinan anak akan patuh terhadap orang tua. Ini dikenal dengan istilah “Hukum Reciprocity”. Jika orang tua tidak peka terhadap kebutuhan anak, semakin kecil juga kemungkinan anak mau mengikuti perintah orang tua.  

Buatlah perintah yang jelas dan spesifik. Anak harus tahu apa saja yang harus ia lakukan dan kapan itu harus dilakukan. Kadang-kadang orang tua memberi perintah yang tidak jelas seperti “Bereskan kamarmu”, anak tentu bingung yang dimaksud membereskan kamar itu seperti apa, apakah yang dimaksud orang tua ‘beres’ itu sama dengan pengertian ‘beres’ menurut anak? Kan belum tentu sama, akhirnya ketika hasil pekerjaan anak tidak sesuai harapan orang tua, orang tua mengkritik anak dan mengatakan anak sulit diatur. Tapi kalau orang tua mengatakan dengan jelas seperti “Rapikan tempat tidur dan simpan mainan pada tempatnya”. Tentunya dengan perintah yang lebih spesifik, anak tahu dengan jelas apa-apa saja yang harus ia lakukan.  

Jika anak melanggar aturan yang telah ditetapkan, ingatkan secara impersonal. Misalnya aturan yang ditetapkan adalah dilarang bermain bola di dalam rumah, kemudian anak melakukannya. Lebih baik orang tua mengatakan “aturannya adalah tidak boleh main bola di dalam rumah” daripada mengatakan “saya tidak ingin kamu bermain bola di dalam rumah”. Jadi yang anak ingat bukan ketidaksenangan orang tua dengan apa yang ia lakukan tapi ia ingat akan aturan yang telah ditetapkan. 

Orang tua juga harus memberikan perintah dengan perkataan positif, misalnya ketika anak berteriak-teriak di dalam rumah, dari pada mengatakan “jangan berteriak” lebih bagus mengatakan “bicaralah dengan suara pelan, nak”.  

Orang tua juga harus memberikan perintah dengan perkataan positif, misalnya ketika anak berteriak-teriak di dalam rumah, dari pada mengatakan “jangan berteriak” lebih bagus mengatakan “bicaralah dengan suara pelan, nak”.  

Ketika mengingatkan anak, orang tua juga harus memperhatikan kata-kata yang diucapkan. Jangan berkata kasar dan menyakiti anak. Hindari kata-kata seperti : “mengapa kamu begitu malas, bersihkan kamarmu segera” atau “Masa begini saja tidak bisa? Apa sih yang kamu bisa lakukan dengan benar?”. Kata-kata seperti itu, justru akan membuat anak menampilkan sikap oposisi dan tidak mau mengikuti yang dikatakan orang tua. Ucapkanlah perintah secara tenang (tidak dengan suara keras) dan gunakan kata-kata yang baik, tidak ada satu orang pun yang senang mendengar kata-kata yang menyakitkan, apalagi anak-anak. Dengan berkata baik dan tidak kasar, orang tua sedang memberikan contoh pada anak, sehingga anak pun belajar untuk selalu berkata baik.  

Berikanlah kesempatan pada anak untuk memilih. Orang tua bisa menetapkan dua pilihan seperti: “kamu ingin tidur setelah selesai menonton TV atau kamu mau masuk kamar tidur sekarang sehingga ibu bisa membacakan cerita untukmu nak?”. Dengan cara seperti ini, anak tidak punya kesempatan untuk mengatakan “Ya” atau “Tidak”, tapi anak harus memilih salah satu dengan sukarela.  

Untuk anak usia sekolah, pakailah sistem “reinforcement positif”. Kebanyakan orang tua ketika menghadapi anak yang tidak patuh adalah terus menerus mengeluhkan perilaku tidak patuh yang ditampilkan anak, hasilnya adalah anak semakin menunjukan perilaku tidak patuh terhadap orang tua. Menurut sistem “reinforcement positif” ini, dari pada orang tua terpokus pada perilaku tidak patuh yang ditampilkan anak, lebih baik orang tua fokus pada perilaku patuh yang ditampilkan anak. Jadi setiap kali anak menampilkan perilaku patuh, orang tua memberikan “reward” berupa pujian, atau pengumpulan point. Buatlah daftar aturan yang harus diikuti anak setiap hari, misalnya: anak harus bangun pada pukul 04.30, kemudian shalat shubuh, anak menghabiskan sarapan dalam waktu maksimal 30 menit, mengerjakan PR sepulang sekolah, dll. Untuk setiap aturan yang dipatuhi, anak mendapatkan satu point. Jumlahkan point yang didapat anak perhari, kemudian hitung total point dalam 1 minggu. Jika anak mengumpulkan sekian point dalam satu minggu, anak akan mendapatkan hadiah, misalnya anak dapat tambahan uang untuk ditabung atau diajak pergi ke suatu tempat. Dengan cara seperti ini, anak lebih ingin mengulang perilaku patuhnya, karena ia merasakan imbalan yang menyenangkan dari kepatuhannya.  

Untuk anak yang sudah menginjak remaja, kemungkinan sistem perhitungan point tidak akan berjalan efektif. Buatlah kontrak secara tertulis yang berisi kesepakatan antara anak dan orang tua, anak menuliskan bahwa ia akan mengurangi perilaku tidak patuh, orang tua menuliskan, jika anak bisa patuh, hal apa yang akan diberikan kepada anak. Jika perlu, kontrak tertulis ini ditandatangai orang tua dan anak.  

Ummi dan Abi, memang tidak mudah menjalankan peran sebagai orang tua, apalagi kita tidak pernah mendapatkan sekolah formal mengenai bagaimana cara mendidik anak. Mudah-mudahan dengan menerapkan cara-cara tersebut, tugas kita untuk mendidik anak, terutama anak yang hormat kepada orang tua menjadi lebih mudah. Amin.  

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Ketua DPP PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik

Ketua DPP PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik

Selasa, 27 Jul 2021 10:41

Puncak Hari Keluarga Nasional dan Hari Anak Nasional, PKS Serukan Kolaborasi untuk Keluarga Tangguh

Puncak Hari Keluarga Nasional dan Hari Anak Nasional, PKS Serukan Kolaborasi untuk Keluarga Tangguh

Selasa, 27 Jul 2021 10:37

Politisi Gerindra: Jangan Lupakan Hak Rakyat Saat PPKM Diperpanjang

Politisi Gerindra: Jangan Lupakan Hak Rakyat Saat PPKM Diperpanjang

Selasa, 27 Jul 2021 08:45

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Senin, 26 Jul 2021 20:20

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Senin, 26 Jul 2021 20:17

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Senin, 26 Jul 2021 20:05

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Senin, 26 Jul 2021 20:01

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Senin, 26 Jul 2021 19:35

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Senin, 26 Jul 2021 19:22

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Senin, 26 Jul 2021 19:09

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Senin, 26 Jul 2021 19:05

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Senin, 26 Jul 2021 17:15

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Senin, 26 Jul 2021 14:20

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Senin, 26 Jul 2021 12:48

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Senin, 26 Jul 2021 11:39

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Senin, 26 Jul 2021 11:00

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Senin, 26 Jul 2021 10:51

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

Senin, 26 Jul 2021 10:29

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Senin, 26 Jul 2021 08:19

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Ahad, 25 Jul 2021 22:20


MUI

Must Read!
X