Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.841 views

Membentuk Generasi Muslim yang Bertakwa

 

Oleh: Desi Wulan Sari, M.,Si.

Sebuah generasi peradaban pernah muncul di tengah-tengah umat, membawa Islam dan ilmu pengetahuan dalam membangun peradaban emas yang gemilang. Karakteristik seorang pemimpin dan generasi muda pembangun peradaban adalah orang-orang yang lahir dari keluarga-keluarga muslim yang mendidik anak-anaknya sesuai dengan metode pendidikan ala Rasulullah saw.

Namun, hidup dalam sistem yang terikat pada aturan manusia, sangat sulit bagi sebuah keluarga di zaman ini.  Karena sistem kapitalisme yang bersanding dengan sekulerisme dan liberalisme telah membuat kerusakan pada banyak keluarga. Sistem tersebut memang bertujuan memisahkan agama dari kehidupan, sehingga terpisah tujuan utamanya yaitu membina keluarga sakinah mawardah warahmah.  

Seperti kasus-kasus yang diberitakan oleh media, diantaranya media detik.com seakan menjadi sebuah representasi sistem rusak yang tengah terjadi pada sebuah generasi dalam lemahnya ikatan keluaraga. Dimana seorang anak perempuan di Kabupaten Demak, Jawa Tengah melaporkan ibu kandungnya ke polisi. Pelaporan tersebut mengakibatkan sang ibu harus mendekam di penjara. Persoalan yang diperkarakan adalah anak perempuannya tidak dapat dapat menemukan baju yang ditinggalkannya saat ia dibawa tinggal bersama sang ayah di Jakarta.

Begitu pun kisah pilu seorang ibu di Lombok, dilaporkan anak kandung laki-lakinya berinisial M (40) gara-gara sepeda motor. Sang anak marah karena motor yang ada di rumah ibunya dijual. Motor itu dibeli oleh Ibunya sebesar 15 juta dari hasil pembagian warisan suaminya. (lombokpost.jawapos, 2/7.2020)

Melihat potret buram generasi materialistik di atas, sangat jauh dari kata adab seorang anak yang menghormati orangtuanya. Jauhnya nilai-nilai dan ikatan antar anggota keluarga ini disebabkan penanaman dan pembinaan dalam pendidikan sebuah keluarga jauh dari yang Allah syariatkan.

Secara global, agenda pendidikan ala sekuleris dan liberalis memang diterapkan dengan tujuan memisahkan agama dengan kehidupan manusia. Dan atas nama kebebasan digunakan untuk tujuan memporak-porandakan hubungan antara anak dengan ayah, anak dengan ibu, suami dengan istri dan sebagainya. Keluarga dijalankan atas dasar kebutuhan material semata, di luar ikatan batiniah, ruhaniah dan kasih sayang antara anggota keluarga satu dengan lainnya.

Akankah kita terus mempertahankan sistem yang merusak ikatan keluarga yang ada sekarang?  Jika tidak, bagaimanakah membentuk sebuah generasi berkarakter cemerlang dambaan umat?

Keluarga Muslim dan Pendidikan Terbaik

Saat bercermin pada sebuah peradaban, maka peradaban yang mampu melahirkan generasi emas adalah peradaban Islam yang berjaya selama berabad-abad. Daulah Islam dengan sistem pemerintahan khilafahnya mengatur, mengurus, dan mendidik masyarakatnya dimulai dari kumpulan masyarakat terkecil yaitu keluarga.

Peran orang tua adalah pendidik awal dan utama di rumah. Mereka menjadi ujung tombak perkembangan, pendidikan, dan kepribadian anak-anaknya. Besarnya peran orang tua dalam mendidik tidak berdiri sendiri, tetapi juga dipandu oleh negara dalam melengkapi dan memberi fasilitas jaminan kelancaran pendidikan.

Orang tua harus mampu menjadi suri tauladan bagi anak-anaknya, baik secara akhlak, moral, minat hingga kecondongan anak-anak untuk mengembangkan potensi yang mereka miliki. Islam memberikan peranan serta arahan bagi para keluarga untuk mengedepankan dan memperkokoh akidah sang anak, mengembangkan bidang sains teknologi berbasis pendidikan akhlak tanpa batas.

Pendidikan ala Rasulullah saw mengutamakan dua hal dalam mendidik seorang anak, yaitu: mengajarkan pemahaman agama Islam (adab) sejak dini dan menanamkan kepada umat Islam untuk menjadi umat terbaik, maka wajib untuk belajar (ilmu) hingga ke negeri yang jauh sekalipun.

Sehingga persoalan yang diakibatkan oleh gempuran sistem sekuler terhadap keluarga, khususnya keluarga muslim, membuat umat semakin menyadari kebutuhan untuk mengenali agamanya. Wujudnya berupa Cinta Rasul dan Cinta Syariahnya. Karena jika kebebasan telah berada pada titik dekadensi adab dan moral sebuah generasi, maka kerusakan dalam institusi keluarga kian memburuk.

Sejatinya, sikap sebuah keluarga muslim haruslah tetap kokoh, konsisten dan menegaskan bahwa sumber solusi atas segala problematika kerusakan generasi materialistik saat ini adalah Islam kaffah. Sistem Islam memberikan jaminan terbentuknya generasi smart high-tech dengan pribadi kokoh berakidah. Peran keluarga generasi ini menjadi ujung tombak kemaslahatn sebuah keluarga yang didambakan umat. Wallahu a’lam bishawab. (rf/voa-islam.com)

ILustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X