Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.522 views

Choose to Challenge Perkawinan Anak, Solutifkah?

 

Oleh: Fatimah Azzahra, S. Pd

"Choose to Challenge” menjadi tema besar Hari Perempuan Internasional tahun ini. “Memilih untuk Menantang” kaum perempuan untuk mau bicara terbuka, mengungkapkan bias dan ketidaksetaraan gender yang masih ada. Pada kesempatan kali ini isu yang diaruskan salah satunya adalah menghentikan perkawinan anak.

Fakta di lapangan mencatat ada enam puluh empat ribu anak perempuan Indonesia di bawah umur dikawinkan pada masa pandemi lalu. Mereka tidak diberi pilihan (voaindonesia.com, 10/3/2021). Fenomena ini dianggap sebagai salah satu bentuk penindasan dan pengambilan hak bagi anak oleh para aktivis feminis.

Korban Kawin Anak

Rasminah, seorang wanita pelaku kawin anak, menceritakan bahwa ayahnya lumpuh sejak kecil. Keluarganya miskin. Saat menginjak usia 13 tahun, ia diminta untuk menikah saja. Karena orangtuanya tak punya biaya untuk menyekolahkannya. Sayang, dua tahun pernikahannya sang suami hilang entah ke mana. "Mungkin karena saya ga bisa ngurus suami dan anak. Kan saya masih kecil. Masih seneng main sama teman-teman. Suami dan anak diurusin ibu saya," begitu ungkapnya.

Rasminah dijadikan sosok korban pahitnya kawin anak. Penyesalan demi penyesalan dilontarkan. Lebih baik sekolah dulu tinggi-tinggi, dapat pekerjaan yang layak, baru memikirkan tentang menikah.

Para aktivis menyuarakan bahwa perkawinan anak ini sangat membahayakan, sehingga harus dihentikan sampai ke akarnya. Membongkar tafsir agama, adat, juga masalah struktural seperti kemiskinan agar dihasilkan satu suara yang sama, mendorong anak untuk sekolah dan bekerja sampai usia dewasa, bukan menikah.

Apalagi anak-anak dianggap belum siap secara mental dan psikologis dalam menjalankan perannya sebagai istri, ibu, menantu. Sebagaimana yang disuarakan pakar psikolog bahwa remaja masa-masanya labil, jiwa pemberontak dan ingin berpetualang. Semakinlah menguatkan citra bahwa pernikahan dini merupakan salah satu pelanggaran bagi hak anak.

Waspada Jebakan Feminis Liberal

Sebagai muslim, tentu kita harus menggunakan islam sebagai standar dalam berpikir, menilai sesuatu dan juga beraktivitas. Islam memandang perkawinan sebagai ikatan suci yang menggetarkan Arsy Allah.

Islam memandang pernikahan sebagai jalan mulia dalam melangsungkan kelestarian kehidupan manusia di bumi ini. Islam pun mengatur hak dan kewajiban suami istri dalam berumah tangga. Suami memang diberikan peran sebagai qawwam, karena ia akan dimintai pertanggungjawaban yang berat di hari penghisaban kelak. Tapi, dalam bergaul dengan istri dan anak-anaknya, suami dianjurkan untuk berbuat ma'ruf, sebagaimana Rasul berbuat ma'ruf kepada istri dan keluarganya.

Pemikiran yang memusuhi pernikahan dini atau kini bahasanya menjadi perkawinan anak harus kita waspadai. Karena secara tidak langsung justru menyerang agama ini. Islam tidak melarang pernikahan dini. Apalagi dalam sirah diceritakan bahwa Rasul menikahi Aisyah binti Abu Bakar saat ia berusia 9 tahun. Umur yang masih sangat belia bukan?

Tapi, di umurnya yang belia itu, ia sukses dididik menjalani perannya sebagai istri dan ummul mukminin. Tak hanya itu, ia pun dikenal dengan kecerdasannya. Ia bisa memahami hadits-hadits Rasulullah SAW, mengingatnya, dan kemudian meriwayatkannya.

Inilah potret keberhasilan pendidikan dalam Islam. Baik pendidikan dalam rumah tangga atau pendidikan secara umum. Laki-laki disiapkan menjadi qawwam yang baik bagi istri dan anaknya. Perempuan disiapkan menjadi istri, dan ibu bagi anaknya.

Akhirnya...

Sejatinya pelarangan pernikahan dini adalah bentuk kegagalan sistem kapitalisme sekulerisme dalam mencetak manusia yang bisa menjalani perannya. Baik peran dalam keluarga, masyarakat, bahkan bernegara.

Mari beralih pada sistem yang shohih, yang Allah ridhoi dan berkahi, yakni sistem Islam kaffah. Wallahu'alam bish shawab. (rf/voa-islam.com)

ILustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Latest News

MUI

Must Read!
X

Jum'at, 13/05/2022 12:26

Panggung untuk Kaum Pelangi, Hempaskan!