Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.688 views

Perundungan di Kalangan Pelajar, Masa Depan Peradaban dalam Ancaman

 
 
                                                                         Oleh: Hana Annisa Afriliani, S.S
                                                                      (Penulis Buku dan Aktivis Dakwah)


Perundungan di kalangan pelajar belakangan ini kian marak diberitakan media. Mereka tak hanya merundung secara verbal, namun juga fisik. Mirisnya, banyak yang berujung pada cacat fisik bahkan hilangnya nyawa. Mirisnya, aksi perundungan dipicu oleh hal-hal sepele bin receh.

Sebagaimana terekam dalam video yang viral beberapa waktu lalu, pelajar berseragam batik SMP di Cilacap melakukan perundungan terhadap seorang pelajar lainnya hanya karena tersinggung korban mengaku sebagai anggota geng Basis. Pelaku yang merupakan anggota geng tersebut pun kemudian memukul dan meendang korban berkali-kali hingga tersungkur. (Tempo.co/29-09-2023)

Kasus perundungan yang tak kalah miris juga terjadi di Kecamatan Pasarwajo,  Buton, Sulawesi Tenggara. Seorang siswa kelas satu SD dipaksa minum air kencing oleh empat orang kakak kelasnya. Dia diancam akan dipukul jika tak mengikuti keinginan mereka. (Kompas.com/03-10-2023)

Kasus perundungan juga menimpa seorang remaja putri berusia 16 tahun di Kapubapten Wakatobi, Sulawesi Tenggara. Akibat dihajar secara membabi buta oleh tujuh remaja lainnya, korban tak sadarkan diri dan ditinggalkan di dekat hutan. Beruntung korban ditemukan oleh Lurah Mandati lalu dilarikan ke rumah sakit. Menurut hasil penyelidikan, penyebab perundungan adalah karena tersinggung. (Sindonews.com/06-10-2023)

Sungguh fenomena perundungan di kalangan pelajar hari ini kian memprihatinkan! Tentu saja kita tak boleh menganggap sepele dan mengabaikan hal tersebut, karena sejatinya fenomena perundungan menunjukkan betapa rusaknya generasi hari ini. Bagaimana mungkin akan tercipta peradaban gemilang di masa depan jika perilaku generasinya dihiasi dengan krisis moralitas dan minim akhlak?

Generasi Didikan Sekularisme

Sekularisme yakni paham yang memisahkan agama dari kehidupan yang diterapkan hari ini telah melahirkan generasi yang jauh dari adab. Bagaimana tidak, sistem pendidikan yang ada hari ini tidak menjadikan akidah Islam sebagai fondasi bagi kurikulum dan pengajarannya. Sehingga dalam praktiknya, sistem pendidikan hari ini lebih berorientasi pada nilai akademik semata. Karena output pendidikan diarahkan kepada industri. Artinya, sekolah untuk bekerja. Paradigma itulah yang ditanamkan dalam sistem pendidikan sekuler hari ini.

Harapan mewujudkan generasi yang bertakwa dan berkepribadian Islam pun jauh panggang dari api. Karena tidak ditopang oleh sistem pendidikan yang sahih. Apalagi dengan berganti-gantinya kurikulum pendidikan, menambah masalah di dunia pendidikan. Para guru dan murid baru saja beradaptasi dengan suatu kurikulum pendidikan, sudah berganti kurikulum baru lagi. Bagaimana tidak membingungkan? 

Sungguh peran agama sangat penting bagi terciptanya generasi berkualitas. Karena agama merupakan fondasi yang akan membentuk kepribadian seseorang. Maka, sudah selayaknya agama dijadikan pijakan dalam mengarungi bahtera kehidupan. Tapi ironinya sistem hari ini mencukupkan agama di ranah privat individu saja, tidak dipakai dalam mengatur urusan bermasyarakat apalagi bernegara. Termasuk sistem pendidikan, tak menjadikan agama sebagai pijakannya. Meski berlabel sekolah Islam, negara hari ini mengaruskan moderasi beragama dalam kurikulum pembelajaran, sehingga ajaran agama dikerdilkan sebatas hal-hal yang dianggap populis dan sejalan dengan nilai demokrasi. Sebaliknya, ajaran terkait jihad dan Khilafah dianggap ekstrem dan radikal sehingga harus dihapuskan. Miris!

Korban Kapitalisme

Di sisi yang lain, kita bisa melihat bahwa fenomena perundungan yang marak di dunia remaja saat ini tak lepas dari efek kapitalisme yang juga ditetapkan di negeri ini. Impitan ekonomi akibat minimnya peran negara dalam memelihara urusan rakyatnya mendorong para ibu untuk berkiprah di ranah kerja. Sehingga mereka harus meninggalkan fungsi utamanya sebagai ummu wa robbah al-bayt yakni ibu dan manager rumah tangga. Perannya sebagai madrasatul'ula bagi anak-anaknya pun tak berjalan ideal. Akhirnya banyak anak kurang perhatian dan kasih sayang di rumahnya, sehingga mereka melampiaskannya ke dalam perilaku negatif di lingkungan pergaulannya. Termasuk dengan menjadi pelaku perundungan.

Kapitalisme menjadikan kaum ibu meninggalkan fitrahnya, sementara kaum ayah harus banting tulang mencari nafkah sampai memiliki waktu berkualitas untuk membersamai anak-anaknya. Beginilah potret buram kehidupan dalam naungan kapitalisme. Membuat kita hidup jauh dari ideal. Kapitalisme menyumbang lahirnya generasi labil, mudah tersinggung, dan lemah iman.

Akhiri Perundungan dengan Islam

Islam sebagai agama yang sempurna telah mengatur seluruh urusan manusia. Ketika Islam diterapkan secara kaffah dalam kehidupan, maka akan tercipta SDM berkualitas pembangun peradaban gemilang. Hal itu karena sejatinya aturan Islam bersumber dari sang Pencipta manusia, sudah pasti benar.

Karena sejatinya pemuda merupakan harapan masa depan bangsa. Peradaban gemilang digenggam oleh pemuda yang berkepribadian baik, inovatif, kreatif dan berpemikiran luas. Bahkan Rasulullah saw memuliakan para pemuda yang mendedikasikan masa mudanya untuk beribadah kepada Allah. Sebagaimana hadis Rasulullah saw:
Dari Abu Hurairah dari Nabi saw. bersabda: Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya: pemimpin yang adil, seorang pemuda yang menyibukkan dirinya dengan 'ibadah kepada Rabbnya..." (HR. Bukhari)

Oleh karena itu, sudah selayaknya kita menjadikan Islam sebagai satu-satunya aturan bagi kehidupan. Karena dengannya generasi bertakwa dan berkepribadian Islam akan tercipta. Fenomena perundungan pun akan terhapus seketika. Wallahu'alam bis shawab. (rf/voa-islam.com)
 
Ilustrasi: Google
 
 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News
Buntut Perundungan Di Binus Serpong, MUI Dorong Program Anti Bullying di Sekolah

Buntut Perundungan Di Binus Serpong, MUI Dorong Program Anti Bullying di Sekolah

Kamis, 22 Feb 2024 12:23

Google Rilis Model 'Open' AI Mengikuti Langkah Meta

Google Rilis Model 'Open' AI Mengikuti Langkah Meta

Kamis, 22 Feb 2024 10:49

Jaksa Miiliter Israel: Perilaku Tentara Israel Di Jalur Gaza Telah 'Lampaui Ambang Batas Kriminal',

Jaksa Miiliter Israel: Perilaku Tentara Israel Di Jalur Gaza Telah 'Lampaui Ambang Batas Kriminal',

Kamis, 22 Feb 2024 09:15

Israel Larang Masuk Misi UNRWA Untuk Kirim Bantuan Di Gaza Utara

Israel Larang Masuk Misi UNRWA Untuk Kirim Bantuan Di Gaza Utara

Rabu, 21 Feb 2024 21:03

Ketum Persis: Kecurangan dan Hoaks adalah Musuh Bersama

Ketum Persis: Kecurangan dan Hoaks adalah Musuh Bersama

Rabu, 21 Feb 2024 17:00

Janda Usia Sekolah Meningkat, Bukti Sistem Sekuler Rusak Berat

Janda Usia Sekolah Meningkat, Bukti Sistem Sekuler Rusak Berat

Rabu, 21 Feb 2024 16:51

Istimewanya Anak Muda dalam Islam

Istimewanya Anak Muda dalam Islam

Rabu, 21 Feb 2024 16:17

Jum’at – Ahad Pekan ini Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Sya'ban 1445 H

Jum’at – Ahad Pekan ini Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Sya'ban 1445 H

Rabu, 21 Feb 2024 10:04

Ahli PBB: Perempuan Pelestina Ditelanjangi, Digeledah Dan Diperkosa Oleh Tentara Laki-laki Israel

Ahli PBB: Perempuan Pelestina Ditelanjangi, Digeledah Dan Diperkosa Oleh Tentara Laki-laki Israel

Rabu, 21 Feb 2024 09:33

Pasukan Zionis Tembaki Pengungsi yang Menunggu Bantuan Makanan di Gaza utara

Pasukan Zionis Tembaki Pengungsi yang Menunggu Bantuan Makanan di Gaza utara

Selasa, 20 Feb 2024 21:36

Hamas Hanya Sepakati Pertukaran Tahanan Dengan Gencatan Senjata Penuh

Hamas Hanya Sepakati Pertukaran Tahanan Dengan Gencatan Senjata Penuh

Selasa, 20 Feb 2024 20:36

Kementerian Kesehatan: Korban Tewas Warga Palestina Akibat Genosida Israel di Gaza Lampaui 29.000

Kementerian Kesehatan: Korban Tewas Warga Palestina Akibat Genosida Israel di Gaza Lampaui 29.000

Selasa, 20 Feb 2024 11:37

Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Ramadhan Pada 10 Maret 2024

Kemenag Gelar Sidang Isbat Awal Ramadhan Pada 10 Maret 2024

Selasa, 20 Feb 2024 08:38

Nasehat ‘Ilmu Padi’, Agar Tidak Sombong

Nasehat ‘Ilmu Padi’, Agar Tidak Sombong

Selasa, 20 Feb 2024 05:34

Ramadhan 1445 H, Ponpes Nuu Waar AFKN Siap Khataman Al-Qur'an 6000 Kali

Ramadhan 1445 H, Ponpes Nuu Waar AFKN Siap Khataman Al-Qur'an 6000 Kali

Senin, 19 Feb 2024 11:13

Israel Bersikeras Serang Rafah, Tidak Peduli Peringatan Internasional

Israel Bersikeras Serang Rafah, Tidak Peduli Peringatan Internasional

Senin, 19 Feb 2024 09:57


MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X