Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah
Facebook RSS
18.070 views

Tips Mengatasi Takut Masuk Sekolah Pada Anak

Oleh: Eva Fauzah, M.Psi.

Minggu ini sekolah sudah dimulai. Bagi anak-anak yang sudah bersekolah di tahun kedua dan seterusnya mungkin hal ini menjadi sesuatu hal yang menyenangkan. Bagi anak-anak yang pertama kali masuk sekolah baik itu TK maupun SD, mereka juga senang, tapi sesampainya di sekolah, banyak yang menangis dan minta pulang ke rumah. Padahal orang tua sudah menyiapkan seragam baru, perlengkapan sekolah baru, dan biaya masuk sekolah yang tidak sedikit. Pemandangan seperti ini umumnya terjadi di 2 minggu pertama masuk sekolah.

Cara orang tua menghadapi tangisan anak ketika takut masuk sekolah itu menjadi sesuatu yang penting. Karena ini akan menentukan apakah tangisan sebagai bentuk kecemasan itu akan hilang setelah 2 minggu dan akhirnya anak senang serta mau mengikuti kegiatan di sekolah, atau justru kecemasan itu tidak hilang dan anak tetap menunjukkan kecemasan ketika berada di sekolah, atau bahkan akhirnya tidak mau pergi ke sekolah sama sekali.

Mengapa anak menunjukkan reaksi menangis ketika pertama kali masuk sekolah? Hal ini mungkin harus kita pahami dulu. Memasuki lingkungan baru bukanlah hal yang mudah bagi anak, jika di rumah ia terbiasa bisa bermanja-manja kepada orang tua, tentu hal itu tidak bisa dilakukan lagi di sekolah. Karena guru tentunya tidak bisa memperhatikan anak secara intensif dibandingkan orang tua. Apalagi anak harus bersaing dengan banyak anak lain seusianya untuk mendapatkan perhatian guru. Jadi banyaknya penyesuaian yang harus dialami anak merupakan salah satu penyebab kecemasan anak ketika akan masuk sekolah yang akhirnya kecemasan itu ditampilkan dengan menangis, menolak masuk ke dalam kelas, minta pulang, dan sebagainya.

…Mengapa anak menunjukkan reaksi menangis ketika pertama kali masuk sekolah? Hal ini mungkin harus kita pahami dulu. Memasuki lingkungan baru bukanlah hal yang mudah bagi anak…

Untuk mengatasi hal ini, ada beberapa langkah yang dapat orang tua lakukan. Pertama, orang tua harus menerima kecemasan yang ditampilkan anak dengan tenang. Jangan sekali-kali mengkritik anak ketika mereka menangis atau mengamuk. Pastikan anda meluangkan waktu untuk anak dengan tetap menemaninya ketika ia menangis, dengan demikian anak akan merasa nyaman dan aman. Katakan pada anak “umi/abi sayang padamu”. Menemani anak dan anda tidak melakukan hal lain saja merupakan suatu isyarat bagi anak bahwa ia lebih penting dibandingkan apapun, apalagi jika anda mengatakan anda sayang dia.

Kedua, ajarkan anak relaksasi. Sederhana saja, anak diajarkan untuk menarik nafas panjang lewat hidung dalam 5 hitungan, lalu tahan 2 hitungan dan buang dari mulut dalam 5 hitungan. Ajarkan anak untuk melakukan ini setiap kali ia mengalami kecemasan. Agar anak terlatih, biasakan anak untuk melakukan ini 2 kali, di pagi hari dan malam hari sebelum tidur. Bisa juga dilakukan sebelum pergi ke sekolah agar anak bisa lebih tenang ketika berada di sekolah.

Ketiga, setelah anak terbiasa melakukan relaksasi. Ajarkan anak untuk berbicara positif kepada dirinya sendiri, seperti “tenang, jangan menangis”; “semua akan baik-baik saja”; “santai”, dll. Metode ini merupakan cara anak bisa memberikan sugesti positif pada dirinya sendiri.

…Berikan kesempatan pada anak untuk mengekspresikan apa yang ia rasakan. Menceritakan apa yang dirasakan merupakan cara yang sangat efektif untuk mengurangi kecemasan…

Keempat, berikan kesempatan pada anak untuk mengekspresikan apa yang ia rasakan. Menceritakan apa yang dirasakan merupakan cara yang sangat efektif untuk mengurangi kecemasan. Kalau dalam istilah psikologi metode ini dikenal dengan “katarsis”. Biasakanlah sebelum tidur, umi/abi mengajak anak bercanda dan bercerita, sehingga anak bisa mengungkapkan apa yang mereka rasakan dan mereka tidur dalam keadaan suasana hati yang menyenangkan.

Kelima, pastikan anak tidur cukup di malam hari. Karena kurangnya jumlah jam tidur akan berpengaruh terhadap suasana hati anak ketika di sekolah. Usahakan anak sudah makan 1-2 jam sebelum tidur. Karena kalau terlalu dekat waktu makan dengan waktu tidur, otak masih aktif bekerja memerintahkan tubuh untuk mengolah makanan dan tidur menjadi kurang berkualitas. Selain itu, perbanyak makan protein di malam hari, agar anak dapat tidur lebih nyenyak.

…Pastikan anak tidur cukup di malam hari. Karena kurangnya jumlah jam tidur akan berpengaruh terhadap suasana hati anak ketika di sekolah…

Umi/abi, mudah-mudahan dengan menerapkan tips tersebut di atas, kecemasan yang ditampilkan anak ketika masuk sekolah bisa diatasi. Bersabarlah, karena mungkin anak akan menunjukkan reaksi seperti itu 2 minggu sampai dengan 1 bulan pertama. Jika keadaan ini terus berlanjut dan cara-cara di atas tidak bisa mengurangi kecemasan anak, umi/abi bisa menghubungi ahli untuk mengurangi kecemasan yang ditampilkan anak. [voa-islam.com]

*) Penulis adalah psikolog di Makiya Development Center” Pusat Pelayanan Psikologi Untuk Mengoptimalkan Perkembangan Anak, Ibu & Ayah, telepon: 022-76610118,  081322103960.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Royal Islam Indonesia Umroh & Haji Tours

Paket umroh, Paket Umroh Ramadhan, Paket Haji Plus, Paket Wisata Cairo. Mulai $ 2.000
http://royalislamindonesia.com

Toko Tas Online TBMR - Diskon Setiap Hari

Jual tas branded murah, tas import, tas wanita dengan harga yang super murah. Tas LV, Prada, Gucci, Hermes, Chanel, Burberry, Chloe, Webe, dll. Grosir dan Eceran.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Infaq Dakwah Center

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Bantuan Ummu Zakiyah Sudah Diserahkan Berupa Mesin Jahit, Santunan Rutin dan Beasiswa

Alhamdulillah, bantuan untuk Ummu Zakiyah, istri mujahid tertawan telah diserahkan dalam bentuk mesin jahit, santunan rutin bulanan dan beasiswa anaknya di pesantren. Semoga bermanfaat untuk...

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Aktivis Islam Yogyakarta Ditangkap, Sepeda Motornya Raib di Tangan Densus 88. Ayo Bantu!!

Abu Akhtar ditangkap Densus, sepeda motornya pun hilang. Untuk menafkahi balita kembarnya hanya mengandalkan penghasilan ayahnya, kuli batu bata dengan penghasilan yang pas-pasan....

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Bantuan Rp 40 Juta Disalurkan, Muallaf Nurul Hutabarat Bebas Hutang dan Punya Modal Usaha

Alhamdulillah donasi Rp 40.143.000,- sudah disalurkan kepada muallaf Nurul Hutabarat, dimanfaatkan untuk melunasi hutang biaya kuliah dan modal usaha....

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Dua Tahun Nuraini Menahan Sakit Tumor Mata. Cita-citanya Ingin Jadi Ustadzah. Ayo Bantu!!

Orang dewasa saja belum tentu sanggup menahan nyeri yang hebat selama dua tahun pada mata dan kepala. Tapi balita Nuraini ini bisa bersabar menghadapi ujian Allah, tumor mata ganas....

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Yatim Syuhada Zahra Ramadhani Tutup Usia, Biaya Pengobatan Rp 10,8 Juta Telah Disalurkan

Gadis yatim syuhada ini wafat di RS Adam Malik Medan setelah menderita penyakit Lupus. Ayahnya gugur tahun 2010 saat menegakkan syariat i'dad bersama kafilah Mujahidin Aceh....

Latest News


Must Read!
X