Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.017 views

Dua Garis Biru, Edukasi atau Racuni Remaja?

KONDISI remaja di Indonesia sangat memprihatinkan. Lebih dari 60 persen remaja telah melakukan hubungan di luar nikah, 20 persen dari 94.270 perempuan yang hamil di luar nikah adalah remaja dan sebanyak 21 persen diantara remaja ini pernah melakukan aborsi (Data Komite Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Kementrian Kesehatan pada Oktober 2013).

Kini, telah hadir tontonan yang mendapat apresiasi dari Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) berjudul Dua Garis Biru. Film ini terpilih oleh BKKBN sebagai bahan edukasi kepada remaja karena dianggap sangat menggambarkan nilai-nilai positif yang ingin ditanamkan pada program Generasi Berencana atau ‘Genre’ untuk mencegah pernikahan dini yang banyak disebabkan oleh hamil pra nikah pada remaja. Tontonan ini diklaim oleh BKKBN menggambarkan kondisi remaja dengan tepat dan menarik sehingga remaja diharapkan dapat mengambil pesan positifnya.

Meski pada awalnya tontonan ini telah menuai petisi penolakan dari sebagian masyarakat, namun sangat disayangkan, luput dari perhatian pemerintah. Buktinya, pemerintah justru mengapresiasi tontonan ini dan mengizinkan tayang di bioskop. Belum sepekan tayang telah meraih satu juta penonton. Maka menjadi pertanyaan bersama, akankah tontonan yang bernuansa cinta, mesra, gaul bebas, mengumbar aurat dan tidak sesuai dengan ajaran Islam ini layak menjadi tontonan yang berfaedah bagi remaja? Tidakkah tontonan semacam inilah yang justru meracuni remaja dalam tingkah lakunya?

 

Tontonan Gaul Bebas Semakin Deras Racuni Remaja

Jika diamati bersama, tontonan yang tersebar luas dan semakin deras diminati oleh kalangan remaja adalah film yang bergenre romantis, berkisah sepasang sejoli mesra, remaja yang berhasil menaklukkan hati wanita, seperti Dilan 1990 dan sebagainya. Semua tontonan ini merangsang bangkitnya naluri seksual remaja. Seharusnya pemerintah waspada, tontonan seperti ini tidak akan membawa kebaikan pada remaja, sebaliknya para remaja justru berangan-angan ingin melakukan adegan serupa di kehidupan nyata. Hal ini justru meracuni remaja terjerumus pada tingkah laku yang terlarang dalam Islam. Berani bermesraan dengan pasangan, menganggap pacaran adalah hal yang lumrah berdalih tak mengapa asalkan tak sampai hamil. Kalaupun sampai hamil pra nikah maka mereka menganggap yang penting dapat bertanggung jawab sebagaimana yang ada pada tontonannya. Padahal sesungguhnya ini semua adalah perbuatan yang keji. Allah telah mengingatkan dalam QS Al-Isra’ ayat 32 artinya “Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan jalan yang buruk” Lalu bagaimana mungkin negeri ini membiarkan tontonan yang menghasut remaja untuk mendekati zina?

Karena itu seluruh masyarakat menyadari bahwa derasnya tontonan yang meracuni remaja Muslim harus ditolak. Gaya hidup liberal tak layak menjadi acuan Muslim. Hal ini tidak terpisah dari agenda kapitalisme dunia dalam menundukkan (baca: menjajah) negeri-negeri Muslim salah satunya melalui industri hiburan ini. Mereka melemahkan generasi muda Muslim, menjerumuskan mereka ke dalam jurang pergaulan yang hina dan menjadikan mereka follower kehidupan ala liberal. Sisi lainnya, di balik semua itu mereka ingin meraup sebesar-besarnya keuntungan dari tontonan yang menyesatkan ini.

 

Peran Negara Menyelamatkan Remaja

Keresahan pemerintah terhadap kondisi remaja yang terjerumus pada nikah dini akibat hamil pra nikah tampak jelas tidak menyentuh akar persoalannya. Hal ini tampak jelas pada klaim bahwa Dua Garis Biru adalah tontonan yang mengedukasi remaja. Bila pemerintah masih saja abai untuk menghentikan arus pemikiran liberal, dapat diyakini kondisi remaja tetap saja buruk justru akan semakin hancur. Generasi muda akan semakin jauh dari tuntunan Islam, tidak lagi memahami standar hidup halal dan haram. Akibatnya mereka tidak takut melanggar batas syariat dalam pergaulan, semakin banyak yang gaul bebas dan hamil pra nikah.

Karena itu, peran negara yang serius menyelamatkan remaja dari kerusakan pergaulan bebas adalah negara yang menjadikan Islam secara sempurna sebagai tuntunan bernegara sebagaimana Khilafah Islam. Negara menerapkan Islam secara kaffah, baik dalam sistem pendidikan berkurikulum sesuai akidah Islam berpadu dengan sistem pergaulan yang sesuai batasan syariat Islam.

Serta kehadiran negara dalam mengontrol lembaga media dalam menyebarkan informasi, menutup segala celah masuknya pemikiran asing yang meracuni generasi. Tentu hal ini akan menjadikan remaja tumbuh dalam habitat yang aman dan mendewasa dengan bekal persiapan ilmu yang matang, siap menjalani kehidupan dalam ketaatan termasuk dalam menjalani pernikahan. Inilah solusi yang hendaknya menjadi pilihan.*

Adinda Putri

Aktivis Muslimah di Banda Aceh

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
OCHA: Israel Lakukan 178 Operasi Pencarian dan Penangkapan di Tepi Barat Hampir 2 Bulan Terakhir

OCHA: Israel Lakukan 178 Operasi Pencarian dan Penangkapan di Tepi Barat Hampir 2 Bulan Terakhir

Senin, 26 Aug 2019 14:16

PBB: Israel Hancurkan 24 Bangunan Palestina dalam Waktu Kurang dari 2 Bulan

PBB: Israel Hancurkan 24 Bangunan Palestina dalam Waktu Kurang dari 2 Bulan

Senin, 26 Aug 2019 13:15

Kaji Konsep Pendidikan Al-Qur’an Ulama Bugis, Ustadz Zaitun Raih Gelar Doktor

Kaji Konsep Pendidikan Al-Qur’an Ulama Bugis, Ustadz Zaitun Raih Gelar Doktor

Senin, 26 Aug 2019 12:00

Perampok Politik

Perampok Politik

Senin, 26 Aug 2019 11:15

Soal Pindah Ibu Kota, PKS Ingatkan Pemerintah Harus Bahas dengan DPR

Soal Pindah Ibu Kota, PKS Ingatkan Pemerintah Harus Bahas dengan DPR

Senin, 26 Aug 2019 06:45

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner di Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner di Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Senin, 26 Aug 2019 06:10

Ribuan Pengungsi Rohingya Peringati 'Hari Genosida' di Bangladesh

Ribuan Pengungsi Rohingya Peringati 'Hari Genosida' di Bangladesh

Ahad, 25 Aug 2019 23:06

Toyota akan Luncurkan Berbagai Kendaraan Listrik untuk Olimpiade 2020

Toyota akan Luncurkan Berbagai Kendaraan Listrik untuk Olimpiade 2020

Ahad, 25 Aug 2019 22:49

Di Tengah Krisis Kashmir, PM India Malah Dapat Penghargaan Kehormatan dari UEA

Di Tengah Krisis Kashmir, PM India Malah Dapat Penghargaan Kehormatan dari UEA

Ahad, 25 Aug 2019 22:35

Studi Terbaru: Tes Darah Dapat Memprediksi Umur Seseorang

Studi Terbaru: Tes Darah Dapat Memprediksi Umur Seseorang

Ahad, 25 Aug 2019 21:35

3 Tentara Turki Tewas di Irak Utara Setelah Bentrok dengan Pemberontak Komunis Kurdi

3 Tentara Turki Tewas di Irak Utara Setelah Bentrok dengan Pemberontak Komunis Kurdi

Ahad, 25 Aug 2019 21:35

Milisi Syiah Hizbullata Bantah Tembak Jatuh Pesawat Tanpa Awak Israel

Milisi Syiah Hizbullata Bantah Tembak Jatuh Pesawat Tanpa Awak Israel

Ahad, 25 Aug 2019 21:30

Penguncian India Atas Wilayah Kashmir yang Diduduki Berlanjut untuk Hari ke-20

Penguncian India Atas Wilayah Kashmir yang Diduduki Berlanjut untuk Hari ke-20

Ahad, 25 Aug 2019 21:05

Pengungsi Rohingya Merindukan Rumah dan Kewarganegaraan

Pengungsi Rohingya Merindukan Rumah dan Kewarganegaraan

Ahad, 25 Aug 2019 20:22

Dua Pesawat Tanpa Awak Israel Jatuh di Lebanon

Dua Pesawat Tanpa Awak Israel Jatuh di Lebanon

Ahad, 25 Aug 2019 19:16

Pria Muslim Meninggal Setelah Diinterogasi di Penjara Thailand yang Terkenal Kejam

Pria Muslim Meninggal Setelah Diinterogasi di Penjara Thailand yang Terkenal Kejam

Ahad, 25 Aug 2019 19:15

Pesawat Tempur Turki 'Netralisir' 9 Teroris PKK di Irak Utara

Pesawat Tempur Turki 'Netralisir' 9 Teroris PKK di Irak Utara

Ahad, 25 Aug 2019 18:10

Putaran ke-9 Perundingan Damai AS-Taliban Dilanjutkan di Doha Qatar

Putaran ke-9 Perundingan Damai AS-Taliban Dilanjutkan di Doha Qatar

Ahad, 25 Aug 2019 17:03

AS: Pembersihan Etnis Muslim Rohingya Masih Berlanjut di Myanmar

AS: Pembersihan Etnis Muslim Rohingya Masih Berlanjut di Myanmar

Ahad, 25 Aug 2019 16:54

Alumnus: Pemilihan Ketua Alumni UI Memuakkan

Alumnus: Pemilihan Ketua Alumni UI Memuakkan

Ahad, 25 Aug 2019 13:53


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X