Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.956 views

Muhasabah dan Rukun pada Diri Sendiri

 
Oleh Hafis Azhari
 
(Penulis Novel Pikiran Orang Indonesia dan Perasaan Orang Banten)

“Perjalanan hidup yang dialami generasi sahabat Nabi dan para tabi’in, akan sangat menarik bila dikemas dengan gaya sastra, dalam konteks kekinian dan keindonesiaan. Sebuah peristiwa penting akan menjadi kering manakala tidak sanggup mengemasnya dengan bahasa menarik, lantaran sang penulis belum mampu menangkap hikmah yang terkandung di dalamnya.”

Ada target dan sasaran penting yang ingin dicapai kaum politisi, di antaranya kekuasaan, kekayaan dan popularitas duniawi. Dalam Alquran (al-An’am: 43-44) dinyatakan secara eksplisit bagi mereka yang mengejar target keuntungan duniawi, ketika hati-hati mereka telah mengeras, setan akan menampakkan kebagusan dari apa-apa yang mereka kerjakan. Pada saat mereka lupa-diri, Allah akan membukakan pintu-pintu kesenangan dan kemegahan untuk sementara waktu. Kemudian, ketika mereka sedang menikmati apa yang mereka raih, dicabutlah segala kenikmatan itu seketika, hingga mereka menjadi putus-asa.
 
Hasrat penguasa untuk mengukir sejarah dapat musnah seketika. Karena memang, apa yang menjadi rencana manusia, dan apa yang dianggap baik oleh manusia, tidak selamanya baik dalam pandangan Allah. Bahkan Rasulullah sendiri pernah ditegur langsung, ketika sedang berdakwah di hadapan para pembesar Qurays, sementara seorang buta yang menghampirinya (Abdullah bin Umi Maktum), diperlakukannya dengan bermuka masam.
 
Teguran tersebut telah diabadikan dalam surat ‘Abasa (cemberut), bahwa tidak ada jaminan dakwah dapat mengena sasaran bila tanpa disertai kelembutan dan kesantunan, meskipun di hadapan puluhan dan ratusan pembesar dan penguasa Arab sekalipun.
 
Juga tidak ada kewenangan manusia untuk memberi hidayah pada pihak yang didakwahi, sekeras dan seambisius apapun dakwah itu disampaikan. Sebaliknya, sudah dijamin pahala kebaikan dari Allah, bagi setiap amal-amal yang disampaikan dengan kesantunan, tulus ikhlas, terlepas apakah orang yang didakwahi mau menerima ataukah menolak.
 
Dalam hitung-hitungan politik, tentu saja tausiyah yang disampaikan di hadapan puluhan pembesar dan para kepala suku Arab, akan sangat bermanfaat bagi perubahan dan pembaharuan. Namun, perlakuan baik di hadapan mereka tidak harus mengorbankan seorang buta yang butuh pengajaran atas persoalan yang diajukannya.
 
Dengan kehadiran Ibnu Maktum yang jauh-jauh hari sudah mempersiapkan pertanyaan yang akan diajukan kepada Rasulullah, perlakuan dan pelayanan baik kepadanya, bisa jadi akan membukakan pintu-pintu langit di mana Allah memerintahkan para malaikat agar memberi petunjuk kepada khalayak pembesar Qurays tersebut.
 
Namun, sekuat apapun ambisi, agitasi maupun propaganda untuk menciptakan transformasi dan perubahan peradaban Indonesia, selagi pintu-pintu langit masih tertutup, dan para malaikat tidak diperintahkan untuk turun menyemaikan benih-benih petunjuk dan hidayah, niscaya perubahan yang diidam-idamkan suatu bangsa, tidak mungkin terwujud dan tercapai dengan sebaik-baiknya.
 
Sepenggal kisah sederhana yang dialami cendikiawan dan ulama sufi terkenal, Imam Ghazali dalam kitab “Nashaa ihul-‘Ibad”, menggambarkan karakter dan kepribadian seorang ulama sufi yang sudah rukun terhadap dirinya sendiri. Allah memberikan tamsil dan teguran kepada manusia, bahwa bukanlah banyaknya amal seseorang yang menjadi ukuran dan prioritas. Juga bukan ibadah mahdlah yang terus-menerus dilakukan siang dan malam, melainkan sikap yang rukun terhadap dirinya, hingga kemudian memancarkan kerukunan kepada manusia dan makhluk di sekitarnya.
 
Melihat kearifan dan kelembutan hati Imam Ghazali, suatu kali salah seorang sahabat menegurnya, “Apakah yang telah Allah perbuat kepadamu, Wahai Al Ghazali?” Dengan tatapan menerawang, sang ulama sufi itu menjawab, “Aku pernah mimpi berjumpa dan berdialog langsung dengan Allah, kemudian Dia Yang Maha Pengasih bertanya kepadaku, ‘Wahai Ghazali, amalan apakah yang paling utama akan kau pertanggungjawabkan di hadapan-Ku?”
 
Imam Ghazali menguraikan panjang-lebar mengenai usaha dan jerih payahnya selama ini, sebagai seorang pendakwah, penulis kitab, penyebar misi Islam yang menjunjung tinggi kredo “Tauhid”. Namun kemudian Allah pun berfirman, “Bukan itu semua amalan yang Aku maksudkan, wahai Ghazali. Tapi ketika pada suatu hari seekor lalat kehausan mencari-cari air, kemudian hinggap di ujung penamu, lalu kamu hentikan tulisanmu dan membiarkan lalat itu meminum tinta dari ujung penamu. Kamu lakukan itu dengan tulus, karena rasa kasih sayangmu pada sesama makhluk hidup. Oleh karena rasa cinta-kasih itulah maka akan Kumasukkan kamu bersama para ahli sorga.”
 
Subhanallah. Tidak ada jaminan bagi kalangan intelektual maupun akademisi yang mengacu dari pakar intelektualisme barat maupun timur. Bahkan yang sudah menulis puluhan buku ilmiah sekalipun, bila tidak disertai kepekaan hati, kepedulian dan imajinasi yang memancarkan cinta-kasih kepada pembacanya. Teguran yang menimpa Al-Ghazali melalui mimpinya, menunjukkan bahwa misi Islam dan panji-panji Tauhid, hanya mungkin didakwahkan dengan mengandung unsur harmoni antara kebenaran, kesabaran dan cinta kasih. Hal tersebut mengandung pesan-pesan universal bahwa nilai-nilai kebenaran tak mungkin dapat bersatu dengan ambisi-ambisi politik yang disertai dendam dan angkara murka.
 
Di sisi lain, tabiat para politisi dan penguasa seringkali mengangkat dirinya terlampau tinggi, sambil berdalih seakan-akan tampilnya di panggung politik semata-mata karena dicalonkan. Dengan lantang mereka menyatakan bahwa keberadaan dirinya hanya semata-mata diminta dan didukung oleh partai. “Saya ini ibaratnya hanya menjalankan tugas, hanya menuruti amanah. Nanti kalau saya menang, kalian sebagai konstituen tentu akan ikut merasa bangga, dan akan kami posisikan sebagai kader-kader yang berada di baris depan!”
 
Ungkapan yang bijak dan religius dari Imam Ali bin Abi Thalib, dengan telak menggugat fenomena perpolitikan yang membangun pencitraan diri secara langsung maupun tidak langsung. Menurut Imam Ali, manusia tidak sepantasnya mengangkat popularitas diri dan kelompoknya secara berlebihan, karena dikhawatirkan Allah akan membuka rahasia tentang hakikat dirinya yang sebenar-benarnya.
 
Melalui tulisan ini, saya ingin memberi wasiat kepada pembaca dan kepada diri saya sendiri. Bayangkan, seandainya hakikat hidup kita dibuka secara transparan di tengah masyarakat umum. Ketika segala tabir dosa dan kesalahan disingkap oleh Allah, baik yang dilakukan secara sembunyi maupun terang-terangan. Astaghfirullah, siapakah hakikat diri kita ini, jika segala aib dan cela dipertunjukkan ibarat pita-pita video tentang sejarah hidup yang diputar kembali, serta dipertontonkan  di hadapan publik. Bukankah kita yang sedang mengalami kelapangan hidup, badan sehat, hidup mulia, justru oleh karena Allah masih sayang, serta menutupi aib dan kesalahan kita selama ini?
 
Berikut ini saya ingin kemukakan sebuah kisah teladan dari kehidupan para sahabat Nabi, terutama mengenai pengalaman hidup yang dialami Abdullah bin Amr bin Ash. Dalam beragam versi, kisah ini telah banyak dimodifikasi oleh para penulis dan intelektual muslim. Namun, saya ingin menampilkan esensi dari kisah tersebut berkaitan dengan fenomena perpolitikan Indonesia, hingga nampak gambaran yang sangat ironis, terutama dengan segala hasrat dan ambisi politik duniawi akhir-akhir ini.
 
Saat itu, ketika Rasul sedang duduk-duduk bersama para sahabat, tiba-tiba beliau berkata sambil berbisik, “Sebentar lagi akan datang di antara kalian seorang ahli sorga.”
 
Sontak para sahabat bertanya-tanya siapakah gerangan di antara mereka yang dimaksudkan sebagai “ahli sorga”. Ketika muncul seorang lelaki yang dimaksud, nyaris sebagian sahabat tidak menduganya. Karena lelaki itu bukanlah seorang tokoh penting di antara para sahabat Nabi. Dia bukan seorang ahli ibadah, juga bukan seorang jenius yang ahli dalam strategi dan siasat politik dan pertempuran.
 
Abdullah bin Amr bin Ash ingin menyelidiki kehidupan sehari-hari lelaki itu, apakah kebiasaan yang ia lakukan di rumahnya. Ternyata benar apa yang dibicarakan banyak orang selama ini. Lelaki itu tidak tergolong ahli ibadah yang tekun semalam suntuk bermunajat. Di siang hari, ia pun bukan tergolong orang yang rajin melakukan ibadah puasa. Lantas, apa keistimewaan yang dimiliki hingga Rasulullah beberapa kali menyatakan kepada para sahabat, “Sebentar lagi akan datang di antara kalian seorang ahli sorga.”
 
Rasa penasaran Abdullah membuatnya harus berterus-terang menanyakan kepada lelaki tersebut, setelah berhari-hari ia berusaha menyelidikinya. Namun kemudian, beginilah jawabnya, “Saya sendiri kurang tahu apa yang dimaksudkan Rasul terhadapku, wahai Abdullah.” Dengan pandangan menerawang lelaki itu mengingat-ingat perihal amalan apa yang dilakukannya hingga Rasul menilainya sebagai suatu keistimewaan baginya.
 
“Coba kau ingat dengan seksama, amalan apa yang membuat Rasul memandangmu begitu istimewa di antara kami?
 
Lelaki itu menghela nafas dalam-dalam, dan dengan suaranya yang lembut ia berkata, “Wahai Abdullah, saya punya kebiasaan berdoa menjelang tidur, agar Allah senantiasa menghilangkan rasa dendam dan iri hati dalam kalbu saya. Sebaliknya, saya pun berdoa sekiranya ada orang yang mendendam dan membenciku selama ini, agar senantiasa Allah memberinya kesadaran serta petunjuk di jalan yang benar.”
 
Kini terbukalah rahasia yang selama ini menyelimuti benak dan pikiran Abdullah bin Amr bin Ash dan para sahabat lainnya. Betapa sulitnya manusia bersikap rukun (toleran) terhadap sesamanya, sebelum ia sanggup bersikap rukun terhadap dirinya sendiri. Seandainya para politisi dan penguasa menampilkan dirinya sebagai orang yang rukun terhadap warganya, sebelum ia mampu berbuat rukun terhadap dirinya, dapat dipastikan bahwa kerukunan itu hanyalah polesan kemasan, pencitraan, atau lips service belaka.
 
Kita mengambil teladan dari jejak-langkah kehidupan Rasul dan para sahabat, untuk menjadi solusi bagi kehidupan bangsa ini. Kita mengambil pelajaran yang baik dari umat yang memiliki kualitas moral terluhur dalam sepanjang sejarah kemanusiaan di muka bumi ini. Allah Maha Adil, tak mungkin Ia membiarkan suatu bangsa terlunta-lunta selama puluhan tahun, sulit mencapai kemajuannya, tanpa adanya hikmah dan pelajaran yang dapat dipetik oleh mereka. Hanya masalahnya, bangsa ini mau membiarkan dirinya terlunta-lunta, ataukah sanggup memetik hikmah dari pelajaran yang disodorkan di tengah-tengah kita.
 
Melakukan rekonsiliasi dan introspeksi diri, memaafkan orang yang pernah berbuat salah dan menyakiti hati kita, adalah pekerjaan yang teramat berat, apalagi oleh bangsa yang pernah mengalami trauma dari stigma politik pasca 1965, ketika semua pihak merasa dirinya telah terzalimi.
 
Namun, apabila kita ikhlas dan mampu memaafkan orang yang kita musuhi, bahkan mendoakan kebaikan baginya, sifat mulia itu tergolong amalan istimewa yang dipandang baik oleh Rasulullah, serta dijamin keselamatan hidup bagi kita, baik di dunia maupun di akhirat. Subhanallah. 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Makan Gila di Kedai Pause Rawamangun dipindah Pelayan yang tidak ramah

Makan Gila di Kedai Pause Rawamangun dipindah Pelayan yang tidak ramah

Senin, 03 Oct 2022 14:19

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

The Worldview of Islam: Kacamata Jernih Muslim Memandang Dunia

Senin, 03 Oct 2022 13:30

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Dokter Paru: Rokok Elektrik Bukan Rokok yang Sehat

Senin, 03 Oct 2022 12:44

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

NasDem Umumkan Anies Baswedan sebagai Capres

Senin, 03 Oct 2022 11:17

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Tragedi Kanjuruhan, Haedar Nashir: Satu Jiwa Saja Sangat Berharga yang Harus Dijaga

Senin, 03 Oct 2022 09:31

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Tenaga Ahli DPR RI Ajak Melek Menulis Berita

Senin, 03 Oct 2022 07:38

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Mari Bantu Operasional Dakwah Media Voa Islam

Senin, 03 Oct 2022 07:13

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Dokter Ungkap Syarat untuk Turunkan Kasus Kanker di Indonesia

Senin, 03 Oct 2022 06:41

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Menjadi Tragedi yang Memilukan

JAS: Sepak Bola Harus Menjadi Hiburan Bukan Menjadi Tragedi yang Memilukan

Ahad, 02 Oct 2022 21:55

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Saudi Bebaskan Peziarah Iran Yang Ditangkap Saat Pelaksanaan Ibadah Haji 2022 Lalu

Ahad, 02 Oct 2022 21:45

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Gugatan PT 20% Ditolak MK, Sekjen PKS: Kami Hormati, Meskipun Sangat Kecewa

Ahad, 02 Oct 2022 21:44

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

PKS Terbuka Menerima Nasihat Dari Tokoh dan Ormas Islam

Ahad, 02 Oct 2022 21:32

Bangun Pagi Bisa Tingkatkan Metabolisme dan Cegah Penyakit Kronis

Bangun Pagi Bisa Tingkatkan Metabolisme dan Cegah Penyakit Kronis

Ahad, 02 Oct 2022 21:23

Pengguna Medsos di Indonesia 191 Juta, MUI Sulsel Ajak Muballigh Giatkan Dakwah Digital

Pengguna Medsos di Indonesia 191 Juta, MUI Sulsel Ajak Muballigh Giatkan Dakwah Digital

Ahad, 02 Oct 2022 21:20

Media Harus Siap Bertransformasi di Era Digital untuk Tetap Bertahan

Media Harus Siap Bertransformasi di Era Digital untuk Tetap Bertahan

Ahad, 02 Oct 2022 21:17

Zelensky: Kota Lyman Telah 'Sepenuhnya Dibersihkan' Dari Pasukan Rusia

Zelensky: Kota Lyman Telah 'Sepenuhnya Dibersihkan' Dari Pasukan Rusia

Ahad, 02 Oct 2022 20:25

Tragedi Kanjuruhan, Ini Penjelasan Dosen Universitas Muhammadiyah Surabaya Soal Bahaya Gas Air Mata

Tragedi Kanjuruhan, Ini Penjelasan Dosen Universitas Muhammadiyah Surabaya Soal Bahaya Gas Air Mata

Ahad, 02 Oct 2022 15:45

Presiden Jokowi Perintahkan Kapolri Usut Tragedi Kanjuruhan

Presiden Jokowi Perintahkan Kapolri Usut Tragedi Kanjuruhan

Ahad, 02 Oct 2022 15:09

Tragedi Kanjuruhan Tewaskan Ratusan Jiwa, Ustaz Bachtiar Nasir Sampaikan Belasungkawa

Tragedi Kanjuruhan Tewaskan Ratusan Jiwa, Ustaz Bachtiar Nasir Sampaikan Belasungkawa

Ahad, 02 Oct 2022 10:26

Isu Bjorka Diburu, Kasus Sambo Jangan Dinego

Isu Bjorka Diburu, Kasus Sambo Jangan Dinego

Ahad, 02 Oct 2022 09:38


MUI

Must Read!
X