Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.387 views

Mahasiswa Terhimpit Uang Kuliah, Mengadu pada Siapa?

 

Oleh: Tari Ummu Hamzah 

Tarik ulur soal kebijakan UKT (Uang Kuliah Tunggal) masih menuai polemik. Padahal jeritan mahasiswa akan biaya UKT yang tak kunjung diturunkan semakin nyaring. Jeritan mereka ini diramaikan dengan tagar #NadiemManaMahasiwaMerana. Topik ini berhasil menduduki trending di jagad maya. Tapi saat suara mahasiswa berhasil menjadi topik utama di dunia maya, tak membuat pemerintah, khususnya Kemendikbud, membebaskan biaya UKT.

Mahasiswa berharap jeritan mereka di dunia maya akan memberikan perubahan kebijakan pemerintah. Realisasinya tidak demikian. Meskipun dunia maya menjadi andalan masyarakat sebagai corong opini dan aspirasi saat pandemi, tetap tak mampu mengubah kebijakan pemerintah. UKT tetap harus dibayarkan meskipun dengan keringanan.

Geram dengan kebijakan dari sang 'aktor' utama di Kemendikbud, mahasiswa pun melakukan aksi bakar ban sebagai bentuk protes terhadap kebijakan Kemendikbud. Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam aliansi Gerakan Mahasiswa Jakarta Bersatu melakukan aksi unjuk rasa di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Senin, 22/6/2020. Detik.com). Mereka menuntut audiensi dengan Nadim Makarim soal pembebasan biaya UKT selama pandemi. Aksi ini merupakan puncak kekesalan mahasiswa, sebab celotehan mereka di dunia maya tak digubris.

Pada akhirnya pandemi ini membuat mahasiswa tidak melulu mengurusi urusan perkuliahan yang abnormal dan dirasa tidak efektif. Tapi mereka juga dituntut untuk memikirkan kelangsungan "eksistensi" mereka di kampus. Dalam hal ini maksudnya keberlangsungan mereka untuk tetap membayar UKT. Jika tidak dibayarkan D.O lah opsi paling pahit.

Bagaimana mungkin pembayaran UKT tetap berlangsung sementara pandemi telah menghantam perekonomian dunia? Kita tahu sendiri hal ini berpengaruh bagi perekonomian keluarga. Meskipun Plt. Direkrur Jenderal Pendidikan Tinggi Kemdikbud, Prof. Ir. Nizam, dalam unggahan IGTV akun Instagram Kemdikbud, (Kamis 4/6/2020/kompas.com) mengatakan jika UKT tidak akan naik, dan orang tua bisa membayarkan UKT dengan semampu mereka. Tapi, mana realisasinya?

Kondisi ini menuai persoalan. Sebab banyak orang tua mahasiswa yang usahanya bangkrut dan menjadi korban PHK masal. Lalu bagaimana orang tua akan membayar UKT jika sehari-hari saja mereka hidup susah? Mempertahankan dapur di rumah tetap mengebul saja sudah sulit, apalagi harus tetap membayarkan UKT yang besarannya hingga jutaan. Sungguh kebijakan pemerintah soal UKT ini telah menghimpit mahasiswa. Mengapa pemerintah enggan mempermudah nasib mahasiswa di kala krisis?

Sejak Badan Hukum Pendidikan (BHP) didirikan, maka sejak itu pula perguruan tinggi resmi dikomersilkan, bak barang komoditi. Jadi biaya pendidikan pun semakin sulit dijangkau masyarakat miskin. Kebijakan inilah yang membuat instansi perguruan tinggi seakan keberatan dalam membebaskan UKT di masa pandemi. Karena jelas pihak perguruan tinggi tidak mau merugi dan menanggung semua beban mahasiswa.

Ditambah lagi sikap pemerintah yang mengedepankan ekonomi ketimbang rakyat, akan berimbas juga pada kebijakan perguruan tinggi. Sekalipun ada skenario pembayaran UKT terlihat bahwa kebijakan itu hanya setengah hati. Nampak bahwa pihak kampus dan pemerintah tidak berpihak kepada mahasiswa. Yang ada malah mengedepankan perputaran ekonomi kapitalis. Sistem ini memang dirancang untuk mengedepankan logika kapitalis daripada kemanusiaan.

Berbeda dengan sistem Islam. Sistem ini hadir untuk menyelesaikan persoalan kehidupan secara total. Islam hadir untuk menyelamatkan manusia dari berbagai persoalan hidup. Selain itu Islam sangat mengedepankan kebutuhan mendasar bagi setiap ummat manusia. Ada aturan dalam Islam untuk mengelola pendidikan secara adil dan gratis. Masyarakat tidak harus memikirkan soal biaya. Jelas ini tidak akan membuat  masyarakat terhimpit soal biaya pendidikan. Sehingga pendidikan bisa dirasakan oleh semua kalangan. Sebab memang menjadi kebutuhan dan hak setiap ummat manusia. Karena pendidikan akan menentukan kondisi masyarakat.

Pandemi ini telah membuka tabir keburukan sistem kapitalis. Kondisi ini juga membuat ummat untuk lebih memahami tentang syariat Islam dan penerapannya. Perlahan membuka mata setiap orang bahwa, ummat manusia sudah tidak memiliki pilihan lain untuk memilih aturan lain selain aturan Islam. Perlahan pula ummat tidak akan menjadikan syariat Islam sebagai pilihan tetapi kewajiban. Maka dari itu sudah saatnya kaum muslimin kembali kepada Islam. Pertanyaannya, maukah kita? Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Kamis, 21 Jan 2021 12:42

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Kamis, 21 Jan 2021 12:32

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

DKI Punya Sekda Baru, Fahira Idris: Bantu Gubernur Kuatkan Koordinasi dan Kolaborasi Hadapi Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 12:14

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Ketua MUI Bidang Fatwa Maudhuiyah Terima Doktor Honoris Causa dari UIN Semarang

Kamis, 21 Jan 2021 11:59

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Wakil Ketua FPKS Pertanyakan Motif Presiden Terbitkan Perpres No. 7 Tahun 2021

Kamis, 21 Jan 2021 11:46

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Upaya Cordova Indonesia Bertahan di Tengah Pandemi

Kamis, 21 Jan 2021 11:34

Nasdem Bantu Korban Bencana Sulbar

Nasdem Bantu Korban Bencana Sulbar

Kamis, 21 Jan 2021 11:29

Anies Dikerjain Lagi!

Anies Dikerjain Lagi!

Kamis, 21 Jan 2021 11:01


MUI

Must Read!
X