Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
482.171 views

10 Foto Ini Ungkap Kejanggalan #Teroristainment Bom Sarinah, benarkah?

JAKARTA (voa-islam.com) - Kembali netizen mengungkapkan kisah dibalik foto yang tersebar di dunia maya, sepuluh ini mencoba menarik hipotesa akan aksi #teroristainment diperempatan Sarinah, Jakarta Kamis (14/1).

Wartawan senior, Artawijaya yang juga penulis buku 'Jaringan Yahudi Internasional di Nusantara' ini mengungkap analisanya di jejaring sosial Facebook, ia menulis dalam komentarnya pada foto Facebook yang diunggah Hafiz Hawari.

Artawijaya mengajak kita untuk berani mempertanyakan kejanggalan-kejanggalan dari peristiwa yang terjadi agar tidak mudah terbawa isu yang digiring melalui cara-cara otoriter, "Silakan liat kronologi foto ini satu per satu. Keberanian kita melawan terorisme, harus juga diiringi dengan keberanian untuk mempertanyakan setiap kejanggalan-kejanggalan dari peristiwa yang terjadi. Aparat jangan menggunakan cara-cara otoriter untuk membungkam setiap analisa. Kita tak setuju dengan segala bentuk terorisme, tapi juga harus kritis dan cerdas!" ungkapnya. 

Simak kejanggalan aksi #teroristainment pada 10 foto ini

 

 

Banyak kalangan menilai ada beberapa kejanggalan, salah satunya datang dari pengamat teroris Mustafa Nahrawardaya.

Mustofa berkicau, “Fakta Kekerasan menggunakan bahan peledak maupun senjata rakitan memang ada. Tapi intelijen jangan mudah menyerah membongkar kejanggalannya. Kalau intelijen Indonesia hanya pasrah menerima kejadian dan tanpa mau menganalisa kejanggalan di lapangan, apa jadinya? Biasanya, dalam kasus pembunuhan biasa, intelijen sangat jeli membongkar kejanggalan di tempat kejadian perkara (TKP).

Ini kejadian pembunuhan di Sarinah, lho. Saya belum melihat ada pihak-pihak resmi Pemerintah yang menyatakan bahwa aksi teror di Sarinah sarat kejanggalan.

Ini kejadian pembunuhan di Sarinah, lho. Saya belum melihat ada pihak-pihak resmi Pemerintah yang menyatakan bahwa aksi teror di Sarinah sarat kejanggalan. Padahal ada. Kenapa? Kasus sepert Bom Sarinah ini kalo hanya dilihat snapshot, ya seperti peristiwa terorisme biasa. Tapi kalau dilihat detail, banyak yang tidak lazim. Mungkin karena hanya pasrah dan tidak menganalisa kejanggalan TKP, maka Hotel Marriotts bisa dibom dua kali dalam 5 tahun.

Karena tidak dianalisa kejanggalan di TKP, maka mungkin masuk akal juga jika Bali sampai dua kali dihajar Bom. Alam Sutera malah berkali2 dihajar bom meski akhirnya diketahui pelaku bukan ISIS dan bukan Islam. Maka analisa kejanggalan itu penting. Kejanggalan di TKP Bom Sarinah tentu Polisi yang paham betul harus dimulai darimana.

Jadi saya berharap kejanggalan tersebut dipelajari detail. Yang perlu dipelototi di TKP Bom Sarinah banyak. Tapi kejanggalan yang paling mencolok barangkali hanya beberapa saja dapat ditemukan.

Untuk mengurai kejanggalan Bom Sarinah, maka CCTV sekitar TKP harus dibuka setidaknya SEMINGGU sebelum hari H. Jangan dimulai di hari H. Saya melihat ada banyak CCTV yg mengarah ke TKP Bom Sarinah. Baik itu CCTV di Fasum atau CCTV gedung swasta. Bongkar kejanggalannyaDari analisa CCTV, maka akan diketahui kapan persiapannya. 

Dari mana pelaku masuk ke TKP dan siapa yang "mendampingi" mereka sebelum beraksi. Rekaman CCTV dan dokumen amatir di TKP, bisa digabung. Mungkin akan ditemukan banyak fakta. Akan ditemukan kejanggalan dan keganjilan. Apalagi video yang sudah beredar cukup banyak, maka seyogyanya itu bisa dipakai untuk bantu polisi menemukan kejanggalan Bom Sarinah.

Mungkin ada yang bertanya, untuk apa kejanggalan dipelajari? Ya tentu agar akurat dalam memburu kelompok pelaku Bom Sarinah. Tak salah tangkap.

Saya khawatir perburuan ke depan bisa salah sasaran HANYA karena kejanggalan di TKP tidak dipelajari. Atau, hanya pasrah dgn situasi. Bagi saya, Fenomena Bom Sarinah belum terjadi sebelumnya. Terbuka, begitu cepatnya penanganan, Presiden, Menteri di TKP tanpa alat pengaman. Lihat saja pelaku berbaju hitam yang khas itu, beraksi dengan wajah pandangan kosong. Melenggang tak segera dilumpuhkan padahal banyak polisi. Pelaku mengenakan busana ala anak muda.”

Nah, bagaimana menurut Anda? [adivammar/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tekno lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Obat Herbal Mabruuk

Sedia obat herbal berbagai penyakit: Kolesterol, Maag,Asma, Diabetes, Darah Tinggi, Jantung, Kanker, Asam Urat, Nyeri Haid, Lemah Syahwat, Kesuburan, Jerawat, Pelangsing, dll
http://www.herbalmabruuk.com

Infaq Dakwah Center

Tragedi Ampli Berdarah, Muhammad Zahra Tewas Dibakar Massa. Ayo Bantu Keluarga Yatim..!!

Tragedi Ampli Berdarah, Muhammad Zahra Tewas Dibakar Massa. Ayo Bantu Keluarga Yatim..!!

Usai shalat asar dalam perjalanan pulang, pria ini dituduh mencuri ampli mushalla. Tanpa pembuktian dan pengadilan, ia dianiaya, dikepruk, ditelanjangi dan dibakar hingga tewas....

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Ustadz dan Puluhan Muallaf Bombanon Hidup Menumpang di Rumah Kristen. Ayo Bantu..!!

Puluhan muallaf Desa Bombanon hidup menumpang di rumah-rumah Kristen yang kental dengan suasana Salib. Makanan tidak terjamin dari babi dan makanan haram lainnya. ...

Yatim Berprestasi ini Akan Lanjut Kuliah ke Al-Azhar Kairo, Butuh Biaya 13 Juta. Ayo Bantu..!!!

Yatim Berprestasi ini Akan Lanjut Kuliah ke Al-Azhar Kairo, Butuh Biaya 13 Juta. Ayo Bantu..!!!

Yatim putra Makassar ini mendapatkan beasiswa program S1 di Universitas Al-Azhar Kairo Mesir, tapi terkendala biaya transport. Ayahnya sudah wafat, ibunya seorang guru ngaji....

Mutsana Anak Mujahid Dirawat Intensif di Rumah Sakit Karena Kelainan Imunitas. Ayo Bantu..!!

Mutsana Anak Mujahid Dirawat Intensif di Rumah Sakit Karena Kelainan Imunitas. Ayo Bantu..!!

Anak mujahid ini tergolek di rumah sakit, sementara sang ayah sedang menjalani ujian penjara akibat amaliah jihad bersama Kafilah Mujahidin Aceh beberapa tahun silam. ...

Balita Ahmad Alvaro Komplikasi Jantung, Otak, Pernafasan dan Paru-paru. Ayo Bantu..!!!

Balita Ahmad Alvaro Komplikasi Jantung, Otak, Pernafasan dan Paru-paru. Ayo Bantu..!!!

Dalam usia dua tahun sudah menderita komplikasi lahir batin. Lahir tanpa belaian sang ayah, ia mengidap penyakit jantung, pengecilan otak, gangguan pernafasan dan paru-paru. Ia sudah dioperasi...

Latest News
Tentara Libanon Lancarkan Serangan terhadap Pejuang Islamic State di Perbatasan Suriah

Tentara Libanon Lancarkan Serangan terhadap Pejuang Islamic State di Perbatasan Suriah

Sabtu, 19 Aug 2017 22:08

8 Orang Terluka dalam Serangan Penusukan di Kota Surgut Rusia

8 Orang Terluka dalam Serangan Penusukan di Kota Surgut Rusia

Sabtu, 19 Aug 2017 20:52

Inilah Kemuliaan Muslim jika Memimpin Negeri dengan Al-Qur'an: Umat Lain Dijaga dan Dilindungi

Inilah Kemuliaan Muslim jika Memimpin Negeri dengan Al-Qur'an: Umat Lain Dijaga dan Dilindungi

Sabtu, 19 Aug 2017 20:25

Tokoh dan Mayoritas Muslim yang Perjuangkan Indonesia Merdeka, Tidak Benar Ingkari UUD-Pancasila

Tokoh dan Mayoritas Muslim yang Perjuangkan Indonesia Merdeka, Tidak Benar Ingkari UUD-Pancasila

Sabtu, 19 Aug 2017 19:25

Kemerdekaan hingga Kasus Ahok: Allah sedang Lakukan Tarbiyah ke Umat Islam Indonesia

Kemerdekaan hingga Kasus Ahok: Allah sedang Lakukan Tarbiyah ke Umat Islam Indonesia

Sabtu, 19 Aug 2017 18:25

Disambut Positif: Tuduh FPI Tidak Bhineka segera Periksa ke Ahli Kejiwaan

Disambut Positif: Tuduh FPI Tidak Bhineka segera Periksa ke Ahli Kejiwaan

Sabtu, 19 Aug 2017 17:25

Benarkah Tahun 2015 Indonesia 'Pecah' Dikeroyok Gerakan Iluminati?

Benarkah Tahun 2015 Indonesia 'Pecah' Dikeroyok Gerakan Iluminati?

Sabtu, 19 Aug 2017 16:29

Ka'ban: Musuh dalam Selimut, Waspada dan Lawan Komunis

Ka'ban: Musuh dalam Selimut, Waspada dan Lawan Komunis

Sabtu, 19 Aug 2017 16:25

Djarot Ancam Cabut BPJS Pedagang Hewan Kurban di Trotoar, Tokoh: Segitunya Arogansi Pejabat

Djarot Ancam Cabut BPJS Pedagang Hewan Kurban di Trotoar, Tokoh: Segitunya Arogansi Pejabat

Sabtu, 19 Aug 2017 15:25

Alfian Tanjung Diperlakukan Beda dengan Ahok & Nazaruddin, Ustad Tengku: Kayak Kecap

Alfian Tanjung Diperlakukan Beda dengan Ahok & Nazaruddin, Ustad Tengku: Kayak Kecap

Sabtu, 19 Aug 2017 14:25

Polisi Spanyol Sebut Pelaku Serangan di Barcelona Kemungkinan Masih Dalam Pelarian

Polisi Spanyol Sebut Pelaku Serangan di Barcelona Kemungkinan Masih Dalam Pelarian

Sabtu, 19 Aug 2017 12:17

Agar Hewan Kurban Tetap Halal Setelah Disembelih

Agar Hewan Kurban Tetap Halal Setelah Disembelih

Sabtu, 19 Aug 2017 12:08

Kerjasama dengan McAfee, Keamanan Transaksi dan Privasi Mitra Paytren Semakin Terjamin

Kerjasama dengan McAfee, Keamanan Transaksi dan Privasi Mitra Paytren Semakin Terjamin

Sabtu, 19 Aug 2017 12:04

Komnas HAM Kecam Kekerasan pada Panitia Simposium Nasional Kebangsaan

Komnas HAM Kecam Kekerasan pada Panitia Simposium Nasional Kebangsaan

Sabtu, 19 Aug 2017 12:00

Erdogan Desak Komunitas Turki di Jerman Tidak Pilih Angela Merkel dalam Pemilu Mendatang

Erdogan Desak Komunitas Turki di Jerman Tidak Pilih Angela Merkel dalam Pemilu Mendatang

Sabtu, 19 Aug 2017 10:50

Islam dan Teologi Pembebasan

Islam dan Teologi Pembebasan

Sabtu, 19 Aug 2017 10:44

Indonesia Belum Merdeka

Indonesia Belum Merdeka

Sabtu, 19 Aug 2017 10:33

Sombong, Penghalang Masuk Surga

Sombong, Penghalang Masuk Surga

Sabtu, 19 Aug 2017 08:51

Sekjen Liga Muslim Dunia Resmikan Mahad Pengkaderan Al-Quran di Pondok Pesantren Daarul Quran

Sekjen Liga Muslim Dunia Resmikan Mahad Pengkaderan Al-Quran di Pondok Pesantren Daarul Quran

Sabtu, 19 Aug 2017 08:46

Larangan Aturan Jilbab di Sekolah, Anti Bineka atau Anti Agama?

Larangan Aturan Jilbab di Sekolah, Anti Bineka atau Anti Agama?

Sabtu, 19 Aug 2017 08:14


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X