Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.628 views

Kelaparan Melanda Yaman, Dunia Hanya Diam

Sahabat VOA-Islam...

Duka dan derita seperti jalan tak berujung bagi umat Rosulullah SAW. Padahal Allah SWT telah memberikan kedudukan umat terbaik di antara umat lainnya. Tapi mengapa berbagai duka dan derita seperti datang terus silih berganti tak berhenti menyapa. Air mata sudah mengering, darah sudah banyak tertumpah, dan jutaan nyawa telah menjadi syuhada. Palestina dan Suriah masih terus bergejolak.

Genosida etnis Muslim Rohingya masih terus berlanjut. Sementara diskriminasi, intimidasi, kriminalisasi, penculikan, penindasan dan berbagai upaya untuk menghadang kebangkitan umat untuk berislam kaaffah dalam naungan Khilafah sampai saat ini terus berlangsung di seluruh belahan bumi di mana kaum muslimin berpijak. Kini kelaparan menjadi ancaman bagi saudara kita kaum Muslimin di Yaman.

Dikutip dari Sindonews.com, 9/1, Program Pangan Dunia memperkirakan bahwa sekitar 14 juta orang (80% penduduk) Yaman memakan makanan yang tidak aman. Setengah dari mereka diklasifikasikan sebagai kelompok terparah dari krisis makanan. Ekonom Yaman, Ahmed Shamakh, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa perang telah mendorong Yaman ke arah bencana kelaparan.

”Pembangunan telah berhenti di negeri ini. Bisnis juga telah ditutup. Ini sebagian besar memberikan kontribusi terhadap memburuknya situasi pangan di Yaman,” kata Shamakh.

”Selain itu, konflik telah menghabiskan banyak pekerjaan (warga) Yaman sehari-hari. Hari ini, beberapa warga sipil di Yaman makan dari sampah dan mengambil sisa yang mereka temukan di restoran. Ini membantu mereka bertahan hidup,” ujarnya.

Konflik perang berkepanjangan melanda Yaman sejak koalisi pimpinan Arab Saudi menggelar serangan udara pada Maret 2015 untuk mengusir pemberontak Houthi yang menduduki ibu kota Sanaa. Konflik inilah yang menjadi penyebab utama bagi bencana kelaparan di Yaman. PBB memperkirakan tiap 10 menit satu anak di bawah usia 10 tahun meninggal dunia akibat hal-hal yang sebenarnya bisa dicegah. Nasib bertambah buruk bagi anak-anak dan sekitar 2,2 juta bayi yang mengalami gizi buruk akut.

Sementara pasokan gandum hanya untuk beberapa bulan ke depan. Situasi ini semakin sulit karena bank-bank asing tak lagi mau bertransaksi dengan bank-bank komersial Yaman, sedangkan hampir 90 persen kebutuhan makanan dipasok dari hasil impor. Arab Saudi telah menumpahkan darah suci kaum muslimin dan anak-anak di Yaman, yang sejatinya adalah saudara mereka sendiri. Semua itu tak lain hanya untuk melayani tuan-tuan mereka, para kapitalis penjajah.

Mereka menjual jiwa mereka dengan ditukar ribuan nyawa kaum Muslimin hanya untuk membuat senang tuan-tuan mereka demi mengokohkan hegemoni mereka atas negeri-negeri kaum Muslimin. Dan menghalangi tegaknya sistem Islam di negeri-negeri kaum Muslimin. Sedangkan pemimpin negeri-negeri Islam lainnya hanya diam dan menyaksikan rakyat Yaman mati berlahan-lahan akibat kelaparan. Mereka tak mampu berbuat apa-apa untuk menghentikan konflik yang menjadi sumber bencana yang terjadi di Yaman, padahal mereka mampu untuk melakukannya.

Mereka hanya mengecam dan melakukan diplomasi sementara di belakang itu mereka mendukung dan bersekutu dengan para kapitalis penjajah yang menginginkan keuntungan dari konflik yang terjadi. Sungguh miris, mengingat kita adalah umat terbaik di bumi ini, sedangkan kini kita berada di titik terendah di mana kaum Muslimin yang lain membiarkan saudaranya sendiri mati kelaparan dan dibantai untuk menyenangkan musuh-musuh Islam. Bagaimana dunia hanya diam sementara telah terjadi bencana besar akibat perbuatan manusia dan perang di antara kaum Muslimin?

Di mana para pemimpin negeri-negeri Muslim di dunia ketika penduduk Yaman dan anak- anak mereka menahan lapar yang tak tertahankan? Padahal mereka dapat berbuat banyak untuk membantu saudara mereka dengan kedua tangan mereka. Tapi nyatanya mereka hanya terdiam tanpa berbuat apa-apa. Mereka justru menjadi kaki tangan para musuh-musuh Allah SWT untuk menghancurkan tiap jengkal tanah di mana kaum Muslimin, saudara mereka tinggal dan bernaung. Sungguh umat ini bagaikan ayam kehilangan induknya, sejak runtuhnya Kekhilafahan Islam tiada lagi pelindung dan perisai bagi umat Muslim sedunia.

Kezaliman dan ketidakadilan senantiasa menimpa umat ini karena tiada lagi seorang Khalifah yang membela dan menegakkan keadilan atas kaum Muslimin. Karena dengan tegaknya Khilafah menurut metode kenabian inilah yang akan menyingirkan para penguasa Muslim yang bangga dengan demokrasi dan nasionalismenya yang telah menjadi sekat pemisah bagi kaum Muslimin sedunia untuk menolong saudaranya yang tertimpa berbagai bencana dan kezaliman di belahan bumi yang lain.

Di sisi lain negara inilah yang akan menyatukan kaum Muslimin yang beriman dan senantiasa istiqomah terhadap janji Allah SWT atas kemenangan Islam sebagai satu tangan, yang akan melawan musuh-musuh Islam, menggerakkan bala tentaranya untuk melindungi darah, harta dan jiwa umat ini serta kehidupan anak-anaknya. Di bawah naungannya, generasi umat ini akan menikmati kehidupan yang aman, makmur dan selalu dalam lindungan.

Khalifah tidak akan pernah membiarkan rakyatnya dan anak-anak umat ini tidur dalam keadaan lapar sebagaimana Amirul Mukminin Umar bin Khathathab memanggul sendiri sekarung beras untuk ibu dan anak-anaknya yang kelaparan di tengah gelapnya malam. Sungguh kita merindukan seorang pemimpin seperti beliau yang melindungi umat ini dengan segenap jiwa dan raganya, yang tidak akan membiarkan dirinya tertidur lelap sebelum rakyatnya tidur dalam keadaan kenyang dan aman.

Semoga kita senantiasa bersungguh-sungguh dalam setiap perjuangan kita untuk kemuliaan Islam dan kaum Muslimin. Dan senantiasa istiqomah karena Allah SWT telah menjanjikan kemenangan bagi Islam dan kaum Muslimin.

“Allah telah menjanjikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan mengerjakan amal saleh, bahwa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah Dia ridhai (Islam). Dan Dia benar-benar akan mengubah (keadaan) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barang siapa (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik “ (TQS. Al-Nur [24]: 55). Allahu’alam bishshawwab. [syahid/voa-islam.com]

Penulis: Ummu Naflah

(Aktivis Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia Wilayah Cikupa)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah Satu Bulan Mushalla Kasinoman ini Hancur Diterjang Gempa. Ayo Bantu.!!

Sudah 30 hari mushalla korban gempa ini hancur dan belum dibangun lagi. Ramadhan akan tiba, mushalla ini sangat dibutuhkan. Ayo bantu sedekah jariyah, pahala terus mengalir tak terbatas umur....

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Dai yang aktif berdakwah melawan pemurtadan misionaris ini tinggal di rumah sederhana tanpa kamar mandi mck. Sang istri yang berhijab kesulitan, setiap mandi, buang air dan buang hajat harus...

Rumah Anak Yatim Cikarang ini Sering Roboh, Ayo Bantu Renovasi..!!

Rumah Anak Yatim Cikarang ini Sering Roboh, Ayo Bantu Renovasi..!!

Di usia senja, Bu Janih bersama 5 anak yatimnya tinggal di rumah rombeng yang kumuh, lapuk dan sering roboh. Upah sebagai buruh cuci serabutan pun tak menentu sehingga tidak bisa memasak nasi...

Santri Korban Tabrak Ini Remuk Telapak Tangannya. Ayo Bantu Biaya Operasi!

Santri Korban Tabrak Ini Remuk Telapak Tangannya. Ayo Bantu Biaya Operasi!

Sudah 23 hari tangan Ramdani remuk dalam insiden tabrak lari. Ia harus segera dioperasi supaya patahan tulang tidak berantakan dan dagingnya tidak membusuk. Butuh dana puluhan juta untuk operasi....

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

Relawan IDC Solo Raya menyerahkan wakaf sepeda motor kepada Ustadz Sriyono untuk menunjang aktifitas dakwah di tempat-tempat terpencil yang sulit dijangkau di lereng Gunung Lawu...

Latest News
Akan Lancarkan Serangan, Taliban Peringatkan Warga Hindari Pusat Militer Afghanistan di Kabul

Akan Lancarkan Serangan, Taliban Peringatkan Warga Hindari Pusat Militer Afghanistan di Kabul

Senin, 21 May 2018 21:38

Ulama Syi'ah Moqtada Al-Sadr Beri 48 Jam Bagi Komandan IRGC Qasem Soleimani untuk Pergi dari Irak

Ulama Syi'ah Moqtada Al-Sadr Beri 48 Jam Bagi Komandan IRGC Qasem Soleimani untuk Pergi dari Irak

Senin, 21 May 2018 17:55

SOHR: Kelompok Pertama Pejuang IS Tinggalkan Benteng Terakhir Mereka di Damaskus

SOHR: Kelompok Pertama Pejuang IS Tinggalkan Benteng Terakhir Mereka di Damaskus

Senin, 21 May 2018 16:45

Ketua GNPF Ulama: Kenapa Aparat Tak Ada yang Diberi Sanksi? Kalau Begitu Saya Mau Dong Jadi Kapolda

Ketua GNPF Ulama: Kenapa Aparat Tak Ada yang Diberi Sanksi? Kalau Begitu Saya Mau Dong Jadi Kapolda

Senin, 21 May 2018 16:30

Malaysia Bentuk Gugus Tugas Khusus Tangani Perkara Kriminal 1MDB

Malaysia Bentuk Gugus Tugas Khusus Tangani Perkara Kriminal 1MDB

Senin, 21 May 2018 15:45

TPM: Ketidakadilan Picu Terorisme

TPM: Ketidakadilan Picu Terorisme

Senin, 21 May 2018 15:38

Menebus Dosa & Minta Maaf Kepada Orang yang Sudah Meninggal

Menebus Dosa & Minta Maaf Kepada Orang yang Sudah Meninggal

Senin, 21 May 2018 15:00

Libanon Tutup Klub Malam Karena Putar Rekaman Ayat Al-Qur'an Saat Pesta

Libanon Tutup Klub Malam Karena Putar Rekaman Ayat Al-Qur'an Saat Pesta

Senin, 21 May 2018 14:45

Terpapar Terorisme, LPAI: Anak Tetap Berposisi Korban

Terpapar Terorisme, LPAI: Anak Tetap Berposisi Korban

Senin, 21 May 2018 14:33

Wahai Orang Tua, Jangan Halangi Anak-anakmu untuk Mengkaji Islam!

Wahai Orang Tua, Jangan Halangi Anak-anakmu untuk Mengkaji Islam!

Senin, 21 May 2018 13:35

Ruang Gelap Dunia Maya

Ruang Gelap Dunia Maya

Senin, 21 May 2018 13:33

Hampir 10 Tahun Menjadi Gubernur, Kali Pertama Insiden Ahmadiyah Muncul di NTB

Hampir 10 Tahun Menjadi Gubernur, Kali Pertama Insiden Ahmadiyah Muncul di NTB

Senin, 21 May 2018 11:11

Agar Rumah Ramah Muslimah

Agar Rumah Ramah Muslimah

Senin, 21 May 2018 10:40

Lurah Bahagia: Penghafal Quran, Bawa Berkah

Lurah Bahagia: Penghafal Quran, Bawa Berkah

Senin, 21 May 2018 09:40

Rilis 200 Mubaligh Kemenag Pengaruhi Persatuan Umat

Rilis 200 Mubaligh Kemenag Pengaruhi Persatuan Umat

Senin, 21 May 2018 09:11

Reaksi DPR terkait Alquran Kerap Dijadikan Barang Bukti Tindakkan Teror oleh Polri

Reaksi DPR terkait Alquran Kerap Dijadikan Barang Bukti Tindakkan Teror oleh Polri

Senin, 21 May 2018 09:11

Fadli Zon: Kebijakan 200 Mubaligh Kemenag Cacat secara Metodik

Fadli Zon: Kebijakan 200 Mubaligh Kemenag Cacat secara Metodik

Senin, 21 May 2018 07:11

Interview Zaki (1): Kisah dibalik FIlm Ambulance dan Cadar

Interview Zaki (1): Kisah dibalik FIlm Ambulance dan Cadar

Senin, 21 May 2018 07:03

2019 Selamatkan Indonesia, Gerindra Ajak Partai-partai Ini untuk Bersatu

2019 Selamatkan Indonesia, Gerindra Ajak Partai-partai Ini untuk Bersatu

Senin, 21 May 2018 05:11

Myanmar Perintahkan Muslim Rohingya Pergi dari Tanah Tak Bertuan dekat Perbatasan Bangladesh

Myanmar Perintahkan Muslim Rohingya Pergi dari Tanah Tak Bertuan dekat Perbatasan Bangladesh

Ahad, 20 May 2018 22:20


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X