Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
22.298 views

Astagfirullah! Universitas La Sorbonne Usir Mahasiswinya yang Berhijab

PARIS (voa-islam.com) - Prancis kembali memperdebatkan hijab, setelah seorang dosen di Universtias Sorbonne memerintahkan seorang Muslimah menanggalkan hijabnya selama mengikuti kuliah.

"Apakah Anda akan tetap mengenakan hijab selama mengikuti pelajaran di kelas saya," tanya seorang dosen geografi kepada Muslimah itu, seperti dikutip surat kabar La Monde.

Nama dosen dan Muslimah itu diminta tidak dipublikasikan.

"Saya berada di sini untuk membantu Anda mengintegrasikan diri ke dalam kehidupan profesional. Hijab akan menjadi masalah buat Anda," tambah dosen itu lagi.

Muslimah itu menolak melepas hijab. Dosen dengan sopan memintanya keluar dari kelas, dan masuk ke kelas lain.

UU Tahun 2004 melarang semua warga Prancis memakai atau mempertontonkan secara terbuka simbol-simbol agama di seluruh sekolah di Prancis. Namun, larangan itu tidak berlaku bagi perguruan tinggi.

Tahun 2010, Prancis melarang pemakaian cadar -- dikenal pula dengan sebutan niqab atau burqa -- di tempat umum, tapi tidak termasuk hijab.

Semua larangan itu disetujui Dewan Konstitusi Prancis, dan diperlukan untuk melindungi nilai-nilai negara sekuler dan pemisahan tegas antara agama dan negara. Baru-baru ini, sebuah badan pemerintah yang menjaga nilai-nilai negara sekuler Prancis merekomendasikan pelarangan jilbab di universitas.

Jean-Marie Salamito, profesor sejarah kekristenan di Universita Paris-Sorbonne 1, mengatakan insiden di La Sorbbone sangat jarang.

"Dosen di Prancis umumnya berpikiran terbuka dan toleran. Prancis adalah negara bebas," ujar Salamito kepada Al Arabia News. "Menyuruh Muslimah menanggalkan jilbab bisa dianggap sebuah tindakan tidak menghormati Muslimah dan Islam."

Menurut Salamito, insiden itu terlanjur memicu perdebatan publik dan mengarah ke Islamophobia. Padahal, katanya, tindakan profesor La Sorbonne itu seharusnya tidak mencerminkan Islamophobia laten.

Philippe Boutry, rektor Universitas La Sorbonne, mengambil tindakan cepat agar persoalan ini berlarut-larut. Ia menulis surat permintaan maaf kepada sang mahasiswi, dengan mengatakan insiden itu disebabkan kesalah-pahaman dosen terhadap UU tahun 2014.

Muslimah menjawab surat itu dengan meminta sang dosen, yang sebenarnya sadar hukum, dihukum untuk menghindari kemungkinan insiden serupa terjadi di masa depan. [inilah/syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Rabu, 22/05/2024 17:21

Racun-racun Perusak Ukhuwah