Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
32.023 views

Penganut Syi'ah Banjiri Karbala Irak untuk Laksanakan Ibadah 'Haji Alternatif'

KARBALA, IRAK (voa-islam.com) - Para pemeluk agama Syi'ah Iran, yang telah dilarang ke Mekkah di tengah pertikaian yang meningkat antara Teheran dan Arab Saudi, telah berkumpul di kota Irak Karbala untuk melakukan apa yang mereka sebut sebagai sebuah "haji alternatif", situs Ummid melaporkan hari Ahad(11/9/2016).

Langkah para penganut Syi'ah Iran terjadi pada saat lebih dari dua juta umat Islam dari lebih 164 negara di dunia sedang bergerak menuju padang Arafah untuk melakukan wukuf, yang merupakan puncak ibadah haji.

Menurut laporan media, rezim garis keras ayatola Ali Kamenei mengalihkan warga Syi'ah Iran ke kuil Imam Hussein, salah satu kuil paling suci bagi penganut Syi'ah, setelah gagal untuk menyegel kesepakatan yang dibutuhkan dengan Arab Saudi untuk jamaah haji Iran untuk melakukan perjalanan ke Kerajaan.

Ratusan ribu penganut Syi'ah Iran melakukan "haji" di kuil Imam Hussein di Karbala tersebut.

"Saya berharap jumlah peziarah mencapai satu juta, sekitar 75 persen dari mereka warga Iran," Adel al-Mussawi, seorang pejabat kuil, mengatakan kepada AFP.

"Konflik Arab-Iran telah memaksa warga (Syi'ah) Iran untuk datang ke Karbala untuk mengunjungi tempat suci Imam Hussein," kata al-Mussawi, menambahkan, "bagi Syiah, ini bernilai 70 kali haji."

Tidak semua dari para penganut Syi'ah telah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Mekah untuk melakukan ibadah haji, tapi banyak dari 64.000 warga Iran yang batal pergi ke Saudi untuk haji tahun ini berakhir di kota suci Syi'ah di Irak akhir pekan ini

Laporan media independen mengatakan meskipun beberapa dari warga Syi'ah Iran menerima ide tersebut, banyak yang menolak untuk mengikuti kampanye nakal rezim garis keras Iran ini.

Tidak sama dengan haji

Mengunjungi makam Imam Hussein tidak memiliki makna religius yang sama dengan haji, yang merupakan salah satu dari lima rukun Islam dan karena itu kewajiban bagi umat Islam yang mampu setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka. Bagaimanapun, para penganut agama Syi'ah merasa lebih seperti berada di rumah di Karbala dibandingkan di Makkah.

"Karbala adalah biasa bagi kita. Kami selalu datang ke sini. Tahun ini mereka telah memblokir jalan (ke Makkah) dan tidak ada yang bisa pergi," kata Shukrullah, peziarah Syi'ah Iran berambut putih yang tengah duduk di karpet di dekat salah satu pintu gerbang ke makam.

"Ini kewajiban kita untuk datang ke sini. Ini adalah sebuah negara Syi'ah. Itu bagus," katanya.

Sementara itu Gubernur Karbala mengatakan bahwa pihak berwenang telah menyiapkan segala kebutuhan peziarah Syi'ah di kota tersebut.

"Kami telah menyiapkan transportasi, akomodasi dan keamanan. Kita biasa untuk menangani acara besar seperti Arbaeen sehingga kita bisa menangani ini," klaim Gubernur Karbala Aqil al-Turaihi kepada AFP.

Nasirah, seorang wanita dari kota Ahvaz Iran, belum pernah melakukan haji dan memprediksi bahwa pergantian perjalanan "haji" ke Karbala bisa menjadi kebiasaan.

"Di Iran, para peziarah ... membayar untuk mendapatkan visa dan pergi haji. Kami di Iran menunggu waktu yang lama untuk mendapatkan kesempatan untuk pergi. Ini bisa memakan waktu 10 atau 15 tahun," katanya.

"Jadi saya berkata mari kita pergi untuk hari Arafah di Karbala," kata Nasirah, merujuk pelaksanaan wukuf di padang Arafah Arab Saudi pada hari kedua haji.

"Jika kita berada di Karbala, itu adalah rumah Allah, itu dapat dianggap haji bagi kita (penganut Syi'ah). Jadi untuk beberapa tahun ke depan, kami akan datang ke Karbala.

Mimpi terpendam

Rezim Syi'ah Iran sedang mengekspos mimpi lama terpendam mereka yang sampai saat ini tidak kesampaian untuk melemahkan status dan kesucian tempat-tempat suci umat Muslim di Arab Saudi

Iran menuduh ketidakmampuan Riyadh dan gagal untuk menyelidiki tragedi desak-desakan tahun 2015 atau mengambil tindakan pencegahan yang memuaskan untuk haji tahun ini. Dalam insiden desak-desakan selama haji tahun lalu, lebih dari 700 jamaah meninggal - sebagian dari mereka orang Syi'ah Iran.

Penyelidikan kemudian mengungkapkan, para peziarah Syi'ah Iran terlibat dalam pelanggaran keamanan karena yang menyebabkan insiden desak-desakan dan saling injak itu terjadi.

Pemerintah Saudi karenanya bermain keras dan menolak untuk tunduk kepada permintaan yang tidak beralasan dari pemerintah Syi'ah Iran - yang para peziarahnya memiliki riwayat menciptakan kerusuhan selama haji. Akibatnya, kesepakatan antara Iran dan Arab Saudi untuk haji tidak bisa disetujui dan peziarah Iran dilarang masuk.

Bukan Muslim

Perang kata-kata karena masalah tersebut telah meningkat, dengan ulama tingkat atas kedua negara mengeluarkan kata-kata tajam. Pemimpin tertinggi Syi'ah Iran Ali Kamenei menyebut raja Saudi "terkutuk, keluarga jahat" dan Mufti Saudi Abdulaziz al-Sheikh mengatakan Syi'ah Iran bukanlah Muslim.

Dalam panggilan telepon dengan harian Makkah, Mufti Saudi mengatakan serangan Kamenei pada Kerajaan dan kritiknya atas pengaturan Haji Kerajaan adalah "tidak mengherankan", menurut Arab News.

"Kita harus memahami bahwa mereka bukan muslim; mereka adalah pengikut 'Majusi' (istilah yang mengacu pada Zoroaster dan orang-orang yang menyembah api). Permusuhan mereka terhadap umat Muslim berjalan lama dan musuh utama mereka adalah pengikut Sunnah (Sunni)," katanya.

Dia menekankan bahwa mereka yang berusaha merusak atau mengganggu upaya Arab Saudi untuk melakukan haji yang damai dan aman bagi para jamaah yang datang dari seluruh dunia tidak akan berhasil dalam desain jahat mereka.

Muslim dari dunia percaya sepenuhnya dan mengakui jasa yang diberikan oleh pemerintah Saudi terhadap Dua Masjid Suci dan para jamaah haji, tambah Mufti. (st/ummid)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Latest News
PKS: RUU Minerba Harus Memihak Rakyat

PKS: RUU Minerba Harus Memihak Rakyat

Senin, 24 Feb 2020 06:30

Seluruh Korban Hanyut Susur Sungai Sempor Telah Ditemukan

Seluruh Korban Hanyut Susur Sungai Sempor Telah Ditemukan

Senin, 24 Feb 2020 06:28

Kritik untuk Menteri Nadiem: Merdekakan Kampus dari Korporasi!

Kritik untuk Menteri Nadiem: Merdekakan Kampus dari Korporasi!

Ahad, 23 Feb 2020 22:33

Ucapan Salam Keselamatan, Ada yang Alergi?

Ucapan Salam Keselamatan, Ada yang Alergi?

Ahad, 23 Feb 2020 22:05

Mengerikan, Pasukan Israel Seret Jenazah Warga Palestina di Perbatasan Gaza Menggunakan Buldoser

Mengerikan, Pasukan Israel Seret Jenazah Warga Palestina di Perbatasan Gaza Menggunakan Buldoser

Ahad, 23 Feb 2020 21:00

Muadzin Masjid Raya London yang Ditikam Saat Kumandangkan Adzan Maafkan Pelaku Penusukan

Muadzin Masjid Raya London yang Ditikam Saat Kumandangkan Adzan Maafkan Pelaku Penusukan

Ahad, 23 Feb 2020 19:55

#QQRizki atau Quranic Quantum Rizki, Metode Tarik Rizki Sambil tiduran

#QQRizki atau Quranic Quantum Rizki, Metode Tarik Rizki Sambil tiduran

Ahad, 23 Feb 2020 18:18

Tabligh Akbar di Gowa, Direktur Pristac: Anak adalah Aset Peradaban

Tabligh Akbar di Gowa, Direktur Pristac: Anak adalah Aset Peradaban

Ahad, 23 Feb 2020 17:50

Lebih Dari 10.000 Warga Sipil Terbunuh atau Terluka Dalam Perang Afghanistan pada 2019

Lebih Dari 10.000 Warga Sipil Terbunuh atau Terluka Dalam Perang Afghanistan pada 2019

Ahad, 23 Feb 2020 17:48

Olok-olok Salam Pancasila

Olok-olok Salam Pancasila

Ahad, 23 Feb 2020 16:07

Berkaca pada Pemindahan Ibukota Turki

Berkaca pada Pemindahan Ibukota Turki

Ahad, 23 Feb 2020 13:59

FOL-PIP Dideklarasikan Bersamaan dengan Milad ke 12 Adara Relief International

FOL-PIP Dideklarasikan Bersamaan dengan Milad ke 12 Adara Relief International

Ahad, 23 Feb 2020 12:58

Iran Tutup Sekolah, Universitas dan Pusat Budaya Setelah 6 Orang Tewas Akibat Virus Corona

Iran Tutup Sekolah, Universitas dan Pusat Budaya Setelah 6 Orang Tewas Akibat Virus Corona

Ahad, 23 Feb 2020 11:30

Kepala LLDIKTI Wilayah IX Tampil Sebagai Pembicara di Dialog Kebangsaan Muktamar III LIDMI

Kepala LLDIKTI Wilayah IX Tampil Sebagai Pembicara di Dialog Kebangsaan Muktamar III LIDMI

Sabtu, 22 Feb 2020 23:42

Naftali Bennet: Israel Tidak Akan Pernah Menyerahkan Satu Inci Pun Tanahnya pada Orang Arab

Naftali Bennet: Israel Tidak Akan Pernah Menyerahkan Satu Inci Pun Tanahnya pada Orang Arab

Sabtu, 22 Feb 2020 22:30

Panggilan Jiwa Kaum Jurnalis

Panggilan Jiwa Kaum Jurnalis

Sabtu, 22 Feb 2020 22:27

Dubes Negara Sahabat Diundang Pembukaan KUII Termasuk Dubes AS

Dubes Negara Sahabat Diundang Pembukaan KUII Termasuk Dubes AS

Sabtu, 22 Feb 2020 21:22

Keinginan Seorang Wanita Saat Menanti Jodoh

Keinginan Seorang Wanita Saat Menanti Jodoh

Sabtu, 22 Feb 2020 21:20

AS-Taliban Akan Tandatangani Perjanjian Gencatan Senjata Sebagaian pada 29 Februari

AS-Taliban Akan Tandatangani Perjanjian Gencatan Senjata Sebagaian pada 29 Februari

Sabtu, 22 Feb 2020 21:15

5000 Pabrik di Gaza Tutup Akibat 14 Tahun Pengepungan Zionis Israel

5000 Pabrik di Gaza Tutup Akibat 14 Tahun Pengepungan Zionis Israel

Sabtu, 22 Feb 2020 21:00


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X