Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.445 views

Ahli PBB Kecam Facebook Karena Biarkan Hasutan Kekerasan Terhadap Rohingya di Myanmar

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Pakar hak asasi manusia Perserikatan Bangsa Bangsa telah mengecam platform media sosial online Facebook karena membiarkan hasutan kekerasan terhadap Muslim Rohingya di negara mayoritas Budha di Myanmar.

Massa Budha radikal yang didukung oleh angkatan bersenjata Myanmar telah meluncurkan kampanye teror terhadap keluarga Muslim yang tinggal di Negara Bagian Rakhine, membunuh dan memperkosa anggota kelompok minoritas Rohingya dan membakar rumah mereka, memaksa ratusan ribu dari mereka untuk melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Para ahli PBB, yang bertugas menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia - termasuk "genosida" - di Myanmar, mengatakan pada hari Senin (12/3/2018) bahwa Facebook berperan dalam kekejaman brutal terhadap komunitas Rohingya dengan membiarkan pidato kebencian menyebar.

Facebook "secara substansial berkontribusi pada tingkat kesengsaraan dan perbedaan pendapat dan konflik, jika Anda ingin, di masyarakat. Pidato kebencian tentu saja merupakan bagian dari itu. Sejauh menyangkut situasi Myanmar, media sosial itu adalah Facebook, dan Facebook adalah media sosial, "kata Marzuki Darusman, ketua Misi Pencarian Fakta Independen Internasional mengenai Myanmar.

'Binatang

Penyelidik Myanmar PBB Yanghee Lee mengikutinya, mengatakan bahwa Facebook adalah bagian besar dari kehidupan publik, sipil, dan pribadi di Myanmar, dan pemerintah menggunakannya untuk menyebarkan informasi kepada publik.

"Semuanya dilakukan melalui Facebook di Myanmar," katanya, menambahkan bahwa platform media sosial tersebut "digunakan untuk menyampaikan pesan publik tapi kami tahu bahwa umat Budha ultra-nasionalis memiliki Facebook sendiri dan benar-benar menghasut banyak kekerasan dan banyak hal. kebencian terhadap Rohingya atau etnis minoritas lainnya. "

    "Saya khawatir Facebook sekarang berubah menjadi binatang buas, dan bukan seperti semula," dia memperingatkan.

Facebook mengatakan di masa lalu bahwa mereka bekerja untuk menghapus perkataan dan akun kebencian yang berbagi konten semacam itu secara konsisten.

Biksu nasionalis Myanmar yang paling terkenal, Wirathu, mengklaim bahwa pidato anti-Muslimnya yang tersebar di Facebook tidak memiliki kaitan dengan kekejaman terhadap orang-orang Muslim yang berada di Negara Bagian Rakhine.

Tahun lalu, Wirathu dilarang membuat pidato publik selama satu tahun.

Menanggapi pertanyaan tentang akun Wirathu, Facebook mengatakan bulan lalu bahwa akunnya dapat ditangguhkan atau dihapus dari platform tersebut.

"Jika seseorang secara konsisten berbagi konten yang mempromosikan kebencian, kami dapat melakukan serangkaian tindakan seperti menangguhkan sementara kemampuan mereka untuk memposting dan akhirnya, menghapus akun mereka."

Bagaimanapun, Facebook tampaknya tidak mengambil tindakan.

Perusahaan yang berbasis di AS tidak menanggapi langsung kritik baru-baru ini. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Super Qurban ke Pesantren, Daerah Bencana, Kampung Muallaf dan Dakwah Pedalaman

Super Qurban ke Pesantren, Daerah Bencana, Kampung Muallaf dan Dakwah Pedalaman

Qurban adalah amal shalih yang paling utama, lebih utama daripada jihad. Mari berqurban ke pesantren, penjara, peluarga mujahid, dakwah pedalaman dan rawan pemurtadan. ...

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Super QURBAN untuk KORBAN Gempa Lombok. Ayo Bantu..!!!

Lombok luluhlantak diguncang gempa. Derita mereka duka kita juga. Mari berbagi kebahagiaan dengan berqurban untuk para korban gempa di lombok....

Ustadz Jenius Penghafal Al-Qur'an Bersanad Kecelakaan Terlindas Mobil. Ayo Bantu..!!

Ustadz Jenius Penghafal Al-Qur'an Bersanad Kecelakaan Terlindas Mobil. Ayo Bantu..!!

Ustadz Ahmad Syukri, dai penghafal Al-Qur'an 30 juz yang bersanad tujuh riwayat ini terlindas mobil dan banyak mengalami patah tulang. Dioperasi berulang kali, tagihan melonjak 58 juta rupiah....

Fatkhur Kurniawan Bocah Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi 12,1 Juta Rupiah Sudah Diserahkan

Fatkhur Kurniawan Bocah Tumor Ganas Tutup Usia, Donasi 12,1 Juta Rupiah Sudah Diserahkan

Setelah bertarung melawan tumor selama 15 bulan, akhirnya Fatkhur menyerah kepada takdir kematian. Semoga para donatur mengganjar infaknya dengan keberkahan, pahala dan surga Firdaus...

Menderita Hernia Sejak Lahir, Anak Yatim ini Butuh Biaya Operasi 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!

Menderita Hernia Sejak Lahir, Anak Yatim ini Butuh Biaya Operasi 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!

Bila kambuh, biji testis santri Rumah Tahfizh Qur?an ini bengkak dan nyeri hebat. Almarhum ayahnya adalah aktivis Nahi Munkar yang gencar memerangi rentenir, kemaksiatan dan pemurtadan. Ayo...

Latest News
Pasukan Pro-Pemerintah Yaman Lancarkan Serangan Baru ke Kota Pelabuhan Hodeidah

Pasukan Pro-Pemerintah Yaman Lancarkan Serangan Baru ke Kota Pelabuhan Hodeidah

Selasa, 18 Sep 2018 20:35

Kelompok Tentara Bayaran Rusia Dirikan Pangkalan Permanen di Homs Suriah

Kelompok Tentara Bayaran Rusia Dirikan Pangkalan Permanen di Homs Suriah

Selasa, 18 Sep 2018 20:05

BWI Pusat: Aceh Harus Lahirkan Habib Bugak Baru

BWI Pusat: Aceh Harus Lahirkan Habib Bugak Baru

Selasa, 18 Sep 2018 19:45

Antusias Sahabat Hijrah dengan Program Hapus Tato

Antusias Sahabat Hijrah dengan Program Hapus Tato

Selasa, 18 Sep 2018 19:36

Pesawat Militernya Ditembak Jatuh Rezim Assad, Rusia Justru Salahkan Israel atas Insiden Tersebut

Pesawat Militernya Ditembak Jatuh Rezim Assad, Rusia Justru Salahkan Israel atas Insiden Tersebut

Selasa, 18 Sep 2018 19:35

Ketua PA 212: Takut Kalimat Tauhid Gejala Islamofobia

Ketua PA 212: Takut Kalimat Tauhid Gejala Islamofobia

Selasa, 18 Sep 2018 19:34

2 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Rudal Israel di Perbatasan Gaza

2 Warga Palestina Tewas dalam Serangan Rudal Israel di Perbatasan Gaza

Selasa, 18 Sep 2018 19:05

Pengajiannya Dibubarkan, Gus Nur: Musuh Saya Bukan Mereka

Pengajiannya Dibubarkan, Gus Nur: Musuh Saya Bukan Mereka

Selasa, 18 Sep 2018 19:00

Milisi Libya Jual Anggota IS yang Mereka Tawan Seharga 1 Juta USD

Milisi Libya Jual Anggota IS yang Mereka Tawan Seharga 1 Juta USD

Selasa, 18 Sep 2018 18:36

Rabu dan Kamis Besok Jadwal Puasa Tasu'a dan 'Asyura 1440 H.

Rabu dan Kamis Besok Jadwal Puasa Tasu'a dan 'Asyura 1440 H.

Selasa, 18 Sep 2018 16:38

Politisi Demokrat Pajang Foto Editor Asia Sentinel bersama Jokowi dan Pertanyakan Peran Istana

Politisi Demokrat Pajang Foto Editor Asia Sentinel bersama Jokowi dan Pertanyakan Peran Istana

Selasa, 18 Sep 2018 13:09

Walhi “Labrak” PSI: Partai Milenial Agenda Kolonial

Walhi “Labrak” PSI: Partai Milenial Agenda Kolonial

Selasa, 18 Sep 2018 12:09

[VIDEO] Ketua Umum DPP Bakomubin: Ali Mochtar Ngabalin Lakukan Kebohongan Publik

[VIDEO] Ketua Umum DPP Bakomubin: Ali Mochtar Ngabalin Lakukan Kebohongan Publik

Selasa, 18 Sep 2018 11:14

Tagar 2019 Tetap Pancasila adalah Isu Ngawur, tidak Cerdas

Tagar 2019 Tetap Pancasila adalah Isu Ngawur, tidak Cerdas

Selasa, 18 Sep 2018 11:09

Jalan Panjang dan Berliku Deklarasi 2019GantiPresiden di Samarinda

Jalan Panjang dan Berliku Deklarasi 2019GantiPresiden di Samarinda

Senin, 17 Sep 2018 23:55

[VIDEO] Tak Ada Soal Minta Jabatan, Inilah 17 Poin Pakta Integritas Prabowo-Sandi dengan Ulama

[VIDEO] Tak Ada Soal Minta Jabatan, Inilah 17 Poin Pakta Integritas Prabowo-Sandi dengan Ulama

Senin, 17 Sep 2018 21:20

Temuan Sementara Demokrat atas Fitnah Media Asing ke SBY

Temuan Sementara Demokrat atas Fitnah Media Asing ke SBY

Senin, 17 Sep 2018 21:17

Deklarasi Garda Jokowi di Lapangan Kottabarat Solo Ditolak Warga

Deklarasi Garda Jokowi di Lapangan Kottabarat Solo Ditolak Warga

Senin, 17 Sep 2018 20:56

Fadli Zon Berencana Bentuk Paguyuban Korban Kriminalisasi Rezim Jokowi

Fadli Zon Berencana Bentuk Paguyuban Korban Kriminalisasi Rezim Jokowi

Senin, 17 Sep 2018 20:53

[VIDEO] Teken Pakta Integritas, Ulama Dukung dan Siap Menangkan Prabowo-Sandi

[VIDEO] Teken Pakta Integritas, Ulama Dukung dan Siap Menangkan Prabowo-Sandi

Senin, 17 Sep 2018 20:45


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X