Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.823 views

Rezim Teroris Assad Lakukan Kejahatan Kemanusiaan Biadab di Ghouta Timur

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Rezim teroris Assad dan sekutunya melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk membuat orang-orang sipil kelaparan, selama pengepungan Ghouta Timur, kata penyelidik PBB pada hari Rabu (19/6/2018).

Pengepungan lima tahun, di pinggiran ibukota, berakhir pada bulan April ketika Damaskus mendapatkan kembali kendali atas daerah kantong oposisi tersebut.

"Menyusul berakhirnya pengepungan terlama dalam sejarah modern ... Komisi Penyelidik PBB (untuk hak asasi manusia di Suriah) telah mengutuk taktik peperangan di Suriah ini sebagai biadab," kata penyelidik PBB dalam sebuah pernyataan.

Komisi Penyelidik, yang ditugasi oleh Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada bulan Maret untuk segera menyelidiki peristiwa-peristiwa baru-baru ini di Ghouta Timur, merilis laporan setebal 23 halaman yang dipenuhi dengan rincian mengerikan penderitaan warga sipil.

"Benar-benar menjijikkan bahwa warga sipil yang terkepung diserang tanpa pandang bulu, dan secara sistematis diblokade makanan dan obat-obatan," kata kepala komisi Paulo Pinheiro dalam pernyataan itu.

Ketika pasukan yang setia kepada Presiden Bashar al-Assad secara dramatis meningkatkan kampanye mereka untuk merebut kembali daerah kantong yang terkepung itu antara Februari dan April tahun ini, mereka menggunakan taktik yang "sebagian besar melanggar hukum," kata laporan tersebut.

Taktik itu, katanya, "bertujuan untuk menghukum penduduk Ghouta timur dan memaksa penduduk, secara kolektif, untuk menyerah atau kelaparan".

Laporan itu menggambarkan ribuan orang yang putus asa bersembunyi selama berbulan-bulan di ruang bawah tanah yang kumuh dengan jatah makanan yang berkurang dan hanya sedikit, jika ada, fasilitas sanitasi, sementara bom dan rudal menghujani.

'Kelaparan yang disengaja'

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa "tindakan-tindakan tertentu yang dilakukan oleh pasukan pro-pemerintah selama pengepungan yang dilakukan di Ghouta Timur, termasuk membuat kelaparan yang disengaja terhadap penduduk sipil sebagai taktik peperangan, merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan tindakan tidak manusiawi yang menyebabkan penderitaan mental dan fisik yang serius."

Para penyelidik mengecam penggunaan pengepungan secara meluas di seluruh konflik Suriah selama tujuh tahun, yang telah menewaskan lebih dari 450.000 orang.

"Ratusan ribu perempuan Suriah, laki-laki dan anak-anak di seluruh negeri telah menderita terlalu lama akibat yang merusak dan tahan lama dari bentuk perang abad pertengahan ini," kata laporan itu.

Komisi Suriah PBB, yang dibentuk pada tahun 2011 segera setelah perang sipil dimulai, telah berulang kali menuduh pihak-pihak yang berperang melakukan kejahatan.

Dalam laporan Rabu, komisi itu juga menyalahkan kelompok oposisi bersenjata seperti Jaisyul Islam, Ahrar al-Sham dan Hay'at Tahrir al-Sham karena melakukan "kejahatan perang" dengan meluncurkan "serangan membabi buta" di Damaskus, dan membunuh dan melukai ratusan warga sipil.

"Melalui seluruh durasi pengepungan, kelompok-kelompok bersenjata juga secara teratur secara sewenang-wenang menangkap dan menyiksa warga sipil di Douma, termasuk anggota kelompok minoritas agama, berulang kali melakukan kejahatan perang terhadap perlakuan kejam dan penyiksaan, dan kemarahan atas kehormatan pribadi," kata laporan itu.

Para peneliti, yang tidak pernah diberikan akses ke Suriah, mengatakan mereka mendasarkan temuan mereka untuk laporan terbaru mereka pada 140 wawancara yang dilakukan secara langsung di wilayah tersebut dan dari Jenewa.

Mereka juga mengatakan mereka menganalisis foto, rekaman video, citra satelit, dan catatan medis, serta laporan dari sumber pemerintah dan non-pemerintah.

Laporan itu mencatat bahwa pada saat pasukan pemerintah menyatakan Ghouta Timur direbut kembali pada 14 April, sekitar 140.000 orang telah mengungsi dari rumah mereka.

Puluhan ribu dari mereka masih secara ilegal diawasi oleh pasukan pemerintah di lokasi yang dikelola di seluruh wilayah Damaskus, kata laporan itu.

Mengikuti "kesepakatan evakuasi" lokal, hingga 50.000 warga sipil dari Ghouta Timur mengungsi keIdlib dan Aleppo, katanya.

Perang Suriah dimulai ketika rezim Baath, berkuasa sejak 1963 dan dipimpin oleh Assad, menanggapi protes damai menuntut reformasi demokratis dengan kekuatan militer, memicu pemberontakan bersenjata yang didorong oleh pembelotan massal dari tentara Suriah.

Ratusan ribu warga sipil telah tewas, sementara 6,3 juta warga Suriah telah dipaksa melarikan diri dari negara itu. Lebih dari 6,2 juta menjadi pengungsi di dalam negeri. (st/TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Latest News

Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X