Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.788 views

Keluarga Shamima Beghum Akan Lawan Upaya Inggris Cabut Kewarganegaraan Anaknya

LONDON, INGGRIS (voa-islam.com) - Keluarga seorang remaja London yang bergabung dengan kelompok Islamic State (IS) di Suriah mengatakan pada hari Jum'at (22/2/2019) bahwa mereka akan melawan keputusan pemerintah Inggris untuk mencabut kewarganegaraannya.

Shamima Begum melakukan perjalanan ke Suriah pada tahun 2015 saat baru berusia 15 tahun, tetapi sekarang telah melarikan diri dari "kekhalifahan" yang hancur dan mengatakan dia ingin pulang, setelah melahirkan di sebuah kamp pengungsi akhir pekan lalu.

Sebuah surat kepada menteri dalam negeri Sajid Javid yang ditulis oleh saudari Shamima Begum, Renu atas nama keluarganya juga meminta pemerintah untuk membantu membawa putranya yang baru lahir ke Inggris.

Nasib wanita berusia 19 tahun itu telah memicu perdebatan sengit di Inggris, dengan pemerintah mengatakan kepada keluarganya pekan ini bahwa mereka mencabut kewarganegaraannya.

"Kami harap Anda memahami posisi kami dalam hal ini dan mengapa kami harus, karenanya, membantu Shamima dalam menantang keputusan Anda untuk mengambil satu-satunya hal yang merupakan satu-satunya harapannya pada rehabilitasi, kewarganegaraan Inggris," kata surat keluarga itu.

Surat Renu Begum juga meminta Javid untuk membantu "membawa pulang keponakan saya ke kami."

Dikatakan status Shamima Begum sekarang akan menjadi masalah bagi pengadilan Inggris untuk memutuskan.

'Terkejut' dengan keputusan

Hukum internasional mencegah pemerintah membuat seseorang menjadi tanpa kewarganegaraan, tetapi Inggris dilaporkan percaya bahwa Begum juga memiliki kewarganegaraan Bangladesh karena orangtuanya, meskipun ia dilahirkan di Inggris.

Pemerintah Bangladesh mengatakan "tidak ada pertanyaan" tentang dia diizinkan masuk, dan ada argumen hukum tentang apakah hanya memiliki orang tua Bangaldesh memberikan kewarganegaraan.

Bayi Begum lahir sebelum dia diberitahu tentang keputusan untuk mencabut kewarganegaraannya, dan karena itu orang Inggris dan memiliki hak untuk kembali.

Remaja itu berkata dia “terkejut” dengan keputusan Inggris, mengatakan “jika kamu mengambilnya dariku, aku tidak punya apa-apa. Saya rasa mereka tidak boleh melakukan itu. "

Dia telah menyebutkan kemungkinan mengajukan kewarganegaraan di Belanda karena suaminya, seorang pejuang Islamic State yang diyakini ditahan oleh pasukan Kurdi di Suriah, adalah warga negara Belanda.

‘Membakar emosi bangsa’

Sentimen publik menguat melawan Begum setelah dia menunjukkan sedikit penyesalan dalam wawancara awal dari kamp pengungsi.

Keluarganya mengatakan pada hari Jum'at mereka "terkejut dan gempar" atas "komentar keji" yang dia buat di media.

"Saya telah menyaksikan Shamima di televisi kami membuka mulutnya dan membakar emosi bangsa kami," kata surat saudara perempuannya.

"Ini bukan mewakili nilai-nilai Inggris, dan keluargaku sepenuhnya menolak komentar yang dia buat, tapi ... kita sebagai keluarganya tidak bisa begitu saja meninggalkannya."

Keluarga itu berpendapat bahwa itu membuat "setiap upaya yang dapat diduga" untuk mencegahnya bergabung dengan IS, yang disebutnya "kultus pembunuh dan misoginis."

Begum dan dua teman sekolah meninggalkan rumahnya di London timur untuk bergabung dengan Islamic State empat tahun lalu.

Dengan kekhalifahanIslamic State runtuh di Irak dan Suriah, banyak negara Eropa sekarang harus berhadapan apakah akan membawa kembali warganya yang bepergian untuk bergabung dengan kelompok itu dan mengadili mereka di rumah, atau melarang mereka masuk karena masalah keamanan.

Sekitar 400 orang yang bergabung dengan IS pada tahap awal konflik Suriah telah kembali ke Inggris dan sekitar 40 dari mereka telah dituntut.

Diperkirakan ada sekitar 10 wanita Inggris yang bepergian untuk mendukung IS yang kini menjadi pengungsi di Suriah.

Pemimpin Partai Buruh Oposisi Jeremy Corbyn mengatakan pada hari Selasa bahwa Begum harus diizinkan untuk kembali.

“Mengambil kewarganegaraan seseorang bukanlah hal yang benar untuk dilakukan. Saya pikir dia harus dibawa kembali. "

Javid mengatakan kepada anggota parlemen Rabu bahwa mencabut kewarganegaraan adalah "alat ampuh" yang tidak digunakan dengan enteng.

“Tetapi ketika seseorang memunggungi nilai-nilai fundamental [kami] dan mendukung teror, mereka tidak memiliki hak otomatis untuk kembali ke Inggris,” katanya.

Dia sebelumnya mengatakan bahwa lebih dari 100 orang telah kehilangan kewarganegaraan Inggris mereka.

Pada hari Rabu, Independent melaporkan bahwa jumlah orang yang kehilangan kewarganegaraan mereka telah melonjak 600 persen dalam setahun.

Javid mengisyaratkan bahwa putra Begum yang baru lahir - anak ketiganya, setelah putra dan putrinya yang sebelumnya meninggal dalam beberapa bulan terakhir - dapat diperlakukan secara berbeda.

"Anak-anak tidak boleh menderita, jadi jika orang tua kehilangan kewarganegaraan Inggris mereka tidak mempengaruhi hak-hak anak mereka," klaimnya. (st/tdf)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Farhan Syafero: Aktivis Dakwah Gugur Salah Tembak dalam Tragedi Berdarah Jakarta, Ayo Bantu.!!

Aktivis dakwah ini gugur di bulan suci Ramadhan saat siaga menjaga markas FPI dan rumah Habib Rizieq. Jasadnya terkapar bersimbah darah dengan lubang peluru menembus dada hingga punggung....

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Ditimpa Musibah Bertubi-tubi, Keluarga Muallaf Hidup Memprihatinkan, Ayo Bantu...!!!

Muallaf Evelyn harus berjuang keras menafkahi kelima anaknya, meski fisiknya rapuh mengidap kanker tiroid. Betapapun pahitnya hidup, ia tetap tegar mewujudkan mimpi anaknya yang hafal Al-Quran...

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan Penuh Berkah IDC Kembali Santuni Yatim Dhuafa

Dibulan yang penuh berkah ini Infaq Dakwah Center memberikan santunan kepada anak-anak yatim dhuafa. Kegiatan ini digelar bertepatan dengan acara buka bersama anak yatim dhuafa yang diadakan...

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Latest News
Ada Sanksi Seumur Hidup untuk Wasit, Adakah Sanksi untuk Hakim?

Ada Sanksi Seumur Hidup untuk Wasit, Adakah Sanksi untuk Hakim?

Selasa, 18 Jun 2019 19:59

MK Netral?

MK Netral?

Selasa, 18 Jun 2019 19:55

Optimisme BPN Harus Belajar dari Sukses Liverpool

Optimisme BPN Harus Belajar dari Sukses Liverpool

Selasa, 18 Jun 2019 17:56

Pejabat AS: Amerika Serikat Bersiap Kirim Pasukan Tambahan ke Timur Tengah

Pejabat AS: Amerika Serikat Bersiap Kirim Pasukan Tambahan ke Timur Tengah

Selasa, 18 Jun 2019 17:08

Diskualifikasi

Diskualifikasi

Selasa, 18 Jun 2019 16:50

Mursi: Dari Preiden Pertama yang Terpilih Secara Demokratis, Hingga Meninggal Sebagai Tahanan

Mursi: Dari Preiden Pertama yang Terpilih Secara Demokratis, Hingga Meninggal Sebagai Tahanan

Selasa, 18 Jun 2019 16:00

Wasit Lapangan Hijau dan Meja Hijau Dalam Sorotan

Wasit Lapangan Hijau dan Meja Hijau Dalam Sorotan

Selasa, 18 Jun 2019 15:58

Mursi Dimakamkan di Kairo Setelah Rezim Mesir Larang Jenazahnya Dikuburkan di Kampung Halaman

Mursi Dimakamkan di Kairo Setelah Rezim Mesir Larang Jenazahnya Dikuburkan di Kampung Halaman

Selasa, 18 Jun 2019 15:06

KPU Nilai Pemohon (02) Tidak Miliki Bukti Nyata Terkait Kecurangan

KPU Nilai Pemohon (02) Tidak Miliki Bukti Nyata Terkait Kecurangan

Selasa, 18 Jun 2019 14:49

Menanti Jawaban Termohon, KPU

Menanti Jawaban Termohon, KPU

Selasa, 18 Jun 2019 14:13

Kewenangan MK dalam Perselisihan Hasil Pemilu

Kewenangan MK dalam Perselisihan Hasil Pemilu

Selasa, 18 Jun 2019 14:00

Mesir Perintahkan Pasukan Keamanan Siaga Penuh Menyusul Meniggalnya Mursi

Mesir Perintahkan Pasukan Keamanan Siaga Penuh Menyusul Meniggalnya Mursi

Selasa, 18 Jun 2019 14:00

Kisah Anak Cerdas di Zaman Khilafah

Kisah Anak Cerdas di Zaman Khilafah

Selasa, 18 Jun 2019 10:54

Mengawali Mahligai Cinta di Bulan Syawal

Mengawali Mahligai Cinta di Bulan Syawal

Selasa, 18 Jun 2019 10:41

Tiket Pesawat Mahal, Maskapai Asing Siap Mengawal

Tiket Pesawat Mahal, Maskapai Asing Siap Mengawal

Selasa, 18 Jun 2019 08:50

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh Yang Lain?

Ketika Hehamahua Sudah Teriak Moral, Dimana Tokoh Yang Lain?

Selasa, 18 Jun 2019 08:16

Diisukan Dapat Tawaran Jabatan Menteri, Sandiaga: Jangan Hiraukan Rumor

Diisukan Dapat Tawaran Jabatan Menteri, Sandiaga: Jangan Hiraukan Rumor

Selasa, 18 Jun 2019 07:47

Suka Membaca Ramalan Zodiak di Majalah

Suka Membaca Ramalan Zodiak di Majalah

Selasa, 18 Jun 2019 07:36

Ketika Mursi Meninggal, Harapan Mesir untuk Kebebasan Mati Bersamanya

Ketika Mursi Meninggal, Harapan Mesir untuk Kebebasan Mati Bersamanya

Selasa, 18 Jun 2019 07:28

Dunia Bereaksi Terhadap Meninggalnya Muhammad Mursi

Dunia Bereaksi Terhadap Meninggalnya Muhammad Mursi

Selasa, 18 Jun 2019 07:15


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X