Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.992 views

Pangeran Saudi di Pengasingan Bentuk Kelompok Oposisi untuk Melindungi Para Kritikus Riyadh

BERLIN, JERMAN (voa-islam.com) - Seorang pangeran Saudi di pengasingan telah meluncurkan sebuah kelompok oposisi yang menyerukan reformasi di kerajaan ultra-konservatif.

Pangeran Khaled bin Farhan al-Saud, yang melarikan diri dari Arab Saudi lebih dari 10 tahun yang lalu, mengatakan ia juga ingin melindungi para kritikus rezim Saudi mengingat pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi tahun lalu.

"Kami membutuhkan sistem baru di Arab Saudi seperti negara demokrasi lainnya, di mana rakyat memiliki hak untuk memilih pemerintah, untuk menciptakan Arab Saudi baru," kata Pangeran Khaled kepada The Independent.

"Kami memiliki visi untuk sistem peradilan, untuk hak asasi manusia dan akuntabilitas, tetapi saat ini kami perlu fokus pada konstitusi dan pada aktivisme untuk membantu warga Saudi di Eropa."

Kabur dari Arab Saudi

Kelompok oposisi, bernama "Gerakan Kebebasan Rakyat Semenanjung Arab", akan memberikan orang-orang yang melarikan diri dari kerajaan itu dengan pengacara, penerjemah, dan akses untuk membantu mereka mencari suaka di Eropa, daripada mereka harus bergantung pada kampanye media sosial, kata sang pangeran.

Gagasan untuk memberikan bantuan kepada warga Saudi yang melarikan diri dari negara itu, diilhami oleh pembunuhan Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul tahun lalu, nasib remaja Saudi Rahaf al-Qunun, dan pengalaman Pangeran Khaled sendiri.

"Saya harus meninggalkan Saudi pada 2007 ketika saya diperingatkan ada perintah penangkapan saya karena saya mengkritik negara," jelasnya.

"Aku merasakan penderitaan ini sendiri. Aku ingin membantu orang lain yang menghadapi masalah yang sama denganku. Ketika kamu membuat seruan melawan pemerintah kamu butuh bantuan."

Sang pangeran adalah bagian dari bagian keluarga kerajaan yang telah bentrok dengan penguasa de-facto dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Saudara perempuan dan ayahnya berada di bawah tahanan rumah di Arab Saudi.

Anggota keluarga kerajaan itu yakin pemerintah Saudi telah merencanakan untuk menculiknya 10 hari sebelum pembunuhan Jamal Khashoggi.

Sang pangeran, yang ibunya adalah orang Mesir, ditawari jutaan dolar jika dia setuju untuk melakukan perjalanan ke Kairo dan bertemu para pejabat Saudi di dalam konsulat mereka.

Pangeran Khaled menolak, curiga bahwa tawaran itu pada kenyataannya adalah tipu daya untuk memikatnya kembali ke Arab Saudi.

Pengkritik rezim yang berbasis di Dublin, Abdul-Aziz Amoud, yang mendirikan sebuah organisasi untuk membantu perempuan Saudi melarikan diri dari negara itu, mengatakan pekerjaan kelompok itu akan sangat penting, terutama bagi perempuan.

"Perempuan khususnya sangat rentan. Pemerintah Saudi telah berulang kali menggunakan kedutaan mereka untuk bekerja melawan orang, bahkan dalam kasus masalah domestik seperti Rahaf," katanya kepada The Independent.

Rezim baru

Pangeran yang diasingkan itu juga menganjurkan transisi Arab Saudi ke monarki konstitusional dengan perdana menteri dan kabinet terpilih untuk mengakhiri "pelanggaran hak asasi manusia dan ketidakadilan yang endemis".

Khaled mengatakan bahwa keluarga kerajaan bisa tetap sebagai tokoh simbolis kepala di negara itu, seperti ratu di Inggris, tetapi mereka akan kehilangan semua kekuatan politik.

Kelompok itu juga berharap dapat menjalin hubungan dengan media internasional dan komisi untuk melobi pembebasan aktivis yang dipenjara, seperti aktivis hak-hak perempuan Loujain al-Hathloul, dan yang lainnya yang telah ditangkap secara tidak adil.

Dia mengatakan dia telah mendaftar para aktivis Saudi di Eropa dan sejumlah pengacara imigrasi dan penerjemah di Jerman untuk membantu membentuk dasar jaringan untuk membantu warga Saudi yang menghadapi penyiksaan atau ketidakadilan di kerajaan.

"Khaled telah mengambil langkah yang sangat penting untuk memutuskan hubungan dengan keluarga kerajaan untuk mengembalikan kebebasan demokrasi kepada rakyat Arab Saudi," Abdel-Salam Ismail, seorang penerjemah yang berharap dapat membantu warga Saudi mencari suaka melalui kelompok itu, mengatakan kepada The Independent.

"Kami tidak hanya akan melibatkan pengacara yang memiliki spesialisasi dalam kasus suaka tetapi mempekerjakan orang untuk mengurus hal-hal seperti membawa anggota keluarga dan integrasi termasuk mendaftar sekolah."

Pangeran Khaled mengatakan dia berharap dia tidak akan menjadi anggota kerajaan Saudi terakhir yang menyerukan reformasi: "Saya sejauh ini satu-satunya anggota keluarga kerajaan dalam gerakan ini, tetapi saya berharap orang lain akan bergabung dengan saya. Jamal Khashoggi adalah salah satu dari ribuan warga yang telah dibunuh secara tidak adil. Kami ingin bangkit melawan ketidakadilannya untuk menyelamatkan negara dari kehancuran." (st/TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Soal UAS dan FPI, HNW Tegur Media Ini Berkali-kali

Soal UAS dan FPI, HNW Tegur Media Ini Berkali-kali

Kamis, 22 Aug 2019 15:15

Memperbaiki Negara Kita Agar Lebih Baik

Memperbaiki Negara Kita Agar Lebih Baik

Kamis, 22 Aug 2019 15:00

Pidato Jokowi Dikritik karena Tak Singgung Perdagangan Orang

Pidato Jokowi Dikritik karena Tak Singgung Perdagangan Orang

Kamis, 22 Aug 2019 14:15

Ekonomi Kembali Terancam Nyungsep

Ekonomi Kembali Terancam Nyungsep

Kamis, 22 Aug 2019 13:15

Ketika #IndonesiaTanpaJIL Menjawab Cuitan Abu Janda

Ketika #IndonesiaTanpaJIL Menjawab Cuitan Abu Janda

Kamis, 22 Aug 2019 12:26

Pertanggungjawaban APBN Gagal Penuhi Target Ekonomi

Pertanggungjawaban APBN Gagal Penuhi Target Ekonomi

Kamis, 22 Aug 2019 12:15

Masalah Bendera

Masalah Bendera

Kamis, 22 Aug 2019 11:39

Muhammadiyah Sampaikan Strategi Kebijakan Penanggulangan Bencana di Forum ASEAN

Muhammadiyah Sampaikan Strategi Kebijakan Penanggulangan Bencana di Forum ASEAN

Kamis, 22 Aug 2019 11:23

Musuh Abadi Rakyat: Pemimpin Berjiwa Feodal

Musuh Abadi Rakyat: Pemimpin Berjiwa Feodal

Kamis, 22 Aug 2019 11:15

Pemerintah Yaman Ancam Ambil Langkah Hukum untuk Hentikan Dukungan UEA pada Separatis

Pemerintah Yaman Ancam Ambil Langkah Hukum untuk Hentikan Dukungan UEA pada Separatis

Kamis, 22 Aug 2019 10:35

#IndonesiaTanpaJIL, Komunitas Santai yang Ngegas Saat Bela Agama

#IndonesiaTanpaJIL, Komunitas Santai yang Ngegas Saat Bela Agama

Kamis, 22 Aug 2019 10:15

Menteri Israel Ancam Serangan Berikutnya ke Gaza Akan Lebih Parah dari 2014

Menteri Israel Ancam Serangan Berikutnya ke Gaza Akan Lebih Parah dari 2014

Kamis, 22 Aug 2019 09:34

AS Tawarkan Hadiah 5 Juta USD untuk Informasi Keberadaan 3 Pimpinan Islamic State

AS Tawarkan Hadiah 5 Juta USD untuk Informasi Keberadaan 3 Pimpinan Islamic State

Kamis, 22 Aug 2019 08:33

Bekasi dan Depok Ingin Gabung Jakarta, Fahira: Ide yang Menarik

Bekasi dan Depok Ingin Gabung Jakarta, Fahira: Ide yang Menarik

Kamis, 22 Aug 2019 01:13

Mendadak Ajal, 'Cuma' Begini Saja?

Mendadak Ajal, 'Cuma' Begini Saja?

Rabu, 21 Aug 2019 23:53

Infrastruktur Ibu Kota Baru Dibiayai Swasta, Mardani: Dapat Ancam Kedaulatan Nasional

Infrastruktur Ibu Kota Baru Dibiayai Swasta, Mardani: Dapat Ancam Kedaulatan Nasional

Rabu, 21 Aug 2019 23:26

Demokrasi bukan Habitat Umat Islam

Demokrasi bukan Habitat Umat Islam

Rabu, 21 Aug 2019 22:47

FDP dan Dewan Dakwah Aceh Biayai Kuliah 35 Mahasiswa Kurang Mampu

FDP dan Dewan Dakwah Aceh Biayai Kuliah 35 Mahasiswa Kurang Mampu

Rabu, 21 Aug 2019 22:16

Serangan Udara Rezim Teroris Assad Kembali Hantam Rumah Sakit di Wilayah Oposisi Suriah

Serangan Udara Rezim Teroris Assad Kembali Hantam Rumah Sakit di Wilayah Oposisi Suriah

Rabu, 21 Aug 2019 22:15

UAS Sampaikan Penjelasan kepada MUI

UAS Sampaikan Penjelasan kepada MUI

Rabu, 21 Aug 2019 21:08


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X