Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.975 views

Penduduk Khartoum Trauma dengan Pembubaran Demonstran Secara Biadab oleh Militer Sudan

KHARTOUM, SUDAN (voa-islam.com) - Pasukan paramiliter bersenjata berat berkeliaran di ibukota Sudan Kamis, memaksa penduduk yang ketakutan untuk bersembunyi di dalam ruangan setelah penumpasan berdarah terhadap para pengunjuk rasa yang diakui pemerintah telah menyebabkan puluhan orang tewas dan mendorong Uni Afrika untuk menangguhkan keanggotaan Khartoum.

Anggota Pasukan Dukungan Cepat, yang kelompok hak asasi mengatakan memiliki asal-usul mereka di milisi Janjaweed di Darfur, dikerahkan di jalan-jalan dengan truk pick-up yang dipasang dengan senapan mesin dan peluncur roket, kata saksi mata.

"Kami hidup dalam keadaan teror karena tembakan sporadis," kata seorang warga Khartoum selatan.

Dia mengatakan dia "takut anak-anaknya pergi ke jalan".

Ketika kecaman internasional meningkat, seorang pejabat kementerian kesehatan mengatakan "jumlah kematian di seluruh negara itu telah meningkat menjadi 61," termasuk 52 yang terbunuh oleh "amunisi tajam" di Khartoum.

Tapi dia membantah klaim dokter bahwa lebih dari 100 orang telah tewas dalam pembantaian tentara terhadap para pengunjuk rasa yang dimulai dengan serangan terhadap aksi duduk lama di luar markas tentara pada hari Senin.

Komite Sentral untuk Dokter Sudan mengatakan pada hari Rabu bahwa 40 mayat telah ditarik dari Sungai Nil, mengirimkan korban tewas melonjak ke setidaknya 108.

Komite itu, yang merupakan bagian dari gerakan protes dan bergantung pada petugas medis di lapangan untuk informasinya, memperingatkan angka itu bisa meningkat.

Militer menggulingkan presiden lama Omar al-Bashir pada bulan April setelah berbulan-bulan protes terhadap pemerintahannya yang otoriter, tetapi ribuan demonstran tetap berkemah di depan markas tentara yang meminta para jenderal untuk menyerahkan kekuasaan kepada warga sipil.

Meskipun beberapa terobosan awal, pembicaraan antara dewan militer yang berkuasa yang mengambil alih kekuasaan setelah pemecatan Bashir dan para pemimpin protes runtuh tentang siapa yang harus memimpin badan pemerintahan baru.

'Merasa takut'

Beberapa kehidupan telah kembali ke jalan-jalan ibukota pada hari Kamis, dengan angkutan umum terbatas yang beroperasi dan hanya beberapa mobil di jalan.

Sejumlah kecil toko dan restoran buka pada hari kedua liburan Idul Fitri.

Namun di Omdurman, tepat di seberang Sungai Nil dari Khartoum, seorang penduduk mengatakan ada "perasaan takut" tentang "banyaknya kendaraan militer dengan semua senjata ini".

"Kami berharap situasi ini akan berakhir dengan cepat sehingga kehidupan normal kembali," katanya.

Di bandara Khartoum, kerabat pelancong tetap larut malam menunggu untuk melihat apakah penerbangan mereka akan tiba, menyusul serangkaian pembatalan selama beberapa hari terakhir.

Pemadaman internet terus melanda kota.

Uni Afrika menangguhkan Sudan, "sampai pembentukan efektif Otoritas Transisi yang dipimpin sipil, sebagai satu-satunya cara untuk memungkinkan Sudan keluar dari krisis saat ini", katanya di Twitter.

AU telah mendesak para jenderal yang berkuasa untuk memastikan transisi kekuasaan yang lancar, tetapi tindakan brutal untuk membubarkan para pemrotes melihat tekanan meningkat pada mereka untuk membawa mereka yang bertanggung jawab atas kekerasan ke pengadilan.

Uni Eropa mengatakan bergabung dengan AU untuk menyerukan "segera mengakhiri kekerasan dan penyelidikan yang kredibel terhadap peristiwa kriminal di hari-hari terakhir".

Prancis menyerukan "dimulainya kembali dialog" antara komite militer dan oposisi sehingga "kesepakatan inklusif segera ditemukan".

'Perhatian ekstrem'

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kedutaan Inggris mengumumkan bahwa mereka menarik staf yang tidak penting dan keluarga mereka dari Sudan, dan Amerika Serikat memperingatkan warganya untuk melakukan "kehati-hatian yang ekstrem" di tengah ketidakpastian yang berkelanjutan.

Meskipun kehadiran pasukan keamanan sangat banyak di jalan-jalan utama Khartoum, kelompok-kelompok yang mempelopori demonstrasi melawan Bashir membuat seruan baru pada hari Kamis untuk pembangkangan sipil.

"Revolusi terus berlanjut dan rakyat kita menang meski ada terorisme dan kekerasan milisi," Asosiasi Profesional Sudan, kelompok yang awalnya meluncurkan kampanye anti-Bashir, memposting di Twitter.

Ini mendesak "pemogokan tak terbatas dan pembangkangan sipil," peringatan terhadap seruan untuk melakukan kekerasan.

Di pinggiran utara Bahri, jalan-jalan yang lebih kecil diblokir oleh pengunjuk rasa yang memasang barikade darurat yang terbuat dari batu, batu bata dan batang pohon.

Para pemrotes menyalahkan tindakan keras berdarah terhadap "milisi" dewan militer.

Pasukan Dukungan Cepat telah ditetapkan oleh pengunjuk rasa sebagai pihak yan bertanggung jawab.

Beberapa warga tampak waspada terhadap penyebaran paramiliter di jalan-jalan ibukota.

Komandan RSF Mohamed Hamdan Dagalo, yang secara luas dikenal sebagai "Himediti," mengatakan dia berada di pihak "revolusioner", tetapi memperingatkan dia tidak akan "membiarkan kekacauan," merujuk khusus pada barikade yang dipasang di beberapa lingkungan.

Dewan Militer yang berkuasa mengeluarkan pernyataan yang menyatakan "kampanye yang diselenggarakan di media sosial yang bertujuan menyebarkan kebohongan dan mengarang tuduhan".

Dikatakan RSF "menolak untuk melaksanakan perintah rezim sebelumnya untuk mengusir demonstran dari aksi duduk dengan paksa" (st/TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Cawagub DKI Alot, Kenapa?

Cawagub DKI Alot, Kenapa?

Senin, 27 Jan 2020 17:00

Jumlah Korban Tewas Akibat Virus Mematikan Cina Melonjak Jadi 80 Orang, Lebih 2700 Terkonfirmasi

Jumlah Korban Tewas Akibat Virus Mematikan Cina Melonjak Jadi 80 Orang, Lebih 2700 Terkonfirmasi

Senin, 27 Jan 2020 11:19

Tanggapi Pernyataan Mahfud MD, Ustaz Tengku: Yang Haram Itu Sistem Pemerintahan Firaun dan Namrud

Tanggapi Pernyataan Mahfud MD, Ustaz Tengku: Yang Haram Itu Sistem Pemerintahan Firaun dan Namrud

Senin, 27 Jan 2020 10:06

Israel Resmi Izinkan Warganya Kunjungi Arab Saudi untuk Berbisnis Dan Haji

Israel Resmi Izinkan Warganya Kunjungi Arab Saudi untuk Berbisnis Dan Haji

Senin, 27 Jan 2020 09:57

Jubir FPI: Jika Akhir Hayat Johny Indo Muslim, Jenazahnya Wajib Diurus Secara Islam

Jubir FPI: Jika Akhir Hayat Johny Indo Muslim, Jenazahnya Wajib Diurus Secara Islam

Senin, 27 Jan 2020 08:29

Anak dan Istri Kedua Johny Indo: Papa Ingin Dikubur Secara Islam

Anak dan Istri Kedua Johny Indo: Papa Ingin Dikubur Secara Islam

Senin, 27 Jan 2020 08:01

Workshop Kasus Reyhnhard Sinaga

Workshop Kasus Reyhnhard Sinaga

Senin, 27 Jan 2020 06:57

Cinta dalam Sepenggal Nasihat

Cinta dalam Sepenggal Nasihat

Senin, 27 Jan 2020 05:45

Perusahaan Keamanan UEA Bujuk Pria Sudan untuk Bertempur di Libya dan Yaman

Perusahaan Keamanan UEA Bujuk Pria Sudan untuk Bertempur di Libya dan Yaman

Ahad, 26 Jan 2020 22:00

Tentara Pemerintah Tewaskan 2 Pemimpin Militer Syi'ah Houtsi dalam Pertempuran Dekat Sana'a

Tentara Pemerintah Tewaskan 2 Pemimpin Militer Syi'ah Houtsi dalam Pertempuran Dekat Sana'a

Ahad, 26 Jan 2020 20:00

Atlet Rugby Sonny B. Williams Tolak Gunakan Logo Perusahaan Taruhan Karena Bertentangan dengan Islam

Atlet Rugby Sonny B. Williams Tolak Gunakan Logo Perusahaan Taruhan Karena Bertentangan dengan Islam

Ahad, 26 Jan 2020 19:06

Korban Luka Akibat Gempa Bumi di Turki Meningkat Jadi 1.234 Orang

Korban Luka Akibat Gempa Bumi di Turki Meningkat Jadi 1.234 Orang

Ahad, 26 Jan 2020 16:37

HNW Kritik Wacana Teks Khotbah Jumat Diatur Pemerintah

HNW Kritik Wacana Teks Khotbah Jumat Diatur Pemerintah

Ahad, 26 Jan 2020 15:40

Musykerwil Persis Jabar: Kang Emil Harus Bekerja Lebih Keras Lagi Pimpin Jabar

Musykerwil Persis Jabar: Kang Emil Harus Bekerja Lebih Keras Lagi Pimpin Jabar

Ahad, 26 Jan 2020 13:00

Pentingnya Edukasi dalam Menurunkan Angka Perokok di Indonesia

Pentingnya Edukasi dalam Menurunkan Angka Perokok di Indonesia

Ahad, 26 Jan 2020 11:30

Membangun Generasi Emas di Masa Depan

Membangun Generasi Emas di Masa Depan

Ahad, 26 Jan 2020 11:15

Tiga Pesan KH. Aceng Zakaria Saat Resmikan Mukernas PP Persistri

Tiga Pesan KH. Aceng Zakaria Saat Resmikan Mukernas PP Persistri

Ahad, 26 Jan 2020 11:01

Korupsi dan Demokrasi

Korupsi dan Demokrasi

Ahad, 26 Jan 2020 10:58

Waspada Virus Corona, Pemerintah Diminta Perketat Jalur Masuk ke Indonesia

Waspada Virus Corona, Pemerintah Diminta Perketat Jalur Masuk ke Indonesia

Ahad, 26 Jan 2020 10:32

Wagub Sultra: Ulama dan Umara Harus Bersinergi

Wagub Sultra: Ulama dan Umara Harus Bersinergi

Ahad, 26 Jan 2020 09:37


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X