Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.930 views

Laporan PBB: Bukti Menunjukkan Putra Mahkota Saudi Bertanggung Jawab atas Pembunuhan Khashoggi

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Ada bukti yang dapat dipercaya bahwa pejabat tinggi Saudi, termasuk Putra Mahkota Mohammed bin Salman, bertanggung jawab atas pembunuhan "Jamal Khashoggi" yang direncanakan sebelumnya, kata penyidik ​​hak asasi manusia PBB, Rabu (19/6/2019).

Agnes Callamard, seorang ahli hak asasi manusia yang merupakan pelapor khusus untuk Komisi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan sanksi yang ditargetkan terhadap orang Saudi yang terkait dengan pembunuhan wartawan Saudi itu "harus mencakup putra mahkota dan aset pribadinya di luar negeri".

Dia menambahkan bahwa dia tidak menemukan "pistol merokok" yang secara langsung memberatkan pewaris takhta Saudi tersebut, tetapi mengatakan hampir pasti dia sadar bahwa rencana untuk menargetkan Khashoggi sedang berlangsung.

"Bukti menunjukkan misi 15 orang untuk mengeksekusi Khashoggi yang membutuhkan koordinasi, sumber daya, dan keuangan pemerintah yang signifikan," tulisnya dalam laporan itu.

“Sementara pemerintah Saudi mengklaim bahwa sumber daya ini diberlakukan oleh Ahmed Asiri, setiap ahli yang dikonsultasikan merasa bahwa operasi skala ini tidak dapat dilaksanakan tanpa putra mahkota menyadari, setidaknya, semacam misi yang bersifat kriminal, diarahkan pada Tuan Khashoggi, sedang diluncurkan."

Dibersihkan secara forensik

Khashoggi, yang menulis untuk Middle East Eye dan Washington Post, terbunuh di dalam konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober oleh pasukan pembunuh Saudi.

Pembunuhan itu memicu kecaman seluruh dunia terhadap Riyadh, dan sebuah laporan CIA menemukan bahwa Mohammed bin Salman hampir pasti bertanggung jawab atas penandatanganan operasi tersebut.

Pemerintah Saudi telah membantah bahwa putra mahkota mengetahui rencana itu, atau itu ditutup-tutupi, dan sebaliknya menyatakan bahwa Ahmed al-Assiri, yang saat itu wakil kepala intelijen militer, dan Saud al-Qahtani, seorang pembantu utama kerajaan, bertanggung jawab.

Sebelas warga Saudi yang tidak disebutkan namanya saat ini diadili di Riyadh atas pembunuhan tersebut, meskipun Qahtani tampaknya melenggang bebas dan tetap berhubungan dengan putra mahkota, menurut beberapa laporan.

Callamard menemukan bahwa penyelidikan Saudi dan Turki terhadap pembunuhan itu gagal memenuhi standar internasional.

Turki menuduh Arab Saudi sebagian besar tidak kooperatif, meskipun Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Raja Salman setuju untuk meluncurkan penyelidikan bersama.

Dalam laporannya, Callamard mengatakan Riyadh berada di bawah "kewajiban internasional" untuk bekerja sama dengan penyelidik Turki.

Namun, pelapor khusus "menemukan bukti yang dapat dipercaya menunjukkan bahwa tempat kejadian kejahatan telah dibersihkan secara menyeluruh, bahkan secara forensik".

"Ini menunjukkan bahwa penyelidikan Saudi tidak dilakukan dengan itikad baik, dan itu mungkin sama dengan menghalangi keadilan," katanya.

'Hewan kurban'

Pihak berwenang Turki memutar rekaman suara pembunuhan Khashoggi yang diperoleh dari konsulat kepada Callamard.

Dalam rekaman itu, kata laporan itu, pemimpin regu pembunuh bayaran, Maher Mutreb, dan seorang ahli patologi forensik, Salah Tubaigy, dapat didengar mendiskusikan pemotongan Khashoggi, yang disebut sebagai "hewan kurban" oleh Mutreb.

"Sendi akan dipisahkan," kata Tubaigy kepada Mutreb, 13 menit sebelum pembunuhan.

“Pertama kali aku memotong di lantai. Jika kami mengambil kantong plastik dan memotongnya, itu akan selesai. ”

Callamard menyerukan agar pengadilan Saudi atas 11 tersangka ditangguhkan, menambahkan bahwa meskipun ini merupakan langkah penting menuju akuntabilitas, proses pengadilan gagal memenuhi standar prosedural dan substantif.

"Persidangan diadakan di balik pintu tertutup; identitas mereka yang didakwa belum dirilis juga bukan identitas mereka yang menghadapi hukuman mati," tulisnya.

"Pada saat penulisan, setidaknya salah satu dari mereka yang diidentifikasi bertanggung jawab atas perencanaan dan pengorganisasian eksekusi Tuan Khashoggi belum dituntut."

Laporan tersebut merekomendasikan bahwa kerabat Khashoggi diberi kompensasi atas pembunuhan tersebut dan mengatakan bahwa paket yang ditawarkan menurut laporan sebelumnya tidak cukup.

"Pelapor khusus memperoleh informasi mengenai paket keuangan yang ditawarkan kepada anak-anak Tuan Jamal Khashoggi tetapi ini dipertanyakan apakah paket tersebut merupakan kompensasi di bawah hukum hak asasi manusia internasional," katanya. (st/MEE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Perut Membesar Sakit Usus dan Sulit BAB, Ulwan Ghazi Harus Dioperasi. Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan kelainan usus, Ulwan harus menghabiskan masa kanak-kanak dengan rintih tangis hingga 4 tahun. Butuh biaya operasi, sang ibu hanya penjual kerupuk....

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Nenek Mailah Tinggal di Kandang Domba. Ayo Bantu.!!

Di usia 63 tahun saat tubuhnya renta sakit-sakitan, ia hidup sebatang kara. Memasuki musim hujan, rumahnya porak-poranda diterjang puting beliung. Ia terpaksa tinggal di kandang Domba tetangganya....

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Terbentur Dana, Santri Hafiz Qur'an Terancam Batal Kuliah ke Luar Negeri. Ayo Bantu.!!

Hilmi Priyatama, santri juara penghafal Qur'an 30 juz ini lulus beasiswa di Universitas Internasional Afrika Sudan. Namun ia terancam batal berangkat karena terkendala biaya transport, pemberkasan...

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Mushalla Annur Garut Sudah Rampung 60 Persen, Masih Dibutuhkan Dana 20 Juta Lagi, Ayo Bantu.!!

Pembangunan mushalla sudah rampung 60 persen dari pondasi hingga kubah. Masih kekurangan dana 20 juta rupiah untuk finishing agar berfungsi sebagai pusat ibadah, pembinaan aqidah, markas dakwah...

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Korsleting Listrik, Pesantren Nurul Hidayah Banten Ludes Terbakar, Ayo Bantu.!!!

Musibah kebakaran menghanguskan kamar santri, mushaf Al-Qur'an, kitab kuning, pakaian, alat tulis dsb. Diperlukan dana 25 juta rupiah untuk membangun asrama santri berupa rumah panggung dari...

Latest News
Dituduh Bungkam Soal Muslim Uighur, Abdul Mu'ti: Muhammadiyah Tidak Bisa Dibeli

Dituduh Bungkam Soal Muslim Uighur, Abdul Mu'ti: Muhammadiyah Tidak Bisa Dibeli

Ahad, 15 Dec 2019 08:57

Soal Uigur, Zeng Wei Jian Termakan Propaganda China Komunis

Soal Uigur, Zeng Wei Jian Termakan Propaganda China Komunis

Ahad, 15 Dec 2019 07:49

Sambangi Arena Mukernas, Senator dan Wakil Gubernur Kaltim Puji Perkembangan Wahdah Islamiyah

Sambangi Arena Mukernas, Senator dan Wakil Gubernur Kaltim Puji Perkembangan Wahdah Islamiyah

Ahad, 15 Dec 2019 06:33

Politikus PKS Siap Jadi Penjamin Lutfi Demonstran Pembawa Bendera

Politikus PKS Siap Jadi Penjamin Lutfi Demonstran Pembawa Bendera

Sabtu, 14 Dec 2019 22:22

Komunitas Muslim Inggris Suarakan Ketakutan Atas Kemenangan Boris Johnson dalam Pemilu

Komunitas Muslim Inggris Suarakan Ketakutan Atas Kemenangan Boris Johnson dalam Pemilu

Sabtu, 14 Dec 2019 22:00

Mantan Presiden Terguling Sudan Divonis 2 Tahun Tahanan Rumah Karena Korupsi

Mantan Presiden Terguling Sudan Divonis 2 Tahun Tahanan Rumah Karena Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 21:15

Turki Masukan Mantan Pemimpin Fatah, Mohammed Dahlan ke Dalam Daftar Teroris Paling Dicari

Turki Masukan Mantan Pemimpin Fatah, Mohammed Dahlan ke Dalam Daftar Teroris Paling Dicari

Sabtu, 14 Dec 2019 20:55

Anggota Parlemen AS Minta Kepala Intelijen Publikasi Nama-nama Pembunuh Khashoggi

Anggota Parlemen AS Minta Kepala Intelijen Publikasi Nama-nama Pembunuh Khashoggi

Sabtu, 14 Dec 2019 17:00

Rusia Khawatir Setelah AS Uji Coba Rudal Balistik yang Telah Lama Dilarang

Rusia Khawatir Setelah AS Uji Coba Rudal Balistik yang Telah Lama Dilarang

Sabtu, 14 Dec 2019 16:00

Bintang Arsenal Mesut Ozil Kritik Kebisuan Dunia Islam Atas Penindasan Cina Pada Muslim Uighur

Bintang Arsenal Mesut Ozil Kritik Kebisuan Dunia Islam Atas Penindasan Cina Pada Muslim Uighur

Sabtu, 14 Dec 2019 15:05

Sandiwara Anti Korupsi

Sandiwara Anti Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 14:35

Wahdah Islamiyah Menuju Go Green, Arena Mukernas XII Bebas Sampah Plastik

Wahdah Islamiyah Menuju Go Green, Arena Mukernas XII Bebas Sampah Plastik

Sabtu, 14 Dec 2019 12:43

Licik Menguras Dana Umat

Licik Menguras Dana Umat

Sabtu, 14 Dec 2019 12:28

Sekularisasi Ala Jokowi

Sekularisasi Ala Jokowi

Sabtu, 14 Dec 2019 10:45

Politikus PKS Raih Penghargaan Tokoh Pelopor Gerakan Anti-Korupsi

Politikus PKS Raih Penghargaan Tokoh Pelopor Gerakan Anti-Korupsi

Sabtu, 14 Dec 2019 09:44

Hilangnya Rasa dan Budaya Malu

Hilangnya Rasa dan Budaya Malu

Sabtu, 14 Dec 2019 08:37

Ari Askhara

Ari Askhara

Sabtu, 14 Dec 2019 05:15

Koalisi Jihadis Terkait Al-Qaidah Putus Rute Pasukan Rezim Suriah di Aleppo

Koalisi Jihadis Terkait Al-Qaidah Putus Rute Pasukan Rezim Suriah di Aleppo

Jum'at, 13 Dec 2019 23:25

Menag Sebut Kerukunan Umat Beragama di Aceh Masih Kategori Tinggi

Menag Sebut Kerukunan Umat Beragama di Aceh Masih Kategori Tinggi

Jum'at, 13 Dec 2019 23:14

Muslim di India Kembali Turun ke Jalan Memprotes Undang-undang Kewarganegaraan Diskriminatif

Muslim di India Kembali Turun ke Jalan Memprotes Undang-undang Kewarganegaraan Diskriminatif

Jum'at, 13 Dec 2019 22:50


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X