Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.811 views

Cerita Muhammad Bekjan Tentang Penjara Sadis 'Jaslyk' di Uzbekistan

KYIV (voa-islam.com) - Muhammad Bekjan beruntung bisa selamat dari penjara paling terkenal di negaranya Uzbekistan.

Jaslyk, atau Pemuda, adalah penjara tempat ribuan orang yang diduga "radikal", "teroris", tokoh oposisi sekuler dan pembangkang berakhir setelah pengadilan yang diatur pemerintah berdasarkan tuduhan palsu dan pengakuan yang diperoleh melalui penyiksaan dan ancaman, sesuai dengan laporan kelompok HAM, pemerintah Barat dan PBB.

Penjara itu menjadi simbol paling kelam dari pemerintahan otoriter Presiden Uzbekistan, Islam Karimov, yang mengubah 32 juta negara di Asia Tengah menjadi salah satu masyarakat paling represif di dunia pasca-Perang Dingin.

Pada tahun 2002, dua narapidana direbus hidup-hidup dan dibunuh di sana, menurut seorang pakar Barat yang mempelajari foto-foto yang diambil oleh ibu seorang narapidana, dan lusinan lainnya disiksa sampai mati setiap tahun.

"Itu adalah kamp konsentrasi Nazi," kata Bekjan, yang menghabiskan dua bulan di Jaslyk - dan hampir 18 tahun di penjara-penjara Uzbekistan lainnya.

"Apa yang terjadi di sana tidak bisa dimaafkan," kata pria berusia 66 tahun itu kepada Al Jazeera.

Bekjan, sekarang kurus dan berambut putih, menjalankan surat kabar Erk (atau Freedom) yang diterbitkan oleh partai eponymous, dipimpin oleh kakak lelakinya Muhammad Solih yang menantang cengkeraman Karimov pada kekuasaan. Pada pertengahan 2000-an, sebagian besar aktivis Erk dibuang atau dipenjara.

Pada awal Agustus, pengganti reformis Karimov, Shavkat Mirziyoyev, diperintahkan untuk menutup Jaslyk.

Kementerian Dalam Negeri Uzbekistan menyebutnya keputusan yang benar-benar bersejarah yang dibuat untuk mempromosikan citra positif negara itu di luar negeri.

Tetapi motivasi pemerintah telah membuat para ahli khawatir.

"Motif utama adalah peningkatan citra internasional negara itu daripada keinginan tulus untuk memulai dialog dengan rakyat, meningkatkan hak-hak mereka," kata Alisher Ilkhamov, seorang rekan peneliti kelahiran Uzbekistan di SOAS University of London.

"Langkah ini sangat minimal apalagi tanpa reformasi seluruh sistem [penjara] di seluruh negeri dan akses ke fasilitas penjara untuk perwakilan Palang Merah," katanya kepada Al Jazeera.

Pihak berwenang Uzbekistan tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan dan tidak pernah mengakui bahwa Jaslyk mirip dengan Stalinis Gulags, katanya.

Bahkan, Kementerian Dalam Negeri memuji Jaslyk.

"Semuanya memenuhi standar sanitasi dan hukum," kata juru bicara kementerian Kutbiddin Burkhonov pada awal Agustus. "Itu salah satu koloni paling modern."

Menghilangkan 'musuh' negara
Pada 1999, intelijen Uzbekistan menculik Bekjan di ibukota, Kyiv, setelah serangkaian ledakan dan serangan di Uzbekistan yang diklaim pemerintah Karimov diorganisir oleh "Islamis". Pada saat itu, dia tinggal di ibu kota bersama istrinya, Nina Lonskaya, dan mengelola sebuah toko kelontong.

Bekjan disiksa sedemikian rupa sehingga pada satu titik ia tidak bisa mengingat nama-nama putrinya, katanya.

Pengadilan Uzbekistan menghukumnya 15 tahun karena perannya dalam serangan itu. Pihak berwenang mengambil alih apartemennya, menyuruh anak perempuannya di bawah umur mengikuti mereka dan melecehkan istrinya.

"Mereka menginterogasi saya ketika saya hamil, mengambil paspor saya," Lonskaya, yang tanpa henti berkampanye untuk pembebasan Bekjan, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pemerintah Karimov menggunakan serangan itu sebagai alasan untuk memenjarakan ribuan kritikus, oposisi dan aktivis agama, termasuk Muslim yang mempraktikkan agama mereka di luar masjid yang dikontrol pemerintah.

Setiap hukuman memicu penangkapan, interogasi, dan hukuman lebih lanjut terhadap kerabat, tetangga, teman dan kolega, pembela hak asasi, Surat Ikramov, yang mendokumentasikan ribuan kasus seperti itu, kepada Al Jazeera.

Setelah persidangannya, Bekjan berakhir di Jaslyk.

Penjara itu didirikan di bekas pangkalan militer yang disembunyikan di pasir yang tak bisa dilewati di dataran tinggi Ustyurt, tempat Soviet menguji senjata kimia. Di sekitar Jaslyk, musim panas hampir seperti Sahara mengikuti musim dingin Siberia, dan garam yang dicampur dengan bahan kimia beracun dari dekatnya, Laut Aral yang hampir mati memenuhi udara dan meracuni tanah.

Tetapi hal-hal di dalam ruangan lebih buruk lagi dengan makanan yang buruk dan air asin, tahanan sakit yang tidak diobati, menyebabkan diare, barak-barak yang penuh sesak dengan tuberkulosis dan kudis, sel-sel soliter seperti peti mati.

Para tahanan tidak diizinkan untuk shalat, berbicara, dan bahkan saling memandang, Bekjan dan mantan tahanan Jaslyk lainnya mengatakan.

Mereka diperintahkan untuk berjongkok dan duduk berjam-jam, menyanyikan lagu Uzbek, membaca karya Karimov, secara terbuka "mengakui" dosa-dosa mereka - dan menghadapi pemukulan, penyiksaan, sengatan listrik, dan penghinaan seksual.

Bekjan ingat bahwa pada hari pertamanya di Jaslyk, seorang tahanan mengatakan kepadanya bahwa 71 terpidana telah terbunuh di sana. Dia ditempatkan di barak dengan 16 orang, yang sebagian besar adalah anggota Hizbut Tahrir, sebuah partai Islam yang melarang kekerasan, tetapi dilarang di Uzbekistan karena dianggap sebagai "teroris".

"Mereka mungkin akan membunuhku," kata Bekjan duduk di sebelah istrinya di kafetaria Uzbek di Kyiv sambil menyeruput teh hijau.

Tapi dia diselamatkan, dengan dipindahkan ke penjara lain.

Pada 2011, hukuman penjaranya diperpanjang hampir lima tahun.

Pada saat itu, ia adalah salah satu dari setidaknya 10.000 tahanan politik ketika pemerintah Karimov mengintensifkan pembersihan setelah pasukan Uzbekistan menembaki para pengunjuk rasa di kota Andijan di bagian timur pada 2005.

Ratusan pemrotes terbunuh, dan ratusan lainnya dipenjara.

Salah satunya adalah Tavakkalbek Khojiyev, yang persidangannya diamati oleh wartawan selama beberapa minggu di tahun 2005.
Khojiyev dijatuhi hukuman 17 tahun penjara dan meninggal pada 2014 setelah keluarganya menerbitkan suratnya yang menggambarkan penyiksaan dan pelanggaran di Jaslyk.

Para pejabat mengklaim pria berusia 36 tahun itu meninggal karena serangan jantung, tetapi saudara-saudaranya mengatakan ia dipukuli hingga mati - dan merilis foto tubuhnya yang mengerikan.

Reformasi setengah jalan
Hanya kematian Karimov di tahun 2016 yang memperlambat kekerasan.

Penggantinya, Mirziyoyev, memulai reformasi ekonomi dengan hati-hati, memecat beberapa pejabat keamanan dan mengampuni beberapa tahanan politik.

Bekjan adalah salah satu dari mereka setelah menjadi salah satu jurnalis yang terpenjara di dunia.

Tapi dia menghabiskan satu tahun di bawah pengawasan sebelum pihak berwenang membiarkannya bepergian ke luar negeri dan bersatu kembali dengan keluarganya.

Awalnya berterima kasih kepada Mirziyoyev, dia sekarang mengkritik keengganan pemerintah untuk merehabilitasi dan memberi kompensasi kepada para korban pembersihan para pendahulunya.

"Belum ada satu langkah pun menuju perestroika politik," Bekjan menyimpulkan.[aljz/fq/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Sabtu, 23 Jan 2021 17:26

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Jadi Presiden AS Ke-46, Joe Biden Janjikan 'Hari Baru' Untuk Amerika Serikat

Kamis, 21 Jan 2021 12:42

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Inilah Harapan Partai Gelora kepada Listyo Sigit sebagai Kapolri Baru

Kamis, 21 Jan 2021 12:32


MUI

Must Read!
X