Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.722 views

Mantan Diktator Tunisia yang Digulingkan dalam Musim Semi Arab, Ben Ali Mati di Pengasingan

TUNIS, TUNISIA (voa-islam.com) - Mantan Presiden Tunisia Zine El-Abidine Ben Ali, pemimpin Arab pertama yang digulingkan dalam gelombang protes jalanan yang melanda wilayah itu pada 2011, telah meninggal dalam usia 83 tahun.

Kematiannya terjadi hanya beberapa hari setelah warga Tunisia pergi ke tempat pemungutan suara dalam pemilihan bebas kedua di negara itu sejak pemecatan otokrat lama, menyusul keberhasilan transisi ke demokrasi.

Kejatuhannya yang spektakuler memicu pemberontakan serupa terhadap para pemimpin otoriter lainnya di seluruh wilayah Arab, yang menyebabkan pemecatan Hosni Mubarak Mesir dan Muammar Khadafi Libya pada tahun yang sama.

Laporan muncul pekan lalu bahwa Ben Ali telah dirawat di rumah sakit di Jeddah setelah bertahun-tahun dirawat karena kanker prostat, dengan pengacaranya mengkonfirmasi kematiannya.

Ia meninggalkan seorang istri, Leila Trabelsi dan ketiga anak mereka, Mohamed, Halima, dan Nesrine.

Dia juga memiliki tiga anak perempuan dari pernikahan pertamanya - Ghazwa, Dorsaf dan Cyrine.

Ben Ali memerintah Tunisia dengan tangan besi selama 23 tahun sebelum melarikan diri ke Arab Saudi pada Januari 2011 di mana ia tinggal sampai kematiannya.

Pada pertengahan 2012, Ben Ali dijatuhi hukuman seumur hidup karena perannya dalam kematian demonstran selama pemberontakan yang menggulingkannya.

Relatif sedikit yang terdengar tentang kehidupan sang mantan presiden di Arab Saudi. Seorang kerabat mengatakan dia menderita stroke pada awal 2011 dan diyakini dalam kondisi sakit sejak itu.

Bangkitlah menuju kekuasaan

Ben Ali dilahirkan dalam keluarga sederhana di kota Hammam-Sousse di timur-tengah pada 3 September 1936 ketika Tunisia masih merupakan protektorat Prancis.

Dia belajar di akademi militer di Prancis dan AS dan diangkat sebagai menteri keamanan nasional pada tahun 1985, pindah ke kementerian dalam negeri tahun berikutnya dan jabatan perdana menteri pada tahun 1987.

Dalam kudeta tak berdarah pada 7 November 1987, Ben Ali merebut kekuasaan dari Habib Bourguiba, presiden Tunisia seumur hidup, pendiri Tunisia modern yang mengatur negara Muslim pada jalur pro-Barat setelah kemerdekaan dari Prancis pada tahun 1956.

Ben Ali memindahkan Bourguiba dari jabatannya karena "tidak kompeten," dengan mengatakan bahwa ia sudah terlalu tua, pikun dan sakit untuk memerintah.

"Saya perlu membangun kembali aturan hukum," kata Ben Ali kepada saluran televisi Prancis pada tahun 1988. "Presiden sakit dan lingkaran dalamnya berbahaya."

Konsolidasi aturan otoriter

Ben Ali berjanji bahwa kepemimpinannya akan "membuka cakrawala menuju kehidupan politik yang benar-benar demokratis dan berkembang", menghapus gelar "presiden seumur hidup" yang diciptakan oleh Bourguiba dan membatasi jumlah masa jabatan presiden menjadi tiga.

Tetapi setelah periode reformasi yang singkat sejak awal, evolusi politik Tunisia berhenti.

Sebagian besar partai oposisi ilegal. Lawan dipenjara atau melarikan diri ke pengasingan. Amnesty International mengatakan pihak berwenang menyusup ke kelompok-kelompok hak asasi manusia dan melecehkan para pembangkang.

Reporters Without Borders mencap Ben Ali sebagai "predator pers" yang mengendalikan media.

Meskipun menjanjikan langkah menuju demokrasi, pada Mei 2002 ia mengadakan referendum untuk mengubah konstitusi sehingga ia bisa menjalani masa jabatan keempat. Perubahan kedua seperti itu kemudian diizinkan untuk jumlah mandat yang tidak terbatas.

Ben Ali secara konsisten memenangkan pemilihan dengan selisih yang besar.

Pada 2009 ia terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun kelima dengan 89 persen suara. Dia telah memperingatkan lawan politik bahwa mereka akan menghadapi pembalasan hukum jika mereka mempertanyakan legitimasi suara.

Dia gemar memberi tahu para pemimpin asing bahwa Tunisia, tujuan wisata pasar massal utama bagi orang Eropa, "tidak memiliki pelajaran untuk diterima" tentang hak asasi manusia.

Tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia secara rutin mengecam pemerintahannya, yang menurut mereka menahan ratusan tahanan politik.

Korupsi adalah endemik di bawah Ben Ali, yang lingkaran dekatnya - terutama keluarga istrinya - memiliki pegangan yang kuat terhadap ekonomi.

Revolusi

Revolusi yang menggulingkannya dipicu pada Desember 2010 oleh bakar diri seorang pemuda, Mohamed Bouazizi, di pusat kemiskinan di negara itu.

Pemberontakan bola salju pertama kali berfokus pada pengangguran tetapi mengambil dimensi politik, dipicu oleh kemarahan setelah tindakan keras yang menyebabkan banyak orang tewas.

Ben Ali melakukan beberapa upaya konsiliasi termasuk penciptaan 300.000 pekerjaan baru, pemecatan menteri dalam negerinya, pembebasan demonstran yang ditahan dan janji untuk tidak mencalonkan diri dalam pemilihan ulang pada tahun 2014.

Tetapi suasana tidak bersahabat dan dia akhirnya mengungsi pada Januari 2011 bersama istrinya Leila Trabelsi, kejatuhannya memicu pemberontakan di seluruh dunia Arab.

Pada tahun setelah kejatuhannya, Ben Ali dijatuhi hukuman in absentia denda dan dipenjara dalam beberapa kasus dengan tuduhan termasuk penyelewengan dana publik dan memerintahkan penyiksaan terhadap perwira militer yang diduga memimpin upaya kudeta terhadapnya.

Di Tunisia, orang perlahan-lahan menjadi acuh tak acuh terhadap nasib mantan orang kuat tersebut, bahkan dalam masa pergolakan pasca revolusi. (st/TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

Zakat Fitrah IDC: Ramadhan Semakin Berkah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan dengan Zakat

IDC menerima zakat fitrah Rp 40.000 hingga 51.000 per-jiwa, disalurkan kepada Mustahiq dengan prioritas Muallaf dan Fakir Miskin dari kalangan yatim, aktivis Islam, dan dhuafa terdampak pandemi...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Latest News
Tempe Supreme VS Oreo Supreme, Ada Apa dengan Keduanya?

Tempe Supreme VS Oreo Supreme, Ada Apa dengan Keduanya?

Senin, 01 Jun 2020 22:59

Siaran Di Interent Belum Diatur, Anggota DPR Dorong Revisi UU Penyiaran Dipercepat

Siaran Di Interent Belum Diatur, Anggota DPR Dorong Revisi UU Penyiaran Dipercepat

Senin, 01 Jun 2020 22:50

Mengapa Vaksin Covid-19 Masih Belum Ditemukan?

Mengapa Vaksin Covid-19 Masih Belum Ditemukan?

Senin, 01 Jun 2020 22:10

Pihak Berwenang Dubai Perbaharui Peraturan Penggunaan Masker Wajah di Depen Umum

Pihak Berwenang Dubai Perbaharui Peraturan Penggunaan Masker Wajah di Depen Umum

Senin, 01 Jun 2020 21:30

Mengapa Pesantren Kurang Siap Saat New Normal?

Mengapa Pesantren Kurang Siap Saat New Normal?

Senin, 01 Jun 2020 21:30

Kluster Baru Jika New Normal Dipaksakan Berlaku

Kluster Baru Jika New Normal Dipaksakan Berlaku

Senin, 01 Jun 2020 21:27

Amnesty Internasional: Pasukan Israel Latih Polisi AS dalam Skala Besar

Amnesty Internasional: Pasukan Israel Latih Polisi AS dalam Skala Besar

Senin, 01 Jun 2020 21:15

Legislator PKS Nilai Luhur Pancasila Kunci Indonesia Kesejahteraan, Adil dan Bermartabat

Legislator PKS Nilai Luhur Pancasila Kunci Indonesia Kesejahteraan, Adil dan Bermartabat

Senin, 01 Jun 2020 20:56

Militer Somalia Klaim Tewaskan 18 Pejuang Al-Shabaab dalam Operasi di Selatan Shabelle

Militer Somalia Klaim Tewaskan 18 Pejuang Al-Shabaab dalam Operasi di Selatan Shabelle

Senin, 01 Jun 2020 20:30

Saudi Buka Kembali Bandara King Abdulaziz Setelah 2 Bulan Ditutup Akibat Pembatasan COVID-19

Saudi Buka Kembali Bandara King Abdulaziz Setelah 2 Bulan Ditutup Akibat Pembatasan COVID-19

Senin, 01 Jun 2020 19:30

Pejabat Fatah: Palestina Akan Hadapi Rencana Pencaplokan Tepi Barat Oleh Israel dengan Intifada

Pejabat Fatah: Palestina Akan Hadapi Rencana Pencaplokan Tepi Barat Oleh Israel dengan Intifada

Senin, 01 Jun 2020 18:30

Protes Atas Pembunuhan Pria Kulit Hitam oleh Opsir Kulit Putih Menyebar ke Negara di Luar AS

Protes Atas Pembunuhan Pria Kulit Hitam oleh Opsir Kulit Putih Menyebar ke Negara di Luar AS

Senin, 01 Jun 2020 17:00

Politisi PPP Minta Polisi Tidak Asal Tangkap Ruslan Buton

Politisi PPP Minta Polisi Tidak Asal Tangkap Ruslan Buton

Senin, 01 Jun 2020 11:24

Idul Fitri, Makna Takwa dan Kemenangan Kala Pandemi Corona

Idul Fitri, Makna Takwa dan Kemenangan Kala Pandemi Corona

Senin, 01 Jun 2020 10:39

Covid-19, Menguji Kelayakan dan Kepatutan Pejabat Publik

Covid-19, Menguji Kelayakan dan Kepatutan Pejabat Publik

Senin, 01 Jun 2020 06:55

Heboh, Tatkala Mobil BSL-2 Jadi Rebutan di Jatim

Heboh, Tatkala Mobil BSL-2 Jadi Rebutan di Jatim

Senin, 01 Jun 2020 00:14

Polisi Harus Usut Tuntas Pelaku Teror Wartawan dan Panitia Diskusi UGM

Polisi Harus Usut Tuntas Pelaku Teror Wartawan dan Panitia Diskusi UGM

Ahad, 31 May 2020 23:29

Jadilah Umat Rabbani Bukan Umat 'Ramadhani'

Jadilah Umat Rabbani Bukan Umat 'Ramadhani'

Ahad, 31 May 2020 23:09

AS Siapkan Militernya untuk Dikirim ke Kota Dilanda Kerusuhan Minneapolis Jika Diminta

AS Siapkan Militernya untuk Dikirim ke Kota Dilanda Kerusuhan Minneapolis Jika Diminta

Ahad, 31 May 2020 22:45

Patroli Garda Nasional AS Tembaki Penduduk di Lingkungan Minneapolis dengan Peluru Cat

Patroli Garda Nasional AS Tembaki Penduduk di Lingkungan Minneapolis dengan Peluru Cat

Ahad, 31 May 2020 22:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X