Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.998 views

India Resmi Turunkan Status Jammu dan Kashmir dari Negara Bagian Menjadi Wilayah Persatuan

NEW DELHI, INDIA (voa-islam.com) - Wilayah Jammu dan Kashmir yang disengketakan yang dikuasai India secara resmi tidak lagi menjadi negara bagian pada hari Kamis (31/10/2019) ketika wilayah itu dibagi menjadi dua wilayah persatuan: Ladakh, dan Jammu dan Kashmir.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah India yang merdeka bahwa status suatu negara telah diturunkan derajatnya dengan cara ini. Wilayah persatuan adalah unit yang dikelola secara terpusat yang diperintah oleh letnan gubernur, yang merupakan wakil dari New Delhi. Majelis legislatif lokal memiliki kekuatan politik yang terbatas dan harus selalu menuruti kehendaknya.

Pada 5 Agustus, pihak berwenang di New Delhi mencabut Pasal 370 konstitusi, yang memberikan status otonomi khusus kepada Jammu dan Kashmir. Itu juga membagi negara menjadi dua wilayah persatuan, yang mulai berlaku pada hari Kamis.

Petugas Layanan Administrasi India Radha Krishna Mathur dilantik sebagai letnan gubernur pertama yang mendominasi Ladakh pada hari Kamis. Girish Chandra Murmu, seorang perwira IAS yang dikenal sebagai sekutu dekat Perdana Menteri Narendra Modi, dilantik sebagai letnan gubernur Jammu dan Kashmir.

Ladakh tidak akan memiliki dewan legislatif. Jammu dan Kashmir, yang dulunya memiliki sistem dua tingkat - Majelis Legislatif (majelis rendah) dan Dewan Legislatif (majelis tinggi) - sekarang akan memiliki satu kamar tanpa wewenang atas hukum dan ketertiban, yang akan dikontrol oleh letnan gubernur. Hanya bendera India yang akan terbang di atas gedung-gedung pemerintah, dengan bendera Kashmir dikirimkan ke halaman sejarah.

"Jammu, Kashmir, dan Ladakh sedang mengambil langkah menuju masa depan yang baru hari ini," klaim Modi saat rapat umum politik di negara bagian asalnya, Gujarat untuk menandai peringatan kelahiran Sardar Vallabhbhai Patel, menteri dalam negeri pertama India.

“Pasal 370 hanya memberi separatisme dan terorisme kepada Jammu dan Kashmir. Itu adalah satu-satunya tempat di negara di mana Pasal 370 hadir, di mana dalam tiga dekade terakhir lebih dari 40.000 orang terbunuh dan banyak ibu kehilangan putra mereka karena terorisme. Sekarang dinding Pasal 370 ini telah dihancurkan. "

Dia menambahkan: "Pemerintah tidak ingin menarik garis teritorial di Jammu dan Kashmir tetapi ingin membangun hubungan iman yang kuat, dan fokus pada integrasi emosional, ekonomi dan konstitusi seluruh negara."

Harsh Dev Singh dari National Panthers Party yang berbasis di Jammu, mengatakan: “Pembagian negara adalah penghinaan terhadap sentimen rakyat Jammu dan Kashmir. New Delhi telah melukai perasaan dan martabat rakyat.

“Ini adalah negara yang dulu memiliki perdana menteri sendiri - sekarang telah diserahkan kepada seorang perwira junior. Ini adalah penghinaan terbesar terhadap perasaan orang-orang tidak hanya lembah, tetapi juga Jammu.

“Ini adalah argumen yang tidak masuk akal untuk menyarankan bahwa status wilayah persatuan akan mengarah pada pengembangan lebih lanjut dari wilayah tersebut. Pemerintah Modi tidak dapat melakukan pengembangan apa pun dalam lima tahun terakhir ketika mereka menjadi bagian dari pemerintah di Srinagar; sekarang dengan menurunkan status politik negara mereka berbicara tentang pembangunan. Kedengarannya aneh. "

Dia menambahkan: "Dengan peran partai-partai politik arus utama semakin terbatas, orang-orang dari negara yang tidak berdaya. Tidak diragukan lagi orang-orang di lembah Kashmir sangat marah tetapi orang-orang Jammu lebih marah karena penguasa Dogra Hindu Kashmir adalah milik Jammu.

"Kenormalan di negara hanya mungkin terjadi ketika rakyat dan partai-partai politik di negara bagian itu diyakinkan."

Ravinder Kumar Sharma, anggota Partai Kongres dari Jammu, mengatakan: "Orang-orang Jammu dan Kashmir telah diberdayakan, dan cara pemerintah India mengambil keputusan penting tentang nasib negara akan semakin mengganggu kestabilan wilayah."

Dia menambahkan bahwa tindakan pemerintah telah semakin mengasingkan orang-orang di lembah Kashmir dan memberikan kepercayaan kepada pasukan separatis.

"Dalam tiga bulan, kami belum dapat memulihkan keadaan normal," kata Anuradha Bhasin Jamwal, editor eksekutif Kashmir Times. “Penguncian di lembah berlanjut dan orang-orang masih ditahan. Dalam situasi di mana ada ketidakpastian total, sulit untuk percaya bahwa apa pun akan berubah dengan mengubah negara menjadi wilayah persatuan.

“Ini bukan tentang perubahan status negara, ini tentang pemulihan norma demokrasi yang lengkap dan bagaimana pemerintah akan mengatasi kecemasan rakyat. Fondasi utama dari perubahan yang diantarkan ke negara bagian ini sangat tidak demokratis. Bagaimana Anda berharap bahwa demokrasi akan berkembang dalam situasi ini? Masa depan bagiku terlihat suram, kecuali jika pemerintah memiliki lampu ajaib yang bisa digunakan." (AN)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Latest News
Al-Qaidah Tunjuk Mantan Pasukan Khusus Mesir Sebagai Amir Baru Gantikan Syaikh Al-Zawahiri

Al-Qaidah Tunjuk Mantan Pasukan Khusus Mesir Sebagai Amir Baru Gantikan Syaikh Al-Zawahiri

Sabtu, 27 Feb 2021 21:22

Turki Dan AS Berbagi Data Dari Sistem Pertahanan Udara Pantsir Rusia Yang Disita Di Libya

Turki Dan AS Berbagi Data Dari Sistem Pertahanan Udara Pantsir Rusia Yang Disita Di Libya

Sabtu, 27 Feb 2021 21:05

Generasi Milenial Terancam Learning Loss, Adakah Solusi?

Generasi Milenial Terancam Learning Loss, Adakah Solusi?

Sabtu, 27 Feb 2021 20:56

Waspada, Hindarkan Anak dari Paham Sekuler

Waspada, Hindarkan Anak dari Paham Sekuler

Sabtu, 27 Feb 2021 20:47

Menyoal Modifikasi Kurikulum SMK

Menyoal Modifikasi Kurikulum SMK

Sabtu, 27 Feb 2021 20:38

Regenerasi Kepemimpinan, Forum Jurnalis Muslim Akan Gelar Munas II

Regenerasi Kepemimpinan, Forum Jurnalis Muslim Akan Gelar Munas II

Sabtu, 27 Feb 2021 18:53

Israel Larang Muslim Kumandangkan Adzan Di Masjid Ibrahimi Hebron

Israel Larang Muslim Kumandangkan Adzan Di Masjid Ibrahimi Hebron

Sabtu, 27 Feb 2021 15:15

Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Saudi MBS Setujui Operasi Pembunuhan Khashoggi

Intelijen AS Sebut Putra Mahkota Saudi MBS Setujui Operasi Pembunuhan Khashoggi

Sabtu, 27 Feb 2021 13:42

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Sabtu, 27 Feb 2021 10:30

Quranic Quantum Food: Tips Jadikan masakan sehat & Anti Sihir

Quranic Quantum Food: Tips Jadikan masakan sehat & Anti Sihir

Sabtu, 27 Feb 2021 10:29

Kajian Ilmu FUUI: Tunduk dan Patuh Kepada Selain Allah dengan Menentang Syariat-Nya

Kajian Ilmu FUUI: Tunduk dan Patuh Kepada Selain Allah dengan Menentang Syariat-Nya

Sabtu, 27 Feb 2021 01:20

Parlemen Belanda: Perlakuan Cina Terhadap Muslim Uighur Genosia

Parlemen Belanda: Perlakuan Cina Terhadap Muslim Uighur Genosia

Jum'at, 26 Feb 2021 20:30

Mahkamah Agung Inggris Putuskan Shamima Beghum Tidak Bisa Kembali Ke Inggris

Mahkamah Agung Inggris Putuskan Shamima Beghum Tidak Bisa Kembali Ke Inggris

Jum'at, 26 Feb 2021 19:35

Sri Lanka Cabut Larangan Kontroversial Penguburan Jenazah COVID-19 Dengan Cara Dibakar

Sri Lanka Cabut Larangan Kontroversial Penguburan Jenazah COVID-19 Dengan Cara Dibakar

Jum'at, 26 Feb 2021 18:14

AS Bombardir Fasilitas Milisi Syi'ah Dukungan Iran Dekat Perbatasan Irak-Suriah

AS Bombardir Fasilitas Milisi Syi'ah Dukungan Iran Dekat Perbatasan Irak-Suriah

Jum'at, 26 Feb 2021 15:00

Syakir Daulay Didaulat Jadi Duta Wakaf

Syakir Daulay Didaulat Jadi Duta Wakaf

Jum'at, 26 Feb 2021 11:47

Soal Izin Investasi Industri Miras, Harusnya Tunggu RUU Miras Disahkan Dulu

Soal Izin Investasi Industri Miras, Harusnya Tunggu RUU Miras Disahkan Dulu

Jum'at, 26 Feb 2021 06:54

PKS Bersama Melayani Rakyat bukan Sekadar Tagline, Tapi Jadi Ruh dan Sistem

PKS Bersama Melayani Rakyat bukan Sekadar Tagline, Tapi Jadi Ruh dan Sistem

Jum'at, 26 Feb 2021 06:49

Pak Jokowi, Akui Saja Kesalahan Kerumunan di Maumere Itu

Pak Jokowi, Akui Saja Kesalahan Kerumunan di Maumere Itu

Jum'at, 26 Feb 2021 06:36

Kontroversi Jilbab, Islam Intoleran?

Kontroversi Jilbab, Islam Intoleran?

Jum'at, 26 Feb 2021 06:25


MUI

Must Read!
X