Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.351 views

Otoritas Denmark Kirim Surat Ancaman Deportasi Paksa Kepada Anak-anak Pengungsi Suriah

KOPENHAGEN, DENMARK (voa-islam.com) - Denmark, yang pernah terkenal sebagai masyarakat liberal yang menghormati hak asasi manusia, telah mengambil langkah mengejutkan dalam hal suaka dan migrasi dalam beberapa tahun terakhir dengan menjadi negara pertama di Eropa yang mencabut izin tinggal bagi para pengungsi Suriah.

Seorang Suriah berusia 12 tahun, Ghazal Sbinati, telah menghabiskan delapan tahun tinggal dan belajar di Denmark.

Dia baru-baru ini menerima sepucuk surat dari Dinas Imigrasi Denmark yang mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak pergi secara sukarela, dia dapat "dikirim secara paksa ke Suriah."

"Saya bersekolah dan punya banyak teman dan saya harap kami tetap tinggal di Denmark," kata Sbinati kepada penyiar lokal DR.

Dewan Pengungsi Denmark sejak itu keberatan dengan kebijakan tersebut, dengan seorang anggota senior menyebutnya sebagai "mengejutkan."

"Ketika Anda mengirimkan surat langsung kepada seorang anak dan menulis bahwa mereka dapat dideportasi secara paksa ke Suriah jika mereka tidak pergi sendiri, itu adalah cara yang sama sekali berbeda bagi pihak berwenang untuk berbicara dengan seorang anak dan mengancam mereka dengan apa yang mereka lakukan. berisiko. Saya pikir itu mengejutkan," kata kepala suaka dewan suaka Eva Singer kepada Anadolu Agency.

Singer menegaskan bahwa surat-surat itu tidak boleh dikirim kepada anak-anak dalam keadaan apa pun karena "anak-anak tidak dapat bertindak".

"Bagaimanapun, surat-surat itu juga dikirim ke orang tua, dan itu prosedur normal" begitu keputusan dibuat, katanya, menggarisbawahi bahwa surat itu hanya boleh dikirim ke wali dewasa, dan "tidak boleh dikirim langsung ke anak-anak."

Assem Swaif, pendiri kelompok hak asasi manusia Finjan yang mengadvokasi pengungsi Suriah di Denmark, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa organisasinya telah dihubungi oleh banyak orang tua yang mengeluhkan bahwa anak-anak mereka menerima surat deportasi.

Dalam satu contoh, dia dihubungi oleh orang tua yang putra berusia sembilan tahun dan putrinya yang berusia 11 tahun menerima surat yang mengancam mereka dengan pengusiran paksa dari negara tersebut.

Kelompok advokasi Swaif berupaya meningkatkan kesadaran dengan memberi tahu Dana Darurat Anak Internasional PBB (UNICEF) dan organisasi lain seperti Save the Children tentang masalah ini sehingga "kami dapat melindungi anak-anak itu."

Mengirim surat kepada anak laki-laki dan perempuan "benar-benar gila dan tidak manusiawi," kata Swaif.

Negara Nordik itu tidak memiliki perjanjian repatriasi dengan Suriah, artinya tidak bisa memaksa pengungsi yang status imigrasinya dicabut untuk pergi.

Pihak berwenang malah menempatkan mereka di apa yang disebut "pusat keberangkatan", yang dijuluki kamp Denmark, dengan harapan hal ini akan mengintimidasi mereka untuk pergi secara sukarela.

Singer, kepala suaka dewan pengungsi, mengkritik kebijakan dan bahasa yang digunakan dalam surat deportasi paksa, dengan alasan bahwa Layanan Imigrasi negara "tidak boleh memproses kasus ini sampai mereka tahu apakah mereka dapat dideportasi secara paksa."

Pengungsi Suriah disuruh pulang

Hukum Denmark memastikan status sementara bagi pengungsi yang melarikan diri dari kekerasan tanpa pandang bulu, daripada penganiayaan individu.

Ini berarti bahwa mereka yang memiliki perlindungan sementara berisiko kehilangan status mereka segera setelah kondisi negara tempat mereka melarikan diri membaik, bahkan jika situasinya tetap rapuh dan tidak dapat diprediksi.

Organisasi hak asasi manusia khawatir undang-undang semacam itu dapat mendorong negara-negara Eropa lainnya untuk fokus pada penurunan konflik bersenjata ketika membuat kebijakan suaka mereka.

Swaif mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa Denmark perlu mengubah undang-undang suakanya.

"Orang yang mencari suaka, mereka bukan migran, mereka orang yang mencari perlindungan. Mereka membutuhkan perlindungan. Mereka melarikan diri dari kediktatoran, dari siksaan. Jadi, kita perlu menganggap mereka sebagai pengungsi, bukan sebagai migran," katanya. .

Tidak semua pengungsi diperlakukan sama

Singer juga menunjukkan bahwa ada perubahan dan perbedaan "besar" dalam hal berbagai kategori pengungsi yang datang ke Denmark dan bagaimana mereka diterima.

"Misalnya, jika Anda melihat cara para pengungsi dari Ukraina diterima, ada undang-undang khusus yang memberi mereka perlindungan sementara, dan itu diproses dengan sangat cepat," katanya.

Bagi pengungsi Suriah dan lainnya, keadaan menjadi jauh lebih rumit karena mereka harus mengikuti prosedur suaka standar.

Singer berpikir bahwa salah satu masalah utama dalam kebijakan suaka Denmark adalah penekanan pada kesementaraan karena izin tinggal pengungsi individu mungkin dicabut bahkan jika perubahan di negara asal mereka "sangat, sangat kecil, bahkan jika itu hanya sementara."

Ini, katanya, merupakan masalah dalam proses integrasi untuk setiap individu tetapi juga dalam hal penilaian, yang mengarah pada "keputusan yang sangat, sangat keras, terutama jika Anda melihat pengungsi yang datang dari Suriah."

Denmark 'membahayakan' pengungsi Suriah

Singer menuduh pemerintah membahayakan pengungsi Suriah dengan mencabut izin tinggal mereka, meskipun mereka berisiko dianiaya dan dianiaya saat kembali ke Suriah.

Awal tahun ini, Layanan Imigrasi menerbitkan sebuah laporan yang mengatakan bahwa warga Suriah yang kembali berisiko mengalami persekusi oleh pihak berwenang di negara yang dilanda konflik sipil selama lebih dari satu dekade, DR melaporkan.

Laporan ajuga mengatakan bahwa otoritas Suriah terus menangkap, menahan, menginterogasi, menyiksa, memeras, dan membunuh pengungsi yang kembali, menggemakan temuan serupa dalam laporan terpisah Uni Eropa yang dirilis awal tahun ini.

Namun, menurut Singer, otoritas imigrasi tidak mempertimbangkan laporan ini saat memutuskan untuk mencabut izin tinggal pengungsi.

"Ini menunjukkan bahwa pihak berwenang tidak menanggapinya dengan cukup serius," kata Singer.

Pihak berwenang membenarkan keputusan mereka dengan mengatakan bahwa telah terjadi penurunan konflik militer di Suriah.

Singer berpendapat bahwa sekembalinya mereka, warga Suriah dipandang sebagai musuh karena mereka sering pergi secara ilegal di tengah kekacauan kekerasan.

Itu dapat meningkatkan risiko "penganiayaan ketika mereka dipulangkan oleh otoritas Denmark," katanya.

Di bawah tekanan yang meningkat dari Denmark, yang dikenal sebagai yang pertama menandatangani Konvensi Pengungsi PBB pada tahun 1951, banyak warga Suriah pergi mencari perlindungan di negara-negara Uni Eropa lainnya, beberapa bahkan mengambil risiko kembali ke negara mereka sendiri yang dilanda perang. (AA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Tiga Masjid dan Tiga Sekolah di Pelosok Garut ini Krisis Air Bersih. Ayo Wakaf Sumur.!!

Jamaah masjid, siswa sekolah dan warga pelosok Garut ini kesulitan air untuk ibadah, bersuci, wudhu, memasak, minum, mandi, dan mencuci. Ayo Wakaf Sumur, Pahala Mengalir Tak Terbatas Umur.!!!...

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Latest News
Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Muhammadiyah Tetapkan Awal Ramadhan 1444 H Jatuh Hari Kamis 23 Maret 2023, Idul Fitri 21 April 2023

Selasa, 31 Jan 2023 18:00

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

MK Tolak Legalkan Penikahan Beda Agama

Selasa, 31 Jan 2023 17:13

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Pengadilan Militer SNA Vonis Istri Pemimpin Islamic State Somalia 8 Tahun Penjara

Selasa, 31 Jan 2023 15:30

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Haruskah Basuh Telinga Bagian Dalam Saat Mandi Janabat?

Selasa, 31 Jan 2023 15:00

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Press Release Audiensi Presidium Duta Peradaban dengan Fraksi PKS DPR-RI

Selasa, 31 Jan 2023 14:46

Adab Saat Menguap

Adab Saat Menguap

Selasa, 31 Jan 2023 13:00

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Sudan Bebaskan Pria Yang Dinyatakan Bersalah Membunuh Diplomat AS

Selasa, 31 Jan 2023 12:55

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Hamas Tangkap Drone Mata-mata Israel, Ekstrak 'informasi sensitif' Terkait Pasukan Pendudukan

Selasa, 31 Jan 2023 12:05

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

59 Orang Tewas Dalam Pemboman Jibaku Di Sebuah Masjid Di Pakistan

Selasa, 31 Jan 2023 11:00

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

PKS Serahkan Penentuan Cawapres Kepada Anies Baswedan

Selasa, 31 Jan 2023 10:05

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Diusung PKS, Demokrat dan Nasdem, Anies Resmi Genggam Tiket Pilpres 2024

Selasa, 31 Jan 2023 09:13

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Qariah Disawer, Bukti Sistem Sekuler Bikin Keblinger

Senin, 30 Jan 2023 19:43

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Mantan PM Inggris Boris Johnson Klaim Putin Ancam Bunuh Dirinya Dengan Serangan Rudal

Senin, 30 Jan 2023 17:07

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Ulurkan Tangan Bantu Pak Agung, Berjuang Melawan Tumor Ganas!

Senin, 30 Jan 2023 16:04

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Ilhan Omar Sebut Partai Republik Tidak Ingin Ada Seorang Muslim Di Kongres AS

Senin, 30 Jan 2023 14:41

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Surat Kabar Israel Peringatkan Tentang Pecahnya Intifada Pelastina Ketiga

Senin, 30 Jan 2023 09:48

Mewaspadai Bencana Alam

Mewaspadai Bencana Alam

Senin, 30 Jan 2023 06:28

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Urgensi Mengamalkan As-Sunnah

Senin, 30 Jan 2023 05:30

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Pelajaran dan Hikmah Dari Bencana

Ahad, 29 Jan 2023 22:09

Nama-Nama Bulan Rajab

Nama-Nama Bulan Rajab

Ahad, 29 Jan 2023 21:07


MUI

Must Read!
X