Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.214 views

Pemimpin UEA Mohammed Bin Zayed Bertemu Pemimpin Senior Taliban Yang Diburu FBI

UNI EMIRAT ARAB (voa-islam.com) - Penjabat menteri dalam negeri pemerintah Afghanistan yang dipimpin Taliban, yang mendapat hadiah sebesar $10 juta dari FBI, bertemu pada hari Selasa (4/6/2024) dengan pemimpin Uni Emirat Arab Mohammed bin Zayed di Abu Dhabi.

Menurut media Emirat dan Afghanistan, pertemuan Sirajuddin Haqqani dengan presiden Emirat, terkadang dikenal sebagai MBZ, menandai perjalanan luar negeri resmi pertama menteri Taliban tersebut.

Di Kabul, pekerja bantuan dan warga bertanya bagaimana Haqqani bisa meninggalkan negara itu dan mengunjungi sekutu AS, mengingat fakta bahwa dia termasuk di antara para pemimpin Taliban yang menghadapi sanksi internasional dan surat perintah penangkapan bernilai jutaan dolar.

Ketika para pemimpin Imarah Islam, sebutan bagi pemerintahan Taliban, melakukan perjalanan ke luar negeri, hal itu biasanya dilakukan dengan persetujuan PBB terlebih dahulu, kata salah satu sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Terlepas dari pertanyaan-pertanyaan ini, Taliban dan pendukungnya membanjiri media sosial Afghanistan dengan gambar Mohammed bin Zayed dan Haqqani bersama di istana Qasr al-Shati. Haqqani bahkan difoto berada di dalam pesawat Emirat dalam perjalanan ke Abu Dhabi.

Haqqani didampingi oleh kepala intelijen pemerintah Taliban dan adiknya Anas Haqqani.

Sebuah akun di platform media sosial X milik seorang pendukung Imarah Islam, yang dikatakan dekat dengan Haqqani, mengatakan “kunjungannya diharapkan dapat mendorong negara lain untuk mengundang para pemimpin IEA, sehingga melemahkan dampak daftar hitam”.

Terlepas dari optimisme di kalangan masyarakat baik di jalan maupun di dunia maya, Mariam Maroof Arwin, yang memimpin organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Kabul, mengatakan dia kecewa melihat negara-negara di kawasan tersebut menyambut para pemimpin Imarah Islam.

Arwin mengatakan perjalanan seperti ini akan “menormalkan” Taliban, yang telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, khususnya terhadap perempuan, dalam hampir tiga tahun sejak mereka kembali berkuasa.

Jika mereka terus mengundang pimpinan Taliban, Arwin bertanya kepada Middle East Eye melalui telepon, “bagaimana kita bisa yakin bahwa negara-negara ini benar-benar membela hak asasi manusia?”

Pendekatan negara lain terhadap Imarah Islam merupakan “penghinaan terhadap kami yang membela dan memperjuangkan” hak asasi manusia di Afghanistan, katanya.

Pelukan terbuka terhadap tokoh Taliban yang terkenal ini dipandang oleh Obaidullah Baheer, dosen di American University of Afghanistan, sebagai bukti bahwa Washington dan Dewan Keamanan PBB secara keseluruhan telah “kehilangan semua otoritas moralnya karena tidak adanya tindakan dalam perang. di Palestina”.

“Penerimaan publik pertama UEA terhadap para pemimpin Taliban tampaknya menjadi salah satu dari banyak tanda di seluruh dunia di mana kita melihat negara-negara mengabaikan hukum internasional demi kepentingan nasional mereka sendiri,” kata Baheer kepada MEE.

“Dalam hal ini, hal ini bermanfaat bagi rakyat Afghanistan. Rapat dan pembicaraan selalu memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan tanpa keterlibatan dan isolasi.”

Persaingan Teluk

Andreas Krieg, profesor di King's College London, melihat kunjungan tersebut lebih sebagai contoh realpolitik di Teluk. Dia mengatakan perjalanan yang dipublikasikan secara luas ini adalah bagian dari upaya UEA untuk lebih terlibat di Afghanistan.

“Ini adalah UEA yang sedang mencari titik masuk untuk terlibat dalam wacana mengenai Afghanistan,” kata Krieg kepada MEE.

Abu Dhabi memiliki hubungan yang panjang dengan Afghanistan, termasuk periode pertama Taliban berkuasa pada tahun 1990an. Saat itu, UEA merupakan satu dari tiga negara yang secara resmi mengakui pemerintahan Taliban.

Sejak Imarah Islam kembali berkuasa pada Agustus 2021, UEA telah memulai kembali penerbangan dari salah satu maskapai penerbangannya ke Kabul dan mengalahkan saingan regionalnya Qatar dalam menandatangani kontrak pengelolaan tiga bandara internasional terbesar di Afghanistan.

Krieg mengatakan kontrak tersebut memperkuat hubungan antara Abu Dhabi dan Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, khususnya.

“UEA telah berhubungan dengan Kementerian Perindustrian Afghanistan sejak tahun 2022. Begitulah cara mereka mendapatkan kontrak untuk menjalankan keamanan bandara,” kata Krieg.

Krieg, seperti sumber Afghanistan yang berbicara kepada MEE tanpa menyebut nama, mengatakan kunjungan publik tersebut kemungkinan besar juga mencerminkan persaingan Abu Dhabi dengan Qatar, negara yang dipilih Washington sebagai perwakilannya untuk Taliban dan tempat kelompok tersebut berkantor sejak saat itu. 2011.

Faktanya, ini adalah kedua kalinya Mohammed bin Zayed bertemu secara terbuka dengan pejabat tinggi Imarah Islam.

Pada bulan Desember 2022, tepat saat Piala Dunia Qatar sedang berlangsung, pemimpin Emirat menjamu penjabat menteri pertahanan, Mawlawi Mohammad Yaqoub Mujahid, putra pendiri Qatar.gerakan Taliban, Mullah Mohammad Omar.

Saat itu, Yaqoub ditemani saudara Haqqani, Anas. Yaqoub dan Haqqani bersaudara terkenal kurang ketat dibandingkan rekan-rekan mereka di pemerintahan Taliban.

Oleh karena itu, Krieg mengatakan tawaran Mohammed bin Zayed kepada para pemimpin Imarah Islam tertentu “juga merupakan cara untuk mengganggu hubungan Qatar dengan Taliban, karena Doha tidak pernah dekat dengan pihak gerakan Taliban”.

Sumber-sumber di Afganistan dan Uni Emirat Arab (UEA) tampaknya ingin memanfaatkan persaingan Teluk untuk menjelaskan hubungan UEA yang semakin hangat dengan Taliban. Namun Doha dan Abu Dhabi bukan satu-satunya pihak yang meningkatkan hubungan dengan Kabul.

Pejabat Taliban menghadiri upacara pemakaman Ebrahim Raisi di Teheran bulan lalu, setelah presiden Iran meninggal dalam kecelakaan helikopter. Mereka juga bertemu dengan pimpinan Hamas di Turki tahun lalu.

Dan yang paling menonjol, Washington baru-baru ini mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kebijakan “keterlibatan pragmatis” dengan Imarah Islam.

Menurut Haroun Rahimi, seorang akademisi Afghanistan yang berbasis di AS, perjalanan tersebut pada akhirnya meningkatkan citra Imarah Islam.

“Ini adalah keberhasilan PR bagi Taliban,” katanya kepada MEE. (MEE/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X