Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.166 views

Kala Sekulerisme Merajai Dunia

 

Oleh: 

Ayu Mela Yulianti, SPt || Pemerhati Generasi

 

SEKULERISASI diseluruh dunia,  tak terkecuali dinegeri-negeri muslim, berjalan mulus tanpa hambatan.  Agama dan aturannya dipinggirkan dari kehidupan publik.  Akibatnya,  publik hidup dalam tata aturan yang dibuat berdasarkan  hawa nafsu manusia semata.  Tuhan dihilangkan peranannya dalam  ranah kehidupan.  Manusia membuat aturan sesuai dengan keinginannya sendiri. Wajar saja jika selalu berbenturan dan hanya menciptakan masalah demi masalah saja dalam kehidupan manusia,  tanpa penyelesaian yang sempurna. 

Berseliweran berita begitu bebasnya seseorang keluar masuk sebuah agama,   seolah agama hanya dijadikan stempel pelengkap identitas diri saja dan berakhir sebagai bahan senda gurau,  permainan, bahkan pelecehan.  Sadis.  Padahal agama adalah tonggak selamat tidaknya kehidupan seseorang kelak dialam akhirat.  Belum lagi berita tentang untung rugi menikah siri,  seolah mewacanakan jika dunia pernikahan hanya sekedar kesenangan jasmani semata,  kosong dari nilai ruhiah.  Dan seabreg pemberitaan yang miris mengiris hati.

Betapa manusia berbuat seenak perut,  tanpa mempertimbangkan keselamatan kehidupannya diakherat kelak.  Padahal dunia adalah pintu masuk menuju akhirat.  Keselamatan hidup diakherat ditentukan oleh perilaku manusia didunia. Belum lagi bencana wabah Covid-19 yang belum juga menunjukan titik terang penyelesaiannya sampai hari ini,  padahal korban jiwa akibat wabah ini telah menelan ratusan bahkan ribuan jiwa diseluruh dunia.

Ya,  semua terjadi sebab manusia telah hilang kendali,  sebab melupakan aturan agama dalam kehidupan publiknya.  Inilah pil pahit nan beracun  yang harus ditelan manakala manusia hidup di alam sekulerisme.  Agama benar-benar hilang dalam kehidupan bermasyarakat.  Dipakai hanya diranah privat tak berbekas.

Wajar saja jika pada akhirnya  kehidupan publik menjadi kacau balau.  Bencana wabah dimana-mana,  menyebar liar tak terkendali,  akhirnya menyibukkan dan menyulitkan kehidupan semua orang,  akibat solusi dibuat dan diraba-raba sendiri oleh manusia.  Padahal Allah Swt,  Tuhan semesta alam telah memberikan panduan kepada manusia akhir zaman bagaimana cara menghadapi setiap masalah,  melalui Rasullah Muhammad Saw pilihan-Nya. Termasuk panduan ketika manusia mengalami serangan wabah penyakit. 

Semua telah dicontohkan dan dipraktekkan oleh Baginda Rasul Saw dan para sahabatnya.  Dan terbukti jika seluruh contoh dan praktek  yang diberikan oleh Baginda Rasul Saw saat menghadapi masalah sosial,  politik, ekonomi,  budaya hingga kesehatan berupa serangan wabah penyakit terbukti berhasil dan mampu kembali menstabilkan, mensejahterakan mengamankan dan menyehatkan kehidupan masyarakat yang dipimpinnya.  Dan menyejahterakan kehidupan seluruh rakyatnya.  Demikianlah jika hidup mau diatur oleh tuntunan agama yang Allah Swt turunkan,  berkah hidup dilangit dan dibumi akan Allah Swt buka. 

Maka tidak ada kata terlambat bagi kita untuk kembali hidup sehat,  aman,  tenteram, sejahtera.  Adalah dengan kembali pada aturan yang telah Allah Swt  buat dan turunkan untuk dilaksanakan oleh seluruh umat manusia akhir zaman.  Bukan malah berkutat dan bertahan dengan kehidupan sekuler yang membinasakan.  Sebab pada fitrahnya,  manusia butuh pada Allah Swt,  Tuhan semesta alam,  pemilik kehidupan.

Karenanya, saatnya manusia membuang sistem hidup sekuler yang tidak manusiawi,  sebab hanya menciptakan kehidupan binatang dan hukum rimba.  Yang kuat menguasai yang lemah,  sehingga yang lemah dianggap sampah dan tidak layak hidup.  Padahal sunatullahnya kehidupan adalah ada yang kuat dan ada yang lemah.  Sunatullahnya kehidupan adalah yanng kuat melindungi yang lemah.  Sunatullahnya kehidupan adalah yang kuat dan yang lemah saling tolong menolong dalam kebaikan dan ketaqwaan,  sehingga dihasilkan kehidupan yang harmonis bukan kehidupan yang saling membinasakan  dalam iklim persaingan bebas. 

Sebab sunatullahnya kehidupan manusia adalah berbeda dengan kehidupan hewan.  Pun dengan aturan kehidupannya,  pastilah berbeda antara manusia dengan hewan.

Karena itu,  jika kehidupan sekuler yang saat ini merajai dunia,  hanya menghasilkan hukum rimba,   tidak ada faedah dan manfaatnya sama sekali bagi kehidupan manusia,  maka manusia layak membuang hukum rimba ini.  Karena hukum rimba pasti hanya layak bagi kehidupan binatang,  bukan kehidupan manusia.  Namun jika manusia ingin sama hidupnya dengan binatang maka wajar saja dia menerima hukum rimba ini,  dengan bayaran hancurnya peradaban mulia manusia.  

Hanya saja hati manusia yang berakal tidak akan mampu menerima dengan ikhlas hati hukum rimba yang diciptakan sistem sekuler ini,  sebab bertentangan dengan fitrah penciptaan manusia,  tidak mampu memuaskan akal manusia dan tidak bisa menentramkan hati manusia.  Benak manusia akan senantiasa diliputi kegalauan dan  kegelisahan hidup dalam sekulerisme. 

Karena itu kala kehidupan sekuler merajai kehidupan manusia,  sungguh hanya mengantarkan kebinasaan bagi kehidupan dan peradaban tinggi manusia.  Maka wajib bagi manusia untuk menghempaskan dan membuang jauh ide sekuler.   Dan saatnya manusia kembali kepada identitas dirinya sebagai hamba Allah Swt,  Tuhan semesta alam,  dengan kembali mengambil dan menerapkan  aturan yang buat oleh Allah Swt dan kehidupan publik. Wallahu'alam.**

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-4)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-4)

Kamis, 29 Jul 2021 11:14

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-3)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-3)

Kamis, 29 Jul 2021 11:11

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayorandi Surabaya (Bagian-2)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayorandi Surabaya (Bagian-2)

Kamis, 29 Jul 2021 11:02

Kritik ''Cuitan'' Komunikasi Publik Mahfud MD

Kritik ''Cuitan'' Komunikasi Publik Mahfud MD

Kamis, 29 Jul 2021 11:02

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-1)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-1)

Kamis, 29 Jul 2021 10:54

Pemuda Muhammadiyah Dukung Percepatan Vaksinasi Covid-19

Pemuda Muhammadiyah Dukung Percepatan Vaksinasi Covid-19

Kamis, 29 Jul 2021 06:58

Ketua FPKS: Isoman Anggota Tak Perlu di Hotel, Cukup Manfaatkan Fasilitas Milik DPR

Ketua FPKS: Isoman Anggota Tak Perlu di Hotel, Cukup Manfaatkan Fasilitas Milik DPR

Rabu, 28 Jul 2021 23:56

Alumni IPB Kumpulkan Donasi 1,3 M untuk Pengadaan Tabung Oksigen Medis

Alumni IPB Kumpulkan Donasi 1,3 M untuk Pengadaan Tabung Oksigen Medis

Rabu, 28 Jul 2021 22:45

Peningkatan Kompetensi SDM Bank Syariah Harus Menjadi Perhatian

Peningkatan Kompetensi SDM Bank Syariah Harus Menjadi Perhatian

Rabu, 28 Jul 2021 22:27

Indonesia Juara Angka Kematian Covid, Anggota DPR: Pantau Pasien Isoman!

Indonesia Juara Angka Kematian Covid, Anggota DPR: Pantau Pasien Isoman!

Rabu, 28 Jul 2021 22:09

Bertemu Menlu Cina, Delegasi Taliban Bahas Proses Perdamaian Dan Masalah Keamanan Di Afghanistan

Bertemu Menlu Cina, Delegasi Taliban Bahas Proses Perdamaian Dan Masalah Keamanan Di Afghanistan

Rabu, 28 Jul 2021 22:00

Ketua MUI Labura Wafat Dibunuh, MUI Percayakan kepada Aparat Hukum

Ketua MUI Labura Wafat Dibunuh, MUI Percayakan kepada Aparat Hukum

Rabu, 28 Jul 2021 21:47

Optimis Takwa dan Dakwah di Tengah Wabah

Optimis Takwa dan Dakwah di Tengah Wabah

Rabu, 28 Jul 2021 21:36

Kais Saied Pecat Lebih Banyak Pejabat Senior Tunisia Beberapa Hari Setelah Lakukan 'Kudeta'

Kais Saied Pecat Lebih Banyak Pejabat Senior Tunisia Beberapa Hari Setelah Lakukan 'Kudeta'

Rabu, 28 Jul 2021 21:19

Saudi Akan Larang Warganya Bepergian Ke Luar Negeri Selama 3 Tahun Jika Kunjungi Negara Terlarang

Saudi Akan Larang Warganya Bepergian Ke Luar Negeri Selama 3 Tahun Jika Kunjungi Negara Terlarang

Rabu, 28 Jul 2021 18:00

160 Akademisi Dari 21 Negara Desak Komisi Eropa Untuk Stop Danai Universitas Israel

160 Akademisi Dari 21 Negara Desak Komisi Eropa Untuk Stop Danai Universitas Israel

Rabu, 28 Jul 2021 17:17

Kemenag Akan Alihkan Bantuan Masjid ke Penanggulangan Covid-19

Kemenag Akan Alihkan Bantuan Masjid ke Penanggulangan Covid-19

Rabu, 28 Jul 2021 09:58

Benarkah Indonesia Merdeka?

Benarkah Indonesia Merdeka?

Rabu, 28 Jul 2021 08:31

Calon Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina di Negara Ketiga, Bukhori: Cambuk bagi Pemerintah

Calon Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina di Negara Ketiga, Bukhori: Cambuk bagi Pemerintah

Rabu, 28 Jul 2021 08:06

Risiko Ekonomi Saat Pelaksanaan PPKM Darurat

Risiko Ekonomi Saat Pelaksanaan PPKM Darurat

Rabu, 28 Jul 2021 07:19


MUI

Must Read!
X