Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.596 views

Persekusi Pers

GARA-GARA memuat berita menyinggung Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarno Putri yang berjudul ‘Ongkang-ongkang Kaki Dapat Rp112 juta', kantor Radar Bogor digeruduk ratusan massa PDIP. Dengan luapan emosi, mereka melakukan intimidasi kepada kru Radar Bogor yang dianggap telah menyerang Megawati. 

Hal ini diperparah dengan pernyataan beberapa pimpinan partai banteng moncong putih yang terkesan merestui aksi penggerudukan tersebut. Pernyataan pimpinan PDIP yang mengatakan kalau kantor Radar Bogor yang memuat berita menyinggung Ketum mereka ada di Jawa Tengah maka bisa dipastikan bisa rata oleh tanah merupakan bentuk premanisme verbal. Ini patut disayangkan keluar dari lisan petinggi partai yang mengaku sebagai pejuang demokrasi dan Pancasila. 

Entah apa yang ada di benak beberapa petinggi PDIP tersebut sehingga terkesan gagap menyelesaikan permasalahan ini secara konstitusional. Mereka malah mengeluarkan pernyataan provokasi dan kontroversional. Dalam menyelesaikan keberatan pemberitaan media massa sudah diatur pada UU Pers Nomor 40 tahun 1999. Jalur yang seharusnya ditempuh pihak yang merasa dirugikan adalah meminta hak jawab atau mengadukannya ke Dewan Pers. 

Kita akui, karya jurnalistik bukanlah produk yang tanpa celah. Karena itu, suatu kewajiban bagi setiap media massa menyediakan ruang untuk hak jawab. Tak hanya itu, kalau dirasa tidak puas, masyarakat juga bisa mengadukan media massa yang dianggap melanggar ke Dewan Pers. Di sinilah peran Dewan Pers menilai salah benarnya produk jurnalistik yang diadukan tersebut.

Dalam catatan, ini bukan pertama kalinya massa PDIP melakukan penggerudukan ke kantor media massa. Pada 2 dan 3 Juli 2014, massa PDIP melakukan penggerudukan ke kantor redaksi TVOne di Yogyakarta dan Jakarta. Bahkan kantor TVOne Biro Yogyakarta disegel oleh massa banteng tersebut. Ketika itu TVOne menayangkan berita menyinggung PDIP yang condong kepada komunisme. 

Tentu peristiwa penggerudukan dapat menganggu iklim kemerdekaan pers di Indonesia. Bahkan menurut Pengacara Publik LBH Jakarta Ahmad Fathana Haris mengatakan penggerudukan yang dilakukan kader PDIP merupakan persekusi pertama yang dilakukan institusi partai politik terhadap lembaga pers. Biasanya, persekusi semacam itu dilakukan oleh oknum perseorangan atau organisasi kemasyarakatan (ormas).  

Kasus penggerudukan Radar Bogor juga dapat mencoreng wajah kemerdekaan pers Indonesia di mata internasional. Karena, sejauh ini praktek kemerdekaan pers di Indonesia selalu dijadikan model bagi para praktisi pers di ASEAN.

Hal ini seperti diungkapkan Wakil Presiden Konfederasi Wartawan ASEAN (CAJ) Teguh Santosa. "Selama ini, terutama pasca Orde Baru, ada semacam "kecemburuan" di kalangan teman-teman wartawan ASEAN melihat kemerdekaan pers di Indonesia. Terlepas dari indeks kemerdekaan pers yang dirilis Reporters Without Borders setiap tahun, paktik kemerdekaan pers di Indonesia dinilai cukup asyik dan cukup baik. Prinsip self regulation yang dianut masyarakat pers nasional menjadi contoh yang diidam-idamkan dan coba ditiru di negara-negara ASEAN lainnya," ujar Wakil Presiden CAJ Teguh Santosa dalam keterangan yang diterima redaksi Voa Islam, Senin (4/6/2018). 

Lebih jauh, Teguh mengkhawatirkan penggurudukan ini kedepannya bisa dijadikan pemicu kekerasan kepada wartawan.  "Saya khawatir ini bisa memicu kekerasan terhadap wartawan dan media hingga ke level yang sangat sadis dan tak terbayangkan sebelumnya," ujar Teguh sambil mencontohkan pembantaian Ampatuan di Provinsi Maguindanao, Filipina, tahun 2009 yang menewaskan 58 orang, termasuk 34 wartawan.    

Agar kasus serupa tak kembali terulang, tentu peristiwa penggerudukan Radar Bogor ini tentu harus diselesaikan melalui proses hukum yang adil. Namun, kelihatannya pihak kepolisian sudah buru-buru mengeluarkan pernyataan bahwa peristiwa ini tak ada masalah pidana.* []

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Uzur gagal ginjal, Ustadz Darmanto tak bisa berdakwah dan mencari nafkah. Untuk menutupi biaya berobat dan pesantren anak-anaknya sebesar 3,5 juta perbulan, ia mengandalkan gaji istri guru TK...

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga di pelosok Polokarto Sukoharjo yang masih minim dakwah ini sangat haus terhadap pengajian dan pembinaan Dinul Islam. Ayo bantu wakaf, pahalanya terus mengalir berlipat-lipat tak terbatas...

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Bencana Palu adalah Derita Kita Semua. Relawan IDC bekerja sama dengan PDUI menerjunkan relawan, dai motivator dan tim medis....

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Bila cinta Allah sudah melekat, tak ada yang bisa menghalangi amal infak. Wakaf mobil bagi driver gojek motor pun menjadi ringan. Semoga Allah memberkahi dan menggantinya dengan yang lebih baik....

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Wakaf tidak menghabiskan harta, justru mengekalkan harta. Pahalanya terus mengalir tak terbatas usia, manfaatnya dirasakan umat seluas-luasnya dari generasi ke generasi...

Latest News
Polisi Sudah Tangkap Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut

Polisi Sudah Tangkap Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut

Senin, 22 Oct 2018 23:54

Dibalik Investasi IMF

Dibalik Investasi IMF

Senin, 22 Oct 2018 23:50

Gadget Pemicu Belia Matang Semu

Gadget Pemicu Belia Matang Semu

Senin, 22 Oct 2018 23:35

Ommy Penuh Misteri Dengan Senjata Serbunya

Ommy Penuh Misteri Dengan Senjata Serbunya

Senin, 22 Oct 2018 23:30

Anggota DPD Sebut Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut Termasuk Biadab

Anggota DPD Sebut Pelaku Pembakaran Bendera Tauhid di Garut Termasuk Biadab

Senin, 22 Oct 2018 23:28

Buntut Pembakar Bendera Tauhid, Tagar #BubarkanBanser Jadi Trending Topic Twitter

Buntut Pembakar Bendera Tauhid, Tagar #BubarkanBanser Jadi Trending Topic Twitter

Senin, 22 Oct 2018 22:56

Terancam Dipolisikan, Tretan Muslim dan Choky Pardede Minta Nasehat ke MUI

Terancam Dipolisikan, Tretan Muslim dan Choky Pardede Minta Nasehat ke MUI

Senin, 22 Oct 2018 22:01

Kasus Choky Pardede dan Tretan Muslim, Dahnil: Serahkan kepada Proses Hukum

Kasus Choky Pardede dan Tretan Muslim, Dahnil: Serahkan kepada Proses Hukum

Senin, 22 Oct 2018 20:41

Pengasuh Ponpes Nurul Huda Garut: Tangkap Oknum Banser Pembakar Bendera Tauhid!

Pengasuh Ponpes Nurul Huda Garut: Tangkap Oknum Banser Pembakar Bendera Tauhid!

Senin, 22 Oct 2018 20:05

Memberangus Monsterisasi dan Upaya Stigmatisasi Negatif Ajaran Islam

Memberangus Monsterisasi dan Upaya Stigmatisasi Negatif Ajaran Islam

Senin, 22 Oct 2018 19:57

Pakistan Dilaporkan Bebaskan Mantan Wakil Pemimpin Taliban Mullah Baradar

Pakistan Dilaporkan Bebaskan Mantan Wakil Pemimpin Taliban Mullah Baradar

Senin, 22 Oct 2018 18:30

Polisi Turki Beri Perlindungan 24 Jam Kepada Calon Istri Jamal Khashoggi Hatice Cengiz

Polisi Turki Beri Perlindungan 24 Jam Kepada Calon Istri Jamal Khashoggi Hatice Cengiz

Senin, 22 Oct 2018 17:00

Perhatian Pengamat untuk Prabowo-Sandi

Perhatian Pengamat untuk Prabowo-Sandi

Senin, 22 Oct 2018 16:09

Catat! Ini Perbedaan Bendera HTI dan Bendera Tauhid Menurut Kemendagri

Catat! Ini Perbedaan Bendera HTI dan Bendera Tauhid Menurut Kemendagri

Senin, 22 Oct 2018 15:10

Ahmad Dhani dan Orde Pembohong

Ahmad Dhani dan Orde Pembohong

Senin, 22 Oct 2018 15:09

Tangkap James Riady, Mengigau?

Tangkap James Riady, Mengigau?

Senin, 22 Oct 2018 15:00

Peringati Hari Santri, Oknum Banser Garut Bakar Bendera ''La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah''

Peringati Hari Santri, Oknum Banser Garut Bakar Bendera ''La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah''

Senin, 22 Oct 2018 14:12

Soal Meikarta, Politisi: Pak Luhut bak Bodyguard

Soal Meikarta, Politisi: Pak Luhut bak Bodyguard

Senin, 22 Oct 2018 14:09

Hanya Bicara Infrastruktur, Politisi Singgung Penjajahan

Hanya Bicara Infrastruktur, Politisi Singgung Penjajahan

Senin, 22 Oct 2018 13:09

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Mujahid Dakwah di Pelosok Sidokerto Menderita Gagal Ginjal. Ayo Bantu..!!

Senin, 22 Oct 2018 11:08


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X