Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.162 views

STOP Menyebarkan Tayangan Sampah Dunia Maya!

 

Oleh: Liya*

Zaman sekarang semua serba digital. Bayar makanan, minuman, listrik, dan air PDAM tak perlu keluar rumah. Cukup bermodal gawai, semua pesanan bisa beres. Ditambah lagi adanya pandemi mengharuskan manusia menghindari kontak sosial dan fisik. Tak hanya belanja, pembelajaran pun dilaksanakan secara online. Dengan kondisi seperti ini, aktivitas di dunia maya semakin padat. Hal ini tentu menjadi tantangan sekaligus peluang bagi mereka yang mampu menangkapnya.

Qadarullah, manusia memiliki naluri baqa (mempertahankan diri). Dengan naluri tersebut, apabila tidak dikendalikan oleh akal dan Islam, perilakunya akan menuruti egonya. Apa yang mampu menjadikannya eksis, ia akan memenuhinya. Tanpa berpikir apakah nantinya bermanfaat bagi orang lain atau merugikan bahkan menjerumuskan.

Zamannya memang kapitalisme. Apa itu? Satu masa dimana segala sesuatu diukur dengan materi. Manusia beraktivitas karena dorongan ingin mendapatkan keuntungan (uang). Dengan cara apapun akan dilakukan demi meraihnya, tanpa lagi memedulikan apakah cara yang dilakukan halal ataukah haram.

Berbagai upaya dilakukan kawula muda untuk memperoleh uang. Mereka tak lagi harus bersusah pergi ke sawah membajak tanah, memanen padi atau pekerjaan serupa untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi, mereka berharap mampu bertahan di dunia ini. Diantaranya melalui upload video di akun youtube, tulisan  blog beriklan dan lainnya. Apabila link banyak dikunjungi dan subscribenya mencukupi, dolar pun akan mendatangi.

Akhirnya, mereka berlomba bagaimanana caranya akunnya dikunjungi banyak orang. Tak sedikit yang menggunakan jurus pintas. Seperti memasang berita hoax hanya untuk meraih ribuan klik. Selain itu sering juga banyak  ditemukan antara judul dengan isi tak sinkron. Judulnya begitu memukau namun isinya kempes dan tidak ada kaitannya sama sekali dengan judul.  Ada pula ketika kita mengetik di search engine sebuah pengetahuan, begitu di klik munculnya malah iklan. Artinya bloger/youtuber bermaksud menipu netizen.

Selain itu, beberapa akun yang memiliki subscribe sekian juta tak disangka isinya melompong. Maksudnya tidak banyak kebaikan yang dibagikan. Isinya tak lebih dari  curhatan, aktivitas harian yang tak memberi manfaat sama sekali. Namun begitu, tayangan seperti ini ditonton jutaan pasang bola mata. Hal yang sama juga terjadi pada akun youtube the king of youtuber yang memiliki lebih dari 15 juta subscriber. Ternyata setelah ditelisik, video unggahannya banyak berita sampah. Ada video bermesraan dengan sang pacar dan video unfaedah lainnya. Mereka tak berfikir apakah kontennya itu bermanfaat ataukah tidak, yang penting disukai banyak kalangan, ditonton banyak orang dan menjadi viral meski faktanya “nyampah”.

Hal ini jangan dianggap sepele, sebab berefek pada generasi pra baligh. Penulis pernah membaca curhatan seorang ibu di medsos. Beliau mengunggah status. “Bunda, aku besok mau jadi youtuber kayak si raja youtube. Enak, terkenal dan bisa kaya”. Bisa jadi tak hanya satu dua anak yang memiliki cita-cita demikian. Mengapa? Karena mereka melihat fakta riil bahwa mereka para youtuber banyak duitnya. Akal mereka belum mampu menjangkau apakah tayangan yang diunggah di akun tersebut memberi manfaat ataukah mudarat. Si anak menganggap uang, tenar adalah puncak dari kenikmatan dan tujuan hidup. Seorang anak yang belum sempurna akalnya, ketika dia melihat sesuatu yang tampak enak, maka ia ingin mendapatkannya.

Dengan kondisi ini, sebuah kekhawatiran penulis. Jika anak didik kehilangan orientasinya untuk belajar. Lalu mereka terobsesi dengan dunia hiburan yang sangat jauh dari peningkatan kualitas SDM negeri ini. Bagaimana dengan nasib bangsa nantinya, jika aktivitas generasinya hanya mengejar ketenaran yang sia-sia dan melenakan? Naudzubillah.

Ancaman itu kian dekat apabila tak segera ditangani. Bayangkan saja jika semua anak negeri aktivitas sehari-hari hanya mengunggah video, menulis curhatan dan meninggalkan belajar sains, tekhnologi, agama dan lainnya hanya demi mendapat subscribe dan jempol. Bisa jadi impian untuk mendapatkan sosok ilmuwan akan sangat langka. Yang ada hanyalah para pelawak, youtuber nyampah, generasi instan.

Lalu, apakah kita harus menjauhi dunia maya? Tentu tidak, akan tetapi kita harus lebih selektif menggerakkan jempol kita untuk nonton, like dan subscribe. Agar jangan sampai akun yang aktivitas utamanya “nyampah” menjadi semakin viral. Selain itu sudah saatnya memenuhi dunia maya dengan konten bermanfaat. Share terus hal yang bermanfaat dan narasi yang mengungkap konten sampah. Harapannya agar masyarakat semakin tercerahkan.

Selain itu kita luruskan kepada generasi milenial bahwa jangan sampai viral dan ketenaran menjadi tujuan. Akan tetapi berlomba-lomba memberi manfaat dalam hal kebaikan adalah hal yang utama. Sebagaimana sabda Rasul "Sebaik-baik manusia adalah yang banyak memberi manfaat kepada sesamanya". Viral dan tenar boleh asal bermanfaat bagi kebaikan ilmu, saintek, agama dan masa depan negeri.

Sejatinya banyaknya unggahan yang sama sekali tidak memberi manfaat disebabkan oleh mundurnya cara berfikir masyarakat. Jika ini dibiarkan, bersiaplah akan meninggalkan jejak para generasi rapuh dan lemah. Mari kita perangi bersama konten dan unggahan yang unfaedah sehingga nantinya generasi yang akan datang adalah generasi yang kuat, tangguh, dan berperadaban tinggi. Masihkah enggan berbagi kebaikan? Mari berfikir sejenak. Sudah saatnya stop membuka, berkomentar dan memposting tulisan dan video sampah demi mencapai kebangkitan Islam. Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

*Penulis adalah pendidik di Bojonegoro

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Mantan Napi Mujahidin Ingin Taubat dan Hijrah, Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Bebas dari penjara ia taubat dan hijrah, tapi kesulitan pekerjaan. Saat ekonomi terjepit, datang tawaran bisnis haram dari sesama mantan napi. Ia butuh dana 7,5 juta rupiah untuk modal usaha...

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Balita Ridho Ramdhani Mati-matian Berjuang Melawan Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Di usia balita ia harus berjuang mati-matian melawan tumor ganas yang bersarang di bokongnya. Setiap saat merintih tangis di pangkuan ayah bundanya. Ia harus dioperasi tapi terbentur biaya....

Latest News
Hatice Cengiz Gugat Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman Atas Pembunuhan Jamal Khashoggi

Hatice Cengiz Gugat Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman Atas Pembunuhan Jamal Khashoggi

Rabu, 21 Oct 2020 14:05

Warga Tolak Pendirian Gereja Jemaat Allah Mojolaban Sukoharjo

Warga Tolak Pendirian Gereja Jemaat Allah Mojolaban Sukoharjo

Rabu, 21 Oct 2020 09:58

Indonesia Rekor Utang Terbanyak, DPR: Lewati Batas Aman yang Direkomendasikan IMF

Indonesia Rekor Utang Terbanyak, DPR: Lewati Batas Aman yang Direkomendasikan IMF

Rabu, 21 Oct 2020 09:29

Ulama dan Pemimpin Muslim Filipina Kecam Rencana Militer Untuk Mengawasi Madrasah

Ulama dan Pemimpin Muslim Filipina Kecam Rencana Militer Untuk Mengawasi Madrasah

Selasa, 20 Oct 2020 22:35

Kemunafikan Eropa: Kata-kata Kosong Untuk Palestina, Senjata Mematikan Untuk Israel

Kemunafikan Eropa: Kata-kata Kosong Untuk Palestina, Senjata Mematikan Untuk Israel

Selasa, 20 Oct 2020 22:15

Kepala Mossad Sebut Israel dan Arab Saudi Pelihara Hubungan Perdamaian Tidak Resmi

Kepala Mossad Sebut Israel dan Arab Saudi Pelihara Hubungan Perdamaian Tidak Resmi

Selasa, 20 Oct 2020 21:15

AS Cantumkan Pebisnis Batu Permata Di Australia Dalam Daftar Teroris yang Ditunjuk Global

AS Cantumkan Pebisnis Batu Permata Di Australia Dalam Daftar Teroris yang Ditunjuk Global

Selasa, 20 Oct 2020 20:45

Koalisi Advokat Bersiap Somasi Menteri Kesehatan

Koalisi Advokat Bersiap Somasi Menteri Kesehatan

Selasa, 20 Oct 2020 19:41

PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

PKS: Setahun Jokowi, Semua Ambyar!

Selasa, 20 Oct 2020 17:59

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Satu Tahun Pemerintahan Jokowi, Anis: Kinerja Bidang Ekonomi Belum Memuaskan

Selasa, 20 Oct 2020 17:26

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Hasil Survei: 40% Gen-Z Inginkan Jaringan Stabil

Selasa, 20 Oct 2020 09:33

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Mau Tanya, Video Kawal Jogging dan Helikopter Itu Hoax Apa Tidak?

Selasa, 20 Oct 2020 07:02

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Menteri Toleransi UEA Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap Wanita Inggris

Senin, 19 Oct 2020 21:43

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Ayah, Sosok Tegar yang Layak Mendapatkan Surga

Senin, 19 Oct 2020 21:32

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Islamic State Bidik Negara Teluk, Serukan Serang Kepentingan Ekonomi Saudi

Senin, 19 Oct 2020 21:18

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Penghargaan sebagai Negara Pengutang, Malu atau Bangga?

Senin, 19 Oct 2020 21:09

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Falsafah: Hikmah yang Terbatas

Senin, 19 Oct 2020 20:05

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Masjid-masjid di Gaza Kembali Dibuka Setelah Ditutup Beberapa Pekan karena Pandemi Corona

Senin, 19 Oct 2020 16:45

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Ngabalin Ditunggangi ISIS

Senin, 19 Oct 2020 15:35

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

PP Hima Persis Kecam Penangkapan Serampangan Aktivis Pemuda dan Mahasiswa

Senin, 19 Oct 2020 14:20


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X