Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.890 views

Islamophobia Dibalik Narasi 'Good Looking'

 

Oleh: Hana Rahmawati

Istilah good looking menjadi perbincangan hangat yang mewarnai jagad dunia maya beberapa hari ini. Istilah ini kini menjadi sorotan, pasalnya pada pertemuan Webinar bertajuk Strategi Menangkal Radikalisme pada ASN (02/09/2020), Menag menegaskan bahwa paham radikal masuk masjid lewat anak yang good looking. 

"Caranya masuk mereka gampang, pertama dikirimkan seorang anak yang good looking, penguasaan bahasa arabnya bagus, hafidz, mereka mulai masuk."  Kata Menag, Fachrul Razi, yang disiarkan melalui Channel Youtube, Kemenpan RB (02/09/2020).

Sontak saja pernyataan kontroversial menag tersebut kembali memantik pro kontra di kalangan umat. Pernyataan menag tersebut jelas melukai hati mayoritas penduduk di negeri ini. Pasalnya, pernyataan mengenai good looking, paham bahasa arab dengan baik yang menurut menag menjadi pintu masuknya radikalisme jelas mengarah kepada umat Islam.

Menurut Ustadz Fatih Karim (Founder Cinta Qur'an Centre) dalam wawancara di Channel Fokus Khilafah (06/09/2020), bagaimana bisa seorang da'i yang berpenampilan bersih dikatakan sebagai seorang yang radikal hanya karena mengajak umat untuk menerapkan syari'at secara kaffah serta mengamalkan Alquran. Hal ini jelas merupakan tuduhan tidak berdasar dan bertentangan dengan keimanan.

Hal senada disampaikan oleh wakil ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, ia menyayangkan menteri agama Fahrul Razi kembali membuat pernyataan yang meresahkan umat, menggambarkan phobia kepada hafidz (penghafal Alquran), anak muda good looking, mampu berbahasa arab dengan baik yang disebut sebagai pintu masuknya radikalisme di masjid-masjid. Menurut HNW, pernyataan seperti ini tidaklah diperlukan ditengah semakin meningkatnya korban COVID19 dan makin banyaknya kasus moral ditengah masyarakat.  Masih menurut HNW, seharusnya menteri agama berterimakasih kepada anak-anak muda tersebut. Menyambut positif tren mereka dalam berhijrah, mampu berbahasa arab terlebih lagi hafidz quran yang mau memakmurkan masjid. (suaraislam.id, 04/09/2020).

Islam memang mengajarkan kepada umatnya untuk berpenampilan good looking, berkepribadian Islami yang baik, menjaga kebersihan dan kesucian diri juga kejernihan berpikir dan kejernihan aqidah. Adapun aspek kepribadian Islam itu mencakup pola pikir dan pola sikapnya. Jadi tatkala seorang muslim menjadikan Islam sebagai standar pola pikir dan pola sikapnya, tentunya ia telah memiliki kepribadian yang Islami. Dengan memiliki kepribadian yang islami, maka ia telah menjelma menjadi sosok yang good looking. Bahkan kepribadian Islam yang dimilikinya lebih mulia daripada tampilan fisik wajah yang ganteng maupun cantik.

Muslim yang good looking itu mempunyai karakter sebagai ibadur rahman. Menebarkan kebaikan, menunjukkan jalan Islam pada manusia dan berlomba-lomba meraih ridho Allah. Akhlaq dan adabnya mulia. Tentu saja sosok yang sedemikian sangat tidak layak untuk dicurigai.

Menteri Agama yang Penuh Kontroversi

Menag Fahrul Razi  yang sejak awal menjabat tidak pernah sepi dari sorotan umat. Berbagai narasi kontroversi di lontarkannya. Pada tahun 2019, Fachrul Razi sempat berencana untuk melarang penggunaan cadar dengan alasan keamanan dari radikalisme. Usulan ini diterapkan bagi jajaran Aparatur Sipil Negara (ASN) yang menimbulkan pro dan kontra dari masyarakat saat itu. Selain cadar, celana cingkrang pun turut di permasalahkan. Saat itu, Fachrul bilang ada tren mengaitkan penggunaan cadar dan celana cingkrang dengan tingkat ketakwaan. Selain itu, ia juga menyinggung alasan keamanan.

Selanjutnya Fachrul menggagas sertifikasi penceramah guna merespons gerakan radikalisme yang sudah masuk ke mimbar-mimbar masjid. Menurutnya, saat ini banyak penceramah yang membodohi umat dengan menggunakan dalil-dalil agama. Kemudian Menag menerbitkan Peraturan Menteri Agama Nomor 29 Tahun 2019 tentang Majelis Taklim. Aturan itu mengharuskan pendaftaran majelis di kantor Kementerian Agama untuk dapat Surat Keterangan Terdaftar.

Menjadi hal yang memprihatinkan jika menteri agama yang seharusnya mengurus permasalahan Aqidah umat Islam agar semakin kuat, kini seolah menakuti rakyatnya menggunakan label pemahaman agama dan atributnya.  Sesungguhnya masih banyak hal tentang moral bangsa yang harus mendapat perhatian khusus dari sekedar terus menerus membuat kebijakan kontroversial yang selalu melukai perasaan umat Islam.

Sebagai contoh degradasi moral bangsa kita saat ini, salah satunya jumlah kasus narkoba yang masih menunjukkan tren kenaikan tiap tahunnya. Belum lagi kerusakan moral remaja akibat pergaulan bebas yang semakin marak. Dilansir dari liputan6.com, 19/07/2019, ditemukan data bahwa 33% remaja di Indonesia melakukan seks di luar nikah, ini terdiri dari remaja usia 18 sampai 20 tahun. Kemudian kasus-kasus korupsi di Indonesia yang belum juga terhenti. Ini disebabkan terkikisnya bahkan hilangnya keimanan dalam diri masing-masing individu.

Narasi Islamophobia seakan terus dihembuskan rezim ini kepada umat. Namun, di saat bersamaan geliat keislaman sedang tumbuh pesat di berbagai kalangan rakyat Indonesia. Dari artis hingga anak punk di jalanan, dari rakyat kecil hingga pemilik perusahaan. Seharusnya pemerintah berterimakasih kepada anak-anak muda dan da'i good looking  yang terus menyebarkan semangat keislaman ke tengah-tengah umat, membebaskan umat dari kebodohan dan buta Alquran, mengubah sifat kebinatangan menjadi manusia yang mulia, memakmurkan masjid dan merawatnya. Semua itu layak mendapat apresiasi dari menteri agama negeri ini, bukan malah menyematkan stigma negatif kepada para pengemban dakwah, muslim yang good looking.

Jika narasi Islamophobia terus dihembuskan pemerintah, maka jangan salahkan umat jika mereka akan berpikir bahwa rezim ini anti Islam dan berusaha memadamkan cahaya Islam. Sudah saat nya umat menyatukan hati dan perasaan untuk sama-sama meninggikan agama mulia ini. Karena sesungguhnya Islam itu tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya. Kemudian bersama menyadarkan pemerintah untuk kembali kepada penerapan syariah serta memahami ajaran Islam yang sempurna dan paripurna ini. Semoga Allah memadamkan setiap usaha yang ingin meredupkan cahaya Islam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

 

Wallahu A'lam Bi Ash-shawab

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Politisi PKS: Tak Impor Beras tahun 2021, Presiden Jokowi Kembali Lakukan Kebohongan Publik

Politisi PKS: Tak Impor Beras tahun 2021, Presiden Jokowi Kembali Lakukan Kebohongan Publik

Jum'at, 03 Dec 2021 09:16

Warga Jakarta Berlimpah Subsidi

Warga Jakarta Berlimpah Subsidi

Jum'at, 03 Dec 2021 08:54

Membangun Visi Pendidikan yang Benar

Membangun Visi Pendidikan yang Benar

Jum'at, 03 Dec 2021 08:39

Tak Sekadar Lolos ke Senayan, Partai Gelora Targetkan Menang Pemilu 2024

Tak Sekadar Lolos ke Senayan, Partai Gelora Targetkan Menang Pemilu 2024

Jum'at, 03 Dec 2021 08:22

Menilik Makna Ahlul Sunah Wal Jamaah Anti Radikalisme

Menilik Makna Ahlul Sunah Wal Jamaah Anti Radikalisme

Kamis, 02 Dec 2021 15:21

Pornografi Menghantui Generasi, Sampai Kapan?

Pornografi Menghantui Generasi, Sampai Kapan?

Kamis, 02 Dec 2021 15:03

Jurnalis Sebut Media Lakukan Bias dalam Pemberitaan Penjajahan Israel di Palestina

Jurnalis Sebut Media Lakukan Bias dalam Pemberitaan Penjajahan Israel di Palestina

Kamis, 02 Dec 2021 12:24

Pasukan Iran Terlibat Pertempuran Sengit Dengan Taliban Di Perbatasan

Pasukan Iran Terlibat Pertempuran Sengit Dengan Taliban Di Perbatasan

Kamis, 02 Dec 2021 12:15

Taliban Dan Junta Militer Myanmar Tidak Diizinkan Di PBB Untuk Saat Ini

Taliban Dan Junta Militer Myanmar Tidak Diizinkan Di PBB Untuk Saat Ini

Kamis, 02 Dec 2021 10:27

MUI Teken MoU Pembangunan RSIH dengan Wali Kota Hebron

MUI Teken MoU Pembangunan RSIH dengan Wali Kota Hebron

Kamis, 02 Dec 2021 02:14

Sederet Manfaat Olahraga Bagi Lansia

Sederet Manfaat Olahraga Bagi Lansia

Rabu, 01 Dec 2021 23:07

Harga Minyak Goreng Kian Melambung, Politisi PKS: Rakyat Berkabung

Harga Minyak Goreng Kian Melambung, Politisi PKS: Rakyat Berkabung

Rabu, 01 Dec 2021 22:27

Dukung Anies, Elektabilitas Nasdem Naik

Dukung Anies, Elektabilitas Nasdem Naik

Rabu, 01 Dec 2021 19:26

Kemenlu: Isu Palestina Jadi Jantung Kebijakan Luar Negeri Indonesia

Kemenlu: Isu Palestina Jadi Jantung Kebijakan Luar Negeri Indonesia

Rabu, 01 Dec 2021 19:12

ASN Diganti Robot, Indonesia Tak Perlu Teknologi Luar

ASN Diganti Robot, Indonesia Tak Perlu Teknologi Luar

Rabu, 01 Dec 2021 18:55

Kongres Sejarawan Muhammadiyah Pertama Lahirkan 10 Rekomendasi

Kongres Sejarawan Muhammadiyah Pertama Lahirkan 10 Rekomendasi

Rabu, 01 Dec 2021 18:32

Tanda Kolesterol Tinggi Bisa Dilihat dari Perubahan Kulit

Tanda Kolesterol Tinggi Bisa Dilihat dari Perubahan Kulit

Rabu, 01 Dec 2021 18:04

Kemajuan Teknologi Tidak Bisa Serta Merta Menjadi Solusi, Terlebih dalam Urusan Agama

Kemajuan Teknologi Tidak Bisa Serta Merta Menjadi Solusi, Terlebih dalam Urusan Agama

Rabu, 01 Dec 2021 16:29

Al-Shabaab Serang Pangkalan Militer Ethiopia Di Baidoa Somalia

Al-Shabaab Serang Pangkalan Militer Ethiopia Di Baidoa Somalia

Rabu, 01 Dec 2021 15:34

Indonesia Jadi Produsen Mobil Listrik di 2022, Pengamat: Tren Pasar Berubah

Indonesia Jadi Produsen Mobil Listrik di 2022, Pengamat: Tren Pasar Berubah

Rabu, 01 Dec 2021 14:52


MUI

Must Read!
X