Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.367 views

Hilangnya Jamal Khashoggi Semakin Mengancam Hubungan Turki-Arab Saudi yang Sudah Rapuh

WASHINGTON (voa-islam.com) - Hilangnya jurnalis dan kritikus Riyadh, Jamal Khashoggi dari konsulat Istanbul di Arab Saudi, telah mengguncang hubungan yang sudah rapuh antara dua saingan kuat yang bersaing untuk mempengaruhi di dunia Muslim, kata para analis.

Kontributor Washington Post tersebut, yang menulis artikel-artikel kritis terhadap beberapa kebijakan Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman dalam pers Arab dan Barat, lenyap seminggu yang lalu.

Sumber pemerintah Turki pada akhir pekan mengatakan polisi percaya dia dibunuh di dalam, klaim yang ditolak oleh Riyadh dan menyebutnya sebagai "tidak berdasar."

Sementara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menuntut Arab Saudi membuktikan pernyataan mereka bahwa wartawan itu meninggalkan konsulat, dia sejauh ini tidak mau memberikan kepercayaan atas klaim bahwa Khashoggi telah mati, mengatakan dia akan menunggu penyelidikan resmi.

Para pengamat mengatakan informasi diplomatik oleh kedua negara adalah tanda bahwa mereka khawatir kasus itu dapat meningkatkan ketegangan, berhati-hati terhadap hubungan yang semakin menegangkan di tengah-tengah permainan kekuasaan yang berasal dari tumpang tindih kepentingan di wilayah tersebut.

"Satu-satunya cara untuk menjelaskan keragu-raguan pada pihak Riyadh dan Ankara untuk tidak segera mengumumkan apa yang mereka pikir sedang terjadi adalah karena mereka takut meningkatkan situasi yang tidak perlu," kata Khalil Jahshan, direktur eksekutif Arab Center Washington.

"Ini serius, ini adalah pelanggaran kedaulatan suatu negara, namun tidak ada pihak yang dapat berbicara karena masalah keamanan dan politik nasional. Jadi sampai mereka memutuskan bahwa kami tidak akan mengetahui rinciannya," tambahnya.

Khashoggi, mantan penasehat pemerintah Saudi, telah tinggal di pengasingan di Amerika Serikat sejak tahun lalu karena khawatir kemungkinan penangkapan.

Wartawan itu telah menjadi pengkritik vokal atas intervensi Riyadh dalam perang di Yaman, dan pernah membandingkan pangeran muda itu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di kolom Washington Post.

Dia belum terlihat sejak dia mengunjungi konsulat untuk mengumpulkan dokumen yang dia butuhkan untuk pernikahannya yang akan datang.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat dan Inggris semuanya mendesak penyelidikan menyeluruh.

'Mengeluarkan satu sama lain'

Jana Jabbour, seorang profesor di Universitas Sains Po di Paris, mengatakan Erdogan "tidak ingin memasuki konfrontasi langsung dengan Riyadh sebelum diyakinkan tentang posisi dan dukungan negara lain" seperti Qatar dan Amerika Serikat.

Namun dia mengatakan situasinya "sangat serius" dan "dapat menyebabkan jeda hubungan Turki-Saudi."

Riyadh dan Ankara terkunci dalam persaingan pada "kepemimpinan regional, kepemimpinan" agama atas komunitas Sunni dan hubungan dengan Barat, terutama dengan Washington, "kata Jabbour, menambahkan bahwa mereka" masing-masing mengeluarkan yang lain. "

Persaingan regional telah memorak-porandakan hubungan bilateral.

Arab Saudi sangat tidak senang dengan hubungan dekat Erdogan dengan Ikhwanul Muslimin, dianggap sebagai kelompok "teroris" oleh Riyadh.

Turki Juni lalu memberikan dukungan yang kuat kepada Qatar ketika Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan dengan Doha, mengklaim bahwa mereka mendukung "kelompok-kelompok ekstremis" dan menjadi lebih dekat dengan Iran, rival regional regional Riyadh.

Namun dalam upaya yang jelas untuk menghindari ketegangan dengan Riyadh, Turki telah memfokuskan kritiknya pada UEA, dengan hubungan yang lebih sengit.

"Turki mulai membuat perbedaan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dalam kritiknya. Sementara Turki bersedia untuk menjadi lebih (vokal) dengan Uni Emirat Arab, negara itu lebih suka menjadi kurang vokal dalam berhadapan dengan Arab Saudi, "kata Galip Dalay, seorang akademisi tamu di Universitas Oxford.

Dia mengatakan ini kemungkinan akan berubah setelah kasus "gegabah" Khashoggi.

Namun Dalay, seorang rekan non-residen di Brookings Institution, mengatakan para pejabat Turki tidak ingin kasus itu dilihat sebagai "dipolitisasi sejak awal."

'Kepentingan yang tumpang tindih'

Jahshan mengatakan kedua negara "tidak boleh kehilangan yang lain karena kepentingan yang tumpang tindih" di wilayah itu, menunjuk pada krisis Teluk, konflik Suriah dan Yaman serta perbedaan atas kelompok Ikhwanul Muslimin.

Ada spekulasi mengenai apakah Turki dapat memutuskan hubungan dengan ekonominya yang melambat dan semakin bergantung pada wisatawan Teluk.

Sekitar setengah juta turis Saudi mengunjungi Turki tahun lalu sementara Arab Saudi termasuk di antara 20 tujuan ekspor Turki.

Tapi Dalay mengatakan dia tidak percaya "bahwa banyak uang yang terlibat antara Turki dan Arab Saudi."

"Citra Turki sebagai tempat yang aman bagi para pembangkang, pengusaha, intelektual dari dunia Arab ... akan dirusak jika Turki tidak memberikan reaksi keras," tambahnya. (st/AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Himi Persis Luncurkan Buku Muslimah on Fire pada Pembukaan Muktamar ke IX

Himi Persis Luncurkan Buku Muslimah on Fire pada Pembukaan Muktamar ke IX

Ahad, 25 Aug 2019 01:48

Kesultanan Papua Bagian dari Kesultanan Melayu Raya

Kesultanan Papua Bagian dari Kesultanan Melayu Raya

Ahad, 25 Aug 2019 00:20

Benarkah Indonesia Bebas dari Penjajahan?

Benarkah Indonesia Bebas dari Penjajahan?

Sabtu, 24 Aug 2019 23:58

Turki Luncurkan Operasi Militer 'Claw 3' di Irak Utara

Turki Luncurkan Operasi Militer 'Claw 3' di Irak Utara

Sabtu, 24 Aug 2019 23:57

[VIDEO] Oktober 2019, Barang Gunaan di Indonesia Wajib Sertifikasi Halal

[VIDEO] Oktober 2019, Barang Gunaan di Indonesia Wajib Sertifikasi Halal

Sabtu, 24 Aug 2019 22:52

Facebook akan Pekerjakan Beberapa Jurnalis Amerika untuk Mengkurasi Berita Global

Facebook akan Pekerjakan Beberapa Jurnalis Amerika untuk Mengkurasi Berita Global

Sabtu, 24 Aug 2019 22:48

Dokter AS Sebut Rokok Elektrik Akibatkan Kematian karena Penyakit Paru-paru

Dokter AS Sebut Rokok Elektrik Akibatkan Kematian karena Penyakit Paru-paru

Sabtu, 24 Aug 2019 22:05

Maroko Tuduh UEA Berikan Dukungan Kepada Pemberontak Sahara Barat

Maroko Tuduh UEA Berikan Dukungan Kepada Pemberontak Sahara Barat

Sabtu, 24 Aug 2019 21:45

Kebijakan Impor Ala Keran Bocor

Kebijakan Impor Ala Keran Bocor

Sabtu, 24 Aug 2019 21:39

Teknologi 'Artificial Intelligence' Tempatkan Dunia dalam Bahaya

Teknologi 'Artificial Intelligence' Tempatkan Dunia dalam Bahaya

Sabtu, 24 Aug 2019 21:30

17 Anggota Pasukan Haftar Menyerahkan Diri ke Pemerintah Tripoli

17 Anggota Pasukan Haftar Menyerahkan Diri ke Pemerintah Tripoli

Sabtu, 24 Aug 2019 21:15

Pemukim Ilegal Yahudi Timpuki Mobil-mobil Palestina dengan Batu di Hebron dan Nablus

Pemukim Ilegal Yahudi Timpuki Mobil-mobil Palestina dengan Batu di Hebron dan Nablus

Sabtu, 24 Aug 2019 20:45

LSM di Turki Memprotes Langkah India Terhadap Kashmir

LSM di Turki Memprotes Langkah India Terhadap Kashmir

Sabtu, 24 Aug 2019 20:38

Membangun Militansi Indonesia

Membangun Militansi Indonesia

Sabtu, 24 Aug 2019 20:32

Pengacara Presiden Terguling Sudan Minta Pembebasan Omar Al-Bashir dengan Jaminan

Pengacara Presiden Terguling Sudan Minta Pembebasan Omar Al-Bashir dengan Jaminan

Sabtu, 24 Aug 2019 20:15

PBB: Lebih dari 45 Ribu Pengungsi Memasuki Eropa pada 2019

PBB: Lebih dari 45 Ribu Pengungsi Memasuki Eropa pada 2019

Sabtu, 24 Aug 2019 20:10

Masalah Menumpuk, Fahri: Lebih Baik Istana Diblokir

Masalah Menumpuk, Fahri: Lebih Baik Istana Diblokir

Sabtu, 24 Aug 2019 19:31

PW PII Jawa Barat Audiensi dengan Dinas Pendidikan

PW PII Jawa Barat Audiensi dengan Dinas Pendidikan

Sabtu, 24 Aug 2019 19:23

Muslim Moro Resmi Punya Bendera Sendiri

Muslim Moro Resmi Punya Bendera Sendiri

Sabtu, 24 Aug 2019 19:03

Pakistan Kembali Minta PBB Intervensi Kasus Kashmir

Pakistan Kembali Minta PBB Intervensi Kasus Kashmir

Sabtu, 24 Aug 2019 18:57


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X