Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.841 views

Hilangnya Jamal Khashoggi Semakin Mengancam Hubungan Turki-Arab Saudi yang Sudah Rapuh

WASHINGTON (voa-islam.com) - Hilangnya jurnalis dan kritikus Riyadh, Jamal Khashoggi dari konsulat Istanbul di Arab Saudi, telah mengguncang hubungan yang sudah rapuh antara dua saingan kuat yang bersaing untuk mempengaruhi di dunia Muslim, kata para analis.

Kontributor Washington Post tersebut, yang menulis artikel-artikel kritis terhadap beberapa kebijakan Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman dalam pers Arab dan Barat, lenyap seminggu yang lalu.

Sumber pemerintah Turki pada akhir pekan mengatakan polisi percaya dia dibunuh di dalam, klaim yang ditolak oleh Riyadh dan menyebutnya sebagai "tidak berdasar."

Sementara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menuntut Arab Saudi membuktikan pernyataan mereka bahwa wartawan itu meninggalkan konsulat, dia sejauh ini tidak mau memberikan kepercayaan atas klaim bahwa Khashoggi telah mati, mengatakan dia akan menunggu penyelidikan resmi.

Para pengamat mengatakan informasi diplomatik oleh kedua negara adalah tanda bahwa mereka khawatir kasus itu dapat meningkatkan ketegangan, berhati-hati terhadap hubungan yang semakin menegangkan di tengah-tengah permainan kekuasaan yang berasal dari tumpang tindih kepentingan di wilayah tersebut.

"Satu-satunya cara untuk menjelaskan keragu-raguan pada pihak Riyadh dan Ankara untuk tidak segera mengumumkan apa yang mereka pikir sedang terjadi adalah karena mereka takut meningkatkan situasi yang tidak perlu," kata Khalil Jahshan, direktur eksekutif Arab Center Washington.

"Ini serius, ini adalah pelanggaran kedaulatan suatu negara, namun tidak ada pihak yang dapat berbicara karena masalah keamanan dan politik nasional. Jadi sampai mereka memutuskan bahwa kami tidak akan mengetahui rinciannya," tambahnya.

Khashoggi, mantan penasehat pemerintah Saudi, telah tinggal di pengasingan di Amerika Serikat sejak tahun lalu karena khawatir kemungkinan penangkapan.

Wartawan itu telah menjadi pengkritik vokal atas intervensi Riyadh dalam perang di Yaman, dan pernah membandingkan pangeran muda itu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di kolom Washington Post.

Dia belum terlihat sejak dia mengunjungi konsulat untuk mengumpulkan dokumen yang dia butuhkan untuk pernikahannya yang akan datang.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat dan Inggris semuanya mendesak penyelidikan menyeluruh.

'Mengeluarkan satu sama lain'

Jana Jabbour, seorang profesor di Universitas Sains Po di Paris, mengatakan Erdogan "tidak ingin memasuki konfrontasi langsung dengan Riyadh sebelum diyakinkan tentang posisi dan dukungan negara lain" seperti Qatar dan Amerika Serikat.

Namun dia mengatakan situasinya "sangat serius" dan "dapat menyebabkan jeda hubungan Turki-Saudi."

Riyadh dan Ankara terkunci dalam persaingan pada "kepemimpinan regional, kepemimpinan" agama atas komunitas Sunni dan hubungan dengan Barat, terutama dengan Washington, "kata Jabbour, menambahkan bahwa mereka" masing-masing mengeluarkan yang lain. "

Persaingan regional telah memorak-porandakan hubungan bilateral.

Arab Saudi sangat tidak senang dengan hubungan dekat Erdogan dengan Ikhwanul Muslimin, dianggap sebagai kelompok "teroris" oleh Riyadh.

Turki Juni lalu memberikan dukungan yang kuat kepada Qatar ketika Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan dengan Doha, mengklaim bahwa mereka mendukung "kelompok-kelompok ekstremis" dan menjadi lebih dekat dengan Iran, rival regional regional Riyadh.

Namun dalam upaya yang jelas untuk menghindari ketegangan dengan Riyadh, Turki telah memfokuskan kritiknya pada UEA, dengan hubungan yang lebih sengit.

"Turki mulai membuat perbedaan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dalam kritiknya. Sementara Turki bersedia untuk menjadi lebih (vokal) dengan Uni Emirat Arab, negara itu lebih suka menjadi kurang vokal dalam berhadapan dengan Arab Saudi, "kata Galip Dalay, seorang akademisi tamu di Universitas Oxford.

Dia mengatakan ini kemungkinan akan berubah setelah kasus "gegabah" Khashoggi.

Namun Dalay, seorang rekan non-residen di Brookings Institution, mengatakan para pejabat Turki tidak ingin kasus itu dilihat sebagai "dipolitisasi sejak awal."

'Kepentingan yang tumpang tindih'

Jahshan mengatakan kedua negara "tidak boleh kehilangan yang lain karena kepentingan yang tumpang tindih" di wilayah itu, menunjuk pada krisis Teluk, konflik Suriah dan Yaman serta perbedaan atas kelompok Ikhwanul Muslimin.

Ada spekulasi mengenai apakah Turki dapat memutuskan hubungan dengan ekonominya yang melambat dan semakin bergantung pada wisatawan Teluk.

Sekitar setengah juta turis Saudi mengunjungi Turki tahun lalu sementara Arab Saudi termasuk di antara 20 tujuan ekspor Turki.

Tapi Dalay mengatakan dia tidak percaya "bahwa banyak uang yang terlibat antara Turki dan Arab Saudi."

"Citra Turki sebagai tempat yang aman bagi para pembangkang, pengusaha, intelektual dari dunia Arab ... akan dirusak jika Turki tidak memberikan reaksi keras," tambahnya. (st/AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Iran: Pakistan Akan Membayar Mahal Karena Sembunyikan Jihadis yang Menewaskan Anggota IRGC

Iran: Pakistan Akan Membayar Mahal Karena Sembunyikan Jihadis yang Menewaskan Anggota IRGC

Ahad, 17 Feb 2019 22:15

Trump Desak Negara Eropa Ambil Kembali Warganya yang Bergabung dengan Islamic State

Trump Desak Negara Eropa Ambil Kembali Warganya yang Bergabung dengan Islamic State

Ahad, 17 Feb 2019 21:35

Debat Pilpres: Prabowo Menyerang, Jokowi Bertahan

Debat Pilpres: Prabowo Menyerang, Jokowi Bertahan

Ahad, 17 Feb 2019 19:21

3 Tentara AS Tewas dalam Serangan Bom Al-Shabaab di Pangkalan Militer Baledogle Selatan Somalia

3 Tentara AS Tewas dalam Serangan Bom Al-Shabaab di Pangkalan Militer Baledogle Selatan Somalia

Ahad, 17 Feb 2019 12:25

Fajar Hidayah Raih Silver Medal dari Dubes Republik Ceko

Fajar Hidayah Raih Silver Medal dari Dubes Republik Ceko

Ahad, 17 Feb 2019 12:12

Talkshow Bencana RUU P-KS di Medan

Talkshow Bencana RUU P-KS di Medan

Ahad, 17 Feb 2019 11:48

Erdogan: Turki Tidak Akan Batalkan Perjanjian Pembelian Rudal S-400 Rusia

Erdogan: Turki Tidak Akan Batalkan Perjanjian Pembelian Rudal S-400 Rusia

Ahad, 17 Feb 2019 11:35

Bahan Infrastruktur Dalam Negeri yang Kurang Diperhatikan

Bahan Infrastruktur Dalam Negeri yang Kurang Diperhatikan

Ahad, 17 Feb 2019 11:01

Jenderal Joseph Votel: Islamic State Masih Jauh dari Dikalahkan

Jenderal Joseph Votel: Islamic State Masih Jauh dari Dikalahkan

Ahad, 17 Feb 2019 10:45

AILA Edukasi Masyarakat untuk Tolakan RUU P-KS di Beberapa Kota

AILA Edukasi Masyarakat untuk Tolakan RUU P-KS di Beberapa Kota

Ahad, 17 Feb 2019 09:52

Harapan Pengamat ke Pemimpin akan Datang Kelola Infrastruktur

Harapan Pengamat ke Pemimpin akan Datang Kelola Infrastruktur

Ahad, 17 Feb 2019 09:01

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Ahad, 17 Feb 2019 08:36

Ketika Bangun Infrastruktur tidak Tengok Kiri dan Kanan

Ketika Bangun Infrastruktur tidak Tengok Kiri dan Kanan

Ahad, 17 Feb 2019 07:01

Dianggap Menuding, BPN Tantang TKN sebut Nama

Dianggap Menuding, BPN Tantang TKN sebut Nama

Ahad, 17 Feb 2019 05:01

Remaja Melek Politik, Jadi Sasaran Politisi?

Remaja Melek Politik, Jadi Sasaran Politisi?

Ahad, 17 Feb 2019 01:17

Tubuhku Milikku, Paham Rusak yang Diselipkan pada RUU P-KS?

Tubuhku Milikku, Paham Rusak yang Diselipkan pada RUU P-KS?

Ahad, 17 Feb 2019 00:59

TKN Sindir Ketum PAN, Wasekjen Menjawab

TKN Sindir Ketum PAN, Wasekjen Menjawab

Sabtu, 16 Feb 2019 23:25

Kepastian Hukum jika Prabowo-Sandi Terpilih

Kepastian Hukum jika Prabowo-Sandi Terpilih

Sabtu, 16 Feb 2019 22:25

SOHR Klaim Pasukan Dukungan AS Rebut Kantong Terakhir yang Dikuasai Islamic State di Timur Suriah

SOHR Klaim Pasukan Dukungan AS Rebut Kantong Terakhir yang Dikuasai Islamic State di Timur Suriah

Sabtu, 16 Feb 2019 22:15

Butuh Kepemimpinan Kuat Berantas Mafia

Butuh Kepemimpinan Kuat Berantas Mafia

Sabtu, 16 Feb 2019 21:25


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X