Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.446 views

Mengapa Pesantren Kurang Siap Saat New Normal?

 

Oleh:

Basrowi*

 

HARI ini Direktorat Diniyah dan Pendidikan Pesantren Kemenag sedang menyusun protokol kesehatan di pesantren yang akan diterapkan di seluruh pesantren yang hendak menyelenggarakan proses pembelajaran.

Hari ini pula muncul berbagai kekhawatiran akan sulitnya menerapkan protokol kesehatan di pesantren mengingat mayoritas pesantren menggunakan boarding system dalam proses pembinaan santrinya.

Kekhawatiran terbesar datang dari orang tua sebagai pihak yang akan menerima dan menanggung seluruh akibat dari kebijakan itu. Di saat kondisi normal saja, semua orang tua yang mempunyai anak di pesantren setiap malam selalu ingat akan kesehatan anak-anaknya, apalagi di saat pandemi seperti ini. Bisa jadi, orang tua tidak bisa tidur nyenyak dalam malam-malam panjangnya karena dibayangi oleh ketidakyakinan terhadap pesantren dalam menerapkan protokol kesehatan bagi santrinya.

Kebijakan yang sangat gegabah, manakala memaksakan santri untuk tinggal di pesantren, sementara pesantren mengalami berbagai keterbatasan dalam menerapkan protokol kesehatan. Inilah yang harus dipikirkan bersama demi kebaikan bersama pula. Jangan sampai penerapan kebijakan yang terkesan euphoria saat new normal menjadikan pesantren sebagai new cluster dalam rantai penyebaran wabah.

Berbagai Keterbatasan Pesantren

Protokol kesehatan yang bisa diterapkan di pesantren antara lain mengecek kesehatan secara massal seluruh santri sebelum masuk pesantren. Tempat belajar dibuat dua shift pagi dan siang agar anak bisa belajar dengan kapasitas ruangan 50%. Masjid dapat diisi 50% dari kapasitas normal. Meniadakan pengajian umum. Mengatur jarak makan bersama dengan membagi menjadi beberapa shift. Mengatur jam dan jumlah kunjungan orang tua. Mengawasi penggunaan masker dan menganjurkan rutin cuci tangan, serta menambah jam istirahat santri dari biasanya.

Akan tetapi ada hal-hal yang agak sulit dilakukan pesantren antara lain mengukur suhu tubuh seluruh santri tiap hari, syukur bisa pagi dan sore. Melarang santri untuk berkelompok dalam jumlah lebih dari 5 orang. Menambah nutrisi santri agar mempunyai stamina prima. Menyiapkan poliklinik yang mampu memberikan pertolongan pertama kepada santri yang terindikasi atau reaktif Covid-19. Menyiapkan makanan yang benar-benar sehat dan terbebas dari virus Corona.

Adapun hal-hal yang sangat sulit bahkan tidak mungkin dilakukan oleh pesantren dalam menerapkan protokol kesehatan antara lain, menambah jumlah kamar mandi dua kali lipat dari yang sudah ada, menambah ruang tidur santri dua kali lipat dari yang sudah ada, dan menyiapkan kamar isolasi mandiri bagi santri dari luar daerah yang dikategorikan daerah merah.  

Mengembangkan Kapasitas IT Pesantren

Di era perkembangan idustri 4.0, masa PSBB dan new normal merupakan waktu yang paling afdhal bagi pesantren untuk meningkatkan kapasitas IT bagi seluruh santri dan SDM pesantren, khususnya bagi pesantren yang belum menerapkan manajemen modern.

Sesuai dengan sejarahnya, pesantren awalnya memang diperuntukkan bagi kaum dhuafa yang kurang beruntung secara ekonomi. Tetapi, kini pesantren harus dikembangkan dengan menyesuaikan diri dengan perkembangan dunia di luar pesantren yang menuntut alumni pesantren mampu adaptif dan inovatif manakala menghendaki tidak tertelan zaman.

Tanpa melihat struktur pesantren pinggiran maupun perkotaan, tradisional maupun modern, maupun kategori lainnya, SDM pesantren harus mampu meningkatkan kemampuan IT, apalagi di saat santri belajar di rumah. Dengan penguatan IT, proses pembelajaran secara online dapat terus dilakukan sampai dengan kondisi benar-benar aman bagi santri.    

Hak anak harus dihormati

Kebijakan menyelenggarakan proses pembelajaran di tengah pandemi yang belum bisa dikendalikan saat new normal, merupakan bentuk pengabaian ajaran Islam yang sangat mengutamakan keselamatan jiwa di atas segalanya. 

Pengorbanan santri yang sudah rela hampir tiga bulan di rumah saja jangan disia-siakan oleh kebijakan euphoria yang tidak sensitif dengan hak-hak anak yang harus dijunjung tinggi. Anak sebagai asset bangsa tidak boleh dikorbankan hanya untuk memenuhi hasrat para pihak yang menghendaki pesantren segera dibuka kembali.

Semuanya harus bersabar dalam melakukan pengorbanan ini. Semuanya harus dilakukan secara cermat. Hak anak untuk belajar dengan aman dan sehat harus dinomorsatukan. Euphoria semua pihak yang terkait dengan pesantren yang terkesan ‘terburu-buru’ hendak membuka kembali pesantren harus mawas diri dengan kondisi riil kemampuan pesantren dalam mematuhi protokol kesehatan.

Pemerintah harus mampu hadir untuk mengerem euphoria pesantren. Pemerintah juga harus hadir dalam menyejukkan hati orang tua dan santri. Pemerintah harus arif dan bijaksana dalam membuat kebijakan yang berkaitan dengan generasi emas bangsa.

Doa dan tawakal akan kesehatan anak, harus diawali dengan upaya kerja keras dan sungguh-sungguh dari pesantren dalam menyiapkan sarana dan prasarana yang dapat meyakinkan orang tua dan semua pihak berkaitan dengan penerapan protokol kesehatan secara ketat.

Ikatan emosional santri dan ustadz(ah) tidak bisa dijadikan dasar dalam membuat kebijakan pembukaan kembali pesantren di era new normal. Kemampuan ustadz(ah) dalam mengawasi santri sangatlah terbatas. Jumlah mereka jauh tidak sebanding dengan jumlah santri yang ada. Meskipun dalam proses pengawasan terhadap santri dibantu oleh santri senior, penerapan protokol kesehatan di pesantren masih disanksikan oleh banyak pihak.

Mudah-mudahan sampai dengan tahun ajaran baru nanti, masih ada waktu untuk merenung sejenak, beristikharah, dan evaluasi diri (muhasabah), apakah benar, pesantren sudah mampu menjamin kesehatan santri sesuai dengan protokol kesehatan, atau hanya ingin menuruti hawa nafsu euphoria saat new normal?

Marilah kita berusaha untuk menghilangkan penyakit hati, hubbud dunya, terburu-buru, dan antisains, yang dapat mengangkangi hak santri yang harus dijunjung tinggi dalam mengaji dan menggali ilmu pengetahuan di pesantren.

Pembelajaran online, dengan punuh semangat insya Allah lebih berkah ilmu yang didapat dibandingkan belajar di pesantren dalam suasana pandemi yang belum terkendali. Ridha orang tua belajar di pesantren adalah ridha Illahi. wallahu a'lam bishawab.

*) Dr. Dr. Basrowi, M.Pd. M.E.sy. Wali 2 santri  di dua pesantren yang berbeda.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
[VIDEO] Ustaz Felix Siauw Dituding Dakwah Tak Bersanad

[VIDEO] Ustaz Felix Siauw Dituding Dakwah Tak Bersanad

Senin, 13 Jul 2020 22:39

Menjadi Ayah Tunggal Efek Gaul Bebas, Kisah Ini sebagai Renungan

Menjadi Ayah Tunggal Efek Gaul Bebas, Kisah Ini sebagai Renungan

Senin, 13 Jul 2020 21:57

Melacak Jejak Perbedaan Indonesia Versus Turki

Melacak Jejak Perbedaan Indonesia Versus Turki

Senin, 13 Jul 2020 21:07

Save the Children: 9,7 Juta Anak Terancam Tidak Akan Kembali Ke Kelas AKibat Dampak COVID-19

Save the Children: 9,7 Juta Anak Terancam Tidak Akan Kembali Ke Kelas AKibat Dampak COVID-19

Senin, 13 Jul 2020 21:05

Tidak Usah Sakit Hati, Aya Shofiya Urusan Dalam Negeri Turki

Tidak Usah Sakit Hati, Aya Shofiya Urusan Dalam Negeri Turki

Senin, 13 Jul 2020 19:21

Ciut Nyali Denny Siregar Usai Dipolisikan

Ciut Nyali Denny Siregar Usai Dipolisikan

Senin, 13 Jul 2020 18:05

Mimpi Basah, Namun Tidak Menemukan Basah Mani

Mimpi Basah, Namun Tidak Menemukan Basah Mani

Senin, 13 Jul 2020 17:21

[VIDEO] Piagam Jakarta Umat Islam Mengalah, Tolak RUU HIP Umat Islam Tak Boleh Mengalah

[VIDEO] Piagam Jakarta Umat Islam Mengalah, Tolak RUU HIP Umat Islam Tak Boleh Mengalah

Senin, 13 Jul 2020 17:11

Sistem Pertahanan Udara Terbaru S-500 Rusia Diklaim Mampu Manghancurkan Satelit dan Meteor

Sistem Pertahanan Udara Terbaru S-500 Rusia Diklaim Mampu Manghancurkan Satelit dan Meteor

Senin, 13 Jul 2020 17:05

Iran Salahkan Radar yang Tidak Selaras dan Kesalahan Manusia Atas Penjatuhan Pesawat Ukraina

Iran Salahkan Radar yang Tidak Selaras dan Kesalahan Manusia Atas Penjatuhan Pesawat Ukraina

Senin, 13 Jul 2020 16:45

Ayasofya Camii!

Ayasofya Camii!

Senin, 13 Jul 2020 16:31

Wabah Virus Corona Baru Telah Menewaskan Lebih dari 20.000 Orang di Timur Tengah

Wabah Virus Corona Baru Telah Menewaskan Lebih dari 20.000 Orang di Timur Tengah

Senin, 13 Jul 2020 16:25

Siapa Tonjok Jokowi?

Siapa Tonjok Jokowi?

Senin, 13 Jul 2020 15:21

Penularan Covid Masih Tinggi, Muktamar Persis Ditunda Sampai April 2021

Penularan Covid Masih Tinggi, Muktamar Persis Ditunda Sampai April 2021

Senin, 13 Jul 2020 15:20

Gerak Jabar Siap Mengawal Maklumat MUI Soal RUU HIP

Gerak Jabar Siap Mengawal Maklumat MUI Soal RUU HIP

Senin, 13 Jul 2020 15:14

Ini Dia aplikasi Sadap Whatsapp paling Laku di dunia

Ini Dia aplikasi Sadap Whatsapp paling Laku di dunia

Senin, 13 Jul 2020 11:25

Mulai dari Rieke Pitaloka

Mulai dari Rieke Pitaloka

Senin, 13 Jul 2020 05:18

Menlu Turki: Gencatan Senjata Libya Bergantung Pada Penarikan Pasukan Haftar

Menlu Turki: Gencatan Senjata Libya Bergantung Pada Penarikan Pasukan Haftar

Ahad, 12 Jul 2020 21:45

Zoom Training Rizki: Ini Rahasia Milyarder Tarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Zoom Training Rizki: Ini Rahasia Milyarder Tarik Rizki, Intip Bocoran Triknya!

Ahad, 12 Jul 2020 21:22

QQ HEALING 11: Sembuhkan Sakit dengan 3 ilmu, Quran, Kedokteran dan Fisika Quantum

QQ HEALING 11: Sembuhkan Sakit dengan 3 ilmu, Quran, Kedokteran dan Fisika Quantum

Ahad, 12 Jul 2020 21:15


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X